Setiap Keinginan Adakah Seperti Doa: Adakah Siapa Mendengar?

Setiap Keinginan Adakah Seperti Doa: Adakah Siapa Mendengar?

Kamus Bahasa Inggeris Oxford mendefinisikan doa sebagai "permintaan yang serius dan rendah hati kepada Tuhan, atau objek penyembahan, permohonan, permohonan, atau kesyukuran, biasanya dinyatakan dalam kata-kata." Saya akan menambah kata sifat "peribadi" untuk perihalan permintaan ini.

Banyak doa di gereja (iaitu doa pastoral) adalah papan buletin bencana, di seluruh dunia dan individu, yang perlu ditangani oleh Tuhan yang nampaknya tidak menyedari peristiwa: kemiskinan dan kelaparan, perang dan politik, dan penyakit dan kemalangan . Tuhan diminta untuk bersama dengan orang yang sakit dan penderitaan, mengakhiri peperangan, menghentikan pertengkaran etnis, memberi makan kepada orang lapar, dan mendiami tempat tinggal.

Saya dapati doa jenis ini menjadi tidak masuk akal, bahkan menyangkal. Andaian adalah bahawa Tuhan tidak tahu atau tidak peduli; bahawa kita harus mengingatkan Tuhan tentang masalah yang telah diabaikan atau tidak dilihat.

Doa adalah, untuk saya, peribadi peribadi. Ia memberikan saya satu cara untuk merenungkan kajian diri saya dalam dunia rahmat dan penderitaan, hadiah yang tidak terhingga dan keperluan yang sangat besar, cinta yang berterusan dan kesepian yang mengerikan, dan kuasa dan kelemahan yang hebat yang dapat menaklukkan.

Bantu Takut Saya!

Bapa budak epilepsi dalam Injil Markus adalah teman saya yang tetap. Yesus memberi jaminan kepada bapa bahawa, bagi mereka yang percaya, yang mempunyai iman, penyembuhan adalah mungkin. Bapa berkata, seperti yang saya lakukan, "Saya percaya!" Tetapi kemudian dia menambah, seperti yang saya lakukan, "Bantu ketidakpercayaan saya." (Mark 9: 24)

Kebanyakan kita hidup dalam kebuntuan antara kepercayaan dan ketidakpercayaan. Mendasari solat yang bersemangat dapat menjadi persoalan, "Adakah ada yang mendengarkan?" Pengalaman abad kita dengan pemusnahan buta, penderitaan, dan pembunuhan besar-besaran yang membuktikan keraguan tentang konsep Tuhan yang terlibat dalam kebajikan alam semesta yang diciptakan. Namun, begitu banyak orang yang mati dalam Holocaust Perang Dunia II meninggal dengan doa di bibir dan keyakinan mereka di hati dan minda mereka. Siapa yang mendengarnya?

Bagaimana saya berdoa?

Doa boleh menjadi tugas yang paling sukar dan mencabar. Kepada siapa, atau kepada apa, adakah saya menujukan doa saya? Apa yang saya cari dalam doa saya? Adakah saya memberitahu Tuhan saya keperluan saya, dengan harapan bahawa mereka akan berpuas hati? Adakah saya meminta "keamanan di bumi, keinginan baik terhadap manusia"? Adakah saya berlutut dan menutup mata saya, memegang manik, menyanyikan mantra, atau membaca senarai kesengsaraan yang memerlukan bantuan? Adakah terdapat formula yang menjamin didengar? Berapa kerap saya, sekiranya saya, berdoa? Soalan-soalan ini bercakap tentang kekeliruan umum tentang berdoa, dan sifat doa yang sangat.

Pengalaman doa peribadi dapat menyertakan rasa putus asa yang terjadi ketika kita tidak dapat berdoa. Ada saat-saat ketika doa kelihatan mustahil.

