Kawal Perhatian Anda dan Memperkasakan Pikiran Anda

Kawal Perhatian Anda dan Memperkasakan Pikiran Anda

Ia mungkin untuk minda menjadi tidak berkuasa. Rasanya kemudian seolah-olah realiti hanya diberikan, dan yang boleh kita lakukan ialah cuba untuk mengatasinya. Peristiwa seolah-olah hanya mempersembahkan diri mereka kepada minda yang tidak dikuasai. Ia dapat mengenali peristiwa sebagai kekejaman atau sebagai sesuatu yang indah, tetapi yang dapat dilakukan adalah menyukai atau mengikatnya. Tiada rasa penyertaan.

Fikiran yang tidak disangka terasa ia tidak mempunyai pilihan mengenai apa yang ia hadapi. Ia adalah kompulsif. Saya pernah menyaksikan satu kes tragis, apabila saya dijemput oleh David Spiegel, pakar psikiatri di Stanford, untuk melihat sesi kumpulan wanita yang mengalami kanser payudara. Mungkin mereka semua akan mati akibat kanser payudara, tetapi salah seorang wanita menyatakannya dengan nikmat.

Beliau baru-baru ini mengalami a Majalah Time artikel yang mempersembahkan beberapa statistik yang tidak dapat dikesan: Jika anda mempunyai kanser payudara yang metastatik, peluang anda untuk hidup adalah marginal. Wanita ini kini berada di tahap kanser, dan melihat ini, dunianya telah pecah di hadapan matanya. Dia fikir dia mungkin mempunyai peluang, sehingga dia melihat artikel itu. Dan dia berasa hancur, terlepas sepenuhnya. Dia berkata dia berharap dia tidak pernah melihat artikel itu; ia membuatnya berasa seperti dia tidak mampu lagi hilang.

"Fikiran saya menyeksa saya dengan statistik ini," dia menangis, "Saya harap saya mempunyai ketenangan fikiran, saya harap saya boleh mengawal fikiran saya, saya harap saya tahu bagaimana untuk bermeditasi." Setelah menyaksikan pengakuan ini, saya berharap dia mula bermeditasi lebih awal.

Mengawal dan Memperkasakan Pikiran Dengan Latihan Perhatian

Latihan perhatian adalah salah satu cara untuk memulakan memberdayakan minda. Terdapat kuasa besar dalam dapat mengawal perhatian. Kemudian, apabila kita mendapat kuasa atas perhatian kita, kita dapat mengetahui dari pengalaman kita, bukan hanya sebagai kepercayaan, bahawa kita mempunyai kuasa atas realiti yang kita hadiri. Dan realiti kita mula beralih.

Dengan menundukkan minda sendiri, semua bahaya dan ketakutan ditundukkan. Itulah sesuatu yang pasti dapat dicapai, bukan hanya untuk golongan kontemporen lanjutan di Tibet. Malah, pemberian kuasa minda adalah hampir salah faham. Ia bukan seolah-olah anda melakukan sesuatu yang istimewa kepada minda untuk menjadikannya lebih besar dan berkuasa. Anda hanya menghilangkan halangan, jadi daya fikiran yang melekat dapat muncul.

Sudah tentu, sudah ada lagi penguasaan minda dalam samadhi. Apabila halangan tersebut dikeluarkan samadhi yang sangat mendalam, maka tidak hanya apa yang anda hadiri untuk menjadi realiti anda, tetapi generasi penatua Buddhis telah mengatakan bahawa minda berpotensi untuk mengubah realiti fizikal dengan kekuatan perhatiannya. Jadual-jadual itu bertukar secara radikal.

Satu cara yang hebat yang dapat dilihat oleh kuasa adalah melalui penyembuhan. Terdapat banyak kemungkinan lain yang dibincangkan dalam Laluan Pembersihan. Ini bukan pencapaian yang mudah, tetapi tidak ada yang dapat meyakinkan saya bahawa potensi-potensi seperti itu tidak wujud. Sudah tiba masanya dalam tamadun kita untuk mengenali peranan mendalam dan perhatian dalam realiti yang kita alami.

Mengawal & Memperkasakan Pikiran Dengan Menstabilkan Pikiran

Apabila kuasa minda yang stabil disatukan dengan kebijaksanaan yang datang dari pemahaman sifat realiti yang ditetapkan secara konsisten, hasilnya luar biasa. Geshe Rabten, salah seorang guru saya yang paling utama, memberitahu saya tentang salah satu retret beliau bertahun-tahun yang lalu. Beliau bermeditasi pada kekosongan dan memperoleh kesedaran tentang kekurangan fenomena yang wujud. Dalam erti kata lain, jika fenomena itu wujud, mereka akan menjadi objektif dan tidak berkaitan dengan minda. Tetapi ajaran Buddha mengenai kekosongan membebaskan kita dari paksaan ini, mengakui tidak ada realiti intrinsik di dunia ini, tidak ada bahan autonomi. Kenyataan itu, untuk frasa itu berbeza, menunjukkan sifat realiti penyertaan.

