Satu Tuhan, Banyak Agama

Apabila seseorang belajar dan memahami konsep dan ajaran utama agama-agama besar, ia menjadi jelas dari persamaan mereka bahawa mereka berasal dari sumber inspirasi yang sama: Tuhan Ilahi Ilahi. Walaupun konsep-konsep ini tidak begitu serupa, jelaslah bahawa tidak ada Tuhan Yang Maha Esa untuk setiap bahagian dunia.

Oleh itu, kita mesti menyedari dan menerima bahawa hanya ada satu Tuhan, satu Kebenaran, dan banyak agama. Tiada agama yang mempunyai eksklusiviti Tuhan atau Kebenaran, kerana semua diciptakan oleh manusia yang diilhami oleh Allah yang sama dan hanya untuk membantu orang lain memenuhi keperluan rohani yang kuat yang kita semua ada.

Kita mesti menyedari bahawa semua agama diarahkan oleh manusia, dan tidak satu pun dari kita yang sempurna. Oleh itu, mereka tidak selalu diarahkan dengan baik dan banyak kesilapan yang dilakukan. Kadang-kadang kita dapat merasakan kebahagiaan mencari swami, seorang rabbi, seorang biarawan, atau seorang imam dengan tahap kesedaran dan cinta yang tinggi, tetapi ini jarang berlaku.

Oleh itu, untuk kebaikan kita sendiri dan tanpa mengira keadaan, kita mesti membangunkan hubungan peribadi dan peribadi dengan keharmonian atau kekuatan yang kita sebut Tuhan. Selepas itu, kita dapat menikmati faedah dan ritual satu atau lebih agama, menerima apa yang benar-benar merasakan hak dan menolak apa yang tidak.

Apabila seorang pemimpin agama bersikeras untuk mengisytiharkan eksklusif atau keunggulan agamanya, atau mengajar dogma atau ritual yang membingungkan, dia bukan berasal dari Tuhan tetapi dari fikirannya sendiri yang keliru. Lelaki macam ini tidak begitu membantu; Sebaliknya, mereka menimbulkan negativiti, memisahkan manusia dari lelaki, saudara lelaki dari saudara, yang membuat kekeliruan dan kebencian.

Hanya apabila kebanyakan umat manusia menyedari bahawa hanya ada satu Tuhan dan banyak agama, maka manusia akan terus maju menuju ke tahap kesejahteraan yang lebih tinggi.

Semua agama dikekalkan oleh kami

Kita semua mempunyai keperluan semula jadi yang kuat untuk entah bagaimana memberi makanan rohani kepada bahagian Tuhan yang berada di dalam kita. Selain itu, ia adalah satu-satunya cara untuk mencapai ketenangan fikiran, berasa baik, dan berjaya menjalani kehidupan. Ketika kita berusaha untuk memenuhi keperluan penting ini, kebanyakan kita menghadiri gereja atau kuil atau sesetengah jemaat atau lain-lain, dengan demikian mempertahankan organisasi tersebut dengan kehadiran kita.

Sebilangan besar daripada kita tahu, untuk kebanyakan, satu-satunya cara untuk menghampiri keharmonian dan kesejahteraan Allah adalah dengan secara sedar berlatih pelbagai aktiviti berorientasikan rohani. Memandangkan ini memerlukan sedikit usaha, terutamanya pada mulanya, biasanya lebih mudah untuk melaksanakan amalan ini di syarikat orang lain sebagai sumber inspirasi dan sokongan. Sebab utama agama yang wujud, yang dibuat oleh lelaki, adalah untuk menawarkan kita semua persekitaran yang baik untuk menyembah dan mengamalkan. Perkataan "agama" berasal dari perkataan religare Latin, yang bermaksud "untuk bersatu, untuk mengikat bersama ... untuk bersatu dengan Tuhan".


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ia boleh menjadi indah untuk menjadi sebahagian daripada kumpulan agama yang benar-benar membantu kita menjadi manusia yang lebih baik dan lebih bahagia, tetapi, apabila hal ini tidak berlaku, kita mesti mencari cara lain untuk lebih memuaskan keperluan yang penting melalui kumpulan atau organisasi lain, atau apa sahaja yang terasa betul.

