Kebenaran Etika Universal Adalah Teras Pada Hari-Hari Tinggi Tinggi Yahudi

Kebenaran Etika Universal Adalah Teras Pada Hari-Hari Tinggi Tinggi Yahudi
Meniup shofar semasa Rosh Hashana adalah salah satu tradisi bercuti. AP Photo / Emile Wamsteker

Kenangan remaja saya yang paling jelas tentang Hari Raya Tinggi Yahudi adalah perut kosong yang menyakitkan ketika saya berpuasa pada Yom Kippur, dan letupan tajam shofar - tanduk ram - terdengar dari mimbar sinagoga.

Saya adalah salah satu daripada berjuta-juta orang Yahudi di dunia yang memerhatikan "Yamim Nora'im." Itu Ibrani untuk "Hari Kekaguman" atau "Hari-hari Suci Tinggi."

Tempoh 10 hari ini bermula dengan sambutan dua hari Tahun Baru Yahudi, Rosh Hashana. Ia berakhir dengan pemeliharaan satu hari Yom Kippur, ketika orang dewasa dewasa dalam keadaan baik dijangka berpuasa.

Apakah arti penting hari-hari suci ini untuk orang Yahudi ortodoks, orang Yahudi sekular dan mungkin juga orang bukan Yahudi?

Kepercayaan tradisional

Rosh Hashana dan Yom Kippur masing-masing, dikenali sebagai "Hari Penghakiman" dan "Hari Pendamaian." Dalam Yudaisme Ortodoks, Hari Kemerdekaan ini merangkumi sambutan dan ganjaran, pembaharuan dan pertobatan.

Ini adalah masa ketika orang-orang Yahudi percaya bahawa semua manusia dihakimi oleh Allah dan tertulis sama ada dalam "Kitab Kehidupan" atau "Kitab Kematian." Yudaisme tidak percaya ini adalah "buku" yang sebenarnya. Tradisi Yahudi memberitahu kita bahawa Allah menuliskan nama orang-orang benar di dalam Kitab Kehidupan, dan nama-nama orang fasik dalam Kitab Kematian.

Kepercayaan adalah bahawa orang-orang benar akan hidup melalui tahun yang akan datang; orang jahat tidak akan. Semua yang lain - tidak jahat dan tidak benar sepenuhnya - akan menentukan nasib mereka antara Rosh Hashana dan Yom Kippur.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kegelapan yang mengelilingi cuti-cuti ini ditangkap dalam puisi liturgi yang dinamakan "Unetanneh Tokef," diterjemahkan sebagai "marilah kita bercakap tentang kehebatan." Doa purba ini didengar semasa perkhidmatan Rosh Hashana dan Yom Kippur, dan menyatakan itu,

"Pada Rosh Hashanah mereka tertulis, dan pada hari cepat Yom Kippur mereka dimeteraikan ... siapa yang akan hidup dan siapa yang akan mati ... yang akan binasa oleh air dan siapa dengan api; yang dengan pedang, dan yang oleh binatang liar; yang oleh kelaparan dan yang dahaga ... "

Leonard Cohen, yang dianggap sebagai antara penulis lagu terbaik, diilhamkan oleh puisi ini dan menggunakan kata-kata serupa dalam lagunya, "Siapa Dengan Kebakaran." Dia menulis,

Dan siapa dengan api, siapa dengan air
Siapa di bawah sinaran matahari, yang pada waktu malam
Siapa yang mengalami siksaan yang tinggi, yang melalui percubaan biasa
Siapa yang dalam bulan Mei merry merry anda
Siapa dengan kerosakan yang sangat perlahan
Dan siapakah yang akan saya katakan?

Memandangkan kekaguman yang mengiringi pengumuman ini, tidaklah menghairankan bahawa semasa Hari Kekaguman, sering orang Yahudi saling menyapa dengan ungkapan harapan, "G'mar Chatimah Tovah" - kira-kira diterjemahkan, "Semoga kamu tertulis dalam Kitab Kehidupan."

Sebagai pakar psikiatri yang merenungkan Hari-Hari Suci, saya sering kali tertanya-tanya berapa banyak anak-anak Yahudi yang telah dibangkitkan secara tradisional telah takut dengan prospek penggulungan dalam Buku Kematian. Saya tahu saya.

