Berdoa Keamanan, Menjadi Perdamaian, Menunjukkan Perdamaian Di mana Tersembunyi

Berdoa Keamanan, Menjadi Perdamaian, Menunjukkan Perdamaian Di mana Tersembunyi
Imej oleh imazite

Pada musim panas 1995 saya mempunyai peluang untuk menghabiskan dua belas hari yang menakjubkan di pergunungan Bosnia dengan komuniti mistik yang memanggil diri mereka sebagai Emissaries of Light. Apa yang saya pelajari apabila saya bersama mereka meninggalkan kesan yang tidak dapat dilupakan pada kesedaran saya dan akan selama-lamanya mempengaruhi cara saya berkaitan dengan konsep keamanan. Mereka berkata kepada saya: "Peranan kita bukan untuk membawa kedamaian ke mana ia tidak, tetapi untuk mendedahkan keamanan di mana ia tersembunyi." Kalimat ini menjadi asas pelayanan saya, dan ketika saya memulakan perjalanan ke dunia di mana kedamaian lebih banyak dikaburkan oleh berabad-abad kebencian dan kekerasan, saya belajar bahawa mereka bukan hanya kata-kata, tetapi realiti yang kuat.

Perdamaian, kata Emissaries, bukanlah sesuatu yang dapat difahami dengan fikiran, tetapi mesti berpengalaman dengan hati. Cuba pegang dan hilang; cuba menulis kata-kata untuk menggambarkan keamanan dan ia hilang seperti angin.

Perdamaian selalu ada

The Emissaries of Light mengatakan bahawa keamanan selalu ada, bahawa itu adalah kebenaran yang mudah kewujudan kita. Persoalannya menjadi, "Di manakah keganasan datang? Betul baik dan jahat ada sebelah menyebelah." Fakta-fakta itu seolah-olah membuktikan teori ini, di mana-mana kita melihat kita melihat pembahagian, pemisahan, dan keperluan untuk keamanan. Bagaimanakah perdamaian menjadi asas dunia seperti ini, di mana kanak-kanak mati kelaparan setiap hari dan kemarahan peperangan etnik selama berabad-abad? Bukankah tugas kita untuk menentang kejahatan-kejahatan ini dan secara aktif memerangi ketidakadilan? Ini, selepas semua, adalah apa yang selalu kita diberitahu oleh semua pahlawan kita, semua lelaki dan wanita sepanjang zaman yang telah membantu mengubah perselisihan sosial.

Atau adakah mereka? Tentunya ada warisan aktivisme sosial, mereka yang "berperang dengan perjuangan yang baik" dan menentang pengikut kekerasan dan ketakutan. Namun, di antara orang-orang ini terdapat modaliti tindakan yang berbeza, dan apa yang berfungsi untuk seseorang tidak semestinya bekerja untuk yang lain.

Martin Luther King mempromosikan revolusi yang tidak ganas untuk memastikan kesamarataan untuk semua orang tanpa mengira warna atau bangsa mereka, dan Malcolm X berkongsi semangatnya untuk damai. Namun orang-orang ini tidak selalu bersetuju dengan kaedah yang sesuai untuk membuahkan hasil ini. Raja adalah penyokong sekolah Gandhi dari perdamaian, sementara Malcolm X menghadapi ketidakadilan dengan sikap yang berbeza. Matlamat yang sama, formula berbeza.

Anti-Perang atau Pro-Keamanan?

Ibu Teresa pernah ditanya mengapa dia tidak pernah mengambil bahagian dalam demonstrasi anti-perang semasa 1960. Dia hanya tersenyum dan berkata, "Saya tidak akan pernah pergi ke demonstrasi anti-perang, tetapi sebaik sahaja anda mempunyai perhimpunan pro-damai, saya akan berada di sana."

The Emissaries of Light adalah contoh sekolah yang berbeza dari peacemaking. Mereka wujud di tempat-tempat rahsia dunia, seperti gunung Bosnia, yang bekerja di pesawat dalam untuk membawa perubahan di luar. Mereka tidak pernah memprotes atau menaikkan suara mereka. Mereka menyedari bahawa terdapat undang-undang yang mendalam di mana perubahan asas dibuat, dan apabila pergeseran kesedaran ini terjadi, maka dunia luar jatuh secara semula jadi ke tempatnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Persoalan yang mereka tanya adalah yang mudah: "Adakah lebih baik untuk bekerja pada tahap kesan, atau pada tahap kausal di mana kesannya dilahirkan?" Inilah soalan penting dalam buku ini. (Berdoa Keamanan oleh James F. Twyman, dengan Gregg Braden & Doreen Virtue)

