Kehidupan Hidup Kepada Penuh: Mengapa Buddha Sentiasa Tersenyum

Buddha tersenyum

Salah satu cara terbaik yang saya jumpa untuk cuba menenangkan fikiran saya dan membuka hati saya adalah melalui meditasi. Saya biasanya duduk pada waktu pagi di kerusi yang selesa di dalam den saya selama lima belas hingga dua puluh minit; dengan mata yang tertutup, bernafas dengan mendalam, mengikuti menghirup dan menghembuskan nafas saya, saya melepaskan diri dari pemikiran fikiran saya yang tetap.

Di sebelah kerusi di mana saya duduk di meditasi adalah meja puja saya, di mana saya menyimpan pelbagai perkara penting rohani kepada saya - termasuk Buddha yang diukir batu. Buddha sedang duduk dalam keadaan santai, namun kontemplatif dan ada senyuman besar di wajahnya.

Pikiran Kita Telah Menjadi Sarjana Kami

Adakah dia ketawa pada saya kerana kadang-kadang saya terperangkap dalam ironi yang berjuang untuk menjadi tenang dan kontemplatif? Adakah dia bersungut-sengut kerana dia tahu sesuatu yang saya tidak tahu, yang membolehkan dia menjadi tenang dan tenang pada masa-masa yang saya bayangkan? Saya rasa tidak - senyumannya benar-benar salah satu daripada belas kasihan yang tidak dapat ditanggung untuk keceriaan manusia.

Melalui kombinasi pengkondisian sosial, pengalaman peribadi, dan tekanan kehidupan seharian, kami telah membenarkan minda kami menjadi tuan kami. Dalam peranan ini, ia adalah tugas tugas yang sukar. Kami seolah-olah sentiasa roller coaster antara kegembiraan dan kesengsaraan kerana minda kita mengawal perjalanan. Kami menaiki tren pemikiran kami dan terus mempercepatkan trek dengan menaiki "menampar" dan "bersangkut" daripada dapat menikmati dan menghargai di sini dan sekarang.

Kami Cenderung Hidup Langsung Dengan Sebab & Kesan

Kecenderungan kita untuk segera bertindak balas kepada keadaan dipicu oleh corak pemikiran kita yang biasa. Mereka seolah-olah mengawal kehidupan kita. Kami, secara paradoks, telah menggunakan kreativiti kami untuk mencipta labir di mana kami kini hilang, dan dari mana kami telah melupakan bagaimana untuk membebaskan diri.

Jika kita benar-benar melihatnya dengan teliti, kita perlu ketawa pada diri kita sendiri. Anda benar-benar perlu merasakan kasih sayang bagi seseorang yang benar-benar penyebab kreatif yang menyerupai keseronokan sendiri. Adakah saya bertanggungjawab, atau mangsa keadaan luar? Itulah soalan yang baik.

Lihatlah cara kita "hidup" hidup kita. Kita adalah drama berat. Kita memahami apa yang kita tidak ada, seperti hubungan "sempurna" atau kerja "terbaik". Kita menentang apa yang kita ada, seperti cabaran harian kita untuk menerima kehidupan seperti yang berlaku. Kami tidak gembira apabila kita memperoleh apa yang kita mahu, kerana kita adalah manusia yang hidup dalam dunia bentuk dan masa, dan dengan itu segala-galanya akhirnya berubah. Jika kita berpegang teguh kepada apa-apa, lampiran ini kepada status quo akhirnya akan membuat kita pengalaman penderitaan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kehidupan Langsung Dengan Menjadi Percuma

Tujuan permainan ini benar-benar bebas; tidak mengelakkan atau mencari, tetapi menggunakan segala yang datang kepada kami dalam bentuk fizikal dunia sebagai kurikulum kami untuk mencapai pembebasan. Ini memainkan permainan tanpa cela seperti yang kita boleh, tetapi tidak dilampirkan kepada keputusan apa yang kita lakukan. Ia dipanggil "berada di dunia, dan bukan dunia", kerana sebahagian daripada kita tahu ia tidak benar, walaupun sebahagian lain berpura-pura.

Sang Buddha menjelaskannya untuk kita ketika dia mengalami pencerahan. Apa yang menjadi jelas kepadanya adalah empat kebenarannya yang mulia:

1. Terdapat penderitaan.

2. Punca penderitaan adalah sifat pemikiran kita. Kami menentang apa yang ada.

3. Ada cara untuk menyembuhkan penderitaan kita.

4. Cara menjalankan kehidupan seseorang sesuai dengan laluan 8-bangsawan Buddha, termasuk pemikiran yang betul, kehidupan yang betul, tindakan yang tepat, dan sebagainya; semua kaedah untuk belajar menerima dan membenarkan diri kita mengalir dengan kehidupan dengan cara yang positif.