Imam dalam novel Georges Bernanos, The Diary of a Country Priest (1937), menulis, "Saya tidak pernah membuat usaha sedemikian untuk berdoa, pada mulanya dengan tenang dan mantap dengan sejenis keganasan, kekerasan yang tertumpu, ... Saya terus-menerus, dengan sangat keras dalam pengangkutan kehendak yang membuat saya gemetar dengan Namun, tidak ada apa-apa. " Pastor terus memerhatikan bahawa, "hasrat untuk berdoa adalah solat itu sendiri, agar Tuhan tidak boleh meminta lebih dari pada kita." Idea ini bersekutu dengan akaun dalam injil sinoptik yang menggambarkan pengalaman Yesus dengan doa. Bagi Yesus, doa adalah perbuatan peribadi, dilakukan sendiri, dan mungkin dalam diam. Malah, arahan-Nya untuk doa dalam Injil Matius yang mendahului apa yang kita sebut Doa Tuan adalah khusus:

"... masuklah ke dalam kamarmu dan tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di dalam rahasia, dan Bapamu yang melihat secara rahsia akan memberi balasan kepadamu, dan apabila kamu berdoa, janganlah kamu meletakkan kata-kata kosong seperti yang dilakukan orang-orang bukan Yahudi mereka fikir mereka akan dengar kerana banyak perkataan mereka. Janganlah seperti mereka, kerana Bapa kamu tahu apa yang kamu perlukan sebelum kamu bertanya kepadanya. " Matthew 6: 6-8)

Kuasa Doa

Bagi saya, doa adalah urusan peribadi. Ia adalah senaman mental dan rohani yang menuntut saya untuk menghadiri hidup saya pada saat solat saya. Dan doa saya sering dan ringkas. Seperti yang diperingatkan oleh Ibu Teresa dalam bukunya, Cinta yang lebih (1997),

Marilah kita bebaskan minda kita. Janganlah berdoa panjang, doa-doa yang ditarik, tetapi mari berdoalah yang pendek penuh cinta. . . . Doa yang datang dari minda dan hati dipanggil doa mental. . . . Ia hanya melalui doa mental dan bacaan rohani yang kita dapat menanam karunia doa. . . . Dalam doa vokal kita bercakap dengan Tuhan; dalam doa mental Dia berbicara kepada kita.

Doa memberi saya beberapa cara penting untuk kehidupan harian saya:

1. Doa adalah sumber keberanian dalam perjuangan saya yang tidak berkesudahan untuk menjalani kehidupan yang mulia. Doa adalah satu proses yang terus menyerupai saya dengan nilai-nilai yang menentukan konsep saya tentang kehidupan mulia yang hidup di bawah bayangan sumber semua nilai - Tuhan. Apabila tujuh dosa yang pernah berlaku sekarang menjadi nyata, namun sekali lagi, itu adalah doa yang boleh mengarahkan perjalanan saya. Sahabat dengan keberanian adalah, sememangnya, belas kasihan, perasaan itu terhadap orang lain yang memberikan dorongan, dan memberikan kekuatan, untuk melakukan apa yang harus dilakukannya. Kasih sayang adalah hadiah langsung dari Tuhan melalui doa. Doa saya dijawab, sebahagiannya, melalui proses berdoa, yang memerlukan saya menjelaskan dan menentukan keperluan saya dan ingat, sekali lagi, sumber bantuan saya.

2. Doa menegaskan kepentingan semua makhluk hidup, khususnya nilai di luar perhitungan mereka, yang tidak diketahui saya yang menderita. Di dalam diri saya sendiri, saya mesti diingatkan, sekali lagi melalui doa, untuk memegang pengetahuan tertentu bahawa kewujudan istimewa saya bukan disebabkan saya, tetapi faktor peluang. Doa saya memfokuskan saya pada kerja yang saya boleh dan mesti lakukan hari ini sebagai saksi kepada iman saya.

3. Doa adalah satu proses yang saya mengkaji siapa saya, dan apa yang saya ada, apa yang saya buat. Proses ini mengesahkan untuk saya, beberapa kali sehari yang saya sembah, bahawa saya dan semua - yang mentakrifkan saya kepada saya dan kepada orang lain - adalah hadiah Tuhan. Saya suka, keluarga dan kawan saya, kerja saya, kesihatan saya, dan barangan bahan saya bukanlah saya buat. Apa pun yang telah dicapai telah dilakukan dengan dan melalui keberanian yang diberikan kepada saya akal, kesihatan, kedudukan sosial, dan harapan. Saya boleh menjadi bayi kelaparan di Sudan, bayi itu dibuang ke dalam api di Auschwitz, atau bayi Spartan mati. Tetapi saya tidak, dan saya harus mengambil kira tanggungjawab saya untuk melakukan apa yang saya boleh dengan apa yang saya miliki untuk Tuhan yang saya sembah.

