Paskah: Apa yang Gereja Katolik Mengajar Mengenai Roti Dan Wain Dan Daging dan Darah Kristus

Paskah: Apa yang Gereja Katolik Mengajar Mengenai Roti Dan Wain Dan Daging dan Darah KristusPada hari Khamis sebelum Paskah, lebih daripada dua bilion orang Kristian di seluruh dunia memelihara Ekaristi, suatu upacara khusus yang memperingati Perjamuan Terakhir - sebuah makanan yang diselenggarakan oleh Yesus Kristus untuk kawannya 2,000 tahun lalu, malam sebelum dia ditangkap dan disalibkan. Semasa makan, menurut Injil, Kristus berkata kepada murid-muridnya yang berkumpul, bahawa - seperti roti yang rusak dan anggur yang dicurahkan - tubuhnya akan pecah dan darahnya dicurahkan demi umatnya. Yesus menjemput pengikut-pengikutnya untuk membuat makanan ini apabila mereka berkumpul untuk mengingat pengorbanannya.

Praktik Kristian awal ini penting dan telah melambangkan mesej utama Kekristenan - bahawa Kristus telah mengorbankan dirinya demi kemanusiaan.

Sebagai dogma teologi, Gereja Roman Katolik menegaskan bahawa apabila imam menguduskan roti yang rusak dan wain yang dikongsi semasa Ekaristi berhenti menjadi roti dan wain dan menjadi kehadiran Kristus yang sebenar. Ini dikenali sebagai "Transubstantiation" dalam Gereja Roman Katolik - disahkan oleh pernyataan berikut dari Majlis Trent di 1560s

Dengan penyucian roti dan wain, penukaran dibuat dari seluruh isi roti menjadi bahan tubuh Kristus, Tuhan kita, dan seluruh isi wain menjadi bahan darah-Nya; yang penukaran itu, oleh Gereja Katolik yang suci, sesuai dan dipanggil dengan benar Transubstantiation.

Akan tetapi, lebih dari sejarah sejarah gereja 2,000, doktrin ini telah menjadi pusat perpecahan beberapa. Kebanyakan gereja-gereja Protestan menolak doktrin Transubstantiation tetapi mengekalkan pemahaman tentang Ekaristi sebagai suatu peristiwa di mana kehadiran Kristus menjadi nyata dan nyata dengan roti dan anggur - tetapi bukan daging dan darah sebenar. Sementara itu, kebanyakan Kristian Evangelikal dan Pentakosta menganggap Ekaristi hanya sebagai makanan peringatan atau kesempatan untuk mengalami persekutuan rohani dengan Kristus.

Garis rasmi Gereja Katolik Roma adalah majoriti Katolik, melanggan - sekurang-kurangnya dalam prinsip - kepada pandangan Transubstantiation sebagai ajaran doktrinal teras. Tapi, baru-baru ini, Penemuan penyelidikan PEW yang diterbitkan dalam 2010 mencadangkan bahawa kira-kira 52% daripada semua responden berpendapat bahawa roti dan wain yang digunakan untuk Perjamuan adalah simbol. Ini menimbulkan keraguan tentang sama ada orang Katolik benar-benar percaya kepada roti dan wain yang benar-benar menjadi tubuh dan darah Yesus - apatah lagi memahami doktrin itu. Transubstantiation sebagai konsep falsafah juga telah di bawah pengawasan rapat selama berabad-abad.

Di belakang pemerhatian ini, biarlah saya menawarkan dua pemikiran. Pertama, kerana yang penting penurunan pematuhan agama antara milenium, genggaman dan kaitan pengajaran Katolik pusat ini menjadi kurang relevan. Malah di kalangan mereka yang menghadiri gereja sama ada secara kerap atau tidak kerap, terdapat kekurangan pemahaman yang jelas mengenai ajaran gereja mengenai Transubstantiation.