Kenapa begitu sukar bagi kita, walaupun selepas kita menyedari secara intelek bagaimana permainan benar-benar berfungsi? Kami sentiasa seolah-olah menjadi keseimbangan dengan ketegangan pada ketat kami antara ketuhanan dan manusia.

Ilahi adalah sebahagian besar dari kita yang tahu kita membuat realiti kita sendiri dan bahawa apa yang kita label sebagai "masalah" adalah cabaran yang diciptakan sendiri yang merupakan peluang untuk pertumbuhan kita. Pada tahap yang tinggi ini, kita telah menembusi ilusi kita dari pemisahan dan kita menyedari bahawa kita semua saling berkaitan.

Perjuangan, percubaan dan kesukaran kami mewakili drama berterusan kami yang dibentangkan dengan pengalaman pembelajaran dan berurusan dengan mereka sebaik mungkin. Manusia kita, bagaimanapun, tidak berminat dalam intelektual ini kerana kehidupan seharian kadang-kadang sangat sukar dan kita menyakiti. Ketidakmampuan kita, untuk menerima dan menikmati kehidupan seperti itu dan mempercayai bahawa apa yang sedang berlaku adalah yang terbaik untuk pertumbuhan kita, diterjemahkan ke dalam kesakitan dan penderitaan.

Sama seperti kita menari di tepi "pisau cukur" cuba mengimbangi kemanusiaan dan ketuhanan kita. Jika kita ringan, dan suka bermain, dan lemah lembut dengan diri kita sendiri, kita tidak dapat dipotong. Jika kita berat dan serius dan terjebak dalam drama kita, kita akan cedera dan mengalami kesakitan.

Kuncinya seolah-olah kita mempunyai pilihan dan kita mengawal proses pilihan peribadi kita. Bukan seseorang atau sesuatu di luar sana yang melakukannya kepada kami, ia hanya cara kami mengasingkan minda kami untuk menilai dan bertindak balas terhadap situasi luaran ini.

Memandangkan kunci adalah pemrograman mental kita, kita perlu direori dengan cara yang positif dan konstruktif supaya intipati sebenar kefahaman kita dinyatakan. Setiap kali kita melihat kanak-kanak dan mengingati zaman kanak-kanak kita, kesempurnaan yang sedia ada dinyatakan. Ia adalah salah satu spontan, kepercayaan, kesungguhan, keterbukaan, dan kegembiraan hidup pada masa ini.

Bermain The Game Of Living Life

Salah satu deskripsi terbaik dari permainan kehidupan yang kita semua bermain disediakan oleh Ram Dass. Beliau berkata kita adalah "yang, bermain sebagai dua, dan kemudian kembali ke yang satu". Maksudnya ialah apabila kita memulakan kewujudan manusia fizikal kita, kita menjadi satu kesedaran yang tidak sedarkan diri. Kami adalah bot kosong yang dibicarakan di dalam Tao, yang tidak rapi dengan minda, dan masih merupakan intipati dalaman kami dari kegembiraan tulen, cinta, dan penerimaan tanpa syarat.

Ketika kita menjalani kehidupan kita dikondisikan oleh peristiwa-peristiwa kehidupan kita dan cara-cara kita yang tidak pandai berurusan dengan mereka sehingga kita melupakan kesempurnaan yang melekat kita. Tumpuan kami menjadi luaran; seolah-olah kebahagiaan kita bergantung pada apa yang ada "di sana". Kita berubah, dan permainan menjadi pertarungan musuh yang membingungkan saya terhadap kamu, saya dan kamu dan celaka saya - apa yang akan berlaku seterusnya.

Diri kita terselubung dengan penyejukan negatif, dan tersembunyi di dalam kepompong kelongsong dan dualitas ini. Pengalaman hidup kita berjalan dari cahaya ke berat, dan kepercayaan kita pada kesempurnaan permainan dan keabadian yang melekat kita hilang. Ini menjadi duality sadar.

Kami kemudian mencapai titik dalam kehidupan kita di mana kita mempunyai peluang (cabaran) untuk bangun dan mendapat kesedaran tentang apa permainan sebenarnya. Apabila kita mencapai kesedaran saat ini, kita labelkannya sebagai pengalaman puncak, pencerahan, atau bukti berada di jalan. Tidak kira apa label, kita mengenali hakikat bahawa kita melakukannya kepada diri kita sendiri dan bahawa kita dan selalu menjadi punca kreatif pengalaman kita sendiri tentang realiti. Kami juga menyedari bahawa kuasa kita sentiasa terletak pada masa sekarang.

