Siapa Maria Magdalena? Menyatakan Mitos Daripada Pelacur Peniten

Siapa Maria Magdalena? Menyatakan Mitos Daripada Pelacur Peniten
Detail dari Caravaggio Mary Magdelene, dicat sekitar 1594-1596.
Wikimedia Commons

Siapakah Maria Magdalena? Apa yang kita tahu tentang dia? Dan bagaimana kita tahu? Soalan-soalan ini bersambung dengan pelepasan filem baru, Mary Magdalene, membintangi Rooney Mara dalam peranan titular.

Persoalan bagaimana kita tahu mengenainya adalah yang agak mudah. Dia muncul dalam beberapa teks Kristian awal yang berkaitan dengan pelayanan Yesus.

Teks-teks ini terdiri daripada Injil yang ditulis pada abad pertama dan kedua Era Bersama (CE). Paling terawal mereka termasuk dalam Perjanjian Baru, di mana Magdalene memainkan peranan penting. Dia juga muncul dalam Injil kemudian, yang tidak termasuk dalam Alkitab dan berasal dari masa kemudian dalam kekristianan awal.

Jawapannya mengenai siapa dia dan apa yang kita ketahui tentangnya lebih kompleks. Dalam seni Barat, kesusasteraan dan teologi, Mary Magdalene digambarkan sebagai seorang pelacur yang bertemu dengan Yesus, bertaubat dari dosa-dosanya, dan menuangkan minyak di atas kakinya dengan sikap rendah hati, kesabaran dan rasa syukur. Dia kadang-kadang digambarkan berlutut di kaki salib, rambut tidak terikat, menekankan masa lalu yang berdosa dari mana ia tidak dapat melarikan diri, walaupun diisytiharkan sebagai orang suci.

Tradisi pelacur yang berulang telah bertahan dalam tradisi Barat. Institusi-institusi yang merawat pelacur dari abad 18 seterusnya dipanggil "Magdalenes" untuk menggalakkan pindaan kehidupan di kalangan wanita yang berlindung di dalamnya. Perkataan itu datang ke bahasa Inggeris sebagai "maudlin", yang bermaksud sentimeniti yang menguap. Ia bukan gambaran yang menggembirakan.

Penggambaran seni terus menekankan seksualiti Magadelene dalam pelbagai cara, di bawah fahaman ketakwaan. Dalam sentuhan lain pada tema yang sama, dia dibentangkan sebagai isteri Yesus, terutamanya dalam The Da Vinci Code Dan Brown (2003).

Tradisi Mary Magdalene sebagai pelacur pelacur arketipe, yang mana seksualitas entah bagaimana berhasil bertahan di luar penukarannya, boleh bertarikh kepada sebuah khotbah yang diajarkan oleh Gregory the Great pada abad keenam CE.

Diakui, terdapat beberapa wanita yang mengelirukan yang disebut "Mary" dalam Injil dan kita mungkin menganggap Paus Gregory bosan membedakan antara mereka. Dia mengecilkan mereka kepada dua orang: dalam satu tangan, Maria, ibu Yesus, dara abadi, simbol kesucian dan kebaikan, dan, di sisi lain, Maria Magdalena, pelacur yang lemah, simbol kejahatan feminin yang mana dunia harus ditebus .


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Seorang murid Yesus

Walau bagaimanapun di dalam Injil adalah Mary Magdalene dikaitkan sama ada secara terang-terangan atau secara terang-terangan dengan seksualiti. Keempat Injil Perjanjian Baru membentangkannya dalam dua peranan yang penting.

Di tempat pertama, dia adalah seorang murid Yesus: satu di antara kumpulan wanita dan lelaki dari Galilea yang percaya pada mesejnya tentang cinta dan keadilan dan mengikuti dia dalam kementeriannya.

Kedua, Magdalena adalah saksi utama dalam Injil untuk kebangkitan Yesus dari antara orang mati. Tidak seperti kebanyakan pengikut lain, dia tidak melarikan diri ketika Yesus ditangkap. Dia tetap berada di salib apabila dia mati dan kemudian melawat makamnya untuk mencarinya kosong, dengan visi malaikat mengisytiharkan kebangkitannya.