Jika kita benar-benar jujur ​​dengan diri kita, kita tahu apa yang dirasakan betul. Oleh itu, untuk memenuhi keperluan makanan rohani atau ketika mencari tempat yang tepat untuk memenuhi keperluan ini, kebanyakan manusia, pada satu ketika, menghadiri beberapa jenis gereja atau kuil atau kumpulan, biasanya mendapat sesuatu yang positif dari itu. Namun, untuk menjadi sangat berjaya, kita harus menyedari bahawa ini adalah satu proses individu. Kita hanya boleh mencapai tahap kesedaran dan kesejahteraan yang lebih tinggi dengan amalan kesedaran yang ikhlas di rumah kita, dengan usaha kita sendiri, bukan dengan secara membabi buta menghadiri sebuah kuil, sinagoga, gereja, atau masjid.

Oleh itu, kita mesti mempunyai rasa hormat dan toleransi untuk proses individu orang lain. Kita harus menerima dan menghormati setiap orang atau sekelompok orang mungkin mempunyai cara yang berbeza untuk menghampiri ibadah, atau cara yang lebih dekat untuk mencapai keharmonian Allah; semuanya bergantung pada tahap kesedaran mereka. Kita harus sedar bahawa kebanyakan orang melakukan yang terbaik untuk memenuhi keperluan rohani mereka, dan mereka hanya boleh mengikuti proses mereka sendiri.

Kita semua adalah saudara lelaki dan perempuan yang dicipta oleh satu Tuhan dan hidup di bawah bumbung yang sama. Kami tidak merasakan dan memahami kehendak dan kasih Tuhan apabila kita tidak menerima, mencintai, dan menghormati semua penciptaan, bermula dengan diri kita sendiri. Mereka yang tidak menerima dan bertolak ansur dengan agama atau cara ibadah orang lain bukanlah dengan Tuhan.

Oleh itu, untuk mendekatkan diri kepada kesejahteraan Tuhan yang mengagumkan akhirnya merupakan usaha individu; kita tidak bergantung pada mana-mana agama untuk mencapai itu. Namun, semua agama bergantung kepada kita.

Suatu malam, sebelum tidur, saya keluar untuk melihat langit; ia adalah jelas, penuh dengan bintang-bintang. Jadi keesokan harinya saya bangun pukul empat tiga puluh dan, di dalam kereta Robert, memandu ke Key Biscayne untuk menonton matahari terbit.

Di dalam ruang tanpa angin yang tenang, saya berjalan ke arah tengah pantai dan meletakkan tuala di atas pasir di dekat air, duduk di posisi bersilang, menghadap ke laut, dan menumpukan pada nafas saya.

Setiap nafas baru membuatkan saya berasa lebih baik - lebih banyak cinta dan kedamaian dan kegembiraan. Saya berasa sangat berterima kasih atas semua cinta dan semua perlindungan dan semua keindahan yang diberikan oleh Bapa saya.

Membuka mataku sekarang dan kemudian, saya menunggu dan menunggu ketika langit bertukar jelas - sengaja bernafas, kadang-kadang kelihatan, terpesona oleh purples yang sentiasa berubah, merah jambu, violet. Hanya bernafas dan melihat warna-warna yang mengagumkan itu, menyerap mereka semua jauh ke dalam diri saya. Intensikan menunggu hadiah murni yang tidak ternilai.

Setiap nafas baru membawa lebih banyak kegembiraan, kedamaian, kesejahteraan. Saya menghembuskan nafas dalam, sepenuhnya, cuba mengisi seluruh kewujudan saya dengan segala yang terbaik yang diberikan oleh Bapa saya. Terutama, sepenuhnya ....

Akhirnya, bola api besar mula muncul, perlahan-lahan, perlahan-lahan muncul dari air, sangat menarik, sangat murah hati, sangat berkuasa. Penglihatan yang menakjubkan, prestasi ajaib alam semula jadi, keajaiban. Saya tetap di sana, tetap, sehingga semua penglihatan yang megah berada di udara.

