Mengapa Namaste Menjadi Ucapan Pandemik yang Sempurna

Mengapa Namaste Menjadi Ucapan Pandemik yang Sempurna
Putera Charles, ditemani oleh Camilla, Duchess of Cornwall, dan presiden Perancis, Emmanuel Macron saling menyambut dengan 'namaste' di London pada 18 Jun 2020.
Foto oleh Max Mumby / Indigo / Getty Images

Hulurkan hati dalam doa. Sedikit haluan kepala. Sikap hormat. Satu pengakuan atas kemanusiaan bersama kita. Dan tidak menyentuh.

Sebagai orang di seluruh dunia memilih untuk Parit jabat tangan dan pelukan kerana takut dijangkiti koronavirus, namaste menjadi ucapan pandemi yang sempurna.

Sebagai ulama yang penyelidikannya menumpukan pada etika komunikasi dan sebagai guru yoga, saya tertarik dengan bagaimana orang menggunakan ritual dan retorik untuk menegaskan hubungan mereka antara satu sama lain - dan dengan dunia.

Namaste adalah salah satu ritual seperti itu.

Saya tunduk kepada anda

Awalnya kata Sanskrit, namaste terdiri dari dua bagian - "namas" berarti "membungkuk," "tunduk kepada" atau "penghormatan kepada," dan "te" berarti "kepada anda." Jadi namaste bermaksud "Aku tunduk padamu." Makna ini sering diperkuat oleh busur kecil kepala.

Dalam bahasa Hindi dan sebilangan bahasa lain yang berasal dari bahasa Sanskrit, namaste pada dasarnya adalah cara hormat untuk bertanya khabar dan juga selamat tinggal. Hari ini, namaste telah diadopsi ke dalam bahasa Inggeris, bersama dengan perkataan lain dari sumber bukan Inggeris. Banyak perkataan, apabila dipinjam, tetap mengeja tetapi memperoleh makna baru. Ini terjadi pada namaste - ini telah beralih dari makna "Aku tunduk kepadamu" menjadi "Aku tunduk kepada ilahi di dalam kamu."

Ucapan India dari 'namaste.'Ucapan India dari 'namaste.' Ausdruckslust.de | blog mengenai perkara / cinta Flickri, CC BY-NC-SA


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bagi banyak guru yoga Amerika, bermula kemungkinan besar dengan Ram Dass pada tahun 1960-an dan 1970-an, namaste bermaksud sesuatu seperti "cahaya ilahi dalam diri saya tunduk kepada cahaya ilahi di dalam diri anda." Inilah definisi namaste yang pertama kali saya pelajari dan sering saya ulang kepada pelajar saya.

Dalam kata-kata guru yoga Amerika yang terkenal Shiva Rea, namaste adalah "Salam India yang sempurna," "halo suci," yang bermaksud "Saya tunduk kepada ketuhanan dalam diri anda dari ketuhanan dalam diri saya."

Deepak Chopra mengulangi definisi serupa di podcastnya “Nafas Harian bersama Deepak Chopra": Namaste bermaksud" roh dalam diri saya menghormati semangat dalam diri anda "dan" ilahi dalam diri saya menghormati ketuhanan dalam diri anda. "

Namaste mempunyai konotasi suci. Apabila anda tunduk kepada yang lain, anda menghormati sesuatu yang suci di dalamnya. Apabila anda tunduk kepada yang lain, anda mengakui bahawa mereka layak dihormati dan dihormati.

Aku tunduk pada cahaya ilahi di dalam kamu

Walau bagaimanapun, terdapat pengkritik yang mengatakan bahawa yogi global telah mengambil nama dari konteksnya. Ada yang mendakwa bahawa ucapan itu telah diselitkan dengan makna agama itu tidak wujud dalam budaya India.

Saya melihat perkara berbeza. Banyak salam biasa yang berakar pada agama, termasuk adios, atau "Dios," kepada Tuhan, dan selamat tinggal - pengecutan "Tuhan bersamamu."

