Kenapa Idea Kristian Neraka Tidak Lagi Memujuk Orang Untuk Memelihara Orang Miskin

Kenapa Idea Kristian Neraka Tidak Lagi Memujuk Orang Untuk Memelihara Orang Miskin

Pada masa itu, ketika neraka digunakan sebagai tema umum untuk hiburan dan rumah berhantu bertema neraka dan filem seram pop up semuanya Negara.

Walaupun ramai di antara kita kini mengaitkan neraka dengan agama Kristian, gagasan tentang kehidupan akhir ada jauh lebih awal. Orang Yunani dan Rom, contohnya, menggunakan konsep Hades, neraka di mana orang mati telah hidup, kedua-duanya sebagai cara memahami kematian dan sebagai alat moral.

Walau bagaimanapun, pada zaman sekarang, penggunaan retorik ini telah berubah secara radikal.

Retorik di purba Greece dan Rom

Tayangan Yunani dan Rom yang paling awal di Hades dalam epik tidak menumpukan pada hukuman, tetapi menggambarkan a tempat gelap yang gelap orang mati.

Dalam Buku 11 epik Yunani yang "Odyssey, "Odysseus bergerak ke alam yang mati, menghadapi wajah-wajah yang sudah banyak, termasuk ibunya sendiri.

Berhampiran akhir lawatan Odysseus, dia menemui beberapa jiwa yang dihukum kerana salah laku mereka, termasuk Tantalus, yang dihukum selama-lamanya untuk mendapatkan makanan dan minuman yang tidak dapat dicapai. Ia adalah hukuman yang mana perkataan "menggoda" berasal.

Beratus-ratus tahun kemudian, penyair Rom Virgil, dalam puisi epiknya "Aeneid," menggambarkan sejenisnya perjalanan Trojan, Aeneas, kepada neraka, di mana ramai individu menerima ganjaran dan hukuman.

Kurikulum purba ini digunakan untuk pengajaran segala-galanya dari politik hingga ke ekonomi untuk kebaikan, kepada pelajar di seluruh kerajaan Rom, selama beratus-ratus tahun.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam kesusasteraan kemudian, tradisi awal sekitar hukuman ini membujuk pembaca untuk bersikap etika dalam kehidupan sehingga mereka dapat menghindari hukuman setelah kematian. Sebagai contoh, Plato menggambarkan perjalanan seorang lelaki bernama Er, yang berjaga-jaga sebagai jiwa naik ke tempat pahala, dan turun ke tempat hukuman. Lucian, seorang ahli sains abad ke-2 kuno mengambil satu langkah seterusnya dalam menggambarkan Hades sebagai tempat di mana kaya berubah menjadi keldai dan terpaksa menanggung beban orang miskin di belakang mereka untuk tahun-tahun 250.

Bagi Lucian, gambaran ini yang kaya dengan neraka adalah satu cara untuk mengkritik kelebihan dan ketidaksamaan ekonomi di dunia sendiri.

Kristian awal

Pada waktu Injil Perjanjian Baru ditulis pada abad pertama AD, orang Yahudi dan orang Kristian awal bergerak jauh dari gagasan bahawa semua orang mati pergi ke tempat yang sama.

Dalam Injil Matius, kisah Yesus diberitahu sebutan kerap dari "kegelapan luar di mana terdapat tangisan dan kertakan gigi." Seperti yang saya jelaskan dalam saya buku, banyak imej penghakiman dan hukuman yang digunakan oleh Matius mewakili perkembangan awal dari tanggapan Kristian neraka.

Injil Lukas tidak membincangkan penghakiman terakhir secara kerap, tetapi ia mengandungi perwakilan neraka yang tidak dapat dilupakan. The Injil menggambarkan Lazarus, seorang lelaki miskin yang hidupnya lapar dan ditutupi dengan luka, di pintu gerbang seorang kaya, yang tidak menghiraukan permintaannya. Namun selepas kematian, lelaki miskin dibawa ke syurga. Sementara itu, giliran orang kaya itu akan mengalami penderitaan ketika ia menderita dalam api neraka dan menangis untuk Lazarus untuk memberinya air.

Untuk yang lain terpinggir

Matthew dan Luke tidak hanya menawarkan khalayak yang menakutkan. Seperti Plato dan kemudian Lucian, penulis-penulis Perjanjian Baru ini mengakui bahawa imej kutukan akan menangkap perhatian penonton mereka dan membujuk mereka untuk bersikap sesuai dengan norma etika setiap Injil.

Kemudian refleksi Kristian di neraka memunculkan dan memperluaskan penekanan ini. Contoh-contoh boleh dilihat dalam wahyu-wahyu kemudian Peter dan Paul - cerita yang menggunakan imej aneh untuk menggambarkan masa depan dan ruang dunia yang lain. Wahyu-wahyu ini termasuk hukuman bagi mereka yang tidak mempersiapkan makanan untuk orang lain, menjaga orang miskin atau menjaga janda di tengah-tengah mereka.

Walaupun cerita-cerita tentang neraka itu tidak termasuk dalam Alkitab, mereka sangat popular di gereja kuno, dan digunakan secara tetap dalam ibadat.

Idea utama dalam Matius ialah cinta untuk jiran seseorang itu penting untuk mengikuti Yesus. Kemudian gambaran neraka dibina penekanan ini, memberi inspirasi kepada orang ramai untuk menjaga "kurangnya ini" dalam komuniti mereka.

Kerosakan lalu dan sekarang

Di dunia kontemporari, tanggapan neraka digunakan untuk menakut-nakuti orang untuk menjadi orang Kristian, dengan penekanan pada dosa peribadi daripada kegagalan untuk menjaga orang miskin atau lapar.

Di Amerika Syarikat, sebagai ulama agama Katherine Gin Lum telah berhujah, ancaman neraka adalah alat yang berkuasa di zaman penubuhan negara. Di Republik awal, seperti yang dijelaskannya, "Ketakutan akan kedaulatan dapat digantikan oleh ketakutan kepada Tuhan."

Sebagai ideologi republikanisme berkembang, dengan penekanannya pada hak individu dan pilihan politik, cara retorik neraka bekerja juga beralih. Daripada mendorong orang untuk memilih tingkah laku yang mempromosikan perpaduan sosial, neraka telah digunakan oleh pengkhotbah evangelis untuk mendapatkan individu untuk bertaubat atas dosa mereka.

Walaupun orang masih membaca Matius dan Lukas, penekanan ini individualistik, saya berpendapat, yang terus memberitahu pemahaman moden tentang neraka. Ia terbukti dalam tarikan halloween yang bertemakan neraka dengan tumpuan mereka terhadap kekurangan dan kekurangan peribadi.

Penggambaran ini tidak mungkin menggambarkan akibatnya bagi orang yang telah mengabaikan memberi makan kepada orang yang lapar, memberi air kepada orang yang haus, mengundang orang yang tidak dikenali, kain yang telanjang, menjaga orang yang sakit atau kunjungi orang-orang di dalam penjara.

Ketakutan di sekitar neraka, dalam masa sekarang, hanya bermain di retorik purba hukuman abadi.Perbualan

Tentang Pengarang

Meghan Henning, Penolong Profesor Kristian Asal, Universiti Dayton

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 3161529634; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = hell and damnation; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}