Injil Markus, yang kini kita ketahui sebagai Injil terawal ditulis, bercakap tentang Magdalena sebagai murid Yesus yang telah mengikutinya dari Galilea bersama dengan wanita lain, tetapi tidak menyebutnya sampai penyaliban. Murid-murid wanita ini kini berdiri di dekat salib, walaupun bahaya hadir semasa pelaksanaan pembangkang.

Tiga dari mereka, termasuk Magdalena, melawat makam pada pagi Paskah di mana mereka bertemu dengan seorang malaikat yang memberitahu mereka bahwa Yesus telah bangkit dari kematian (Mark 16: 1-8). Pemergian berikutnya wanita dari makam adalah samar-samar, dan mereka meninggalkan ketakutan dan kesunyian, di mana manuskrip Injil Mark tiba-tiba berakhir. Akhirnya ditambahkan kemudian menyebutkan bahawa Yesus yang bangkit membuat penampilan pertama kepada Magdalena.

Dalam Injil Matius, Magdalena memenuhi Kristus yang bangkit ketika ia meninggalkan makam, kali ini hanya dengan seorang teman perempuan lain, yang juga disebut "Maria" (Matt 28: 1-10). Dalam buku Lukas, Magdalena muncul di salib dan di kubur kosong untuk mendengar kata-kata malaikat, tetapi dia dan sahabat perempuannya tidak percaya ketika mereka menyampaikan pesan kebangkitan kepada para rasul (Lukas 24: 1-11).

Dalam Lukas, terdapat sebutan awal Magdalena dalam pelayanan Yesus di mana dia hadir, bersama dengan wanita lain, sebagai pengikut dan penyokong Yesus (Lukas 8: 1-3). Dia digambarkan sebagai mempunyai tujuh setan yang dibuang daripadanya. Keterangan ini mungkin membawa kepada kesimpulan, dalam beberapa fikiran, bahawa banyak "setan" merujuk kepada seksualitinya yang tidak terkawal.

Tetapi itu akan menjadi salah. Eksorsisme - pemutus roh jahat - adalah perkara biasa dalam tiga Injil yang pertama. Mereka yang menghidap kejahatan setan tidak pernah digambarkan sebagai berdosa tetapi sebaliknya menjadi mangsa kejahatan luar.

Hari-hari ini, kita akan mengaitkan gejala mereka dengan penyakit-penyakit fizikal seperti epilepsi atau penyakit mental. Magdalene, dengan kata lain, telah menjadi mangsa penyakit serius dan Yesus telah menyembuhkannya.

Selain itu, perihalannya adalah luar biasa di sini kerana dia tidak digambarkan berhubung dengan seorang lelaki, kerana wanita lain pada masa itu adalah: ayah, suami, saudara lelaki. Dia hanya disebut sebagai "Magdalena", iaitu, wanita dari Magdala, sebuah kampung Yahudi di Galilea.

Kita mungkin menganggap, dari keterangan Lukas, bahawa dia adalah seorang wanita yang bebas dari beberapa cara, yang mampu untuk membiayai, serta mengambil bahagian, gerakan di sekeliling Yesus.

Peranannya yang paling penting

Walau bagaimanapun, Injil Yohanes memberikan tugas paling penting kepada Magdalene. Sekali lagi, dia tidak muncul sehingga penyaliban. Dalam naratif yang berikut, dia datang bersendirian ke makam pada pagi hari Paskah, mendapati ia kosong, cuba gagal mendapatkan bantuan dari dua orang murid terkemuka lainnya, dan akhirnya bertemu dengan Kristus sendiri yang bangkit di taman (20: 1-18). Dia hidup dan memberi komisi kepadanya untuk memberitakan mesej tentang kebangkitannya.

Berdasarkan kisah Yohanes, tradisi kemudian memberi Magdalene sebagai gelaran "rasul kepada para rasul" dan mengakui sesuatu yang penting bagi iman, saksi dan kepemimpinan Kristen. Akibat tragis adalah bahawa peranannya sebagai saksi kepada kebangkitan kemudiannya dibayangi oleh gambaran yang lebih memikat tetapi tidak tepat tentang dirinya sebagai pelacur yang melakukan kesalahan.

