Banyak Cerita Diwali Berkongsi Tema Umum Kemenangan Keadilan

Banyak Cerita Diwali Berkongsi Tema Umum Kemenangan Keadilan
Diwali adalah festival terpenting bagi masyarakat Asia Selatan.
Foto Oleh Cyrus McCrimmon / The Denver Post melalui Getty Images

Seberapa banyak Orang India Amerika meraikan pilihan raya yang pertama Wanita kulit hitam dan Asia Selatan, Kamala Harris, ke Gedung Putih, banyak juga yang akan merayakan festival Diwali pada hari Sabtu, 14 November 2020.

Kadang-kadang disebut festival lampu India, Diwali boleh dibilang percutian yang paling penting tahun ini untuk keluarga Asia Selatan.

Festival ini, yang disaksikan oleh penganut Hindu, Sikh dan Jain, berlangsung selama lima hari keseluruhannya. Secara tradisinya hari ketiga dianggap paling penting. Pada hari ini, keluarga berkumpul untuk menyalakan lilin, makan gula-gula dan meletakkan lampu yang menyala di tingkap mereka yang menghadap ke umum.

Sebagai sarjana agama Asia dan naratif yang popular, saya tertarik dengan Diwali kerana ia menunjukkan bagaimana kisah kuno dalam epik menjadi sebahagian daripada amalan agama.

Kisah popular dari agama Hindu

Terdapat banyak kisah mengenai apa sebenarnya peringatan Diwali dan mengapa ia disambut.

Di kalangan keluarga Hindu, banyak mendakwa festival itu meraikan kekalahan raja iblis jahat Ravana oleh Rama - penjelmaan dewa Hindu Wisnu dan pahlawan epik Ramayana India. Di bahagian yang paling terkenal dalam kisah epik ini, isteri Rama diculik oleh iblis Ravana, dan Rama harus pergi ke tanah Lanka untuk menyelamatkannya dengan bantuan saudaranya.

Tradisi yang berbeza menyatakan bahawa festival ini memperingati kekalahan iblis Narakasura oleh Dewa Krishna. Seperti Rama, Krishna adalah penjelmaan dewa Wisnu, yang telah datang untuk membantu umat manusia pada masa yang diperlukan.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Cerita menceritakan usaha Krishna untuk menyingkirkan dunia iblis. Dalam kisah tertentu ini, Raja Naraka memperoleh kemampuan luar biasa melalui perjanjian dengan iblis dan menjadi mabuk dengan kekuatan.

Narakasura, seperti yang sekarang disebutnya, menghancurkan kerajaan-kerajaan di sekitarnya dan akhirnya berencana menyerang bahkan langit. Krishna muncul dan menggunakan kekuatan ketuhanannya untuk meneutralkan senjata Narakasura, akhirnya memenggal kepala dia dengan cakera serampang ganda.

Tradisi lain kaitkan festival itu dengan kelahiran dewi Lakshmi dan perkahwinannya dengan Wisnu. Dalam tradisi Hindu, Lakshmi disembah sebagai dewi kekayaan, sementara Wisnu dipandang sebagai pemelihara umat manusia.

Walaupun terdapat banyak kisah tentang kelahirannya, yang paling lazim adalah Lakshmi muncul ketika menggegarkan lautan ilahi susu dari mana nektar keabadian muncul semasa pertarungan antara dewa dan iblis. Setelah muncul, dia memilih untuk mengahwini Wisnu dan membantunya dalam bekerja untuk kepentingan umat manusia.

Di India selatan, keluarga Hindu memperingati kekalahan Hiranyakshipu iblis oleh Narasimha, penjelmaan Wisnu yang dikepala singa. Seperti banyak kisah India, Hiranyakshipu adalah demi-dewa yang percaya bahawa dia tidak kekal setelah mendapat restu ilahi dari dewa pencipta Hindu Brahma yang menyenaraikan syarat-syarat kematiannya.

Menurut anugerah itu, dia tidak dapat dibunuh pada waktu siang atau malam, di dalam atau di luar, oleh manusia atau binatang, dengan senjata peluru atau senjata tangan, dan tidak ada di tanah atau di langit.

