Adakah Agama A Universal Dalam Budaya Manusia Atau Penciptaan Akademik?

Adakah Agama A Universal Dalam Budaya Manusia Atau Penciptaan Akademik?
Buku doa Amhara, Ethiopia, lewat abad 17th. Kesopanan Museum Seni Metropolitan, New York

Jika ada sesuatu yang kelihatan jelas dalam budaya manusia, itu adalah kehadiran agama yang meluas. Orang ramai melakukan perkara 'agama' sepanjang masa; komitmen kepada tuhan-tuhan, mitos dan ritual telah hadir dalam semua masyarakat. Amalan dan kepercayaan ini berbeza-beza, dengan pasti, dari pengorbanan manusia Aztec kepada pembaptisan Kristian, tetapi mereka kelihatan berkongsi intipati yang sama. Maka apa yang boleh memaksa lewat Jonathan Zittell Smith, yang boleh dikatakan sebagai ulama paling berpengaruh dalam agama abad ke-50 yang lalu, untuk mengisytiharkan dalam buku Rupa Agama: Dari Babylon ke Jonestown (1982) bahawa 'agama adalah semata-mata penciptaan kajian sarjana', dan ia 'tidak mempunyai kewujudan bebas selain akademi'?

Smith mahu melepaskan anggapan bahawa fenomena agama tidak memerlukan definisi. Dia menunjukkan bahawa perkara-perkara yang muncul kepada kita seperti yang dikatakan oleh agama kurang mengenai idea-idea dan amalan mereka sendiri daripada apa yang berlaku mengenai konsep pembingkaian yang kita bawa kepada tafsiran mereka. Jauh dari fenomena sejagat dengan esensi tersendiri, kategori 'agama' muncul hanya melalui perbuatan urutan kedua klasifikasi dan perbandingan.

Ketika Smith memasuki lapangan di 1960 akhir, kajian akademik agama masih agak muda. Di Amerika Syarikat, disiplin itu telah dibentuk dengan ketara oleh ahli sejarah Romania agama Mircea Eliade, yang, dari 1957 sehingga kematiannya di 1986, mengajar di Universiti Chicago Divinity School. Di sana, Eliade melatih generasi ilmuwan dalam pendekatannya terhadap kajian keagamaan yang telah dikembangkannya di Eropah.

Apa ciri agama, untuk Eliade, adalah 'suci' - sumber utama semua realiti. Ringkasnya, suci adalah 'bertentangan dengan yang tidak senonoh'. Tetapi yang suci dapat 'menggelincirkan' ke dalam keanehan di dalam beberapa cara yang dapat diprediksi di seluruh budaya dan sejarah kuno. Sebagai contoh, dewa-dewa langit dan bumi ada di mana-mana; Matahari dan Bulan berfungsi sebagai perwakilan kuasa rasional dan kitaran; batu-batu tertentu dianggap suci; dan air dilihat sebagai sumber potensi dan regenerasi.

Eliade juga membangunkan konsep 'masa suci' dan 'ruang suci'. Menurut Eliade, lelaki kuno, atau Homo religiosus, sentiasa menceritakan kisah-kisah para dewa yang 'mula-mula'. Mereka menguduskan masa melalui pengulangan mitos-mitos kosmogonik ini, dan tempat suci yang dikhususkan mengikut hubungan mereka dengan 'simbolisme Pusat'. Ini termasuk 'gunung suci' atau paksi mundi - Titik archetypal persimpangan antara suci dan yang tidak senonoh - tetapi juga bandar suci, istana dan kuil. Mitos-mitos, ritual dan tempat-tempat yang tepat tentu saja secara klinikal dan sejarah, tetapi Eliade melihatnya sebagai contoh corak sejagat.

Smith sangat dipengaruhi oleh Eliade. Sebagai seorang pelajar siswazah, beliau mula membaca hampir setiap karya yang disebutkan dalam bibliografi Elium's magnum opus, Corak dalam Agama Perbandingan (1958). Langkah Smith untuk menyertai fakulti Universiti Chicago di 1968-69, dia mengaku, dimotivasikan sebahagiannya oleh keinginan untuk bekerja bersama 'tuan'nya. Walau bagaimanapun, dia tidak lama lagi memulakan agenda intelektualnya sendiri, yang membuatnya bertentangan dengan paradigma Eliade.

