Mengapakah Sukar Bagi Atheis Untuk Mengundi ke Kongres?

Mengapakah Sukar Bagi Atheis Untuk Mengundi ke Kongres?
Di atasnya, hanya langit? Di dalamnya, hanya orang yang beriman? Bayangkan itu!
Andrew Caballero-Reynolds / AFP melalui Getty Images

Setiap kitaran pilihan raya mempunyai "yang pertama".

Pada tahun 2020, pemilihan Kamala Harris sebagai calon pasangan Joe Biden memberikan AS ahli politik pertama warisan India - dan juga wanita kulit hitam pertama - untuk mendapat tiket pesta utama. Ia mengikuti Hillary Clinton menjadi wanita pertama yang memenangi undi popular untuk presiden dalam pilihan raya 2016 untuk menggantikan Amerika presiden Hitam pertama, Barack Obama.

Sementara itu, Pete Buttigieg menjadi pertama secara terbuka calon gay untuk memenangi presiden utama dan Ted Cruz menjadi Latino pertama yang melakukannya. Dalam beberapa tahun kebelakangan orang Amerika melihat Bernie Sanders, yang Amerika Yahudi pertama memenangi peringkat utama, dan Rashida Tlaib dan Ilhan Omar menjadi wanita Muslim pertama yang terpilih ke Kongres.

Tetapi dalam era kepelbagaian yang semakin meningkat dan pemecahan halangan politik-demografi yang kaku ini, tidak ada seorang atheis yang mengenal pasti diri dalam politik nasional. Sesungguhnya, sepanjang sejarah, hanya satu ateis yang dikenal pasti dalam Kongres AS yang terlintas di fikiran, Allahyarham Demokrat California Peter Stark.

'Pada orang ateis, mereka tidak mempercayai'

Ini meletakkan negara bertentangan dengan demokrasi di seluruh dunia yang telah memilih pemimpin yang tidak bertuhan - atau paling tidak secara terbuka skeptis - pemimpin yang kemudian menjadi tokoh negara yang dihormati, seperti Jawaharlal Nehru di India, Olof Palme dari Sweden, Jose Mujica di Uruguay dan Golda Meir Israel. Jacinda Ardern dari Selandia Baru, pemimpin global yang telah dibahaskan mengatasi krisis coronavirus dengan kredit terbanyak, kata dia agnostik.

Tetapi di Amerika Syarikat, orang yang tidak percaya dengan identiti diri berada pada keburukan. A Pungutan suara 2019 meminta orang Amerika untuk siapa mereka bersedia memilih dalam pilihan raya presiden hipotesis mendapati bahawa 96% akan memilih calon yang berkulit hitam, 94% untuk wanita, 95% untuk calon Hispanik, 93% untuk seorang Yahudi, 76% untuk calon gay atau lesbian dan 66% untuk Muslim - tetapi ateis jatuh di bawah semua ini, turun pada 60%. Itu adalah sebahagian besar yang tidak akan memilih calon hanya atas dasar bukan agama mereka.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Malah, a 2014 kaji selidik mendapati orang Amerika akan lebih bersedia memilih calon presiden yang tidak pernah memegang jawatan sebelumnya, atau yang mempunyai urusan luar nikah, daripada seorang ateis.

Di negara yang menukar cogan kata asalnya pada tahun 1956 dari sekular "E pluribus unum" - "dari banyak, satu" - hingga "In God We Trust" yang setia, nampaknya orang tidak mempercayai seseorang yang tidak percaya kepada Tuhan.

Sebagai sarjana yang mempelajari atheisme di AS, Saya telah lama berusaha memahami apa yang ada di sebalik antipati terhadap orang-orang yang tidak percaya yang mencari jawatan.

Isu penjenamaan?

Tampaknya ada dua alasan utama ateisme tetap menjadi ciuman kematian bagi calon politikus di AS - satu berakar pada reaksi terhadap peristiwa sejarah dan politik, sementara yang lain berakar pada ketaksuban yang tidak berasas.