Sebagai seseorang yang mempunyai ditulis secara meluas Mengenai etika Yahudi, saya tahu bahawa Hari Raya Suci juga mewujudkan "teras etika" yang melampaui doktrin-doktrin agama dan merangkumi kebenaran etika sejagat.

Kepelbagaian kepercayaan Yahudi

Judaisme merangkumi pelbagai kepercayaan. Yudaisme Ortodoks adalah berdasarkan kepada premis bahawa Taurat - pada dasarnya, lima buku pertama dalam Alkitab Ibrani -mewakili peraturan-peraturan kekal dan tidak berubah Tuhan untuk kehidupan Yahudi dan pemeliharaan agama.

Tetapi cabang-cabang bukan Yahudi Ortodoks menekankan tradisi etika dan budaya Yahudi lebih daripada pematuhan ketat terhadap hukum Yahudi dan kitab suci. Mereka berusaha menyesuaikan tradisi Yahudi dengan keperluan moden.

Kebenaran Etika Universal Adalah Teras Pada Hari-Hari Tinggi Tinggi Yahudi
Penyembah berdoa semasa perkhidmatan Rosh Hashana. AP Photo / Diane Bondareff

Judaisme dalam semua varietasnya adalah, dalam hati, agama harapan dan keyakinan. Sebagai contoh, amaran-amaran yang tidak jelas dari puisi liturgi "Unetanneh Tokef" telah dilembutkan dengan peringatannya bahawa seseorang boleh menghindar yang tertulis dalam "Buku Kematian" dengan cara taubat, solat dan amal. Itu dilakukan dalam tempoh antara Rosh Hashana dan Yom Kippur.

Pertobatan, atau teshuvah dalam bahasa Ibrani, memerlukan semacam "inventori rohani" yang bertujuan untuk meningkatkan kesihatan jiwa kita. Pertobatan yang benar semasa Hari Suci Tinggi juga memerlukan membuat perubahan kepada orang-orang yang kita telah berdosa atau ditindas. Hanya meminta Tuhan untuk memaafkan dosa-dosa seperti ini tidak mencukupi.

Kebenaran Etika Universal Adalah Teras Pada Hari-Hari Tinggi Tinggi Yahudi
Orang Yahudi dari mazhab ultra-Ortodoks mendengar rabbi mereka di atas bukit yang menghadap ke Laut Mediterranean ketika mereka mengambil bahagian dalam upacara Tashlich di Herzeliya, Israel. AP Photo / Ariel Schalit

Inti etika Hari Raya Suci

Yudaisme sekular dan humanistik adalah cabang-cabang agama Yahudi yang tidak Ortodoks dan sering dianggap bersama di bawah rubrik, "Judaisme Humanistic Sekular. "Tradisi ini tidak memanggil atau menerima konsep Allah kekal, transenden. Semasa Hari Suci Tinggi, penekanan diletakkan pada bagaimana semua orang - Yahudi dan bukan Yahudi - boleh menjadi manusia yang lebih baik.

Dalam tradisi humanis sekular ini, Rosh Hashana dilihat sebagai masa untuk penilaian diri dan peningkatan diri, tanpa merujuk kepada Tuhan. Sebaliknya, penekanan diberikan kepada aspek budaya, sejarah dan etika Judaisme.

Upacara umum dalam tradisi humanis sekuler adalah "Tashlikh," yang melibatkan simbolik yang melemparkan dosa seseorang dengan membuang serbuk roti ke dalam air.

Tashlikh membolehkan orang Yahudi Humanistik "... untuk merenungkan tingkah laku mereka; untuk membuang tingkah laku yang mereka tidak banggakan; dan bersumpah untuk menjadi orang yang lebih baik pada tahun yang akan datang. "

Akhirnya, walaupun Rosh Hashana dan Yom Kippur adalah cuti umum Yahudi, nilai etika mereka melampaui mana-mana satu agama.

Mengenai Penulis

Ronald W. Pies, Profesor Psikiatri Emeritus, Pensyarah Bioetika & Kemanusiaan di SUNY Upstate Medical University; dan Profesor Psikiatri Klinikal, Tufts University School of Medicine [melalui 2019], Universiti Tufts

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}