Pertama, Smith mencabar sama ada pembinaan Eliadean masa suci dan ruang suci benar-benar universal. Dia tidak menafikan bahawa pembinaan ini dipetakan ke beberapa budaya kuno agak baik. Tetapi pada awalnya esei 'The Pivot Wobbling' (1972), Smith mencatat bahawa beberapa budaya bercita-cita untuk meletup atau melarikan diri dari ruang dan waktu, dan bukannya menghormati atau menyegarkan mereka. (Fikirkan pelbagai sekolah Gnostisisme yang berkembang selama dua abad pertama CE, yang menyatakan bahawa dunia material adalah kerja roh yang cacat, bahkan jahat yang disebut sebagai demiurge, yang lebih rendah dari tuhan yang tersembunyi.) Smith membezakan pola 'utopia' ini, yang mencari yang suci di luar perintah alam semulajadi dan sosial, dari 'locative' yang diterangkan oleh Eliade, yang menguatkannya - satu langkah yang mengecilkan perbendaharaan kata universal Eliade.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kedua, Smith memperkenalkan kesedaran diri dan kerendahan diri baru untuk mengkaji agama. Di dalam esei 'Adde Parvum Parvo Magnus Acervus Erit'(1971) - tajuk sebutan dari Ovid, yang bermaksud' menambah sedikit kepada sedikit dan akan ada tumpukan besar '- Smith menunjukkan bagaimana perbandingan data' agama 'dicampur dengan nilai-nilai politik dan ideologi. Apa yang dikenali Smith sebagai pendekatan 'sayap kanan', seperti Eliade, berusaha untuk keutuhan organik dan perpaduan; berkait dengan kerinduan ini, katanya, adalah komitmen terhadap struktur dan wewenang sosial tradisional. Pendekatan 'sayap kanan', sebaliknya, cenderung ke arah analisis dan kritikan, yang mengganggu perintah yang telah ditetapkan dan membuat visi alternatif yang mungkin untuk masyarakat. Dengan pendekatan pendekatan Eliade terhadap agama pada akhir spektrum konservatif, Smith tidak semestinya bermaksud untuk meremehkannya. Sebaliknya, dia berusaha untuk membezakan pendekatan-pendekatan ini untuk menghalang para ulama dari menggabungkan mereka secara sembrono.

BKerja ehind Smith adalah tesis yang memotivasi bahawa tidak ada teori atau kaedah untuk mengkaji agama boleh semata-mata objektif. Sebaliknya, peranti mengklasifikasikan yang kami gunakan untuk memutuskan sama ada sesuatu adalah 'agama' atau tidak selalu bergantung pada norma sedia ada. Taksonomi terpilih data 'agama' dari seluruh budaya, sejarah dan masyarakat, Smith berhujah, oleh itu hasil dari 'perbandingan perbandingan dan generalisasi' imaginasi sarjana. Di mana sekali kita mempunyai fenomena universal agama yang jelas, semua yang tersisa adalah kerja keras tertentu kepercayaan, amalan dan pengalaman.

Sebilangan besar tradisi telah wujud dari masa ke masa boleh boleh dikategorikan sebagai agama. Tetapi untuk memutuskan satu cara atau yang lain, pemerhati pertama harus merumuskan definisi mengikut mana beberapa tradisi dapat dimasukkan dan yang lain dikecualikan. Seperti yang ditulis Smith dalam pengenalan kepada Membayangkan Agama: 'sementara terdapat banyak data yang mengejutkan, fenomena, pengalaman dan ekspresi manusia yang mungkin dicirikan dalam satu budaya atau yang lain, dengan satu kriteria atau yang lain, sebagai agama - tiada data untuk agama'. Mungkin terdapat bukti untuk pelbagai ungkapan Hindu, Yahudi, Kristian, Islam dan sebagainya. Tetapi ini menjadi 'agama' hanya melalui perintah kedua, refleksi ilmiah. Takrif seorang sarjana bahkan boleh mengarahkannya untuk mengkategorikan beberapa perkara sebagai agama yang tidak difikirkan secara konvensional seperti (Alcoholics Anonymous, misalnya), sementara tidak termasuk yang lain (keturunan tertentu agama Buddha).

Provocative dan pada mulanya membingungkan, tuntutan Smith bahawa agama 'dicipta untuk tujuan analisis ilmiah' kini diterima secara meluas dalam akademi. Namun, Smith mengesahkan penghargaannya sendiri terhadap karya Eliade dalam dua terbitan terakhir sebelum kematiannya pada bulan Disember 2017, dan salah satu kursus akhir yang dia ajar di Chicago adalah bacaan yang hampir Corak. Tujuan Smith tidak pernah mengusir Eliade dari lapangan. Tujuannya adalah untuk mengetepikan godaan bukti diri, untuk mengajar para sarjana agama, apa pun kaedah pilihan mereka atau pemikiran politik-ideologi, untuk menjelaskan tentang kuasa dan batasan keputusan yang perlu mereka buat. Murid agama, Smith berkata, harus sedar diri atas semua: 'Sesungguhnya, kesadaran diri ini merupakan kepakaran utamanya, tujuan utamanya untuk belajar.'Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Brett Colasacco mempunyai PhD dari University of Chicago Divinity School. Beliau adalah pengarang Penglihatan: Refleksi terhadap Agama dalam Kehidupan Awam(2019).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = agama komparatif; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}