Apakah Buddhisme Tanah Tulen? Lihatlah Bagaimana Umat Buddha Asia Timur Menyanyikan dan Berusaha Untuk Kebajikan Buddha

Apakah Buddhisme Tanah Tulen? Lihatlah Bagaimana Umat Buddha Asia Timur Menyanyikan dan Berusaha Untuk Kebajikan Buddha
Para bhikkhu berdoa di Kuil Nanshan di Sanya, Provinsi Hainan, China.
Chen Wenwu / VCG melalui Getty Images

Banyak orang di Barat menafsirkan Buddhisme sebagai jalan meditasi menuju pencerahan.

Apa yang mungkin tidak diketahui oleh banyak orang ialah tafsiran ini berbeza jauh dari amalannya di Asia Timur.

Saya telah bertahun-tahun memerhatikan kuil-kuil Buddha di Taiwan dan daratan China, dan penyelidikan saya memuncak pada buku “Buddhisme Tanah Tulen Cina. " Bentuk Buddhisme ini mengajar orang untuk memanggil seorang buddha bernama Amitābha dengan harapan bahawa ketika mereka mati, dia akan membawa mereka ke tanah buddha yang suci, tempat yang sesuai untuk mengikuti praktik-praktik yang akan memimpin mereka menjadi buddha, atau makhluk yang sepenuhnya tercerahkan dan dibebaskan.

Bentuk praktik ini - pusat Buddhisme Tanah Murni - muncul dari Buddhisme Mahayana, cabang agama Buddha yang muncul pada abad pertama hingga keenam Masihi

Agama Buddha di China

Salah satu ajaran inovatif Buddhisme Mahayana adalah bahawa kosmos dihuni oleh berjuta-juta Buddha, bukan hanya pengasas sejarah agama tersebut. Oleh kerana semua buddha ini harus tinggal di suatu tempat, dan lingkungan mereka harus murni seperti dulu, maka ada banyak tanah buddha.

Buddhisme Tanah Murni mengajarkan bahawa tanah suci Amitābha dapat diakses oleh orang biasa setelah mereka meninggal dunia. Sebelum pengembangan Buddhisme Tanah Murni, satu-satunya cara untuk pencerahan adalah melalui jalan belajar dan praktik yang sulit yang tidak dapat dijangkau oleh kebanyakan orang.

Di China, ajaran Tanah Murni menjadikan prospek pembebasan dari penderitaan dan pencapaian kebajikan dapat dilaksanakan bagi orang biasa. Walaupun Buddhisme Tanah Murni menyebar dan menjadi dominan di negara-negara Asia Timur yang lain, China adalah tanah kelahirannya.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Teori karma

Buddha percaya bahawa semua makhluk hidup terjebak dalam lingkaran kelahiran dan kelahiran semula yang tidak berkesudahan dan nasib baik atau buruk yang mereka alami hasil daripada karma. Karma adalah kekuatan moral yang diciptakan oleh perbuatan yang dilakukan oleh seseorang: Perilaku yang saleh memberi seseorang kekayaan yang lebih baik, sementara perbuatan jahat atau bahkan perbuatan jahil hanya membawa nasib buruk.

Karma dikatakan menentukan kehidupan masa depan dari segi jantina, kecerdasan dan sifat peribadi lain serta persekitaran seseorang.

Kuil Shaolin di Provinsi Henan, China. (apa itu agama tanah suci, lihat bagaimana umat Buddha Asia Timur melaungkan dan berusaha untuk buddhahood)
Kuil Shaolin di Provinsi Henan, China.
Ren Hongbing / VCG melalui Getty Images

Sebagai seorang buddha yang diyakini telah sepenuhnya menyucikan karma, tubuh dan fikirannya bebas dari semua cacat dan tanah yang dia duduki sempurna. Beberapa kitab suci Buddha menggambarkan "tanah buddha" sebagai paradisi tanpa kejahatan moral dan bebas dari semua noda.

Banyak umat Buddha berharap dapat dilahirkan di tanah buddha sehingga mereka dapat menyelesaikan jalan mereka di bawah pengawasan langsung buddha.

Kisah pengasas

Menurut Sutra, atau kitab suci, di Buddha Kehidupan Tak Terbatas tidak lewat dari abad ketiga, seorang bhikkhu bernama Dharmākara bertekad untuk menjadi buddha. Setelah banyak belajar dan bermusyawarah, dia membuat 48 sumpah yang memperincikan jenis buddha seperti apa dan rupa tanah buddha-nya.

Sebilangan besar sumpah ini menunjukkan pemandangan yang tidak asing lagi bagi orang percaya: Sebagai seorang buddha, dia akan berkuasa, bijaksana dan penyayang. Tanahnya akan megah, dan makhluk yang membagikannya kepadanya akan dapat mencapai kemampuan sehingga mereka sudah memiliki banyak kekuatan dan sifat seorang buddha. Ini termasuk kefasihan yang sempurna dan kemampuan untuk melihat dan mendengar dari jarak jauh.

Tetapi antara nazar dirakam dalam Sūtra, ia adalah yang ke-18 yang mengubah segalanya. Ini nazar ditetapkan bahawa sesiapa yang hanya mengingatkannya sebelum mati akan dilahirkan kembali di tanah buddha-nya:

"Jika, ketika saya mencapai buddhahood, makhluk hidup di negeri sepuluh arah yang dengan tulus dan gembira mempercayakan diri kepada saya, ingin dilahirkan di tanah saya, dan memikirkan saya bahkan sepuluh kali," Dharmākara dikutip sebagai berkata.