Saya kembali ke kereta berasa mutlak, lengkap dengan kesejahteraan. Saya meninggalkan menyedari mengapa begitu banyak orang, sejak zaman dahulu kala, telah menyembah matahari terbit.

Perbezaan utama antara Agama Besar

Mungkin perbezaan yang paling penting antara agama yang berasal dari India dan yang berasal dari Timur Tengah adalah konsep Tuhan mereka dan hubungan kita dengannya.

Kepada agama-agama yang berasal dari India, Tuhan ada di mana-mana, dalam segala alam, di dalam diri kita. Oleh itu, Allah adalah sangat dekat dengan kita, paling mudah diakses, dan mudah dikaitkan. Kita boleh dan harus berkaitan dengannya secara langsung dan secara individu, dan mewujudkan hubungan yang indah dan bermanfaat dengannya. Kita tidak memerlukan mediator seperti sami atau imam antara kita dan Tuhan. Kebanyakan orang yang menumpukan nyawa mereka kepada amalan dan pengajaran agama-agama Oriental seperti swamis atau sami, bukanlah mediator tetapi pengajar - hanya pengajar dari aktiviti yang mereka anggap perlu bagi orang lain untuk berlatih untuk mendekatkan diri kepada Tuhan .

Dalam agama-agama yang berasal dari Timur Tengah, terutamanya agama Kristian, konsep ini mengamalkan bahawa Tuhan berada di atas dan di luar, jauh dari kita, melihat ke bawah dari titik yang jauh, memerhatikan segala yang kita lakukan untuk menghukum dan menghukum. Oleh itu, Tuhan tidak mudah dijangkau, tidak mudah dikaitkan dengan, terlalu baik untuk berada di dekat kita. Di sini, Tuhan dianggap, oleh kebanyakan, menjadi orang yang berkuasa terutamanya yang prihatin dengan menonton segala yang kita lakukan untuk meluluskan atau tidak setuju dan, bergantung pada tingkah laku kita, menghantar kita ke syurga atau neraka selepas kematian. Kita boleh mengaitkannya secara individu, tetapi kita juga perlu bantuan mediator yang, kononnya, lebih dekat dengan Tuhan daripada mana-mana kita.

Kedua-dua cara yang berbeza berkaitan dengan Tuhan membuat perbezaan yang sangat besar kepada jutaan pengikut agama-agama besar. Pada mulanya terdapat peluang yang pasti untuk mewujudkan hubungan yang nyata, positif, dan indah dengan Tuhan; tetapi pada yang kedua, begitu banyak mediator ini, jauh dari kebenaran Tuhan dan cara, sering membuat kekeliruan dan negatif.

Perbezaan penting lain ialah agama-agama yang berasal dari India mengajar bahawa kita dapat merasakan kebahagiaan syurga di sini dan sekarang, bahawa kita dapat menjadi "satu dengan Tuhan" semasa kehidupan di bumi ini. Ia hanya bergantung pada sejauh mana kita mencapai keselarasan Tuhan dan akan dengan amalan, amalan harian aktiviti yang betul.

Agama-agama yang berasal dari Timur Tengah, terutamanya agama Kristian, kebanyakannya mengajarkan bahawa, bergantung pada tingkah laku kita di bumi dan penghakiman Tuhan, kita menjadi layak, atau tidak, mengalami surga, tetapi hanya selepas kita mati, di akhirat. Kita mesti menunggu sehingga selepas kematian untuk mendapatkan ganjaran yang terbaik. Namun agama Yahudi tidak banyak bercakap mengenai kehidupan akhirat.

Konsep pertama pastinya lebih menarik, lebih penuh belas kasihan, lebih suka berbakti. Sekiranya kita dapat mencapai pengalaman syurga semasa hidup di bumi ini, maka kita mempunyai lebih banyak motivasi untuk berusaha lebih dekat dengan kehendak Allah, kerana sekarang kita dapat yakin bahawa kita hidup dan merasa. Konsep ini nampak lebih realistik dan berperikemanusiaan, dan menjadikan kehidupan lebih menarik.

