Sejarah Zaman Pertengahan Paskah: Libel, Konspirasi, dan Harapan Untuk Kebebasan

Sejarah Zaman Pertengahan Paskah: Libel, Konspirasi, dan Harapan Untuk Kebebasan Empat Pertanyaan (Ma Nishtana) dari Sarajevo Haggadah, c.1350. Wikimedia Commons

Pada 8 April, keluarga Yahudi dan rakan-rakan mereka akan merayakan malam pertama minggu Paskah, dengan perhimpunan yang paling menarik tahun ini: makanan Seder.

Seder merayakan kenangan Keluaran, ketika orang-orang yang bekerja selama bertahun-tahun di Mesir memperoleh kebebasannya. Begitu mendalam pengalaman ini sehingga mangsa yang masih hidup dan generasi akan datang diperintahkan untuk menceritakan kisah itu setiap tahun kepada anak lelaki dan anak perempuan mereka. Mereka dimaksudkan untuk menceritakan keajaiban Keluaran - dari perbudakan hingga kebebasan - dengan sungguh-sungguh, seolah-olah mereka sendiri menjalaninya.

Penyelidikan saya sebagai sejarawan budaya agama telah mendorong saya untuk menyelidiki sikap terhadap Paskah di Eropah moden abad pertengahan dan awal.

Kekristianan adalah budaya agama yang dominan, tetapi Paskah juga menjadi sebahagian dari kisah Kristian. Yesus bukan sahaja merayakannya dengan murid-muridnya di Yerusalem pada apa yang menjadi hari Khamis Maundy, tetapi makanan - roti yang tidak beragi (matza), anggur dan domba panggang - melambangkan perjanjian baru yang diberitahunya.

Sejarah dan ingatan

Makan Paskah difahami oleh orang Kristian sebagai misa pertama, ketika di mezbah diubah menjadi daging dan darah Kristus.

Dari hari Khamis Maundy, kisah Kristiani melihat Salib pada Hari Jumaat dan Kebangkitan pada hari Minggu Paskah. Kalendar Kristian menyimpang dari yang Yahudi, tetapi Paskah dan Paskah tidak pernah jauh.

Sejarah Zaman Pertengahan Paskah: Libel, Konspirasi, dan Harapan Untuk Kebebasan Penggambaran Perjamuan Terakhir Leonardo da Vinci. PrakichTreetasayuth / Shutterstock


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Inti dari pengalaman Kristiani adalah kebaktian yang menghidupkan kembali hari-hari terakhir Yesus di bumi - dan mengenal pasti dengan kematian pengorbanannya - yang mana banyak orang Eropah percaya bahawa orang Yahudi telah bersalah. Oleh itu Paskah adalah masa ketegangan yang hebat, ketika orang Kristiani melihat jiran Yahudi mereka melalui lensa sejarah yang memalukan, terutama pada hari Jumat Agung. Untuk mengelakkan keganasan, masyarakat abad pertengahan sering memerintahkan orang Yahudi untuk tinggal di dalam rumah semasa Minggu Suci.

Khabar angin dan fitnah

Tidak menghairankan bahawa Minggu Suci menjadi latar belakang fitnah paling hebat terhadap Yahudi - tuduhan pembunuhan kanak-kanak. Penyelidikan saya telah mengikuti perkembangan tuduhan pertama yang diketahui, dari Norwich sekitar tahun 1150.

Pada hari Sabtu Paskah 1144, mayat seorang budak lelaki berusia 12 tahun ditemui di kubur cetek di luar kota. Khabar angin menyalahkan Yahudi tempatan pembunuhan.

Beberapa tahun kemudian, seorang bhikkhu Norwich Cathedral yang baru, Thomas dari Monmouth, meninjau kembali kisah itu dan menyusun kisah menarik yang menganggap kematian anak itu kepada orang-orang Yahudi sebagai sebahagian daripada konspirasi Yahudi di seluruh dunia. Dia mencipta kisah bagaimana orang-orang Yahudi memikat budak lelaki itu ke rumah mereka semasa Paskah 1144, yang bermula empat hari sebelum Paskah. Dia menggambarkan bagaimana budak itu diberi makan, kemudian diseksa dengan alat tajam, dan akhirnya digantung dari tiang pintu rumah Yahudi.

Sejarah Zaman Pertengahan Paskah: Libel, Konspirasi, dan Harapan Untuk Kebebasan Syahid Simon dari Trent, penggambaran dari Nuremberg World Chronicle oleh Hartmann Schedel. Wikimedia Commons, CC BY-NC-ND

Dalam bahasa suci dan kiasan, naratif itu menuntut hukuman terhadap orang-orang Yahudi dan memujakan pemuda itu sebagai syahid. Ketika kisah itu sampai ke benua Eropah ia memperoleh lapisan-lapisan berdarah yang lebih jauh dan menjadi apa yang dikenali sebagai libur darah - Tuduhan Yahudi menggunakan darah anak-anak Kristian dalam ritual.

Di England, akaun yang sama muncul di Lincoln pada tahun 1255 dan 19 orang Yahudi terbunuh selepas itu. Ia menjadi cukup tertanam dalam budaya Inggeris untuk disebutkan dalam Chaucer's Canterbury Tales. Ia terletak di latar belakang Shakespeare's Pedagang Venice.

Makan Seder itu sendiri membangkitkan sejarah yang sukar. Herba pedas berdiri untuk kepahitan perhambaan. The matzah mengingatkan roti yang tidak beragi yang dibuat oleh Israel dengan tergesa-gesa, kerana takut ditangkap oleh orang Firaun.

Sejarah Zaman Pertengahan Paskah: Libel, Konspirasi, dan Harapan Untuk Kebebasan Plat Seder dan hidangan upacara. blueeye / Shutterstock

Tetapi ia adalah satu peristiwa bersemangat dan kegembiraan. Hidangan itu diselitkan oleh dorongan, untuk menjaga minat kanak-kanak: makanan manis, janji hadiah, dan yang paling mendebarkan semua, nyanyian lagu yang disediakan untuk peserta termuda: Mah Nishtana? (Bagaimana malam ini berbeza dari yang lain?)

Ia adalah makan malam di mana bacaan bukan sahaja dibenarkan, tetapi diperlukan. Skripnya ialah Haggadah, sebuah buku yang terdiri daripada ayat alkitabiah, berkah, nyanyian dan ulasan ilmiah. Seder moden memelihara kata-kata, kastam dan banyak makanan yang lazim di Eropah zaman pertengahan.

Tahun ini Seder akan berbeza. Terdapat beberapa ahli keluarga yang berkumpul bersama walaupun sesetengah daripada kita sudah bereksperimen dengan Zoom. Namun ia mesti menjadi pembaharuan kebebasan - peribadi dan kolektif. Kita lebih baik memahami kerinduan orang-orang yang menyanyikan Let My People Go, atau percubaan-percubaan yang bersemangat pada perayaan di ghettos, abad pertengahan dan moden.

Sebagai doktor dan jururawat semua agama dan tidak ada yang bekerjasama untuk menyelamatkan nyawa, tetapi membahayakan mereka sendiri, tidak pernah ada masa yang lebih baik untuk meneliti semula ritual kami, mencari kekuatan dan harapan mereka, dan mengasingkan mereka pembahagian.Perbualan

Tentang Pengarang

Miri Rubin, Profesor Sejarah Moden Abad Pertengahan dan Awal, Queen Mary University of London

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

agama
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…