Kebanyakan orang India agama bersetuju bahawa ada sesuatu yang ilahi bagi semua individu, baik itu jiwa, disebut "atman" atau "purusha" dalam agama Hindu, atau kemampuan untuk bangun dalam agama Buddha.

Semasa saya berpendapat dalam buku saya yang akan datang, "Etika Kesatuan: Emerson, Whitman, dan Bhagavad GitaIdea ini, untuk tunduk kepada ilahi pada orang lain, juga bergema dengan kecenderungan spiritual yang mendalam dalam budaya Amerika.

Bermula pada tahun 1830-an dan 1840-an, ahli falsafah dan karangan yang berpengaruh, Ralph Waldo Emerson, dalam dialog dengan sejumlah pemikir lain, mencipta satu bentuk latihan spiritual yang mendorong orang Amerika untuk secara aktif menangani jiwa ilahi pada orang lain setiap kali mereka bercakap.

Yang perlu diperhatikan ialah Emerson sering menggunakan kiasan cahaya untuk membayangkan keilahian batin ini, mungkin kerana kekagumannya yang luar biasa terhadap Quakers, yang denominasi Kristianinya menyatakan bahawa Tuhan tinggal di dalam diri kita semua dalam bentuk "cahaya batin."

Definisi namaste sebagai "cahaya ilahi dalam diri saya menunduk kepada cahaya ilahi dalam diri anda" sangat terdapat dalam semangat kedua agama India dan tradisi kerohanian Amerika abad ke-19.

Namaste sebagai komitmen etika

Di hari ini budaya yoga global, namaste biasanya disebut pada akhir kelas. Seperti yang saya faham, bagi yogi, mengatakan namaste adalah masa merenung kebajikan yang berkaitan dengan yoga - termasuk kedamaian, belas kasihan, dan rasa syukur dan bagaimana membawa mereka ke dalam kehidupan seharian seseorang.

Saya bertanya Swami Tattwamayananda, ketua Vedanta Society of Northern California di San Francisco dan salah satu pihak berkuasa terkemuka dunia mengenai ritual dan kitab suci Hindu, bagaimana perasaannya terhadap orang Amerika seperti saya yang mengatakan namaste.

Dia menjawab: "Sangat sesuai untuk semua orang, termasuk orang Barat seperti anda untuk mengatakan namaste di akhir kelas yoga anda." Dia juga mengulangi bahawa namaste bermaksud "Aku sujud kepadamu" - dalam arti bahawa aku tunduk kepada kehadiran ilahi di dalam kamu.

Kita tidak perlu beragama Hindu, Buddha, atau guru yoga untuk mengatakan namaste. Namaste boleh menjadi agama atau sekular seperti yang diinginkan oleh penutur.

Yang paling penting, saya percaya, adalah niat di sebalik kata nama. Ketika anda tunduk kepada yang lain, pertanyaan yang harus dipertimbangkan adalah: Adakah anda benar-benar mengenali mereka sebagai sesama manusia yang layak dimuliakan, terikat dalam penderitaan bersama dan kemampuan bersama untuk mengatasi?

Pengiktirafan saling berkaitan ini adalah apa namaste - dan apa yang kita perlukan semasa wabak.Perbualan

Mengenai Penulis

Jeremy David Engels, Profesor Seni dan Sains Komunikasi, Pennsylvania State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Sokongan Pekerjaan yang Baik!
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Saya Perlu Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Saya dan isteri Marie adalah pasangan bercampur. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun yang lalu kami menghabiskan musim sejuk kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Surat Berita InnerSelf: November 15, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita merenungkan pertanyaan: "dari mana kita pergi dari sini?" Sama seperti ritus mana pun, sama ada kelulusan, perkahwinan, kelahiran anak, pemilihan penting, atau kehilangan (atau penemuan)…
Amerika: Menuju Kereta Kita ke Dunia dan Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pilihan raya presiden AS kini berada di belakang kita dan sudah tiba masanya untuk membuat penilaian. Kita mesti mencari jalan persamaan antara muda dan tua, Demokrat dan Republikan, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…