Jadi apa artinya bekerja untuk perdamaian pada tahap kausal? Sekiranya kenyataan awal mereka adalah benar, keamanan itu menjadi asas kepada realiti itu sendiri, maka ia adalah ke arah asas ini yang perlu kita beralih untuk mencari jawapan kita. Emissari percaya bahawa realiti dilahirkan di dalam fikiran dan kemudian memanjang ke dunia bentuk, bukan sebaliknya. Perdamaian, maka, hanya boleh diguna pakai apabila corak yang menakutkan yang membenarkan konflik wujud, dan pelepasan ini mesti berlaku di tempat konflik dilahirkan, iaitu minda.

Berapa banyak kali kita melihat kemajuan yang dibuat di satu kawasan di dunia atau yang lain melalui penggunaan apa yang kita panggil 'peacemaking luar', hanya untuk digantikan oleh satu lagi tahap perselisihan? Sekiranya anda bosan dengan perabot di dalam bilik tertentu di rumah anda, apakah peranannya untuk memindahkan perabot? Ia mungkin kelihatan berbeza, tetapi masalah sebenar masih belum ditangani.

Dari perspektif Emissary, lebih masuk akal untuk mengeluarkan perabot dan memulakan. Jika kerusi dan sofa tidak sepadan dengan kertas dinding, kemudian cari perabot yang dilakukan.

Menangani Masalah

Tetapi adakah ini bermakna kita membuang 'peacemaking luar' sama sekali dan duduk di bilik kita bermeditasi sepanjang hari? Tidak semestinya. Titik yang dibuat oleh Emissaries adalah bahawa kita tidak boleh memiliki kebijaksanaan sejati sehingga kita menangani masalah di mana ia benar-benar adalah, bukan di mana sepertinya. Kemudian kita mungkin akan terinspirasi untuk bertindak, tetapi kita akan bertindak dari tempat baru, dari perspektif yang lebih luas dan lebih terang.

Sekali lagi, Ibu Teresa adalah contoh cemerlang ini. Dia tidak berjalan di sekeliling dunia dengan kepalanya terkulai, penuh dengan kemarahan. Dia memegang ruang belas kasihan yang tenang, dan dia memperluaskan belas kasihan kepada semua orang yang dia temui. Dan apabila situasi tertentu memerlukan tindakan segera dia tidak teragak-agak seketika tetapi melepaskan lututnya untuk berkhidmat. Namun, senyumannya tidak pernah pudar, terutama ketika dia memegang seorang lelaki atau wanita yang mati di tangannya. Dia tidak tertipu oleh apa yang sepertinya berlaku, kerana fikirannya begitu tertumpu pada apa yang dia tahu ada di sana. Dia melihat kesucian di mana-mana dia melihat, dan kekudusan itu menjadi asas dunianya.

Ibu Teresa memahami perbezaan antara berdoa untuk sesuatu yang berlaku, dan 'Berdoa Damai'. Kehidupannya adalah doa, tetapi ia tidak terbatas kepada takrif tradisional perkataan itu. Dia tidak melihat dunia yang memerlukan keamanan, tetapi di dunia yang sudah sembuh. Dia tidak fikir dia berada di Calcutta memegang anak yang mati; Dia tahu dia berada di Syurga memegang bayi Yesus. Namun, tangannya dan kakinya sentiasa bergerak, kerana dia menyedari bahawa melihat 'dunia nyata' tidak bermaksud menafikan kesakitan seseorang. "Berikan segalanya," dia sering berkata, "walaupun ia menyakitkan ... terutamanya apabila ia sakit," tetapi jangan terlepas dari Visi Tuhan yang menyembuhkan semua sakit dan membawa perdamaian kepada setiap minda.

Berdoa Keamanan: Apa Yang dimaksudkan?

Jadi apa maksud perkataan 'Praying Peace' sebenarnya? Mari kita mulakan dengan mendefinisikan satu bentuk doa yang lebih tradisional, iaitu meminta sesuatu yang kita percaya kita belum ada. Ini dipanggil 'doa petisyen', yang bermula dengan memahami kekurangan tertentu, dan kemudian mempercayai bahawa ada Tuhan di sana, semacam Santa Claus rohani, yang dapat memberikannya kepada kita.

