Apa Sastera Yang Boleh Memberitahu Kita Mengenai Perjuangan Orang Dengan Kepercayaan Mereka Semasa Menular

Apa Sastera Yang Boleh Memberitahu Kita Mengenai Perjuangan Orang Dengan Kepercayaan Mereka Semasa Menular Adegan dari Giovanni Boccaccio 'The Decameron' - penjualannya dilaporkan meningkat semasa wabak tersebut. Galeri Seni John Waterhouse / Lady Lever

A tinjauan pendapat Pew Research baru-baru ini mendapati bahawa kepercayaan agama semakin mendalam bagi seperempat orang Amerika kerana wabak coronavirus.

Sebilangan orang mungkin benar-benar menghibur agama pada saat ketidakpastian, seperti pandemi, tetapi teks sastera yang saya ajar dalam kursus universiti saya, "Pandemik dalam Sastera," menunjukkan bahawa ini tidak selalu berlaku: Iman mungkin mendalam bagi sesetengah orang, sementara yang lain mungkin menolak atau meninggalkannya sama sekali.

Kekristianan dan Kematian Hitam

Dalam salah satu karya sastera pandemi yang paling terkenal, "The Decameron" karya Giovanni Boccaccio - penjualannya mempunyai dilaporkan meningkat semasa coronavirus - iman dan agama diejek dan menyindir.

"The Decameron" adalah sekumpulan seratus kisah yang diceritakan oleh tujuh wanita muda dan tiga pemuda yang dikarantina dari Black Death di pinggiran Florence abad pertengahan. Menariknya, "The Decameron" adalah yang paling awal dan teks paling ketara yang menunjukkan penolakan agama Kristian pada saat sebahagian besar Eropah masih berada di bawah pengaruh kuat Gereja Katolik dan ajarannya.

Dalam koleksi novel besar Boccaccio, para bhikkhu dan orang-orang kenamaan di Gereja diejek, diperlekehkan dan ditunjukkan dalam kesalahan manusia mereka. Contohnya, dalam kisah keempat pada hari pertama, seorang biarawati dan seorang bhikkhu bersekongkol untuk membawa seorang gadis muda yang rela masuk ke sebuah biara - suatu tindakan yang disambut oleh para perawi sebagai seorang yang berani dan terpuji, walaupun ini bertentangan dengan setiap agama dan moral doktrin masa.

Ini dan kisah-kisah lain menunjukkan bahawa iman peribadi atau gereja dan imam tidak pernah dapat menolong manusia dalam keadaan mereka yang rentan. Sebaliknya, cinta duniawi atau semangat inilah yang menjadi pendorong tingkah laku manusia.

Kedua-dua struktur dan perwakilan Gereja Katolik serta kemungkinan untuk kepercayaan individu, peribadi ditolak dalam koleksi Boccaccio.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Agama pada masa kolera

Dalam novel terkenal penulis novel Thomas Mann tahun 1912, “Kematian di Venice, "Wabak kolera mempengaruhi protagonis Gustav von Aschenbach, seorang yang terpelajar.

Di wajahnya, novel Mann nampaknya tidak terlibat dengan agama atau kepercayaan. Namun, watak Aschenbach sangat berakar pada prinsip agama dan nilai etika kerja Protestan. Bagi Mann, layanan Aschenbach untuk seni dan sastera seperti agama kerana dedikasinya - dia menulis dengan tegas setiap hari, walaupun sukar.

Apa Sastera Yang Boleh Memberitahu Kita Mengenai Perjuangan Orang Dengan Kepercayaan Mereka Semasa Menular Pelakon Britain, Dirk Bogarde dan pelakon Sweden, Bjorn Andresen dalam rancangan 'Death in Venice.' Sunset Boulevard / Corbis melalui Getty Images

Ketika Aschenbach memutuskan untuk pergi ke Venice yang dilanda kolera, dia tergoda oleh budak lelaki Poland, Tadzio, yang tidak hanya melepaskan keinginan homoerotik Aschenbach yang tiba-tiba tetapi juga membawanya untuk menikmati stroberi yang penuh dengan kolera yang akhirnya membunuhnya.

