Ketika Agama Berpihak kepada Ilmu: Pelajaran Abad Pertengahan Untuk Menyelamat Pandemik

Ketika Agama Berpihak kepada Ilmu: Pelajaran Abad Pertengahan Untuk Menyelamat Pandemik Buku alkitabiah Yehezkiel menggambarkan visi ilahi yang difahami oleh para ahli falsafah abad pertengahan sebagai mengungkapkan hubungan antara agama dan sains. Oleh Matthaeus Merian (1593-1650), CC BY-NC

Menghadapi pelbagai reaksi pesakit yang serius terhadap Penyakit COVID-19, doktor dan jururawat kadang-kadang berjuang untuk mencari pilihan rawatan yang sesuai. Tetapi ketika kita meneliti tindak balas iman terhadap virus itu, bimbingan rohani terbukti lebih sukar difahami.

Garis panduan untuk pemimpin kepercayaan dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit galakkan kumpulan membersihkan permukaan dan hadkan pertemuan atau perjumpaan. Tetapi mereka tidak menangani kesan emosi yang ditanggung oleh mangsa COVID-19, dan juga dari kita yang hidup dalam ketakutan untuk dijangkiti, mungkin mengalami.

Tokoh-tokoh agama seperti Paus Francis telah mengarang doa untuk perlindungan dari coronavirus. Tetapi idea doa sebagai bahagian penting dari sebarang tindak balas terhadap COVID-19 mungkin terasa tidak sesuai atau bahkan tidak bertanggungjawab kepada beberapa orang di dunia yang sering memandang perubatan dan agama sebagai lawan yang bertentangan - satu beralih kepada sains, yang lain kepada Tuhan.

Sebagai sejarawan sosial dunia Islam abad pertengahan, Saya berfikir dan menulis mengenai peranan agama dalam kehidupan seharian. Melihat bagaimana orang berfikir tentang sains dan agama pada masa lalu dapat memberitahu pendekatan dunia kontemporari untuk COVID-19.

Wabak - fakta kehidupan

Wabak adalah fakta kehidupan di dunia kuno dan abad pertengahan. Surat peribadi dari Kaherah Geniza - harta karun dokumen dari orang Yahudi Mesir abad pertengahan - membuktikan bahawa serangan penyakit yang meluas sangat biasa sehingga penulis mempunyai kata yang berbeza untuk mereka. Mereka berbeza dari wabak sederhana - wabāʾ, atau "penyakit berjangkit" dalam bahasa Arab - kepada wabak - dever gadol, bahasa Ibrani untuk "wabak besar," yang mendengar kembali bahasa dari 10 wabak Alkitab.

Ketika Agama Berpihak kepada Ilmu: Pelajaran Abad Pertengahan Untuk Menyelamat Pandemik Fragmen dari Kaherah Geniza yang diadakan di Cambridge menunjukkan surat tulisan tangan dari Moses Maimonides. Ia ditemui pada akhir abad ke-19. Kelab Budaya / Getty Images

Semasa zaman ahli fahaman dan ahli falsafah Musa Maimonides (1138-1204), yang memimpin komuniti Yahudi Mesir, Fusṭāṭ (Kaherah Lama) menghadapi wabak sangat menakutkan pada tahun 1201 bahawa penduduk Yahudi di kota ini tidak pernah kembali ke zaman kegemilangannya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hukuman ilahi?

Orang-orang beragama sepanjang sejarah sering melihat malapetaka manifestasi kehendak ilahi, sebagai hukuman atas dosa dan peringatan terhadap kelonggaran moral. Nyanyian yang sama didengar oleh minoriti hari ini. Sebagai orang Yahudi, saya malu untuk membaca bahawa a rabi baru-baru ini dipetik sebagai mengatakan bahawa COVID-19 adalah hukuman ilahi untuk perarakan kebanggaan gay.

Dalam "Persatuan Mediterranean, "Penyelidik Geniza, SD Goitein menggambarkan reaksi Maimonides terhadap wabak itu:" Apa pun yang dapat dikatakan oleh para ahli falsafah dan ahli teologi pada masa itu mengenai kemampuan manusia untuk mempengaruhi keputusan Tuhan melalui perbuatannya, hati percaya bahawa mereka boleh menjadi berkesan, kuat dan tulus doa, sedekah, dan puasa dapat menjauhkan malapetaka. "

Tetapi masyarakat Yahudi juga menangani penyakit dengan cara lain, dan tindak balas holistiknya terhadap wabak menunjukkan kemitraan - bukan konflik - antara sains dan agama.

Sains dan agama

Pada zaman pertengahan, pemikir seperti Maimonides menggabungkan kajian sains dan agama. Seperti yang dijelaskan oleh Maimonides dalam karya falsafahnya "Panduan untuk Berpusing, "Dia percaya bahawa mempelajari fizik adalah pendahuluan metafizik yang diperlukan. Daripada melihat agama dan sains tidak sama antara satu sama lain, dia melihat mereka saling menyokong.

Sesungguhnya, para sarjana teks agama melengkapkan pengajian mereka dengan tulisan yang berpusatkan sains. Kontemporari Islam Maimonides, Ibn Rushd (1126-1198), adalah contoh yang sempurna. Walaupun ahli falsafah dan pemikir agama yang penting, Ibn Rushd juga memberikan sumbangan yang bermakna kepada perubatan, termasuk menunjukkan adanya apa yang kemudian disebut penyakit Parkinson.

Tetapi bukan hanya para sarjana elit yang melihat agama dan sains sebagai pelengkap. Dalam "A Mediterranean Society," Goitein mengatakan bahawa "bahkan orang Geniza yang paling sederhana adalah anggota masyarakat Timur Tengah-Mediterania yang mempercayai kekuatan sains." Dia menambahkan: "Penyakit dianggap sebagai fenomena alam dan, oleh karena itu, harus ditangani dengan cara yang disediakan oleh alam."

Menjaga kehidupan dalaman seseorang

Oleh itu, sains dan agama, keduanya sangat penting bagi jiwa orang Geniza. Tidak ada rasa bahawa kedua-dua rukun pemikiran ini saling menantang. Dengan merawat kehidupan batin mereka melalui ritual yang menolong mereka menangani kesedihan dan keraguan, dan tubuh mereka melalui alat-alat perubatan yang tersedia untuk mereka, orang Geniza mengambil pendekatan holistik terhadap wabak.

Bagi mereka, mengikuti nasihat perubatan Maimonides atau Ibn Rushd adalah bahagian penting dari tindak balas mereka terhadap wabak. Tetapi sementara di rumah mereka, mereka juga menasihati nasihat rohani para pemikir ini, dan yang lain, untuk menjaga jiwa mereka. Mereka dari kita mengalami tekanan, kesunyian dan ketidaktentuan di tengah-tengah wabak coronavirus dapat belajar dari dunia abad pertengahan bahawa kehidupan dalaman kita juga memerlukan perhatian.

Tentang Pengarang

Phillip I. Lieberman, Profesor Madya, Universiti Vanderbilt

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.