Mengapa Puisi Ibrani berusia 2,500 Masih Penting

Mengapa Puisi Ibrani berusia 2,500 Masih PentingGebhard Fugel, 'An den Wassern Babylons.' Gebhard Fugel [Domain awam], melalui Wikimedia Commons

Pada waktu matahari terbenam pada 29 Julai 2020, orang Yahudi di seluruh dunia akan memerhatikan Tisha B'av, cuti Yahudi yang paling suram. Ia memperingati pemusnahan dua kuil di Yerusalem, pertama oleh orang Babilonia dan kemudian, hampir tujuh abad kemudian, pada tahun 70 M, oleh orang Rom.

Orang Yahudi akan mengingati dua malapetaka bersejarah ini bersama-sama dengan banyak lagi, termasuk yang ditimpa penyembelihan semasa Perang Salib Pertama; yang pengusiran dari England, Perancis dan Sepanyol; dan Holocaust.

Pola penghijrahan paksa ditetapkan oleh Penaklukan Babylon pada tahun 587-586 SM, ketika golongan elit Yehuda dibawa ke Babel dan bait suci dihancurkan. Seperti kisah Musa dan Keluaran dari Mesir, yang terjadi beberapa abad sebelumnya, pengasingan Babilon berada di tengah-tengah agama Yahudi. Trauma itu berfungsi sebagai penembak, memaksa orang Israel memikirkan kembali hubungan mereka dengan Yahweh, menilai kembali kedudukan mereka sebagai orang terpilih dan menulis ulang sejarah mereka.

Mazmur 137, tajuk buku terbaru saya, "Lagu Pengasingan, ”Adalah puisi Ibrani berusia 2,500 tahun yang menangani pengasingan yang akan dikenang di Tisha B'av. Ini telah lama berfungsi sebagai analogi sejarah yang menggembirakan bagi pelbagai kumpulan yang ditindas dan ditundukkan, termasuk orang Afrika Amerika.

Asal-usul mazmur

Mazmur 137 hanya satu daripada 150 mazmur dalam Alkitab untuk ditetapkan pada waktu dan tempat tertentu. Sembilan ayatnya melukis pemandangan tawanan yang berkabung "di tepi sungai Babylon," diejek oleh penculik mereka. Itu menyatakan sumpah untuk mengingati Yerusalem walaupun dalam pengasingan, dan ditutup dengan khayalan balas dendam terhadap penindas.

Mazmur 137 pada abad ke-12 Eadwine Psalter.Mazmur 137 pada abad ke-12 Eadwine Psalter. Oleh Anonymous (Fitzmuseum) [Domain awam], melalui Wikimedia Commons

Kisah pengasingan, yang menggema dalam Alkitab, adalah pusat dari nabi-nabi utama Yeremia, Yehezkiel, Daniel, Ratapan dan Yesaya. Dan selepas pengasingan, ketika Cyrus yang Agung menaklukkan Babilon dan membiarkan orang-orang Yudea kembali ke Israel, diceritakan dalam buku-buku Ezra dan Nehemia. Sarjana Alkitab Rainer Albertz menganggarkan bahawa “sekitar 70 peratus Alkitab Ibrani menangani persoalan bagaimana bencana pengasingan itu mungkin dan apa yang Israel dapat pelajari darinya. "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Muzik yang memberi inspirasi

Kerana mazmur berkaitan dengan muzik - sebuah ayat terkenal bertanya, "Bagaimana kita dapat menyanyikan lagu Tuhan di negeri asing?" - Ini seperti "catnip puitis", menarik bagi pemuzik dan komposer. Bach, Dvorak dan Verdi semua menulis tetapan muzik untuknya. Opera popular pertama di Verdi, “Nabucco, ”Menceritakan kembali kisah penawanan.

Versi muzik popular telah dirakam oleh penyanyi dan penulis lagu Amerika Don McLean (dan digunakan dalam a pemandangan yang tidak dapat dilupakan dalam "Mad Men"). Ini telah dipaparkan dalam muzikal "Tuhan. " Puluhan artis telah merakam versi mereka sendiri dari "Rivers of Babylon." Ini termasuk Rastafarian-tinged versi oleh kumpulan Jamaica Melodi dan versi oleh Boney M yang menjadi hit disko blockbuster dalam 1978.

