Apa Seterusnya Untuk Evangelikal Amerika Setelah Trump Meninggalkan Pejabat?

Apa Seterusnya Untuk Evangelikal Amerika Setelah Trump Meninggalkan Pejabat?
Banyak pengundi evangelis percaya bahawa mereka menemui ketua pelindung dalam Donald Trump.
Joe Raedle / Getty Images

Donald Trump, dengan kata-kata dan tindakannya sendiri, nampaknya bukan orang yang paling beragama.

Dia telah mendakwa dia tidak meminta pengampunan dari Tuhan, dan dia pernah cuba meletakkan wang dalam pinggan Komuni. Selain daripada op gambarnya yang kontroversial sambil mengangkat Alkitab di hadapan Gereja Episkopal St. John, dia tidak begitu peduli dengan simbolisme Kristian.

Masih lagi 76% pengundi evangelis kulit putih menyokongnya dalam pilihan raya 2020. Sudah jelas para evangelis Amerika menghargai sesuatu yang lain daripada pengabdian agamanya.

Sebagai Etika Kristian, Saya sangat tertarik dengan cara orang Kristian berusaha mendapatkan dan menggunakan kuasa politik. Mengapa begitu banyak orang Kristian memilih Trump? Dan apa yang mereka takut kalah ketika dia pergi?

Banyak orang Kristian evangelis tertarik pada Trump berjanji untuk melindungi kebebasan beragama. Sementara itu, terpilih Presiden Biden juga berjanji untuk melindungi kebebasan beragama. Tetapi ia mungkin bukan berdasarkan penginjilan.

Kekurangan kuasa?

Kuasa Kristian evangelis di AS tidak pernah disahkan secara rasmi. The Pindaan Pertama terhadap Perlembagaan AS melarangnya.

Selama lebih dari 200 tahun, evangelikal Amerika bergantung Pengaruh budaya agama Kristian untuk memelihara visi kehidupan masyarakat mereka. Dan pengaruh itu tidak boleh dipandang rendah.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam buku terlarisnya, “Penguasaan: Bagaimana Revolusi Kristian Membaiki Dunia, "Tom Holland menjelaskan," Hidup di negara Barat adalah hidup dalam masyarakat yang masih dipenuhi oleh konsep dan anggapan Kristian. "

Inilah sebabnya mengapa begitu banyak orang menyebut Amerika sebagai "Bangsa Kristian"Walaupun tidak pernah secara rasmi mengakui agama Kristian sebagai agama negara.

Organisasi politik Kristian konservatif didorong oleh modal budaya agama Kristian. Pada akhir 1970-an dan 1980-an, sebagai contoh, Majoriti Moral membentuk gabungan Kristian yang luas untuk memajukan nilai-nilai sosial konservatif di seluruh negara.

Tetapi modal budaya itu telah menurun apabila Amerika menjadi lebih pelbagai. Hari ini, jauh semakin sedikit orang Amerika yang dikenali sebagai Kristian daripada 10 tahun yang lalu, dan hanya 1 dari 4 orang Amerika yang menyebut diri mereka sebagai Kristian evangelis.

Mengapa penginjil menyukai Trump

Penginjil Amerika, menyedari bahawa jumlah dan pengaruhnya menurun, telah berusaha melemahkan penurunan melalui kaedah politik. Keutamaan tertinggi mereka adalah memilih pemimpin yang dasarnya akan membolehkan evangelikalisme berkembang.

Biasanya, ini bermaksud bahawa para evangelis lebih memilih untuk memilih calon evangelis. Sebagai pemimpin konservatif Kristian Beverly LaHaye menyatakan, "Ahli politik yang tidak menggunakan Alkitab untuk membimbing kehidupan awam dan swasta mereka tidak tergolong dalam pemerintahan."

Tetapi inilah sebabnya mengapa Presiden Trump menjadi kelainan. Dia telah menunjukkan a kurang mengenal Alkitab dan ajaran asas Kristian. Namun, penyokong agamanya tidak keberatan. Walaupun di kalangan evangelis kulit putih, hanya 12% yang percaya bahawa dia adalah “sangat beragama"

Ini menunjukkan bahawa evangelikal hari ini tidak difahami oleh Trump yang jelas kekurangan ketakwaan peribadi. Mereka percaya kebebasan beragama diancam, dan mereka mahu presiden yang berjanji untuk melindungi kebebasan itu.

