4 Perkara Yang Tahu Mengenai Ash Wednesday

4 Perkara Yang Tahu Mengenai Ash WednesdayPekerja Tentera Laut AS menerima abu sakramental semasa perayaan Ash Wednesday. Gambar Tentera Laut AS oleh Pakar Komunikasi Massa 3rd Class Brian May

Bagi orang Kristian, kematian dan kebangkitan Yesus adalah peristiwa penting yang diperingati setiap tahun semasa persiapan dipanggil Lent dan musim perayaan yang dipanggil Paskah.

Hari yang bermula musim Lenten dipanggil Ash Wednesday. Berikut adalah empat perkara untuk mengetahui mengenainya.

1. Asal tradisi menggunakan abu

Pada hari Rabu Ash, ramai orang Kristian mempunyai abu yang diletakkan di atas dahinya - amalan yang telah berlaku selama kira-kira seribu tahun.

Pada abad-abad awal Kristian - dari AD 200 hingga 500 - mereka bersalah atas dosa-dosa berat seperti pembunuhan, perzinaan atau kemurtadan, penolakan orang ramai terhadap iman seseorang, dikecualikan untuk masa dari Ekaristi, upacara suci meraikan perhubungan dengan Yesus dan satu sama lain.

Pada masa itu mereka melakukan perbuatan penantian, seperti doa tambahan dan puasa, dan berbohong "dalam kain kabung dan abu, "Sebagai tindakan luar yang menyatakan kesedihan dalaman dan pertobatan.

Masa biasa untuk mengalu-alukan mereka kembali kepada Ekaristi adalah pada akhir Kementrian, semasa Minggu Suci.

Tetapi orang Kristian percaya bahawa semua orang adalah orang berdosa, masing-masing dengan cara sendiri. Jadi, berabad-abad lamanya, doa awam gereja pada permulaan Lent menambah frasa, "Marilah kita menukar pakaian kita kepada kain katun dan abu," sebagai satu cara untuk memanggil seluruh masyarakat, bukan hanya orang yang paling serius, untuk bertobat.

Sekitar abad 10th, amalan itu timbul untuk bertindak dengan kata-kata tentang abu dengan benar menandakan dahi mereka yang mengambil bahagian dalam upacara tersebut. Amalan ini ditangkap dan disebarkan, dan dalam 1091 Pope Urban II memutuskan bahawa "pada hari Rabu Ash semua orang, paderi dan orang awam, lelaki dan wanita, akan menerima abu." Ia telah terjadi sejak itu.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


2. Kata-kata yang digunakan semasa memohon abu

A Keganasan abad 12th, sebuah buku ritual dengan arahan mengenai cara meraikan Ekaristi, menunjukkan kata-kata yang digunakan ketika meletakkan abu pada dahi adalah: "Ingatlah, manusia, bahwa kamu adalah debu dan debu kamu akan kembali". Kata-kata penyesalan Allah selepas Adam, menurut naratif dalam Alkitab, tidak mematuhi Perintah Allah tidak makan dari pohon pengetahuan baik dan jahat di Taman Eden.

Frasa ini adalah satu-satunya yang digunakan pada Ash Rabu sehingga pembaharuan liturgi mengikuti Majlis Vatikan Kedua di 1960s. Pada masa itu frasa kedua telah digunakan, juga alkitabiah tetapi dari Perjanjian Baru: "Bertobat, dan percaya kepada Injil." Ini adalah Kata-kata Yesus pada permulaan pelayanan awamnya, iaitu, ketika ia mulai mengajar dan menyembuhkan di kalangan rakyat.

Setiap frasa dengan cara tersendiri memberikan tujuan untuk memanggil setia untuk menjalani kehidupan Kristian mereka dengan lebih mendalam. Kata-kata dari Kejadian mengingatkan orang Kristian bahawa hidup adalah pendek dan mati, mendesak fokus pada apa yang penting. Perkataan Yesus adalah panggilan langsung untuk mengikutinya dengan berpaling dari dosa dan melakukan apa yang dikatakannya.

3. Dua tradisi untuk hari sebelumnya

Dua tradisi yang agak berbeza yang dibangunkan untuk hari yang menuju ke Ash Wednesday.

Satu boleh dipanggil tradisi kepuasan. Orang Kristian akan makan lebih daripada biasa, sama ada sebagai pesta terakhir sebelum musim puasa atau untuk mengosongkan rumah makanan yang biasanya diberikan semasa Kusta. Makanan tersebut terutamanya daging, tetapi bergantung kepada budaya dan kebiasaan, juga susu dan telur dan juga gula-gula dan lain-lain bentuk makanan pencuci mulut. Tradisi ini menimbulkan nama "Mardi Gras," atau Fat Tuesday.

Tradisi yang lain adalah lebih sedap: iaitu amalan mengaku dosa seseorang kepada seorang imam dan menerima penebusan yang sesuai untuk dosa-dosa itu, penebusan yang akan dilakukan semasa Kusta. Tradisi ini menimbulkan nama "Shrove Selasa, "Dari kata kerja" untuk menghancurkan, "yang bermaksud untuk mendengar pengakuan dan mengenakan penebusan.

Dalam kedua-dua kes, pada keesokan harinya, Ash Rabu, orang Kristian menyelam ke dalam amalan Lenten oleh kedua-duanya makan makanan secara keseluruhan dan mengelakkan beberapa makanan sama sekali.

4. Ash Wednesday telah mengilhami puisi

Di 1930s England, ketika kekristenan menjadi lemah di kalangan intelijen, puisi TS Eliot "Ash Wednesday" mengesahkan iman Kristian tradisional dan ibadat. Dalam satu bahagian sajak, Eliot menulis mengenai kuasa "Firman yang diam" Tuhan di dunia:

Sekiranya kata yang hilang itu hilang, jika perkataan yang dibelanjakan dibelanjakan
Sekiranya tidak terdengar, tidak diucapkan
Perkataan tidak diucapkan, tidak terdengar;
Masih kata yang tidak diucapkan, Firman yang tidak terdengar,
Firman tanpa kata, Firman dalam diri
Dunia dan dunia;
Dan cahaya itu bersinar dalam kegelapan dan
Terhadap Firman, dunia yang tidak terbiar masih berputar
Mengenai pusat perkataan yang diam.

Mengenai Pengarang

William Johnston, Profesor Madya Pengajian Keagamaan, University of Dayton. Ellen Garmann, Pengarah Bersekutu Kementerian Kampus Liturgi di University of Dayton, menyumbang kepada bahagian ini.Perbualan

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Produk Berkaitan

{amazonWS: searchindex = All; keywords = ash Wednesday; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}