Mesej untuk keadilan sosial

Mazmur juga telah mengilhami banyak pemimpin politik dan gerakan sosial, dan pendatang yang beragam Irish dan Korean telah mengenal pasti dengan cerita.

Komposer homegrown pertama di Amerika, William Billings, yang hidup semasa Perang Kemerdekaan, mencipta lagu yang meletakkan orang Boston sebagai orang Yudea yang tertindas dan penindas Inggeris dalam peranan orang Babilonia. "Di tepi Sungai Watertown, kami duduk dan menangis ketika kami mengingati engkau O Boston.... "

Patung Frederick Douglass.Patung Frederick Douglass. Chester University West, CC BY-NC-ND

Pada ulang tahun kemerdekaan Amerika, pemimpin penghapusan Frederick Douglass menjadikan mazmur sebagai inti dari ucapannya yang paling terkenal, "Apa yang harus dilakukan oleh Slave pada XNUMX Juli?"

Douglass memberitahu para hadirin di Dewan Korintus di Rochester, New York, pada 5 Julai 1852, bahawa untuk orang kulit hitam bebas seperti dirinya, diharapkan untuk merayakan kemerdekaan Amerika sama dengan tawanan Yudea yang secara pura-pura dipaksa untuk mempersembahkan lagu-lagu untuk memuji Yerusalem.

Kira-kira 100 tahun kemudian, setelah Perang Dunia II, pelakon dan penyanyi pembangkang Paul Robeson menyaksikan persamaan yang mendalam antara penderitaan orang Yahudi dan Afrika-Amerika dan suka melakukan persembahan Pengaturan Dvorak dari mazmur.

Beberapa pendakwah Afrika-Amerika yang paling terkenal, termasuk CL Franklin dari Detroit (Bapa Aretha Franklin), juga berkhotbah tentang mazmur. Dalam kes Franklin, dia menjawab pertanyaan utama mazmur apakah akan menyanyi dengan ya. Begitu juga dengan Yeremia Wright, yang merupakan pendeta Barack Obama ketika dia tinggal di Chicago.

Menghargai perbuatan berzikir

Jadi, apakah pesan utama mazmur untuk dunia sekarang ini?

Masalah apa yang harus diingat, apa yang harus dimaafkan dan bagaimana mencapai keadilan tidak pernah lebih menjengkelkan.

Di tepi sungai Babylon yang asli, sekarang wilayah yang dilanda perang Iraq dan Syria hancur oleh Negara Islam, kisah muncul tawanan berlindung di sungai. Penghijrahan paksa dari berjuta-juta orang dari rantau ini, terutamanya dari Syria, mempunyai akibat di seluruh dunia. Ini termasuk menolong kebangkitan populisme anti-imigresen di seluruh Eropah dan di Amerika Syarikat.

Sementara itu, para sarjana Alkitab sedang berusaha untuk menafsirkan sejumlah tablet cuneiform yang baru ditemui yang memberikan gambaran yang lebih bernuansa seperti apa sebenarnya kehidupan di Babylon bagi orang-orang buangan Yudea. Dan betul juga. Kerana di tengah-tengah semua ketidakadilan yang menimpa kita setiap kali kita memeriksa berita utama, mengingat sama pentingnya dengan memaafkan.

Itu juga titik Frederick Douglass. Dia berkata mengenai rakan senegaranya,

"Sekiranya saya lupa, jika saya tidak ingat dengan setia anak-anak penderitaan yang berdarah hari ini, 'semoga tangan kanan saya melupakan dia licik, dan semoga lidah saya terlekat ke bumbung mulut saya!'"

Mengingat sejarah mereka adalah apa yang akan dilakukan oleh banyak orang Yahudi di seluruh dunia ketika mereka memerhatikan Tisha B'av. Dan itulah pesan Mazmur 137 juga. Ini menangkap secara ringkas cara orang menghadapi trauma: berpaling ke dalam dan membuang kemarahan mereka.

Ada sebab Mazmur terus bergema dengan orang, bahkan hingga hari ini.

Ini adalah versi terkini artikel yang mula-mula diterbitkan pada 30 Jun 2017.Perbualan

Abobut Pengarang

David W. Stowe, Profesor Pengajian Bahasa Inggeris dan Keagamaan, Michigan State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…