Yesus Adalah Orang Yahudi, Timur Tengah, Dan Apa Itu Perkara

jusus 4 1

Hans Zatzka (Domain Awam) / Perbualan, CC BY-ND

Saya dibesarkan di rumah Kristian, di mana gambar Yesus digantung di dinding bilik tidur saya. Saya masih memilikinya. Ia adalah schmaltzy dan agak tidak suka dalam cara 1970s, tetapi sebagai seorang gadis kecil yang saya sayangi. Dalam gambar ini, Yesus kelihatan baik dan lembut, dia menatap saya secara penuh kasih. Dia juga berambut terang, bermata biru, dan sangat putih.

Masalahnya ialah, Yesus tidak putih. Anda akan diampuni untuk berfikir sebaliknya jika anda pernah memasuki gereja Barat atau melawat galeri seni. Tetapi walaupun tidak terdapat penerangan fizikalnya dalam Alkitab, tidak ada keraguan bahawa Yesus yang bersejarah, orang yang dibunuh oleh Negara Rom pada abad pertama CE, adalah orang kulit putih yang berkulit coklat, Timur Tengah.

Ini tidak kontroversial dari sudut pandang ilmiah, tetapi entah bagaimana ia adalah satu perincian yang terlupakan bagi banyak jutaan orang Kristian yang akan berkumpul untuk merayakan Paskah minggu ini.

Pada hari Jumaat yang baik, orang Kristian menghadiri gereja untuk menyembah Yesus dan, khususnya, ingat kematiannya di salib. Di kebanyakan gereja-gereja ini, Yesus akan digambarkan sebagai seorang lelaki kulit putih, seorang lelaki yang kelihatan seperti Anglo-Australians, seorang lelaki yang mudah untuk orang-orang Anglo-Australia yang lain untuk mengenal pasti.

Fikirkan sejenak Jim Caviezel, yang memainkan Yesus dalam Passion of the Christ oleh Mel Gibson. Dia seorang pelakon Ireland-Amerika. Atau panggil beberapa karya seni yang paling terkenal tentang penyaliban Yesus - Ruben, Grunewald, Giotto - dan sekali lagi kita melihat kecenderungan Eropah dalam menggambarkan Yesus berkulit putih.

Adakah mana-mana perkara ini? Ya, betul. Sebagai masyarakat, kita sedar akan kuasa perwakilan dan kepentingan model peranan yang pelbagai.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Selepas memenangi 2013 Oscar untuk Pelakon Pembantu Terbaik untuk peranannya dalam 12 Years a Slave, pelakon Kenya Lupita Nyong'o ditembak untuk kemasyhuran. Dalam temuramah sejak itu, Nyong'o telah berulang kali menceritakan perasaan rendah dirinya sebagai seorang wanita muda kerana semua imej kecantikan yang dilihatnya di sekelilingnya adalah wanita berkulit terang. Ia hanya apabila dia melihat dunia fesyen yang memeluk model Sudan Alek Wek bahawa dia menyedari hitam juga cantik.

Sekiranya kita dapat mengenali kepentingan model peranan etnik dan fizikal yang berlainan di dalam media kita, kenapa kita tidak boleh melakukan perkara yang sama untuk iman? Mengapa kita terus membenarkan imej-imej Yesus yang diputuskan untuk dikuasai?

Banyak gereja dan budaya menggambarkan Yesus sebagai seorang lelaki yang berwarna coklat atau hitam. Orang Kristian Ortodoks biasanya mempunyai ikonografi yang sangat berbeza dengan seni Eropah - jika anda memasuki sebuah gereja di Afrika, anda mungkin akan melihat Yesus Afrika yang dipamerkan.

Tetapi ini jarang sekali imej yang kita lihat di gereja-gereja Protestan dan Katolik Australia, dan ini adalah kerugian kita. Ia membolehkan masyarakat Kristian arus perdana untuk memisahkan kesetiaan mereka kepada Yesus dari segi kasih sayang bagi mereka yang kelihatan berbeza.

Saya juga akan pergi sejauh mengatakan ia mewujudkan cognitive disconnect, di mana seseorang dapat merasakan kasih sayang yang mendalam untuk Yesus tetapi sedikit empati untuk orang Timur Tengah. Ia juga mempunyai implikasi untuk tuntutan teologi bahawa manusia dibuat dalam imej Tuhan. Sekiranya Tuhan sentiasa dicatatkan sebagai putih, maka manusia lalai menjadi putih dan pemikiran seperti itu menimbulkan perkauman.

Dari segi sejarah, pemabuk-pemabuk Yesus menyumbang kepada orang Kristian sebagai sebahagian daripada pelaku anti-Semitisme yang paling buruk dan ia terus nyata dalam "lain-lain" orang bukan-Anglo Saxon Australia.

Paskah ini, saya tidak boleh hairan, apa yang akan kelihatan seperti gereja dan masyarakat kita jika kita masih ingat bahawa Yesus adalah coklat? Jika kita berhadapan dengan realiti bahawa badan yang digantung di salib adalah badan coklat: satu patah, diseksa, dan dilaksanakan secara awam oleh rejim yang menindas.

Bagaimana mungkin ia mengubah sikap kita jika kita dapat melihat bahawa penjara, penyalahgunaan, dan pelaksanaan Yesus bersejarah tidak sama dengan pengalaman orang-orang Australia Orang Asal atau pencari suaka daripada mereka yang memegang kuasa dalam gereja dan biasanya mewakili Kristus?

PerbualanMungkin yang paling radikal dari semua, saya tidak boleh bertanya-tanya apa yang mungkin berubah jika kita lebih sedar bahawa orang Kristian merayakan sebagai Tuhan dalam daging dan penyelamat seluruh dunia bukan lelaki kulit putih, tetapi seorang Yahudi Timur Tengah.

Tentang Pengarang

Robyn J. Whitaker, Pensyarah Kanan Bromby dalam Pengajian Alkitabiah, Trinity College, Universiti Kebahagiaan

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = real jesus; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}