Tuhan, Malapetaka dan Wabak - Sejarah Apa yang Boleh Mengajar Kita Tentang Hidup Melalui Wabak

Tuhan, Malapetaka dan Wabak - Sejarah Apa yang Boleh Mengajar Kita Tentang Hidup Melalui Wabak
Saint Rosalie Anthony Van Dyck memberi syafaat bagi Palermo yang dilanda wabak
/ Perbualan (dengan permintaan maaf)

Sebilangan besar daripada kita hidup sepanjang tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hidup kita. Terlalu muda untuk mengingat selesema Sepanyol, kita telah berkembang di dunia di mana kita menggunakan ubat-ubatan heran Barat dan vaksin yang menyelamatkan nyawa. Kita tidak ingat akan masa ketika penyakit membuat dunia terhenti atau mematikan seluruh ekonomi. Kami tidak dapat meramalkan kehidupan di Melbourne pada tahun 2020 akan merangkumi had perjalanan 5 kilometer atau jam malam.

Pandangan sejarah yang lebih panjang mengingatkan kita bahawa kita bukan komuniti pertama yang mengalami dan merenungkan kehidupan semasa wabak atau wabak. Oleh itu, apa yang mungkin kita pelajari dari sejarah ketika kita terus menjalani kehidupan semasa wabak?

Kami mahu menyalahkan seseorang

Memandangkan adanya agama di mana-mana komuniti manusia sepanjang sejarah, tidak hairanlah refleksi pandemik sering bermula dengan Tuhan. Wabak dan penyakit pada skala sedemikian terasa "alkitabiah" dalam arti bahawa mereka melampaui norma dan oleh itu supernatural dalam beberapa cara. Walaupun sains moden memberi kita gambaran mengenai COVID-19, kita masih mencari seseorang, siapa pun, yang harus dipersalahkan kerana kehadirannya.

Pada zaman dahulu, bahawa seseorang itu sering Tuhan

Salah satu catatan tulah paling awal berasal dari Alkitab Ibrani. Sesiapa yang telah merayakan Paskah, membaca buku Kitab Suci Keluaran, atau melihat filem animasi Dreamworks Prince of Egypt akan terbiasa dengan malapetaka yang diturunkan oleh Musa (atau Tuhan) di Mesir ketika Firaun tidak akan membebaskan orang Ibrani yang diperbudak.

Tidak semua malapetaka itu penyakit, tetapi semuanya membawa kehancuran dan kemungkinan kematian. Dalam kisah kuno itu, wabak menunaikan dua fungsi: itu adalah hukuman ilahi atas ketidakadilan, dan penegasan kekuatan agama dalam pertempuran antara dewa-dewa Mesir dan dewa orang Ibrani. Dalam teks Alkitab Ibrani, penolakan Firaun untuk membebaskan budak-budak itu dipersalahkan. Ini adalah kesalahannya.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sepanjang sejarah, manusia telah mencari penjelasan untuk perkara-perkara yang berada di luar kawalan atau pemahaman kita yang normal. Walaupun Tuhan sering dianggap sebagai pengirim malapetaka atau wabah - biasanya untuk mengajar beberapa pelajaran moral - kita cenderung memusatkan kemarahan kita pada kambing hitam manusia. Pada tahun 1980-an, pandemik virus HIV-AIDS disalahkan kepada komuniti gay atau Haiti, mendedahkan perkauman dan homofobia di sebalik pandangan sedemikian.

Rujukan tetap Presiden AS Donald Trump untuk COVID-19 sebagai “Virus China”Mencerminkan hasrat serupa untuk kambing hitam. Dalam bentuk terburuk, permainan menyalahkan menuju pembalasan meluas terhadap sesiapa sahaja yang dikenali dengan kumpulan itu.

Peranan pemerintahan adalah kunci untuk melindungi masyarakat

Hubungan lain dengan masa lalu adalah peranan pemerintah dalam membendung penyakit. Selama berabad-abad, pemerintah telah menggunakan karantina sebagai cara untuk menjaga kesihatan awam, sering kali berhasil.

Namun penentangan terhadap karantina paksa mempunyai sejarah yang sama panjang, dengan laporan mengenai mereka yang diasingkan menjadi "tidak terkawal" dan perlu dibendung semasa Wabak Besar di England abad ke-17. Dalam tempoh ini, prosedur karantina membuat perbezaan yang ketara dengan kadar kematian ketika membandingkan bandar.