Oleh kerana Tadzio, objek cinta Aschenbach yang dilarang, selalu menjadi objek pemujaan dan tidak pernah menjadi subjek, mudah untuk menganggapnya sebagai keperibadian seni. Kekaguman Aschenbach terhadap Tadzio hampir beragama: Tadzio digambarkan sebagai "malaikat" ketika dia dilihat mengikuti "the Summoner," malaikat kematian, yang diwakili oleh Tadzio: "Sepertinya Summoner yang pucat dan indah di luar sana tersenyum dia dan memberi isyarat; (…) Dan, seperti biasa sebelumnya, dia bangkit untuk mengikuti. ”

Dalam menghadapi kolera, agama, dalam "Kematian di Venice," digantikan dengan seni sebagai pengalaman spiritual; cinta duniawi menjadi pengganti iman peribadi.

1918 selesema dan kepercayaan peribadi

Tajuk cerpen penulis Amerika yang memenangi Hadiah Pulitzer Katherine Anne Porter “Kuda Pucat, Penunggang Pucat1936 jelas merujuk kepada Alkitab.

Apa Sastera Yang Boleh Memberitahu Kita Mengenai Perjuangan Orang Dengan Kepercayaan Mereka Semasa Menular Ilustrasi 'Kematian di Kuda Pucat.' Albert Pinkham Ryder / Muzium Seni Cleveland

Cerita ini meminjam judulnya dari Wahyu 6: 1-8, dengan empat penunggang kuda Apocalypse sebagai Penakluk pada kuda putih, Perang pada kuda merah, Kelaparan pada kuda hitam dan Kematian pada kuda pucat.

Hampir tidak ada karya sastera yang menangani wabak influenza tahun 1918, kecuali cerpen Porter. Seorang narator menceritakan kisah Miranda, seorang wanita surat kabar, dan Adam, seorang tentera, dan penderitaan yang ditanggung oleh mereka kerana penyakit influenza mereka. Adam akhirnya mengalah, tetapi Miranda baru mengetahui kematiannya kemudian.

Sebelum kematian Adam, Miranda dan Adam mengingat doa dan lagu dari iman masa kecil mereka. Mereka berdua mengatakan bahawa sekarang “[i] tidak kedengaran betul, entah bagaimana, ”Artinya lagu dan doa masa kecil mereka tidak lagi berharga, dan usaha mereka untuk menenangkan lagu bluegrass“ Pale Horse Pale Rider ”dalam menghadapi kematian Adam yang akan datang juga gagal.

Terdapat sedikit beasiswa mengenai kisah menarik Porter, tetapi profesor Bahasa Inggeris Jane Fisher nota tepat bagaimana Porter menggunakan teknik dan pelajaran sastera baru yang dipelajari dari Black Death dalam "Pale Horse, Pale Rider." Walaupun kepercayaan peribadi dalam kisah ini sedang dipertimbangkan sebagai sumber ketenangan dan kelegaan, akhirnya ditolak.

Memikirkan semula agama?

Karya sastera lain yang terlibat dengan pandemi menunjukkan kursus yang serupa, baik dalam genre highbrow dan lebih popular. Albert Camus 'The Plague' tahun 1947 dirayakan sebagai klasik eksistensialis, di mana iman dan agama tidak mempunyai tempat dan usaha individu tidak mungkin dilakukan.

Dalam buku Stephen King tahun 1978 "The Stand," semua watak yang bertahan dari "super-influenza" apokaliptik dan rekaan muncul tidak apik, di luar agama. Dan Fermina Daza, kekasih protagonis utama dalam "Cinta di Masa Kolera" Gabriel García Márquez semakin membenci agamanya.

Kami belum mengetahui sepenuhnya bagaimana coronavirus akan mempengaruhi masyarakat dalam mempereratkan hubungan dengan kepercayaan atau kekecewaan dari institusi agama. Tetapi akan menarik untuk melihat apa yang akan ditulis oleh penulis hari ini mengenai bagaimana umat manusia terselamat dari wabak 2020.Perbualan

Tentang Pengarang

Agnes Mueller, Profesor Kesusasteraan Jerman dan Perbandingan, University of South Carolina

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…