Apakah Asal-Usul Masa Puasa dan Solat yang Dipanggil?

Apakah Asal-Usul Masa Puasa Dan Solat Yang Dipanggil?
Dipinjamkan adalah tempoh puasa dan renungan bagi banyak orang Kristian. Pascal Deloche / Godong / Kumpulan Imej Universal melalui Getty Images

Pada akhir musim sejuk, banyak denominasi Kristian memperhatikan puasa dan doa selama 40 hari yang disebut Lent. Ini sebagai persiapan untuk perayaan musim bunga Paskah, percutian keagamaan memperingati kebangkitan Yesus Kristus dari kematian.

Perkataan "Lent" mempunyai akar bahasa Jerman merujuk kepada "memanjangkan" hari, atau musim bunga. Tetapi fakta mengenai asal usul pemeliharaan agama tidak begitu diketahui.

Sebagai sarjana yang mengkaji liturgi Kristian, Saya tahu bahawa pada abad keempat, amalan puasa 40 hari yang biasa dilakukan di gereja-gereja Kristian.

Kristian awal

Amalan berpuasa dari makanan untuk tujuan kerohanian terdapat di tiga yang terbesar Kepercayaan Ibrahim: Agama Yahudi, Kristian dan Islam. Ketiganya, menahan diri dari makan sangat berkaitan dengan fokus tambahan pada doa, dan amalan menolong orang miskin dengan bersedekah atau menderma makanan.

Dalam Injil, Yesus menghabiskan 40 hari di padang belantara untuk berpuasa dan berdoa. Acara ini merupakan salah satu faktor yang memberi inspirasi kepada panjang akhir Lent.

Amalan Kristian awal di Empayar Rom berbeza dari satu kawasan ke kawasan yang lain. Amalan yang biasa dilakukan ialah puasa mingguan pada hari Rabu dan Jumaat hingga tengah hari. Sebagai tambahan, calon pembaptisan, dan juga pendeta, akan berpuasa sebelum upacara, yang sering terjadi pada Paskah.

Pada abad keempat, pelbagai komuniti Kristian diperhatikan lebih cepat 40 hari sebelum permulaan tiga hari paling suci tahun liturgi: Khamis Suci, Jumaat yang Baik dan Paskah.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pembaharuan rohani

Ketika agama Kristian menyebar ke Eropah Barat dari abad kelima hingga abad ke-12, pemeliharaan Lent juga berlaku. Beberapa hari Prapaskah adalah "hitam" atau jumlah hari puasa. Tetapi puasa setiap hari secara beransur-ansur menjadi sederhana selama sebahagian besar Lent. Menjelang akhir Zaman Pertengahan, makanan sering diizinkan pada waktu tengah hari.

Juga, para uskup dan teolog yang pakar dalam undang-undang gereja sekatan yang ditentukan pada jenis makanan yang boleh diterima: tidak ada daging atau produk daging, susu atau telur yang dapat dimakan sama sekali semasa Prapaskah, bahkan pada hari Ahad.

Ideanya adalah untuk mengelakkan diri daripada memanjakan diri ketika bertaubat atas dosa seseorang. Perkahwinan, ritual yang menggembirakan, juga dilarang semasa musim Prapaskah.

Hari ini, umat Katolik dan beberapa orang Kristian yang lain masih menjauhi daging pada hari Jumaat, dan hanya makan satu makanan, dengan dua makanan ringan yang lebih kecil, pada dua hari puasa yang lengkap. Selain itu, mereka juga terlibat dalam praktik "menyerahkan sesuatu" semasa Prapaskah. Selalunya ini adalah makanan atau minuman kegemaran, atau aktiviti menggembirakan lain, seperti merokok atau menonton televisyen.

Aktiviti lain juga disarankan, sesuai dengan idea Lent sebagai masa untuk pembaharuan kerohanian dan juga disiplin diri. Ini termasuk memperbaiki diri dengan keluarga dan rakan-rakan yang terpisah, membaca Alkitab atau penulis spiritual lain, dan khidmat masyarakat.

Walaupun beberapa amalan mungkin telah berubah, Prapaskah pada abad ke-21 pada dasarnya tetap sama seperti pada abad yang lalu: masa refleksi yang tenang dan disiplin rohani.

Tentang Pengarang

Joanne M. Pierce, Profesor Pengajian Agama, College of the Holy Cross

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

patah hati
Inspirasi Harian: 1 Mac 2021
Kadang-kadang niat sedar kita dibayangi oleh keinginan kita yang tidak sedar. Kerana saya percaya bahawa kita ...
Inspirasi harian
Inspirasi Harian: 28 Februari 2021
Sains telah mendapati bahawa otak menghabiskan 80% tenaga badan ketika kita bimbang, atau memikirkan kemarahan, cemburu, kebencian, dan emosi negatif yang lain.
gambar seorang wanita memegang dua telur berwarna, dengan wajah terkejut
Inspirasi Harian: 27 Februari 2021
Pada abad ke-17, ahli falsafah Perancis, René Descartes membuat "penjelasan untuk itu semua": Saya rasa, oleh itu saya ...