Ini mungkin sebahagiannya berkaitan dengan perubahan umum dalam pandangan dunia sosial dan peralihan ke arah pemahaman yang lebih mendalam tentang sains dan perancangan inovasi teknologi. Kebanyakan dunia Barat, terutamanya Eropah dan Amerika, telah menjadi jauh lebih sekular - sesuatu yang tercermin dalam kepatuhan agama yang jatuh.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi dengan peralihan populasi Kristian global - dan kebangkitan Amerika Selatan, Asia dan Afrika sebagai pusat Katolik Roman - isu mengenai kepercayaan dan amalan ditangani dari perspektif keagamaan dan budaya pra-Kristian yang berakar umbi. Dari penyelidikan antropologi saya yang berterusan dalam konteks ini, nampaknya jelas bahawa kepercayaan cara yang dipahami di kalangan masyarakat Kristian tidak berdasarkan perbincangan tentang intipati dan substansi (seperti dalam falsafah atau teologi) dan bukan pada pertemuan yang lebih peribadi dengan ilahi melalui ritual yang dilakukan dalam sebuah komuniti yang beriman. Jadi, jemaat memberikan kepentingan kepada dimensi komunal Ekaristi sebagai upacara peringatan dimana seseorang dapat menemui Kristus.

Gerakan ekumenikal

Pope Francis I - tidak seperti pendahulunya - mempunyai tidak langsung menganjurkan doktrin Transubstantiation. Menjaga akar teologi Amerika Selatan, Pope Francis telah dipanggil bagi umat Katolik untuk mempertimbangkan Ekaristi sebagai pertemuan dengan Kristus - suatu peristiwa di mana Kristus menjadikan dirinya tersedia untuk masyarakat melalui perbuatan mengingati. Ia peluang untuk berubah untuk menjalankan kerja Kristus. Fokus di sini bukanlah pada dogma tetapi tindakan yang mengalir daripadanya. Ini sangat berbeza dari yang dogma teologi keras-teras daripada Gereja Roman Katolik.

Ini sangat sesuai dengan inisiatif ekumenikal dan interaksi agama Paus Francis selama lima tahun yang lalu. Dia ada bercakap secara konsisten mengenai Perjamuan Kudus sebagai "sakramen" - menekankan unsur perkauman dan bukan misteri.

Ekaristi adalah puncak dari tindakan menyelamatkan Tuhan: Tuhan Yesus, dengan menjadi roti yang rusak bagi kita, menumpahkan kepada kita semua rahmat-Nya dan kasih-Nya, sehingga memperbaharui hati kita, hidup kita, dan cara kita berhubungan dengan Dia dan dengan saudara-saudara.

Melalui ajaran ini dalam Encyclical 2014, Paus Francis telah berlepas dari garis tradisional yang dapat menerima atau menyertai Ekaristi dan dipanggil untuk keterbukaan yang lebih inklusif kepada pemahaman dan amalan Eucharist (termasuk bukan Katolik untuk dapat berkomunikasi), dan bukan untuk menjadikannya satu amalan eksklusif.

Pendekatan ini telah menjadi popular di kalangan umat Katolik namun menimpa umat Katolik tradisionalis, termasuk paus sebelumnya, Benediktus.

Perdebatan di sekitar Transubstantiation di dalam Gereja Katolik Roma tidak akan dinafikan lagi - tetapi dengan memberi isyarat bahawa dia sanggup mengalu-alukan sesiapa dan berkongsi Ekaristi dengan orang lain, Pope Francis mungkin telah menunjukkan jalan yang berbeza dengan membuka Ekaristi kepada orang bukan Katolik dan mereka yang telah dikecualikan secara tradisional. Beliau jelas beralih dari idea Ekaristi sebagai pengalaman "supernatural" secara langsung dan lebih ke arah sakramen penyatuan.Perbualan

Tentang Pengarang

Anderson Jeremiah, Pensyarah di jabatan Politik, Falsafah dan Agama, Lancaster University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = ajaran katolik; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}