Mengimbangkan kebebasan individu dengan kesihatan seluruh masyarakat adalah perniagaan yang sukar. Karen Jillings mengerjakan sejarah sosial wabak di Skotlandia abad ke-17 menunjukkan bahawa, sementara doktor, hakim dan pendakwah semuanya menganggap wabak itu sebagai ghaib (baik secara langsung dari Tuhan atau oleh Tuhan yang bekerja melalui alam), tanggapan orang-orang beriman berbeza.

Jillings menerangkan penangkapan seorang pendakwah Scotland pada tahun 1603 kerana enggan mematuhi langkah-langkah kesihatan pemerintah kerana menurutnya ia tidak ada gunanya kerana semuanya bergantung kepada Tuhan. Pengkhotbah dipenjarakan kerana dia dianggap berbahaya: kebebasan dan kepercayaan peribadinya dianggap kurang penting daripada keselamatan masyarakat secara keseluruhan.

Menjadi beragama tidak bermaksud menjadi anti sains

Menjadi orang yang beriman, bagaimanapun, tidak semestinya menjadikan seseorang itu anti-sains.

Skeptis COVID mengambil pelbagai bentuk dalam budaya kontemporari, termasuk ahli teori konspirasi anti-agama. Namun pandangan anti-sains sering dikaitkan dengan orang-orang yang beriman terima kasih, sebahagiannya, kepada beberapa orang sekarang tragis contoh dari Amerika Utara.

Martin Luther merawat kematian semasa wabak. (Tuhan menimpa dan wabah sejarah yang dapat mengajar kita tentang hidup melalui wabah)Martin Luther merawat kematian semasa wabak. Wikicommons

Salah satu contoh ulama yang tidak percaya kepada akal adalah Martin Luther, teolog dan reformis abad ke-16. Luther menulis tentang hidup melalui wabak dalam sebuah risalah yang bertajuk Sama ada seseorang boleh melarikan diri dari wabak maut.

Profesor Universiti Oxford Lyndal Roper menulis bahawa sementara banyak yang melarikan diri dari Wittenberg pada tahun 1527 ketika wabak itu menimpa, Luther tetap merasa tidak bertanggungjawab untuk membantu jururawat dan merawat orang yang meninggal dunia. Inilah yang difikirkannya harus dilakukan oleh semua pemimpin.

Peninggalannya bukanlah keputusan seorang martir, dan juga bukan idea naif bahawa Tuhan semestinya akan menyelamatkan atau melindunginya. Luther, tulis Roper, "Menganjurkan jarak sosial", penggunaan hospital, dan langkah berjaga-jaga yang diperlukan menurut sains zamannya. Walaupun dia percaya bahawa Tuhan akhirnya berkuasa, dia juga menegaskan tanggungjawab manusia. Luther mengutuk keras mereka yang mengetahui bahawa mereka sakit dan menyebarkan penyakit ini.

Perspektif sejarah tidak menjadikan hidup melalui wabak menjadi mudah. Tetapi mungkin ada sedikit keselesaan dalam menyedari bahawa kita bukan komuniti pertama yang menjalani masa-masa seperti itu, dan kita juga tidak akan menjadi yang terakhir.

Perkara-perkara yang sukar kita kira - kebebasan individu berbanding kumpulan, kebertanggungjawaban lawan kesalahan, sains berbanding kepercayaan peribadi - sudah berusia berabad-abad dan sangat manusiawi.

Dan, seperti yang lain dalam berabad-abad yang lalu, kita juga mampu melakukan perawatan dan pengorbanan yang luar biasa demi orang sakit dan terdedah.

Mengenai Penulis

Robyn J. Whitaker, Pensyarah Kanan dalam Perjanjian Baru, Kolej Theological Pilgrim, Universiti Kebahagiaan

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

agama
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Januari 24th, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita memberi tumpuan kepada penyembuhan diri ... Sama ada penyembuhan itu adalah emosi, fizikal atau rohani, semuanya berkaitan dengan diri kita sendiri dan juga dengan dunia di sekitar kita. Namun, untuk penyembuhan kepada…
Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.