Bagaimana Buddha Menjadi Orang Suci Kristian

Bagaimana Buddha Menjadi Orang Suci Kristian
Josaphat duduk Dreaming in a Landscape, dari Workshop Diebold Lauber, c 1469. Getty Musuem

Dari abad ke-11 dan seterusnya, Lagenda Barlaam dan Josaphat menikmati populariti di Barat abad pertengahan yang mungkin dicapai oleh legenda lain. Ia tersedia dalam lebih dari 60 versi dalam bahasa utama Eropah, Timur Kristian dan Afrika. Itu paling terkenal bagi pemimpin Inggeris dari penyertaannya dalam terjemahan William Caxton pada tahun 1483 Legenda Emas.

Tidak banyak pembaca Eropah yang tahu bahawa kisah yang mereka gemari dalam kehidupan Saint Josaphat sebenarnya adalah kisah Siddhartha Gautama, Buddha, pengasas agama Buddha.

Kehidupan pertapa

Menurut legenda, di India memerintah raja yang bernama Abenner, tenggelam dalam kesenangan dunia. Ketika raja mempunyai seorang anak lelaki, Josaphat, seorang ahli nujum meramalkan dia akan meninggalkan dunia. Untuk mencegah hasil ini, raja memerintahkan sebuah kota dibangun untuk puteranya yang tidak termasuk kemiskinan, penyakit, usia tua dan kematian.

Tetapi Josaphat melakukan perjalanan ke luar kota di mana dia bertemu, pada satu kesempatan, seorang buta dan orang yang cacat yang teruk dan, pada kesempatan yang lain, seorang lelaki tua yang diturunkan oleh penyakit. Dia sedar ketidakkekalan semua perkara:

Tidak ada lagi rasa manis dalam kehidupan sementara ini kerana saya telah melihat perkara-perkara ini […] Kematian secara beransur-ansur dan tiba-tiba berada dalam liga bersama.

Semasa mengalami krisis rohani ini, Barlaam yang bijaksana dari Sri Lanka menemui Josaphat dan memberitahunya tentang penolakan usaha duniawi dan penerimaan cita-cita Kristian dalam kehidupan pertapa. Putera Josaphat memeluk agama Kristian dan mulai mempraktikkan cita-cita kehidupan rohani yang miskin, sederhana dan setia kepada Tuhan.

Adegan dari Kisah Jehosophat dari AlkitabAdegan dari Kisah Jehosophat dari Alkitab. Augsburg, G. Zainer, c.1475. Muzium Seni Harvard / Muzium Fogg, Hadiah Paul J. Sachs


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Untuk mencegah pencariannya, ayahnya mengepungnya dengan gadis-gadis menggoda yang "menggoda dia dengan segala godaan yang dengannya mereka berusaha untuk membangkitkan selera makannya".

Josaphat menentang mereka semua.

Setelah kematian ayahnya, Josaphat tetap bertekad untuk meneruskan kehidupan pertapa dan melepaskan takhta. Dia pergi ke Sri Lanka untuk mencari Barlaam. Setelah pencarian yang berlangsung selama dua tahun, Josaphat mendapati Barlaam tinggal di pergunungan dan menyertainya di sana dalam kehidupan pertapa hingga kematiannya.

Orang suci yang hebat

Barlaam dan Josaphat dimasukkan dalam kalender orang suci di gereja-gereja Barat dan Timur. Menjelang abad ke-10, mereka dimasukkan ke dalam kalender gereja-gereja Timur, dan pada akhir abad ke-13 dalam gereja-gereja Katolik.

Dalam buku yang kita kenal sebagai Perjalanan dari Marco Polo, diterbitkan sekitar tahun 1300, Marco memberikan Barat kisah pertama mengenai kehidupan Buddha. Dia menyatakan bahawa - jika Buddha seorang Kristian - "dia akan menjadi orang suci yang hebat [...] untuk kehidupan yang baik dan suci yang dipimpinnya".

Pada tahun 1446, seorang editor Travels yang cerdik melihat kesamaannya. "Ini seperti kehidupan Saint Iosaphat", dia menyatakan.

Namun, hanya pada abad ke-19 di Barat menyedari agama Buddha sebagai agama tersendiri. Sebagai hasil penyuntingan dan terjemahan kitab suci Buddha yang bertarikh (dari abad pertama SM) dari tahun 1830-an dan seterusnya, maklumat yang boleh dipercayai mengenai kehidupan pengasas agama Buddha mula berkembang di Barat.

Kemudian Barat mengetahui kisah putera muda India, Gautama, yang ayahnya - takut anaknya akan meninggalkan dunia - menjadikannya terpencil di istananya. Seperti Josaphat, Gautama akhirnya menghadapi usia tua, penyakit dan kematian. Dan, seperti Josaphat, dia meninggalkan istana untuk menjalani kehidupan pertapa dalam mencari makna penderitaan.

Setelah melalui banyak percobaan, Gautama duduk di bawah pohon Bodhi dan akhirnya mendapat pencerahan, sehingga menjadi Buddha.

Baru pada tahun 1869 pengetahuan yang baru ditemukan di Barat ini mengenai kehidupan Buddha tidak dapat disangkal pada kesadaran bahawa, dengan kedoknya sebagai Santo Josaphat, Buddha telah menjadi orang suci di Susunan Kristen selama 900 tahun.

Sambungan intim

Bagaimana kisah Buddha menjadi kisah Josaphat? Prosesnya panjang dan rumit. Pada dasarnya, kisah Buddha yang bermula di India dalam bahasa Sanskrit mengembara ke timur ke China, kemudian ke barat di sepanjang Jalan Sutera di mana ia dipengaruhi oleh pertapa agama Manichees.

Kemudian dialihkan ke bahasa Arab, Yunani dan Latin. Dari versi Latin ini akan diterjemahkan ke dalam pelbagai bahasa Eropah.

Bertahun-tahun sebelum Barat mengetahui apa-apa tentang Buddha, hidupnya dan cita-cita pertapa yang dilambangkannya adalah kekuatan positif dalam kehidupan rohani orang Kristian.

The Legend of Barlaam dan Josaphat menunjukkan dengan kuat hubungan intim antara agama Buddha dan Kristian dalam komitmen mereka terhadap kehidupan agama pertapa, meditasi dan mistik.

Sedikit orang kudus Kristian mempunyai tuntutan yang lebih baik daripada gelaran Buddha.

Pada era di mana kerohanian Buddha “Kesedaran"Sangat penting dalam agenda Barat, kita perlu memperhatikan sejarah pengaruh Buddha yang panjang dan positif di Barat. Melalui kisah Barlaam dan Josaphat, kerohanian Buddha telah memainkan peranan penting dalam warisan Barat kita sejak seribu tahun yang lalu.Perbualan

Mengenai Penulis

Philip C. Almond, Profesor Emeritus dalam Sejarah Pemikiran Keagamaan, Universiti Queensland

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…