Geshe Rabten mendapat akses kepada wawasan bahawa tidak ada apa-apa dalam dan dari dirinya sendiri yang bebas daripada apa-apa jenis konsep konseptual, tidak ada yang tidak terlibat. Sebaik sahaja anda mula menyedari bahawa, ia menunjukkan kecenderungan yang luar biasa, mungkin walaupun tidak terbatas dalam sifat realiti. Secara jelas, fikiran menjadi sangat kuat. Inilah kekuatan wawasan, berbeza dari kuasa samadhi.

Satu lagi akses kepada pemberdayaan fikiran adalah iman. Ini amat ditekankan dalam agama Yahudi, Kristian, dan Islam. Iman membuka pintu, sama seperti samadhi dan wawasan. Sudah tiba masanya kita mula membukanya semua, kerana masyarakat kita sebahagian besarnya telah meninggal dunia akibat ketidakpuasan hati.

Candrakirti, seorang bijaksana Buddha India yang tinggal di abad ketujuh, merupakan tuan yang hebat dalam ajaran tentang kekosongan, salah satu yang paling besar dalam sejarah Buddha. Terdapat satu kisah yang apabila dia memberi ajaran mengenai kekosongan dan peranan konsep konseptual, seorang pelajar mempunyai beberapa tempahan mengenainya. Jadi Candrakirti mengeluarkan sekeping arang dan menarik gambar seekor lembu di dinding pondoknya. Dan kemudian dia menumbuknya!

Membantu (atau Melawan) Lain-lain Dengan Pikiran Anda

Adakah mungkin realiti fizikal dapat dimanipulasi sehingga seseorang sebenarnya boleh merosakkan fikiran seseorang dengan mengarahkan permusuhan terhadap orang lain? Tradisi Buddha berkata ya, dan melalui kuasa doa seseorang juga dapat membantu orang lain, bahkan di jarak yang jauh, seperti yang diklaim dalam Kekristenan, di mana seluruh jemaat dapat mengarahkan doa mereka kepada orang lain dalam kesulitan besar. Amalan itu digalakkan dalam agama-agama Barat, dan mereka tidak melakukannya hanya untuk membuat minda mereka lebih baik. Hasratnya adalah bahawa doa mungkin berkesan. Saya fikir ia boleh.

Saya menekankan tema positif membantu orang lain dengan minda, kerana itu sesuatu yang benar-benar berprinsip. Apabila sekelompok orang melakukan ini bersama-sama dengan konsert, kesannya seperti banyak orang yang menyoroti banyak lampu suluh ke satu tempat, semuanya dari sudut yang berbeza. Tempat itu mendapat lebih hangat. Itulah satu cara untuk melakukannya. Cara lain ialah bertanya kepada seseorang yang samadhi sangat mendalam untuk berdoa; itu seperti mengarahkan laser. Orang-orang Tibet sering melakukan ini, dan ia juga dilakukan secara tradisional dalam agama Yahudi dan Kristian.

Jika seseorang menyinari cahaya, mungkin sukar untuk melihat apa-apa kesan. Tetapi jangan menghitungnya. Anda mungkin benar-benar terkejut dengan apa yang boleh berlaku. Bukannya anda harus menerima sebagai dogma bahawa doa berfungsi. Dogma membosankan. Tetapi ia akan menjadi sangat menarik untuk mencuba ini dan melihat apa yang berlaku.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. © 1999.
www.snowlionpub.com

Perkara Sumber

The Four Immeasurables: Cultivating a Heartless Boundless
oleh B. Alan Wallace.

mengendalikan dan memperkuat fikiran andaBuku ini adalah satu amalan yang kaya yang membuka hati, mengatasi gangguan dalam hubungan kita dengan diri kita, dan memperdalam hubungan kita dengan orang lain.

Maklumat / Perintah buku buku ini. Juga terdapat dalam edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Penulis B. Alan Wallace mengendalikan dan memperkasakan minda andaB. Alan Wallace, Ph.D., adalah seorang pensyarah dan salah seorang penulis yang paling produktif dan penerjemah Buddhisme Tibet di Barat. Dr. Wallace, seorang sarjana dan pengamal Buddhisme sejak 1970, telah mengajar teori dan meditasi Buddha di seluruh Eropah dan Amerika sejak 1976. Setelah mengabdikan empat belas tahun untuk berlatih sebagai seorang rahib Tibet Buddha, yang ditahbiskan oleh HH Dalai Lama, ia melanjutkan pelajaran ke gelar sarjana fizik dan falsafah sains di Amherst College dan doktor dalam bidang pengajian agama di Stanford. Dia adalah pengarang beberapa buah buku termasuk Panduan kepada Jalan Kehidupan Bodhisattva, Buddhisme dengan Sikap, Empat Tidak Berukur, Memilih Realiti, Kesedaran di Persimpangan. dan Buddhisme dan Sains.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = B. Alan Wallace; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}