Terdapat beberapa masalah dengan doa semacam ini. Terutamanya ia mewujudkan dan mengekalkan semacam kebergantungan rohani yang kita tidak boleh melampaui sepenuhnya. Ia juga merupakan perbuatan pemisahan utama, keperluan ego untuk menjadi kurang daripada atau berasingan daripada Pencipta kita. Idea bahawa kita adalah Satu dengan Tuhan dilihat sebagai penghujatan terbesar, kerana kita tidak boleh berlepas dari tahap seorang hamba, tidak pernah memasuki perhubungan sejati dengan Ilahi. Untuk melakukannya benar-benar akan mengundang masalah, kerana kemudian kita harus bertanggungjawab untuk apa yang kita buat.

Sesungguhnya teknologi doa yang telah diamalkan selama beribu-ribu tahun, tetapi yang telah hilang di Barat tujuh belas ratus tahun yang lalu. Saya telah mengesyaki ini selama bertahun-tahun, tetapi tidak sampai persahabatan saya dengan Gregg Braden mendalam bahawa saya belajar butiran sebenar. Dalam bukunya Berjalan Antara Dunia Gregg memberi tumpuan kepada ajaran-ajaran dari banyak tradisi kuno dan memperlihatkan bagaimana budaya-budaya ini memiliki pemahaman yang sangat maju tentang 'Sains Doa', jauh lebih maju dari apa yang kita panggil gereja-gereja moden yang kita miliki. Saya mula menghargai sains ini pada tahap yang baru, dan keghairahan Gregg untuk bahan itu mula menghancurkan saya.

Doa Lebih Daripada Meminta Apa Yang Anda Mahu

Kepada orang dahulu kala, doa jauh lebih banyak daripada meminta apa yang mereka mahu. Mereka tahu bahawa keputusan mental yang mereka buat hanyalah satu bahagian dari seluruh sistem yang mengaktifkan kuasa doa kreatif. Fikiran, mereka percaya, adalah seperti peta. Seseorang boleh mentafsirkan wilayah dengan membaca peta, dan bahkan dapat menentukan laluan terbaik untuk diambil untuk tiba di destinasi tertentu. Tetapi minda tidak dapat menggerakkan badan ke destinasi tersebut. Ia memerlukan bantuan, seperti kereta memerlukan gas di dalamnya. Kemudian minda dapat bekerja dengan kenderaan, mengarahkan jalannya, dan melengkapi perjalanan.

Dalam erti kata lain, doa yang hanya tertumpu dalam fikiran adalah doa yang lemah. Ia tidak mempunyai gas, dan ia benar-benar tidak dapat memindahkan seseorang ke pemenuhan muktamad mimpi mereka. Unsur-unsur lain diperlukan, bahan-bahan yang apabila digabungkan menghasilkan tindak balas alkimia. Inilah asas sains yang mistik dari setiap tradisi telah menguasai dan mengajar selama berabad-abad.

Jadi apa yang berlaku tujuh belas ratus tahun lalu yang membuat kita kehilangan teknologi penting ini? Saya secara peribadi tidak percaya ia adalah satu keputusan yang berniat jahat yang menyebabkan maklumat ini dikebumikan untuk sekian lama. Saya suka berfikir bahawa itu adalah disebabkan ketidaktahuan, kepercayaan bahawa orang tidak bersedia untuk sistem yang begitu kuat itu.

The "Lost" Scrolls

Pada abad keempat pemimpin-pemimpin Gereja Kristian datang bersama-sama di Nice untuk menentukan doktrin rasmi yang akan diterima oleh semua orang. Beberapa teks telah diterima pakai dan yang lain ditolak. Teks-teks yang sesuai dengan versi teologi Kristian semasa diikat bersama dalam sebuah buku yang akhirnya mereka dipanggil 'The Bible', dan yang lain, berpuluh-puluh dan puluhan manuskrip jarang, dimusnahkan. Sekiranya tidak untuk pandangan jauh dari beberapa biara yang menguburkan teks-teks ini, kita mungkin tidak pernah menyedari apa yang telah kita hilang.

Tidak lama selepas Perang Dunia II, penemuan telah dibuat yang menggegarkan dunia sarjana alkitabiah. Di 1945 seorang petani di Nag Hammadi di Mesir atas menemui sebuah balang tanah liat yang mengandungi sebuah perpustakaan buku-buku tiga belas papirus yang terikat pada kulit, yang dianggap telah dikebumikan oleh masyarakat Gnostik. Dan kemudian di 1947, di antara gunung-gunung di sebelah Laut Mati di Israel, nomad Bedouin secara tidak sengaja menemui sebuah gua di mana jumlah teks kudus tersembunyi oleh ahli-ahli kumpulan Yahudi Essen dari biara Qumran yang berdekatan. Mereka termasuk apa yang disebut Injil Yesaya yang sangat berbeza dari Buku kanonik Yesaya.

