Bagaimana Artis Di Dunia yang Berbahasa Sepanyol Berpaling kepada Citra Keagamaan Untuk Membantu Mengatasi Krisis

Bagaimana Artis Di Dunia yang Berbahasa Sepanyol Berpaling kepada Citra Keagamaan Untuk Membantu Mengatasi Krisis The Virgin Crown: muncul di tembok di Madrid pada 13 Mac, sehari sebelum Sepanyol ditutup. Ernesto Muñiz

Walaupun berjuta-juta orang di seluruh Eropah dan sekitarnya terpaksa dikurung selama wabak COVID-19, beberapa seniman menggunakan masa mereka secara terpisah untuk membuat karya menggunakan citra keagamaan sebagai cara untuk menceritakan kisah krisis. Di jalan-jalan di Madrid, artis grafiti Ernesto Muñiz membayangkan semula citra berkaitan dengan Hati Maria yang Rapi sebagai alat untuk mentafsirkan keadaan semasa.

Hati Perawan menjadi penyebaran virus, penyebab penderitaan dunia. Perawan itu sendiri memakai topeng gas, namun mata, pose dan pakaiannya yang menyedihkan semuanya dapat dikenali dengan serta-merta. Gambaran Perawan ini seolah-olah menunjukkan bahawa kita harus mempercayai sains, memakai topeng dan penderitaan akan berlalu.

Dia bukan lagi ikon yang memanggil kita untuk berdoa, tetapi dia masih meminta kita untuk beriman - kali ini dalam bidang sains.

Penggunaan imej Perawan ini semestinya tidak mengejutkan. Bagi umat Katolik, dia adalah jelmaan penderitaan, harapan dan cinta yang sempurna. Budaya Barat telah lama beralih kepada gambaran Ibu Perawan untuk keselesaan atau untuk menyatakan idea tentang cinta tanpa syarat. Sebabnya Beyoncé memanggilnya dalam foto dia melepaskan untuk menandakan kelahiran anak-anaknya, misalnya.

Pada abad ke-20, dipengaruhi oleh para pemikir seperti Marx, Nietzsche dan Freud, tempat agama dalam masyarakat berubah. Orang mempersoalkan peranan dan tujuannya. Mereka juga mulai mengeksplorasi kepelbagaiannya, ketika budaya berubah dan bertukar ide, dibantu oleh pergeseran kekuatan geopolitik, pendemokrasian pendidikan, dan kemajuan teknologi. Masa krisis yang memuncak dalam dua perang dunia dan peledakan bom atom hanya mempercepat pencarian cara baru kepemilikan rohani.

Seni dan kerohanian di dunia Hispanik

Bagaimana Artis Di Dunia yang Berbahasa Sepanyol Berpaling kepada Citra Keagamaan Untuk Membantu Mengatasi KrisisRaquel Forner: penggambarannya tentang kengerian perang menyebabkan perbandingan dengan El Greco. arte-online.net melalui Wikipedia

Kami sedang berusaha untuk projek yang melihat cara agama dan kerohanian secara lebih luas telah digunakan oleh seniman dan penulis wanita di seluruh dunia berbahasa Sepanyol. Sekalipun amalan dan kepercayaan keagamaan telah berkurang, potensi budaya untuk gambaran rohani yang berusaha menjawab persoalan asas tentang apa tujuan hidup kita masih sangat jelas.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Artis Argentina Raquel Forner menghabiskan masa di Eropah dan menyaksikan perang dunia kedua. Dalam Drama El, satu siri lukisan yang diselesaikannya antara tahun 1939-47, Forner menggunakan tradisi citra keagamaan untuk membantu memahami kengerian perang.

Karya-karyanya menarik perbandingan dengan pelukis agama Sepanyol El Greco berkat warna yang dia gunakan dan juga cara dia menjadikan beberapa tokohnya dalam siri ini. Kemudian, dari 1957 hingga kematiannya pada tahun 1988, dia mengusahakan lukisan yang mempersoalkan apa artinya menjadi manusia, terutama memandangkan pengembangan kita ke angkasa lepas.