Sebagai tindak balas terhadap Hiranyakshipu yang mengganas langit dan Bumi, Wisnu kemudian menjelma sebagai dewa berkepala singa Narasimha untuk membunuh iblis. Dia membunuhnya pada waktu senja, di tangga rumahnya, sebagai singa chimeric dengan cakarnya ketika dia berbaring di pangkuan Narasimha - semua keadaan yang memenuhi unsur-unsur anugerah.

Cerita dari agama lain

Tradisi Diwali disambut oleh Jains dan Sikh juga, yang mempunyai tafsiran mereka sendiri mengenai festival tersebut. Untuk Jains, Diwali merayakan nirvana, atau pencerahan, Mahavira, guru spiritual ke-24 jalan Jain dan pengasas tradisi kontemporari.

Sikh anggap Diwali sebagai peringatan pembebasan Guru Hargobind, yang keenam dari 10 pemimpin spiritual, dan 52 lelaki lain yang dipenjarakan oleh Kerajaan Mughal yang memerintah benua India dari tahun 1526 hingga 1857.

Setelah pelaksanaan bapanya secara terbuka oleh pemimpin Mughal, Guru Hargobind menjadi semakin bersemangat untuk membentuk tanah air Sikh yang bebas melalui tindakan ketenteraan jika perlu. Dia akhirnya dipenjarakan oleh Kaisar Mughal Jahangir, tetapi dibebaskan dua tahun kemudian pada hari Diwali.

Legenda popular menyatakan bahawa ketika dia dibebaskan, Guru Hargobind menipu maharaja Mughal untuk membiarkannya membawa seberapa banyak lelaki yang dapat memegang ujung jubahnya dan, dengan cara ini, membantu membebaskan 52 tahanan lain yang memegang 52 utas yang akan datang dari pakaiannya.

Asal-usul Diwali

Banyaknya tafsiran mengapa Diwali dirayakan dan soalan mengenai asal usul festival mungkin mempunyai satu jawapan yang berpotensi: bahawa narasi asal adalah pemikiran selepas ritual.

Masalah ini digambarkan dalam episod sitkom terkenal "Pejabat, ”Di mana pasukan Dunder Mifflin menghadiri perayaan Diwali di sebuah kuil Hindu tempatan. Sebelum mereka pergi, mereka meminta Kelly - pekerja pejabat Hindu yang bertugas sebagai tuan rumah - untuk menjelaskan asal usul festival ini.

Dia berdendam, dengan menyatakan "Saya tidak tahu; sudah tua, saya rasa, ”sebelum dengan gembira membincangkan pakaian cantik yang dipakai semua orang, tarian dan makanannya. Mindy Kaling, yang memainkan Kelly dan menulis episod, menjelaskan bahawa dia mendasari Kelly yang tidak tahu apa-apa, dengan menyatakan bahawa - walaupun dikenal sebagai Hindu - dia harus melakukan penyelidikan yang signifikan terhadap tradisi agamanya sendiri untuk menulis episod itu.

Dengan kata lain, sementara dia mengetahui dan bersemangat mengenai ritual tersebut, penjelasan naratifnya adalah kedua untuk bergabung dengan komuniti dalam perayaan.

Tetapi ini tidak bermaksud bahawa naratif mungkin tidak penting. Adalah mustahak untuk memikirkan apa yang dapat disampaikan oleh pelbagai kisah mengenai asal-usul Diwali ini mengenai budaya India.

Ulama agama Asia Robert Ford Campany mencadangkan naratif itu memerlukan bentuk argumen yang halus yang "mengungkapkan, berdebat, atau menganggap sesuatu yang penting tentang dunia, tentang roh, hubungan antara manusia dan makhluk lain, atau tentang akhirat dan orang mati."

Mungkin kisah-kisah asal Diwali yang pelbagai ini menunjukkan hujah bersama yang dibuat oleh budaya India mengenai dunia: yang baik - sama ada sebagai salah satu daripada banyak avatar Dewa Wisnu, seorang pangeran Jain yang tercerahkan, atau seorang guru yang dipenjarakan - semestinya akan menang atas kejahatan syaitan, ketidakadilan dan kejahilan.

Tentunya itu adalah hujah yang patut disambut, terutama pada masa-masa yang huru-hara yang kita jalani sekarang.Perbualan

Mengenai Penulis

Natasha Mikles, Pensyarah dalam Falsafah, Texas State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...