4. Doa adalah masa kebangkitan. Saya, selalunya dengan senyuman, menyedari bahawa jawapan, pertanyaan, janji, tuntutan, pengakuan, atau penolakan yang hadir dalam ketidaksadaran saya akan menjadi jelas kepada saya pada waktu saya berdoa. Selalunya saya tidak pasti mengapa saya berdoa pada masa ini dan bukannya yang lain. Tetapi keterbukaan untuk mendengar jawapan itu membenarkan jawapan yang akan datang. Kebanyakan doa saya terletak pada kebangkitan saya terhadap apa yang sedang berlaku di sekeliling saya. Kebetulan, atau kejelasan kejam, adalah penting kerana mereka memberi petunjuk kepada jawapan kepada doa kita. Jawapan-jawapan ini biasanya sudah ada dalam kehidupan mental dan rohani kita. Kita perlu terbuka untuk melihat dan mendengar "penghakiman" ini dari Roh yang mendorong kita ke arah kesedaran tentang siapa kita dan apa yang harus kita lakukan dan menjadi. Sebagai motto kuno Perintah Benedictine menyatakan, "Untuk berdoa adalah untuk bekerja, bekerja adalah untuk berdoa."

Firman yang Baik

Di dalam alam semesta di luar pemahaman kita, kita membuka hati dan minda kita kepada apa yang kita panggil Pencipta dan Penyelaras dari semua, dengan harapan kita akan mendapat panduan dalam mencari kehidupan yang bernilai. Singkat seperti yang kita ketahui, kita mahu hidup itu mempunyai makna, didefinisikan dengan baik, dan telah - dalam analisis kecil - bernilai hidup. Apa pun yang kita gunakan untuk memenuhi maksud kita, ia akan menjadi satu bentuk doa, bersuara atau tidak.

Kita memerlukan Tuhan yang layak untuk mendalam doa-doa kita, Tuhan yang akan, akhirnya, melalui peletakan kita menanggung jiwa kita, membawa kita kepada keamanan melalui keberanian dan keyakinan kita. Elizabeth Barrett Browning memberi jaminan kepada kami dalam "Aurora Leigh":

Tuhan menjawab dengan tajam dan tiba-tiba pada beberapa doa,
Dan menggerakkan perkara yang kita telah berdoa di wajah kita,
Tuntutan dengan hadiah di dalamnya. Setiap keinginan
Adakah seperti doa. . . dengan Tuhan.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru, Novato, CA 94949. © 1998.
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Kuasa Doa
diedit oleh Dale Salwak.

Kuasa Doa, disunting oleh Dale Salwak.Satu kumpulan esei ringkas dan pantulan mengenai seni dan kuasa doa menampilkan sumbangan Jimmy Carter, Neal Donald Walsch, Dale Evans Rogers, Jack Canfield, Thich Nhat Hanh, dan ahli teologi, ahli falsafah, seniman, ahli politik dan penulis lain yang terkenal .

Maklumat / Perintah buku buku ini. Juga terdapat dalam edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Alan C. Mermann, MD, M.Div.Alan C. Mermann, MD, M.Div., Adalah seorang profesor klinik dan doktor klinikal di Yale University School of Medicine. Beliau adalah menteri yang ditahbiskan dan pendeta bersekutu Gereja Kristus Kongregasi, Gereja Kristus di Norfolk, Connecticut. Dr. Mermann mengajar seminar unik mengenai pengalaman dan keperluan pesakit yang sakit bagi pelajar perubatan tahun pertama di mana setiap pelajar dipasangkan dengan pesakit yang berfungsi sebagai guru selama semester. Sebagai tambahan kepada kaunseling dan pengajaran, beliau adalah pengarang Tidak Akan Berbahaya: Belajar Mengurus Kesalahan Serius, Ada yang Memilih Tetap: Iman dan Etika dalam Masa TenggelamThe Renaissance of American Medicine serta lebih daripada empat puluh lima artikel dan ulasan untuk pelbagai jurnal. dan majalah.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = doa syukur syukur; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}