Injil kemudian, di luar Perjanjian Baru, juga menekankan kepentingan Magdalena sebagai pengikut Yesus dan menyaksikan kebangkitan. Manuskrip Injil Mary, yang menggambarkan perbincangannya dengan Kristus yang bangkit, malangnya rosak dan bahagian tengahnya hilang. Dalam Injil ini dan Injil yang serupa, namun, Magdalene dibentangkan sebagai pengikut yang disukai. Keadaan ini membawa kepada ketegangan dengan murid-murid yang lain, yang cemburu terhadap kedekatannya dengan Yesus dan ajaran yang diberikannya sendiri.

Satu Injil bercakap tentang Yesus menciumnya, tetapi gambaran dalam Injil Philip adalah metafora dan merujuk kepada kesatuan rohani dengan Kristus. Sebagai tindak balas kepada bantahan oleh murid-murid lain, Yesus bertanya mengapa dia tidak mencium mereka dengan cara yang sama, menyiratkan bahawa mereka tidak mempunyai tahap pengetahuan rohani yang sama.

Tiada bukti tentang Magdalena mengurapi Yesus

Tidak ada bukti, secara kebetulan, bahawa Magdalena pernah mengurapi Yesus.

Ada tiga tradisi urapan di dalam Injil. Dalam satu, wanita yang tidak bernama mengurapi kepala Yesus dalam pengakuan kenabian identiti beliau (Injil Mark & ​​Matthew). Di dalam yang lain, seorang murid yang bernama dan dikenali, Mary of Bethany, yang menjadi murid model, mengurapi kaki Yesus dengan rasa terima kasih kerana membesarkan Lazarus saudaranya dari kematian (Gospel of John). Pada yang ketiga, seorang "wanita berdosa", yang tidak dikenal pasti sebagai pelacur, mengurapi kaki Yesus dengan sikap taubat, kesyukuran dan perhotelan. Tiada satu daripada tiga angka ini yang dikaitkan dengan apa-apa cara dengan Mary Magdalene dalam teks.

Filem Mary Magdalene, yang diarahkan oleh Garth Davis, adalah gambaran penting dari tokoh Kristian awal ini berdasarkan bukti dari teks terawal. Penulis skrip, Helen Edmundson dan Philippa Goslett, sangat jelas bahawa Maria tidak dikaitkan dengan Yesus melalui seksualitinya, sama ada sebagai pelacur atau isteri. Sebaliknya, dia digambarkan sebagai murid yang setia dan mendalam Yesus, yang dia menarik perhatiannya atas mesej cinta, rahmat dan pengampunan.

Magdalene digambarkan dengan indah dalam filem itu, yang menggambarkan tradisi dari Injil awal dan kemudian. Dia memiliki kehadiran yang sengit dan menarik, yang banyak untuk memulihkan wataknya daripada gangguan yang kemudiannya.

Memang benar bahawa filem ini membuat penggunaan Perjanjian Baru yang agak tidak menentu, baik dalam pembentangan Magdalene dan watak-watak lain dalam cerita. Sebagai contoh, pada akhirnya, terdapat implikasi bahawa Magdalene dan gereja berdiri di pihak yang bertentangan, yang bersimpati dengan ajaran Yesus dan yang lain ingin membangun sebuah gedung yang memuliakan diri pada identitasnya.

Ini adalah malangnya, kerana Perjanjian Baru itu sendiri jelas mengenai keutamaan dan identiti Magdalena sebagai murid utama, saksi dan pemimpin di gereja mula-mula, tanpa melihatnya bertentangan dengan orang lain.

Sesungguhnya, mereka yang berkempen di beberapa gereja Kristian untuk pentahbisan wanita pada abad 20th digunakan dengan teliti contoh Mary Magdalene dari Perjanjian Baru sebagai "rasul kepada para rasul" untuk menyokong kes mereka untuk kesaksamaan dan kepimpinan wanita.

Pemasangan Kay Goldsworthy baru-baru ini sebagai Ketua Biskop dari Keuskupan Anglikan Perth - wanita pertama di negara ini dan di seluruh dunia yang diberikan gelaran ini - adalah pewaris sebenar Magdalena kerana dia digambarkan dalam tulisan-tulisan Kristian terawal.

Tentang Pengarang

Dorothy Ann Lee, Professor Frank Woods dari Perjanjian Baru, Trinity College, Universiti Kebahagiaan

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = mary magdalene prophetess; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}