Belas kasihan adalah Kata kerja, Bukan Perasaan

belas kasihan

Seperti Thich Nhat Hanh, biarawan Zen Vietnam, menegaskan, "Kasih sayang adalah kata kerja". Ia bukan pemikiran atau perasaan sentimental, tetapi agak pergerakan hati. Seperti yang ditakrifkan secara klasik di Pali, belas kasihan adalah "gemetar atau gemetaran hati". Tetapi bagaimana kita dapat membuat hati kita melakukan itu? Bagaimana kita "melakukan" belas kasihan?

Kasih sayang lahir dari kebaikan hati. Ia dilahirkan dari mengetahui kesatuan kita, bukan hanya memikirkan atau menginginkannya. Ia dilahirkan dari kebijaksanaan melihat perkara-perkara seperti mereka. Tetapi belas kasihan juga timbul dari amalan menggabungkan fikiran, menyempurnakan niat kita. Dalai Lama pernah berkata, "Saya tidak tahu mengapa orang seperti saya begitu banyak, mesti kerana saya cuba untuk menjadi belas kasihan, mempunyai bodhicitta, aspirasi belas kasihan." Dia tidak menuntut kejayaan - dia menuntut komitmen untuk benar-benar mencuba.

Kasih sayang atau ketakutan?

Adakah terdapat perbezaan, dalam kualiti atau kuantiti, di antara belas kasihan yang kita rasakan dan rahmat Dalai Lama? Adakah dia mengalami lebih banyak momen yang penuh kasih sayang berturut-turut? Atau apakah kualiti belas kasihan sebenarnya berbeza?

Walaupun ini dapat dilihat dari perspektif yang berbeza, satu pandangan tradisional akan mengatakan bahawa saat belas kasihan, salah seorang dari kita merasa seperti murni, begitu mendalam, sama seperti orang lain; tetapi apa yang berlaku ialah kita mungkin kehilangan sentuhan dengannya lebih kerap. Kita akan terganggu, kita lupa, kita terjebak dalam sesuatu yang lain, atau kita mengelirukan perasaan lain untuk keadaan belas kasihan.

Kita mungkin kadang-kadang berfikir bahawa kita berasa belas kasihan apabila sebenarnya apa yang kita rasa adalah ketakutan. Kita mungkin takut untuk mengambil tindakan, untuk menghadapi seseorang atau situasi, untuk menjadi kuat atau untuk menjangkau. Di bawah kedok percaya kita menjadi baik dan penuh belas kasihan, kita menahan diri. Dari perspektif Buddhis, kekurangan usaha untuk meringankan penderitaan kita sendiri atau yang lain dilihat sebagai kurang berani. Kerana tidak mudah melihat kekurangan keberanian dalam diri kita, kita lebih suka berfikir bahawa kita adalah belas kasih daripada takut.

Kasih sayang atau bersalah?

Satu lagi keadaan fikiran yang sering dikelirukan dengan belas kasihan adalah rasa bersalah. Apabila kita melihat seseorang yang menderita ketika kita cukup bahagia, atau jika kita bahagia dengan cara orang lain tidak, kita mungkin merasa bahawa kita tidak layak mendapat kebahagiaan kita, atau kita harus menahan kebahagiaan kita dengan rasa sayang untuk yang lain. Tetapi rasa bersalah, dalam psikologi Buddha, ditakrifkan sebagai sejenis kebencian diri dan bentuk kemarahan.

Sudah tentu terdapat saat-saat apabila kita menyedari bahawa kita telah bertindak tidak bijaksana, dan kita merasakan kebimbangan dan penyesalan. Penyesalan semacam ini boleh jadi penting dan penyembuhan. Ini bertentangan dengan rasa bersalah yang kita rasa sebagai keadaan penguncupan, di mana kita terus-menerus meninjau apa yang mungkin telah kita lakukan atau katakan pada masa lalu. Dalam keadaan bersalah ini kita menjadi pentas pusat; bukannya bertindak untuk melayani orang lain, kita bertindak untuk menghapuskan rasa bersalah dan dengan itu hanya melayani diri kita sendiri. Rasa bersalah mengalirkan tenaga kita, sedangkan belas kasihan memberi kita kekuatan untuk menjangkau untuk membantu orang lain.