Banyak skrol Laut Mati adalah fragmen dan, melalui ketidaktahuan nilai mereka, beberapa papyri Nag Hammadi telah dibakar. Walau bagaimanapun, buat pertama kalinya sejak buku-buku ini ditandakan untuk kemusnahan, dunia moden telah memperoleh banyak sumber, dan pemahaman terhadap ajaran mistik nenek moyang kita.

Kebanyakan buku-buku ini tersembunyi dari pandangan umum selama beberapa dekad, seperti kuasa transformasi kandungan. Baru-baru ini kebanyakan mereka telah dibebaskan, dan kandungannya telah mengejutkan dunia. Injil Thomas dari Nag Hammadi, yang mengandungi kata-kata Yesus, masih dikhianati oleh Vatican.

Kebijaksanaan Essen

Kebijaksanaan Essen, mazhab mistik yang berpusat di Qumran, jauh lebih mendalam dan lebih kaya daripada kebanyakan ahli teologi yang dijangka. Kini sudah biasa diterima bahawa Yesus sendiri mungkin seorang tuan Essene, dan banyak pelajaran dan perumpamaannya datang langsung dari ajaran Essene. Tetapi itu adalah sumbangan mereka kepada doa yang kita bimbangkan di sini, dan sumbangan mereka sangat luas.

Komuniti purba ini membangunkan sistem doa yang lebih dipercayai dan saintifik daripada apa yang kita ada hari ini. Ada kemungkinan kebijaksanaan ini tersembunyi dari kita kerana ia sangat kuat, dan matlamat gereja mula-mula adalah untuk mendirikan para imam sebagai perantara antara Keilahaan dan orang-orang, sesuatu yang mustahil jika orang-orang itu begitu kuat.

Namun, persoalan sebenar di sini bukanlah sama ada kita bersedia untuk memanfaatkan kuasa ini tujuh belas ratus tahun dahulu. Persoalan yang perlu kita tanya diri kita ialah - siapakah kita sekarang? Oleh kerana sekarang adalah masa maklumat akhirnya dapat diakses oleh kami.

Menjadi Perdamaian yang Kami Harapkan

Untuk memulakan menjawab soalan ini, mari kita lihat ajaran asas Essen mengenai doa. Tajuk buku ini, Berdoa Keamanan, merangkumi prinsip asas di mana setiap prinsip doa lain dibina. Seperti yang dikatakan Gregg Braden, "Kita mesti menjadi damai yang kita cari." Dalam erti kata lain, cara untuk meningkatkan sebarang pengalaman adalah untuk mendapatkan resonans sedar dengan pengalaman itu, atau bergetar pada kekerapan yang sama. Dalam pengertian ini perkataan 'Pray' bermaksud: menjadi, atau menjadi seperti. Jika anda ingin mengalami kedamaian, menjadi damai. Kita kemudian dapat mengalami diri kita sebagai sumber doa, dan bukannya benefisiari.

Idea ini begitu asing kepada pemahaman konvensyen konvensional kami bahawa anda mungkin hilang pada ketika ini. Fikirkanlah begini: Apabila anda berdoa 'untuk' sesuatu berlaku, maka anda memfokuskan pada fakta bahawa ia tidak ada di sana. Ini adalah cara yang kebanyakan kita diajar untuk berdoa. Dua kata utama jiwa yang mendengar dalam kes ini adalah 'tidak ada', dan jadi ini menjadi doa sebenar. Jiwa resonates dengan 'tidak-kesakitan', dan oleh itu tidak apa-apa untuk menarik keadaan yang diingini.

Merasa Damai

Tetapi apabila kita 'Berdoa Keamanan', apa yang sebenarnya kita lakukan adalah perasaan seolah-olah kedamaian yang kita cari sudah ada. Kami merasakan penyempurnaan doa dan bukannya kekurangan, dan jiwa menjawab dengan sewajarnya. Ia mula bergema dengan damai, melukiskan pengalamannya dengan damai, kerana inilah yang difokuskan oleh minda. Doa ini dijawab secara automatik kerana jiwa telah mengikuti kod yang ditubuhkan, menarik keadaan yang sudah 'dirasakan' daripada pengalaman yang telah ditentang.

