Mengapa Orang-Orang Memercayai Agama Beragama Akan Menyelamatkannya Dari Penyakit

Mengapa Orang-Orang Memercayai Agama Beragama Akan Menyelamatkannya Dari Penyakit Potongan kayu dari tahun 1665 yang menggambarkan Kematian Hitam. Wikimedia

Dari Kematian Hitam dan AIDS hingga COVID-19, setiap kali masyarakat mengalami wabak penyakit, selalu ada yang cepat mencari penjelasan dan penyelesaian agama. Satu tinjauan baru-baru ini mengenai penganut agama Amerika mendapati bahawa terdapat sekitar dua pertiga percaya bahawa COVID-19 telah dihantar oleh Tuhan, sebagai peringatan kepada umat manusia.

Gagasan bahawa Tuhan menghukum orang jahat dengan penyakit yang akan menjadi kebajikan orang saleh ada di banyak agama dan kembali sekurang-kurangnya sejauh Bible Ibrani.

Mazmur 91, misalnya, meyakinkan orang percaya bahawa Tuhan akan melindungi mereka dari "wabak yang berjalan dalam kegelapan ... Seribu akan jatuh di sisi anda, dan sepuluh ribu di sebelah kanan anda; tetapi tidak akan datang kepadamu ”.

Rayuan penjelasan agama

Kepercayaan serupa wujud pada zaman pertengahan dan zaman Renaissance yang dilanda wabak. Di Christian England, pentingnya langkah-langkah menjauhkan fizikal untuk melindungi orang dari penyakit itu baik yang diketahui. Tetapi pihak berkuasa kadang-kadang berjuang untuk menegakkan karantina untuk rumah tangga yang dijangkiti, sebahagiannya kerana penentangan dari mereka yang percaya bahawa kepercayaan agama adalah satu-satunya pertahanan sejati terhadap wabak tersebut.

Orang-orang seperti itu percaya bahawa langkah keselamatan fizikal tidak ada gunanya. Pada tahun 1603, Church of England mengeluarkan kecaman orang-orang yang "berlari dengan putus asa dan tidak teratur ke semua tempat dan di antara semua orang dan berpura-pura iman dan kepercayaan kita pada pemeliharaan Tuhan, dengan mengatakan: 'Sekiranya dia akan menyelamatkan saya, dia akan menyelamatkan saya: dan jika saya mati, saya mati'."

Yang setara dengan zaman moden, mungkin, adalah Seorang wanita Amerika ditemuramah di luar gerejanya pada awal April 2020, yang memberi komen:

Saya tidak akan berada di tempat lain. Saya berlumuran darah Yesus. Semua orang ini pergi ke gereja ini. Mereka boleh membuat saya sakit tetapi mereka bukan kerana saya berlumuran darahnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Wanita ini tidak bersendirian: menurut tinjauan, 55% orang Amerika yang mempunyai kepercayaan agama percaya pada tahap tertentu bahawa Tuhan akan melindungi mereka daripada dijangkiti.

Kepercayaan seperti itu popular kerana mereka memberi rasa kawalan dan ketenteraman kepada individu dalam situasi yang menakutkan. Bencana alam seperti gempa bumi, tsunami dan wabak penyakit yang meluas cenderung menimbulkan kerisauan tertentu kerana mereka merasa begitu rawak. Tidak seperti pada masa perang, di mana biasanya ada musuh yang jelas dan rasa mengapa individu menjadi sasaran, isu tentang siapa yang jatuh sakit dan yang tidak dalam kes virus lebih sukar untuk dirasionalisasikan.

Kepercayaan bahawa bencana dihantar untuk menguji iman orang saleh dan menghukum orang fasik, oleh itu, menjadikan keadaan lebih mudah ditanggung. Kepercayaan seperti itu menunjukkan bahawa apa yang berlaku tidaklah rawak: bahawa ada ketertiban di sebalik apa yang nampaknya huru hara. Mereka juga menyatakan bahawa mungkin ada cara untuk melindungi diri dari sakit, melalui doa, pertobatan dan kepercayaan agama yang baru.

Bahaya kepercayaan sedemikian

Tetapi kepercayaan seperti itu juga berpotensi berbahaya, dengan alasan yang jelas. Satu masalah ialah mereka menyalahkan mangsa penyakit itu kerana penyakit atau kematian mereka.

Kami melihat betapa merosakkan kepercayaan ini pada tahun 1980-an, pada tahun-tahun awal wabak AIDS. Idea bahawa AIDS secara eksklusif adalah penyakit orang gay dan hukuman Tuhan untuk homoseksual, yang dipromosikan oleh pelbagai kumpulan dan individu agama fundamentalis, adalah salah satu sebab mengapa begitu lama bagi banyak pemerintah dunia untuk menangani wabak ini dengan serius.

Percaya bahawa Tuhan akan melindungi orang yang beriman dapat menyebabkan orang mengabaikan langkah-langkah seperti menjauhkan sosial. Wanita yang ditemuramah di luar gerejanya itu enggan mematuhi larangan perhimpunan berskala besar baru-baru ini kerana kepercayaannya bahawa orang beragama seperti dirinya tidak dapat dipengaruhi oleh coronavirus.

Mengapa Orang-Orang Memercayai Agama Beragama Akan Menyelamatkannya Dari Penyakit Ahli teologi Martin Luther. Wikimedia

Sesungguhnya, sistem kepercayaannya menjadikannya berkelakuan bertentangan dengan nasihat ilmiah semasa. Dia sepertinya melihat pergi ke gereja sebagai tindakan yang menunjukkan kebajikannya dan dengan demikian memperkuat kekebalannya terhadap penyakit, daripada menjadi sesuatu yang meningkatkan kemungkinannya jatuh sakit melalui pendedahan kepada orang lain.

Nasihat yang lebih baik datang dari ahli teologi Jerman Martin Luther, yang hidup melalui wabah Wittenberg pada tahun 1527. Dalam surat bertajuk, "Sama ada seseorang boleh melarikan diri dari wabak maut", dia menulis:

Saya harus mengelakkan tempat dan orang di mana kehadiran saya tidak diperlukan agar tidak tercemar dan dengan itu menjangkiti dan mencemarkan orang lain, dan dengan demikian menyebabkan kematian mereka akibat kecuaian saya. Sekiranya Tuhan ingin mengambil saya, dia pasti akan menemukan saya dan saya telah melakukan apa yang dia harapkan dari saya dan jadi saya tidak bertanggungjawab atas kematian saya sendiri atau kematian orang lain.

Luther adalah penganut yang taat tetapi menegaskan bahawa kepercayaan agama harus disatukan dengan pertahanan fizikal yang praktikal terhadap penyakit. Adalah tugas Kristian yang baik untuk bekerja untuk menjaga keselamatan diri dan orang lain, daripada hanya bergantung pada perlindungan Tuhan.Perbualan

Tentang Pengarang

Rebecca Yearling, Pensyarah Bahasa Inggeris, Keele University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.