Artis lain yang menyedari potensi transformasi perasaan rohani moden adalah Artis Mexico Remedios Varo. Dia percaya bahawa amalan ritual merancang dan melaksanakan lukisan menawarkan ketenangan yang dijumpai oleh banyak orang lain melalui kepercayaan agama. Digantikan oleh perang, terputus dari keluarga dan rakannya dan tidak pasti akan masa depan, dia mulai menenun visi spiritual pribadi, berdasarkan serangkaian ajaran yang beragam, dari psikoanalisis Jungian hingga sihir dan Cara Keempat GI Gurdieff.

Bagaimana Artis Di Dunia yang Berbahasa Sepanyol Berpaling kepada Citra Keagamaan Untuk Membantu Mengatasi Krisis 'La Huida' (The Runaway) oleh seniman Sepanyol Remedios Varo di Mexi can Museum of Modern Art (MAN), September 2016. EPA / Mario Guzmàn

Lukisan menjadi kaedah Varo untuk menerokai kesan transformatif idea yang dihadapinya. Seni bukanlah pengganti agama seperti yang dilakukan oleh banyak orang moden - untuk Varo ia menjadi amalan agama alternatif, dibebaskan dari sekatan institusi hierarki yang berpusat.

Bina kerohanian anda sendiri

Untuk melihat seberapa besar pergeseran kepercayaan dan praktik keagamaan ini terjadi pada abad ke-20 dan ke-21, kita hanya perlu mengingati ketidakselesaan Paus Benediktus XVI dengan kebebasan rohani tersebut. Dalam ucapannya kepada pemuda Katolik Jerman pada tahun 2005, dia memperingatkan agar tidak melakukan agama "do-it-yourself", kadang-kadang disebut sebagai Katolik "kafeteria" atau agama Kristian "pick-n-mix".

Benedict, tentu saja, bereaksi terhadap cara-cara di mana praktik keagamaan telah berubah selama berabad-abad ketika melintasi perbatasan antara tempat, orang dan disiplin, memperingatkan bahawa: “Jika didorong terlalu jauh, agama menjadi hampir produk pengguna. Orang memilih apa yang mereka suka, dan ada juga yang dapat memperoleh keuntungan daripadanya. " Kedua-dua Forner dan Varo memahami potensi simbolik evolusi keagamaan itu walaupun pada masa yang lebih sekular.

Semasa krisis semasa, banyak orang - seperti Muñiz, artis grafiti dari Madrid - masih menggunakan citra keagamaan dan kerohanian untuk membantu kita memahami apa yang sedang berlaku. Walaupun dalam institusi agama, estetika pemujaan harus menyesuaikan diri dengan penutupan semasa.

Kami telah melihat selfie mengambil tempat jemaah di sebuah gereja di Valencia dan gambar Virgin del Pilar disediakan melalui kamera web untuk pemujaan oleh orang-orang yang biasanya menghadiri Basilica del Pilar di Zaragoza, timur laut Sepanyol.

The Guardian menerbitkan sebuah gambar sekumpulan wanita Colombia berdoa dalam topeng sebelum menerima pemberian makanan di Amigos Misión Colombia di Bogotá, antara pilihan gambar yang menunjukkan bagaimana Amerika Latin menyesuaikan diri dengan krisis.

Nampaknya coronavirus telah mendorong banyak orang untuk beralih lagi ke tambalan praktik keagamaan dan seni - menenun mereka bersama-sama untuk membentuk ketakutan mereka, tetapi juga kepada keperluan mereka untuk melakukan latihan membina komuniti yang kreatif.

Tidak kira seberapa modennya sekular dan rasional atau pasca-kemodenan kadang-kadang kelihatan, nampaknya kita masih perlu berpaling ke arah beberapa bentuk kerohanian dan bahkan citra agama tradisional untuk menolong kita. Kita memerlukannya untuk memahami dunia di sekitar kita, terutama ketika kehidupan kita kelihatan lebih genting dan berada di bawah belas kasihan virus yang tidak dapat dilihat dan tidak dapat dihentikan.Perbualan

Tentang Pengarang

Eamon McCarthy, Pensyarah dalam Pengajian Hispanik, Universiti Glasgow dan Ricki O'Rawe, Pensyarah Pengajian Amerika Latin, Queen's University Belfast

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)