Pandangan kedua kelihatan abstrak, tidak realistik, dan tidak adil, mengenakan syarat-syarat yang sukar untuk hadiah tertinggi dan menggambarkan Tuhan sebagai hakim yang kejam. Ini adalah konsep entah bagaimana tanpa belas kasihan Tuhan, pertolongan berterusan, dan cinta, konsep yang hati-hati kita tidak dapat diterima dan yang membuat kekeliruan dalam pikiran kita.

Konsep Dosa

Perbezaan ketara ketiga adalah bahawa agama-agama yang datang dari India tidak mempunyai konsep dosa. Seorang lelaki hanya melakukan kesalahan atau kesilapan dan menderita akibat negatif, kemudian mengambil semula dari pengalaman negatif tidak lagi melakukan tindakan negatif yang sama.

Ia adalah manusia untuk menyesatkan dan belajar. Ini adalah proses pembelajaran yang berterusan tanpa perasaan bersalah, dan inilah sebab mengapa kita berada di sini. Ini adalah proses untuk semakin dekat dengan keharmonian Tuhan dengan secara beransur-ansur belajar untuk mengelakkan tindakan negatif. Kesakitan rohani dan hasil negatif pengalaman akan membawa kita belajar dari yang salah.

Dogma Timur Tengah, terutamanya agama Kristian, terutamanya mengajar bahawa kita semua dilahirkan sebagai orang berdosa, bahawa seorang lelaki melakukan dosa dan tindakan negatif ini hanya dapat diampuni melalui pertobatan di hadapan Tuhan atau melalui salah satu wakil duniawinya; seorang paderi. Di sini seorang lelaki dianggap sebagai orang berdosa dan patut dihukum dan dihina.

Konsep ini menimbulkan perasaan bersalah dalam individu dan seluruh kumpulan, yang selalu mengkritik dan menghakimi satu sama lain, bersedia untuk mula melakukan dosa-dosa baru kerana mereka selalu dapat diampuni. Di sini adalah sukar untuk belajar dan berkembang dengan lebih baik kerana pembaikan tidak bergantung pada kita tetapi pada kehendak Tuhan.

Menjadi hampir mustahil untuk mempunyai masyarakat yang sihat dengan konsep lelaki yang menjadi orang berdosa kekal, orang jahat. Konsep negatif tentang dosa tentu menyumbang kepada banyak pencerobohan yang selalu mengganggu hubungan antar manusia.

Ajaran-ajaran para Sarjana Besar selalu sangat jelas dan sederhana. Ia telah beberapa pengikut dan penganjur agama yang telah membentuk dogma rumit dan misterius untuk muncul sebagai satu-satunya yang memahami Tuhan dan oleh itu bertindak sebagai mediator. Memandangkan mereka nampak mempunyai ketangkasan rohani berbanding seluruh populasi, mereka juga boleh menjalankan banyak kawalan.


Artikel ini diambil dari buku:

Pengetahuan Tertinggi oleh Aurelio Arreaza.Pengetahuan Tertinggi
oleh Aurelio Arreaza.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Blue Dolphin Publishing, PO Box 8, Nevada City, CA 95959. Lawati laman web mereka di www.bluedolphinpublishing.com Perintah: 1-800-643-0765.

Info / Perintah buku ini di sini.


Aurelio ArreazaTentang Pengarang

Aurelio Arreaza dilahirkan di Venezuela. Dia dibesarkan dalam suasana kelam kabut sosial, "konservatif", dan mempunyai pengaruh keagamaan yang negatif. Bagaimanapun, pada awal hidupnya, dia mula mencari "hubungan langsung dengan Tuhan", yang dia rasakan sebagai satu-satunya yang dapat membantu dia memahami maksud sebenar kehidupan dan memberinya kekuatan untuk meneruskannya. Aurelio kini tinggal di Pusat Kripalu untuk Yoga dan Kesihatan di Lenox, Massachusetts.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}