Fakta bahawa dia merealisasikan tujuannya dan menjadi buddha bernama Amitābha bermaksud bahawa nazar itu menjadi kenyataan. Namun, istilah "sepuluh kali" yang merujuk kepada pemikiran Amitabha tidak jelas. Kitab suci lain, Sutra di Visualisasi Buddha Kehidupan Tak Terbatas, menjelaskan bahawa seseorang hanya perlu menyebut nama buddha ini sepuluh kali.

Sebagai tambahan, Dharmākara juga mengatakan bahwa mereka yang "melakukan lima kesalahan besar dan menyalahgunakan Dharma yang Benar" akan dikecualikan. Sutra ini menghilangkan sekatan tersebut. Kedua kitab suci itu membolehkan umat Buddha biasa bercita-cita untuk kelahiran semula di Tanah Murni ini.

Tanah Tulen di China

Agama Buddha memasuki China sekitar 2,000 tahun yang lalu dan berkembang secara perlahan ketika tulisan suci tersedia dalam terjemahan dan mubaligh belajar menyampaikan mesej mereka.

Kisah ikrar Dharmākara terbukti sangat popular. Sutra pada Buddha Kehidupan Tak Terbatas diterjemahkan ke dalam bahasa Cina beberapa kali, dan para biarawan cendekiawan memberi kuliah dan memberi komen mengenai sutra Tanah Murni.

Para bhikkhu dan biarawati melaungkan Amitābha Sutra semasa kebaktian harian mereka. Sutra ini, bersama dengan dua yang sudah disebutkan, menjadi "Tiga Tanah Suci Murni" yang mengikat tradisi yang muncul.

Pengulas Tionghoa terdahulu mengenai sutra-sutra ini berpendapat bahawa seseorang memerlukan banyak karma baik dari masa lalu untuk mendengar ajaran-ajaran ini. Mereka juga memberitakan bahawa jika pikiran seseorang tidak disucikan melalui latihan sebelumnya, maka seseorang tidak dapat melihat Tanah Murni dalam semua kemegahannya.

Berusaha untuk buddhahood

Pada abad keenam dan ketujuh, tiga rahib bernama Tanluan, Daochuo dan terutama Shandao memberikan tafsiran baru dan amalan yang memberi orang percaya biasa akses penuh ke Tanah Murni tanpa mereka perlu memperoleh atau layak mendapatkannya.

Pertama, mereka mengatakan bahawa kelahiran semula di Tanah Murni adalah "jalan yang mudah" dibandingkan dengan "jalan yang sukar" dari amalan tradisional Buddha.

Kedua, bahawa Buddha Amitābha menolong pengamal dengan menambahkan "kekuatan lain" ke "kekuatan diri" orang percaya. Dengan kata lain, kekuatan buddha menolong orang percaya secara langsung dan membawanya ke Tanah Murni. "Kekuatan diri," atau usaha orang percaya sendiri, mungkin memberi kesan yang baik tetapi tidak cukup untuk membebaskan. Penambahan kekuatan buddha dijamin pembebasan pada akhir hayat ini.

Ketiga, mereka mendefinisikan amalan utama sebagai memanggil nama Amitābha dengan lantang. Dalam teks aslinya tidak jelas apakah praktik ini terdiri dari meditasi yang sukar atau doa lisan, tetapi mereka menjelaskan bahawa hanya mengulangi "Salam kepada Amitaqbha Buddha" akan menyebabkan buddha mengangkut seseorang ke Tanah Murni.

Tanah Murni bukanlah tujuan akhir, seperti syurga dalam agama Kristian. Titik kelahiran semula harus ada dalam lingkungan yang sempurna untuk menjadi buddha. Seseorang masih perlu berusaha menuju kebuddhaan, tetapi kekuatannya sendiri dengan kekuatan Amitābha akan menjamin hasil akhirnya.

Fikirkan untuk berada di eskalator. Sekiranya seseorang tidak dapat berjalan sama sekali, ia akan membawa seseorang ke puncak, tetapi jika seseorang dapat berjalan sedikit, kecepatan seseorang akan bergabung dengan gerakan eskalator untuk membuatnya lebih cepat.

Melantunkan nama Buddha

Penganut Tanah Murni dapat membacakan "Salam kepada Buddha Amitābha" secara senyap atau lantang sambil menghitung pengulangan pada rosario; mereka boleh mengambil bahagian dalam latihan berkumpulan di kuil Buddha tempatan; mereka bahkan boleh mengambil bahagian dalam retret satu, tiga atau tujuh hari yang menggabungkan bacaan dengan ritual taubat dan meditasi.

Ini tetap menjadi bentuk amalan Buddha yang meluas di Asia Timur hingga ke hari ini.

 

PerbualanMengenai Penulis

Charles B. Jones, Profesor Madya Agama dan Budaya dan Pengarah Kawasan Agama dan Budaya, Persatuan Sekolah Teologi.

Pusat Pengajian Teologi dan Agama Universiti Katolik Amerika adalah ahli Persatuan Sekolah Teologi. ATS adalah rakan pendanaan The Conversation US.

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Sudah tiba masanya untuk mengubah sikap kita dan melompat ke masa depan yang kita mahukan dan yang kita tahu itu mungkin. Kami sudah berbulan-bulan, atau sebenarnya berpuluh-puluh tahun, menguraikan keadaan dunia ... banyak celaka saya dan ...