Ketua pelindung

Protestan evangelis lebih cenderung daripada denominasi agama besar AS yang lain untuk mempercayai kebebasan beragama mereka diserang, menurut sebuah baru-baru ini Pungutan suara AP-NORC.

Banyak orang bingung dengan kegelisahan evangelis terhadap kebebasan beragama. Walaupun benar bahawa larangan pemerintah terhadap agama adalah meningkat di seluruh pelosok dunia, ini sebenarnya tidak berlaku di AS

Sebagai pengulas politik Kristian konservatif David French baru-baru ini berhujah, "Orang-orang yang beriman di Amerika Syarikat menikmati lebih banyak kebebasan dan kekuatan politik yang lebih nyata daripada mana-mana komuniti kepercayaan di negara maju." Dia berpendapat bahawa walaupun kebebasan beragama selalu diserang di AS, orang Kristian tidak mempunyai alasan untuk takut bahawa ia akan hilang dalam masa terdekat.

Tetapi bagi banyak penginjil Amerika, ancaman serangan sudah cukup untuk mewujudkan kebutuhan akan pelindung sebagai ketua. Dan Presiden Trump gembira menganggap peranan itu.

Pada tahun 2018, dia menandatangani perintah eksekutif yang menetapkan Inisiatif Kepercayaan dan Peluang Rumah Putih. "Inisiatif ini berusaha untuk menghilangkan halangan yang secara tidak adil telah menghalang organisasi yang beragama untuk bekerja dengan atau menerima dana dari kerajaan persekutuan," dia telah menerangkan.

Kebebasan Biden dan agama

Joe Biden telah memilih rancangannya sendiri kerana menjaga kebebasan beragama. Ini mengartikulasikan sejumlah perlindungan luas yang kemungkinan besar akan disokong oleh kebanyakan penginjil, paling tidak secara teori.

Tetapi di Biden's merancang untuk memajukan persamaan LGTBQ, dia mencadangkan perkara yang sangat ditakuti oleh para penginjil Amerika:

"Kebebasan beragama adalah nilai asas Amerika. Tetapi negeri-negeri telah menggunakan pengecualian luas dengan tidak betul untuk membenarkan perniagaan, penyedia perubatan, agensi perkhidmatan sosial, pegawai kerajaan negeri dan tempatan, dan lain-lain untuk mendiskriminasi orang LGBTQ +… Biden akan membalikkan kebijakan Trump yang menyalahgunakan pengecualian luas ini dan berjuang sehingga tidak ada yang berpaling dari perniagaan atau perkhidmatan yang ditolak oleh pegawai kerajaan hanya kerana siapa mereka atau siapa yang mereka cintai. "

Dalam esei yang ditulis sebelum pilihan raya, Al Mohler, presiden Seminari Teologi Baptis Selatan, memberi amaran, "Depan utama kontroversi kebebasan beragama kemungkinan berkaitan dengan isu LGBTQ, dan Biden dan Harris ingin sekali memajukan revolusi seksual di setiap bidang." Memandangkan apa yang masuk Presiden dan naib presiden telah mengatakan mengenai isu tersebut, dia mungkin betul.

Kekuatan politik evangelis Amerika semakin menurun, dan penurunan itu kemungkinan akan berlanjutan dengan atau tanpa Trump berkuasa. Pelantikan Mahkamah Agungnya telah menggembirakan para penginjil dan akan memberi kesan yang berkekalan. Tetapi perubahan demografi dan jumlah pengundi tidak beragama yang semakin meningkat bermaksud bahawa para evangelis perlu mengembangkan strategi untuk permainan panjang. Mengingat hal ini, mungkin bijaksana bagi mereka untuk tidak mengarahkan seluruh tenaga mereka untuk memilih pelindung sebagai ketua.

Mungkin sebaliknya mereka berusaha untuk menjawab a soalan yang dikemukakan oleh etika Kristian, Luke Bretherton: "Dengan mengasihi jiran saya, bagaimana saya dapat menaati iman dengan komitmen khas saya dan juga membentuk kehidupan bersama dengan jiran yang mempunyai pandangan hidup yang berbeza daripada saya?"

Kecuali para penginjil dapat menguruskan beberapa kemenangan politik utama dalam beberapa tahun mendatang, mereka mungkin tidak mempunyai banyak pilihan.

Mengenai Penulis

Stewart Clem, Penolong Profesor Teologi Moral, Institut Teologi Aquinas

 

Aquinas Institute of Theology adalah ahli Persatuan Sekolah Teologi.Perbualan ATS adalah rakan pendanaan The Conversation US.

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...