Mengapa Agama Tidak Menentukan Moral Anda

Mengapa Agama Tidak Menentukan Moral AndaSesetengah orang Kristian menukar agama Buddha atau agama lain berdasarkan apa yang mereka fikirkan berfungsi untuk kepercayaan mereka. Peter Hershey / Unsplash

Kebanyakan orang agama berfikir moral mereka berasal dari agama mereka. Dan orang-orang yang beragama yang beragama sering kali tertanya-tanya bagaimana atheis boleh mempunyai moral apa pun.

Saya akan menggunakan Kristian sebagai contoh saya, bukan kerana ia mewakili agama pada umumnya, tetapi kerana terdapat banyak penyelidikan terhadap orang Kristian, dan kerana ramai pembaca mungkin akan mengenalinya.

Orang Kristian akan sering memberitahu anda bahawa moral mereka berasal dari agama mereka (atau dari versi ibu bapa mereka). Dan jika anda bertanya kepada mereka tentang apa yang dikatakan oleh agama mereka tentang apa yang betul dan salah, kemungkinan akan sesuai dengan ide mereka sendiri yang betul dan salah.

Tetapi pautan kausal tidak jelas seperti yang mula-mula muncul.

Alkitab adalah kompleks, dengan banyak kepercayaan, keping nasihat dan implikasi moral. Tiada siapa yang boleh mempercayai semuanya. Cawangan Kristian yang berbeza, dan sememangnya setiap orang yang berbeza, mengambil beberapa perkara daripadanya dan meninggalkan orang lain.

Banyak perkara dalam Alkitab tidak boleh diterima oleh orang Kristian moden. Mengapa? Kerana mereka tidak duduk dengan perasaan moral kontemporari.

Mari kita ambil sihir sebagai contoh. Ramai orang Kristian tidak percaya pada sihir, tetapi juga orang yang melakukannya, jangan fikir mereka harus membunuh mereka yang menggunakannya, walaupun seseorang dapat menafsirkan ayat-ayat di dalam Alkitab untuk menyatakannya dengan tepat.

Apa yang sedang berlaku?

Dalam kes sihir di atas, terdapat tingkah laku moral yang dianjurkan oleh Alkitab yang ditolak oleh kebanyakan orang. Mengapa? Kerana mereka fikir ia adalah salah secara moral.

Mereka mengabaikan sebahagian daripada ajaran moral Alkitab. Sebaliknya, mereka cenderung menerima ajaran moral Alkitab yang merasakan hak mereka. Ini berlaku sepanjang masa, dan juga perkara yang baik.

Terdapat lebih banyak agama daripada apa yang dikatakan oleh kitabnya.

Semasa meneliti buku saya Memperdaya: Ilmu Kenapa Jokes Membuat Kita Tertawa, Filem Membuat Kita Menangis, dan Agama Membuat Kita Rasa Satu Dengan Alam Semesta, Saya mendapati bahawa sumber moral tidak datang dengan jelas dari agama sebagaimana yang difikirkan oleh kebanyakan orang.

Percuma untuk mentafsir

Clergy menafsirkan tulisan suci, dan amalan budaya dan kepercayaan diturunkan, kebanyakannya mempunyai sedikit atau tiada kaitan dengan Alkitab, seperti idea Katolik mempunyai ikan bukan daging pada hari Jumaat tradisi budaya yang tidak pernah disebutkan dalam Alkitab sama sekali.

Pada asasnya, orang mengambil atau meninggalkan moralitas agama mengikut beberapa kompas moral dalaman yang mereka miliki. Mereka mungkin juga memilih gereja yang mana, mengikut sejauh mana ajaran gereja itu sesuai dengan apa yang mereka rasa betul atau salah.

Di dunia Barat moden, ada yang merasa bebas untuk memilih agama yang terasa betul kepada mereka. Mengapa mungkin seseorang menukar agama Kristian daripada Buddhisme, atau menjadi seorang Muslim? Selalunya kerana agama baru bercakap dengan mereka dengan cara yang lama tidak.

Kita dapat melihat bahawa orang boleh memilih kepercayaan agama, gereja dan juga seluruh agama berdasarkan moral yang mereka miliki. Dan ini adalah akhlak yang dianggap sebagai ateis.

Betul dan salah

Bukti eksperimen mencadangkan pendapat orang tentang apa yang difikirkan oleh Allah adalah betul dan salah menjejaki apa yang mereka percaya adalah betul dan salah, bukan sebaliknya.

Psikologi sosial Nicholas Epley dan rakan-rakannya meninjau orang beriman mengenai kepercayaan moral mereka dan kepercayaan moral Tuhan. Tidak menghairankan, apa yang orang fikir adalah betul dan salah dipadankan dengan baik dengan apa yang mereka rasakan sebagai moral Tuhan.

Kemudian Epley dan rakan-rakan penyelidiknya cuba memanipulasi kepercayaan moral peserta dengan esei persuasif. Sekiranya yakin, pendapat moral mereka harus berbeza daripada Tuhan, bukan?

Salah. Apabila responden ditanya lagi apa yang Tuhan fikir, orang melaporkan bahawa Tuhan bersetuju dengan pendapat baru mereka!

Oleh itu, orang tidak percaya bahawa Tuhan adalah salah, mereka hanya mengemaskini pendapat mereka tentang apa yang difikirkan oleh Allah.

Apabila anda mengubah kepercayaan moral seseorang, anda juga mengubah pandangan mereka tentang apa yang difikirkan oleh Allah. Namun kebanyakan yang ditinjau masih berpegang pada ilusi bahawa mereka mendapat kompas moral dari apa yang mereka fikir Allah percaya adalah benar dan salah.

Siapa yang mentakrifkan moral kita?

Jika orang mendapat moral mereka dari konsep mereka tentang Tuhan, anda akan berfikir bahawa berfikir pendapat Tuhan mungkin lebih seperti memikirkan kepercayaan orang lain daripada memikirkan sendiri.

Tetapi ini tidak berlaku. Kajian yang sama juga mendapati bahawa apabila anda berfikir tentang kepercayaan Tuhan, bahagian otak anda aktif apabila memikirkan kepercayaan anda sendiri lebih aktif daripada bahagian otak anda yang aktif ketika memikirkan kepercayaan orang lain.

Dengan kata lain, apabila memikirkan kepercayaan Tuhan, anda (tidak sedar) mengakses kepercayaan anda sendiri.

Maka dari mana asalnya moral kita, maka, jika bukan dari agama? Itulah soalan yang rumit: Nampaknya genetik serta komponen budaya. Komponen budaya ini dipengaruhi oleh agama, untuk memastikan.

Persamaan ini berlaku walaupun untuk ateis, yang sering mengambil alih budaya mereka, yang kebetulan banyak dipengaruhi oleh agama yang tidak mereka anggap. Oleh itu, bukan agama yang tidak memberi kesan kepada moralitas, hanya moral itu juga mempengaruhi agama.

Ateis tidak mendapat skor yang berbeza daripada orang-orang keagamaan apabila diberikan dilema moral. Jelas, kita semua mempunyai moral.

PerbualanSama ada anda beragama atau tidak, moral berasal dari tempat yang sama.

Tentang Pengarang

Jim Davies, Profesor, Institut Sains Kognitif, Carleton University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = morality; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}