Sederhana seperti formula ini, ia menjadi subjek syak dan perdebatan selama hampir dua ribu tahun. Idea bahawa kita makhluk rohani yang kuat telah mengancam institusi yang bertujuan untuk menjaga evolusi Ilahi kita. Mengapa? Hanya kerana survival sesebuah institusi kadang-kadang lebih penting daripada kebenaran di mana institusi itu diasaskan. Oleh itu, kebenaran mestilah disembunyikan, melainkan jika kita matang sehingga institusi itu kehilangan kuasa. Lagipun, kita sering menggunakan agama dengan cara yang sama seperti kita menggunakan perniagaan - untuk mendapatkan kuasa dan prestij.

Sekiranya orang mula menyedari bahawa mereka bersatu dengan Tuhan dan tidak ada perantara diperlukan untuk mengalami Pewarisan Ilahi, maka institusi itu perlu mengubah bentuknya, dan ini adalah ancaman terbesar bagi sesiapa yang mahu institusi itu kekal tidak berubah.

Nubuatan: Perdamaian berlanjut

Orang kuno bercakap tentang masa ketika semua ini akan berubah, ketika air akan naik begitu tinggi sehingga levi akhirnya akan pecah, membanjiri seluruh lembah dengan Cahaya. Ramai orang percaya bahawa kita kini telah memasuki era ramalan ketika perdamaian akhirnya berlaku, dan terdapat banyak tanda-tanda yang mengesahkan teori ini.

Kebanyakan budaya mempunyai legenda dan cerita tentang apa yang akan berlaku semasa 'Great Shift', dan legenda ini sedang dipenuhi pada kadar yang membimbangkan. Dan pembebasan teks purba ini sepadan dengan ini juga, kerana bagaimana mungkin kebetulan bahawa perpustakaan suci dikebumikan selama hampir dua ribu tahun akan ditemui tidak lebih dari dua tahun?

Mungkinkah kita akhirnya bersedia untuk merealisasikan kuasa luar biasa kita, dan menggunakannya untuk mewujudkan dunia berdasarkan undang-undang cinta dan bukannya peraturan ketakutan? Adakah masanya tiba apabila kita mula secara sengaja melaksanakan kuasa yang paling berkuasa di alam semesta?

Namun, sebahagian daripada kita masih boleh mencari alasan untuk menggantung. Ia mungkin berlaku, sebagai individu, kita curiga terhadap kuasa kita. Mungkin kita pernah melepaskannya dengan kemarahan, dan melihat kesannya yang dahsyat, telah digunakan untuk digunakan.

Kita takut bahawa kita tidak mempunyai kesucian untuk menggunakannya tanpa ketidaksempurnaan kita yang membuat kesan sampingan yang tidak diingini. Akankah pengalaman mendoakan kedamaian, untuk menjadi damai, membawa kita dengan selamat melepasi ambang ini sehingga tiba-tiba, luar biasa, kita melihat diri kita sebagai murni?

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Findhorn Press, www.findhornpress.com

Perkara Sumber

Berdoa Keamanan oleh James F. Twyman,
dalam perbualan dengan Gregg Braden dan Doreen Virtue, Ph.D.

 Buku ini adalah panduan praktikal untuk peacemaking. Tetapi ia datang pada subjek dari perspektif yang mungkin berbeza daripada kebanyakan orang harapkan. Melalui 'Seven Pathways to Peace', buku ini menunjukkan bahawa cinta adalah satu-satunya kekuatan sebenar di alam semesta. Oleh itu, keamanan selalu ada, walaupun konflik seolah-olah berlaku. Apabila kita 'Berdoa Keamanan,' kita sebenarnya meningkatkan kedamaian yang tersembunyi di bawah lapisan kebencian, menariknya ke dalam pengalaman yang sedar.

Info / Order buku ini

Tentang Pengarang

James Twyman, pengarang artikel: Berdoa DamaiJames Twyman, (Peace Troubadour), adalah penulis terkenal di peringkat antarabangsa. Dia adalah pengarang Pemegang Cahaya, Potret Master, Rahsia Murid yang Dikasihi, Berdoa Keamanan serta seorang pemuzik yang melakukan Konsert Keamanan di beberapa kawasan keganasan dan perselisihan yang paling buruk di seluruh dunia. Lawati laman webnya di www.jamestwyman.com.

Buku oleh Penulis ini

Video: James Twyman --- Let There Be Peace

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}