Bergerak Ke Arah Sejati

belas kasihan adalah kata kerja

Untuk melepaskan rasa takut dan rasa bersalah, dan berpindah ke belas kasihan sejati, kita perlu melihat tanpa ragu-ragu apa yang kita rasa atau lakukan. Salah satu kebajikan kesedaran ialah kita hanya boleh melihat tanpa penghakiman pada apa yang sebenarnya kita alami. Tidak takut ketakutan atau rasa bersalah kita, kita boleh berkata, "Oh, ya, itulah ketakutan, itu bersalah, itulah yang berlaku sekarang." Dan kemudian kita boleh membina semula niat kita untuk menjadi belas kasihan.

Apabila kita mempraktikkan belas kasihan, kita mungkin membuat kesilapan untuk cuba meletakkan veneer kepedulian atas apa yang sebenarnya kita rasakan: "Saya tidak boleh merasa takut, saya tidak boleh merasa bersalah, saya hanya perlu merasa belas kasihan, kerana itu adalah dedikasinya. " Walau bagaimanapun, penting untuk diingat bahawa kejelasan di hati belas kasihan berasal dari kebijaksanaan. Kita tidak perlu berjuang untuk menjadi seseorang yang kita tidak, membenci diri kita kerana perasaan keliru kita. Melihat dengan jelas apa yang sedang berlaku adalah alasan yang mana belas kasihan akan muncul.

Apa yang paling penting adalah niat yang tak tergoyahkan minda untuk melihat melalui akar penderitaan. Kita memerlukan kekuatan, keberanian, dan kebijaksanaan untuk dapat membuka begitu mendalam. Dan kemudian belas kasihan dapat muncul.

Mengasihi Kita Jadi Kita Boleh Mengasihi Orang Lain

Keadaan belas kasihan adalah menyeluruh dan menopang; minda belas kasihan tidak patah atau hancur dengan menghadapi keadaan penderitaan. Ia luas dan berdaya tahan. Kasih sayang dipelihara oleh kebijaksanaan kesalinghubungan kita. Pengertian ini melampaui kesyahidan di mana kita lazimnya berfikir hanya orang lain, tidak peduli terhadap diri kita sendiri, Dan ia melampaui peduli diri yang peduli di mana kita hanya mengambil berat tentang diri kita sendiri dan tidak pernah mengganggu orang lain. Kebijaksanaan kesalinghubungan kita timbul bersama dengan belajar untuk benar-benar mengasihi diri kita sendiri.

Buddha berkata bahawa jika kita benar-benar mengasihi diri kita sendiri, kita tidak akan membahayakan orang lain. Kerana merugikan orang lain, kita akan mengurangkan siapa kita. Apabila kita dapat mengasihi diri kita, kita menyerahkan idea bahawa kita tidak layak mendapat kasih sayang dan perhatian kita secara teoritis bersedia memberi kepada orang lain.

Dengan membawa kesedaran kepada kebenaran masa kini, dan juga mengadakan visi keinginan kita yang paling mendalam untuk menjadi penyayang kepada semua, kita meneguhkan dedikasi kita kepada belas kasihan. Mungkin manifestasi kasih sayang dalam Dalai Lama adalah cerminan bukan sahaja dari jumlah momen yang dia belas kasihan, atau bagaimana momen-momen ini mengubah kualiti kehadirannya, tetapi juga mencerminkan kepercayaan lengkapnya tentang kemungkinan dan kepentingannya menjadi orang yang benar-benar penyayang.

Dicetak semula dengan kebenaran daripada
Shambhala Publications, Inc., Boston.
© 1997. www.shambhala.com.

Perkara Sumber

A Heart As Wide As The World: Cerita di Jalan Lovingkindness
oleh Sharon Salzberg.

belas kasihan adalah kata kerjaAjaran-ajaran Buddha mempunyai kuasa untuk mengubah kehidupan kita dengan lebih baik, kata Sharon Salzberg, dan semua yang kita perlukan untuk membawa perubahan ini dapat dijumpai dalam peristiwa biasa pengalaman sehari-hari kita. Salzberg menggambarkan lebih daripada dua puluh lima tahun mengajar dan mengamalkan meditasi ke dalam satu siri esai pendek, kaya dengan anekdot dan wahyu peribadi, yang menawarkan bantuan tulen dan keselesaan bagi sesiapa di jalan rohani.

Maklumat / Perintah buku buku ini
dan / atau muat turun Edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Sharon Salzberg - pengarang Compassion adalah kata kerja

Sharon Salzberg adalah pengasas bersama Persatuan Meditasi Insight di Barre, Massachusetts, dan pengarang Lovingkindness: Seni Revolusi Kebahagiaan. Untuk jadual bengkel Sharon, lawati www.sharonsalzberg.com

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Sharon Salzberg; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}