Mari kita mulakan dengan yang pertama: keunggulan ateisme dalam rejim komunis. Beberapa diktator yang paling membunuh pada abad ke-20 - termasuk Kesatuan Soviet Stalin dan Pol Pot's Cambodia - secara eksplisit ateistik. Membuli manusia dengan betul dan menganiaya penganut agama adalah asas agenda mereka yang menindas. Bercakap mengenai masalah penjenamaan bagi ateis.

Bagi mereka yang menganggap diri mereka pencinta kebebasan, demokrasi dan Pindaan Pertama jaminan pelaksanaan agama secara bebas, masuk akal untuk mengembangkan rasa tidak percaya terhadap ateisme, memandangkan kaitannya dengan pemerintahan diktator yang kejam.

Dan walaupun rezim seperti itu sejak lama menemui ajalnya, kaitan atheisme dengan kekurangan kebebasan berlama-lama lama.

Sebab kedua ateis merasa sukar untuk terpilih di Amerika, bagaimanapun, adalah hasil hubungan yang tidak rasional di fikiran banyak orang antara ateisme dan maksiat. Ada yang menganggap kerana atheis tidak percaya pada dewa yang memerhatikan dan menilai setiap pergerakan mereka, mereka lebih cenderung membunuh, mencuri, berbohong dan menipu. Satu kajian terbaru, misalnya, mendapati bahawa orang Amerika bahkan secara intuitif mengaitkan ateisme dengan nekrobestialiti dan kanibalisme.

Perhubungan fanatik seperti atheisme dan maksiat tidak sesuai dengan kenyataan. Tidak ada bukti empirikal bahawa kebanyakan orang yang kurang percaya kepada Tuhan tidak bermoral. Sekiranya ada, bukti menunjukkan arah yang lain. Penyelidikan menunjukkan bahawa ateis cenderung kurang rasis, kurang homofobik dan kurang misoginistik daripada mereka yang mengaku percaya kepada Tuhan.

Kebanyakan ateis melanggan etika humanistik berdasarkan kasih sayang dan keinginan untuk meringankan penderitaan. Ini dapat membantu menjelaskan mengapa ateis didapati lebih menyokong usaha memerangi perubahan iklim, Serta lebih menyokong pelarian dan hak untuk mati.

Ini juga dapat menjelaskan mengapa, mengikut kajian saya, negeri-negeri di AS dengan populasi agama paling sedikit - begitu juga negara demokratik dengan warganegara yang paling sekular - cenderung negara yang paling berperikemanusiaan, aman, damai dan sejahtera.

Kaukus pemikiran bebas

Walaupun sungai anti-ateisme mengalir jauh ke seluruh lanskap politik Amerika, mereka mulai menipis. Semakin banyak orang yang tidak percaya secara terbuka menyatakan ketakwaan mereka, dan bilangan orang Amerika yang membengkak menjadi sekular: Dalam 15 tahun terakhir, peratusan orang Amerika yang mendakwa tidak ada agama yang meningkat dari 16% hingga 26%. Sementara itu, ada yang menganggap imej Trump yang memegang Alkitab merisaukan, membuka kemungkinan bahawa secara tiba-tiba agama Kristian mungkin menghadapi masalah penjenamaannya sendiri, terutamanya pada pandangan skeptikal orang muda Amerika.

Pada tahun 2018, kumpulan baru muncul di Washington, DC: The Congressional Freethought Caucus. Walaupun hanya mempunyai 13 anggota, ia menunjukkan perubahan ketara di mana beberapa anggota Kongres yang terpilih tidak lagi takut paling tidak dikenal pasti sebagai agnostik. Memandangkan perkembangan baru ini, serta jumlah orang Amerika yang tidak beragama, semakin tidak mengejutkan jika suatu hari seorang ateis yang dikenal pasti membuatnya ke Gedung Putih.

Adakah hari itu akan datang lebih cepat daripada kemudian? Hanya Tuhan yang tahu. Atau lebih tepatnya, hanya masa yang akan memberitahu.Perbualan

Mengenai Penulis

Phil Zuckerman, Profesor Sosiologi dan Pengajian Sekular, College Pitzer

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...