Kami mempunyai pilihan untuk melipatgandakan persepsi lensa kita dan melihat pengalaman kehidupan seharian kita kerana semuanya menjadi "grist untuk kilang" dalam perjalanan kebangkitan kita. Daripada pengkatalogan dan pelabelan pengalaman kami sebagai baik atau buruk, kemurungan atau ketenangan - kita boleh melihat segala-galanya sebagai input ke dalam komputer pengalaman kita: Semakin banyak input yang kita terima, semakin mahir kita dapat bertindak balas terhadap situasi masa depan.

Pada masa yang sama, kita dapat mengekalkan pandangan keseluruhan bahawa ia adalah satu permainan: kita menciptanya - kita mengawalnya - dan objektifnya adalah untuk terus memberi kita petunjuk tentang bidang di mana kita mempunyai lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk membersihkan diri kita dari lengan dan rintangan minda kita (simpanan kita lampiran).

Ini memberi kami pilihan untuk terus memainkan permainan, secara luarnya kelihatan sama, tetapi secara dalamannya berfokus dengan cara yang sama sekali berbeza. Ini menjadi perjalanan hidup kita kembali kepada kesedaran yang sedar.

Kehidupan Hidup Adalah Sederhana Mudah

Berita baik ialah apabila kita sampai ke titik ini, penerbangan kita adalah pada juruterbang automatik. Kita tidak perlu berbuat apa-apa kerana jika kita memerlukan kerja dalam bidang tertentu dalam kehidupan kita, "pelajaran" yang diperlukan akan diwujudkan untuk kita. Sekali ini berlaku, jika kita dapat mengatasinya dengan mahir, kita tidak perlu mempelajari pelajaran itu lagi. Jika tidak, kami mendapat peluang lain untuk bekerja di sana sehingga kami menyelesaikannya dan kemudian dapat beralih ke tahap kesedaran yang lain.

Promosi kami adalah terjamin - satu-satunya tekanan di kolej ilmu pengetahuan tinggi ini dikenakan sendiri. Kami sentiasa menerima pengajaran dalam kepercayaan dan kesabaran - ketika kami berusaha memainkan permainan dengan sebaik mungkin tanpa emosional yang melekat pada hasil usaha kami. Apa pengajaran ini boleh!

Mengapa Buddha Sudah Tersenyum?

Tidak hairanlah Buddha tersenyum. Sekiranya dia hidup secara fizikal, mungkin lebih tepat bahawa dia akan terombang-ambing dengan ketawa di drama berat kita sendiri. Tetapi tidak, dia adalah semua yang tinggi yang memahami perjuangan kita, kerana dia melalui mereka selama bertahun-tahun mengembara, sebelum pencerahan.

Dia tahu permainan ini begitu mudah. Hatinya mesti dipenuhi ketika dia melihat perjuangan kita. Dia seolah-olah berkata kepada kita, dengan penuh kasih sayang, dan dengan sifat baik yang luar biasa, "Bersabarlah dengan diri kamu, Bersabarlah, terima kasih kepada diri sendiri, Percayalah, yang terbaik adalah mencari kamu, selamat dan dicintai. , jangan risau, gembira. Menikmati dan meraikan kehidupan - ingat, anda semua Buddha, berpura-pura tidak! "

Buku disyorkan:

Apa yang Akan Datang Buddha ?: Jawapan 101 kepada Dilema Harian Sepanjang Hayat
oleh Franz Metcalf.

Kehidupan Hidup Kepada Penuh: Mengapa Buddha Sentiasa TersenyumPendekatan unik terhadap Buddhisme, Apa yang Akan Dilakukan Buddha? menunjukkan bahawa sesiapa sahaja boleh mendapatkan panduan dalam ajaran Buddha. Ia menunjukkan cara menggunakan nasihat Buddha untuk menjadi orang yang lebih baik di tempat kerja, di rumah, dan di dalam masyarakat. Dibentangkan dalam format mesra pembaca, dengan setiap halaman yang menawarkan soalan, petikan Buddha, dan nasihat daripada penulis, Apa yang Akan Dilakukan Buddha? memohon soalan ini kepada masalah 101 yang dihadapi dalam kehidupan seharian dan mendedahkan bagaimana ajaran Buddha masih bermakna selepas tahun 2,500.

Buku Buku Maklumat / Pesanan. Juga tersedia sebagai hardcover dan sebagai edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Martin E. Segal adalah seorang peguam dengan kerjaya; seorang pelajar kesedaran yang lebih tinggi dengan avocation; dan penerbit, penulis, dan pensyarah mengenai subjek pertumbuhan dan kerohanian peribadi. Beliau adalah pengarang: Guru adalah awak, Mengupas Bawang Sweet, dan Ia menyalahkan umat Buddha.

Buku oleh Penulis ini

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}