Adakah 2016 Hanya 1938 Semua Lagi?

Adakah 2016 Hanya 1938 Semua Lagi?

Pada Disember 31 1937, klasik klasik Cambridge dan lelaki FL Lucas memulakan percubaan. Dia akan menyimpan buku harian untuk satu tahun kalendar. Ia adalah seperti yang dikatakannya: "percubaan untuk memberikan satu jawapan, namun tidak mencukupi, tetapi tidak berpecah-belah, pada soalan yang pasti akan diminta satu hari oleh beberapa orang yang belum lahir - dengan kebingungan, satu harapan, usia yang lebih bahagia: 'Apa yang dapat dirasakan seperti hidup di dunia yang pelik, tersiksa dan mengecil?' "

Lucas berusaha untuk memelihara arsip afektif, dan menulis tentang bagaimana rasanya hidup dalam era krisis yang melanda.

Sebagai seseorang yang tidak dilahirkan di 1938, saya tidak dapat membantu tetapi merasakan bahawa Lucas benar-benar berharap bahawa generasi beliau hidup melalui yang paling buruk - dan pelajaran itu pasti dipelajari - telah baik dan benar-benar putus asa. Adakah 2016 telah menjadi 1938 lagi?

Dibelenggu oleh berita ini tahun lalu, seseorang boleh diampuni kerana menggenggam untuk tongkat analogi sejarah. Sesungguhnya, beberapa ahli sejarah terkemuka Eropah antara perang telah melihat gema gemuruh daripada 1930s.

Pada masa ini, seperti dalam "Decade Devil", Kita mengalami penumpuan bertubi-tubi tentera bersejarah: kejatuhan krisis ekonomi dan polarisasi melampau dari spektrum politik dari jauh ke kanan ke arah kiri - pusat itu tidak memegang.

Gelombang pelarian yang berpanjangan sedang dipenuhi oleh lebih banyak xenofobia daripada belas kasihan. Pengasinganisme militan berkembang maju. Pintu ditutup dan dinding dibina. Peperangan kebudayaan diserang oleh serangan "ahli" dan intelektual. 2016 telah pun melihat membuka penyiaran tanpa suara anti-Semitisme.

Paralel sejarah antara 2016 dan 1938 banyak. Terdapat perbezaan penting secara terperinci, dalam masa dan tempat, tetapi corak peristiwa, dan punca dan kesan, menarik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Peperangan sivil merebak di Sepanyol ketika itu - ketika merebak di Syria hari ini. Kemudian seperti sekarang, konflik internecine memberikan cermin kepada celah-celah sedia ada dalam hubungan antarabangsa dan memperdalam antagonisme ideologi. Menjelang akhir 1938, dan selepas Abyssinia, Sepanyol, Anschluss, dan Kristallnacht, tidak banyak kepercayaan yang tersisa dalam idealis internasionalisme atau di Liga Bangsa-Bangsa - dan ini juga terdengar sangat akrab.

Penyelamatan kanak-kanak pelarian melalui Kindertransports adalah sama pentingnya secara simbolik, namun sebagai diabaikan, penyelesaian kepada kemanusiaan dan krisis moral yang besar seperti telah menjadi tindak balas kepada pelarian kanak-kanak yang bersemangat dalam Calais tahun ini. Dan bagaimana pula Aleppo? Malu adalah, dan, perasaan yang dominan.

Di mana seterusnya?

Perjanjian Munich pada September 1938 dilihat oleh banyak pengkritik British sebagai perbuatan bunuh diri negara. Keputusan Brexit juga, sekali lagi dan sekali lagi, telah digambarkan sebagai tindakan membahayakan diri sendiri, malah hari kebangsaan.

Menulis pada akhir tahun, ahli sejarah kontemporari RW Seaton-Watson tidak ada keraguan bahawa 1938 telah "mengakibatkan gangguan drastik terhadap keseimbangan politik di Benua, akibatnya yang masih belum dapat dianggarkan". Perjanjian tidak bernilai kertas yang ditulis pada 1938 - dan pada akhir 2016, ia tidak membingungkan di mana Britain akan berdiri selepas mencetuskan Perkara 50.

Sementara itu, penilaian George Orwell tentang kekacauan post-Munich kiri politik juga boleh digunakan untuk Momentum dan Jeremy Corbyn's Parti Buruh. Seperti yang dilihat oleh Orwell:

Tidak ada skandal yang tidak diduga atau gangguan yang sangat besar di dalam Parti Konservatif, peluang Buruh untuk memenangi Pemilihan Umum kelihatan sangat kecil. Jika mana-mana jenis Front Popular dibentuk, peluangnya mungkin kurang daripada orang-orang Buruh tanpa bantuan. Harapan yang terbaik adalah jika Buruh dikalahkan, kekalahan itu boleh mengembalikannya ke 'garis' yang sesuai.

bulatan penuh

Seseorang boleh terus mencari koordinat tetapi jumlahnya masih sama. Permaidani telah ditarik keluar dari bawah kekukuhan yang dianggap sebagai projek demokrasi liberal. Permaidani struktur dan idea-idea yang rumit akan berlainan.

Lebih-lebih lagi, ia adalah pengalaman psikologi, mencari makna, dan kitar emosi, perasaan - kolektif dan individu - 1938 yang tidak dikenali.

Politik pasca-kebenaran adalah anti-rasional. Emosi tidak disangka-sangka menang atas sebab di 2016. Cinta dan / atau benci telah kecerdasan yang dipukul. Itu benar untuk slogan "cinta mengalahkan benci" Hillary Clinton sama seperti untuk lawannya.

Teknologi politik baru menjadikannya lebih tua usang. Dalam kedua-dua kempen referendum Britain dan dalam pilihan raya Amerika, tinjauan pendapat tradisional gagal menangkap emosi yang dinyatakan di seluruh platform media sosial.

Kembali ke 1938, ia adalah Gallup British dan Pengamatan Massa pesaing yang merupakan teknologi politik yang inovatif. Menggunakan teknik-teknik yang sangat berbeza, masing-masing menawarkan wawasan baru ke dalam psikologi tingkah laku politik dan cuba untuk membongkar bibir atas sengit pengundi British.

Pemerhatian Massa cuba masuk ke dalam kepala orang, dan mendiagnosis kejadian "keletihan krisis" sebagai tindak balas terhadap ketegangan saraf dan "rasa krisis yang berterusan".

Hampir segera selepas referendum EU, terapi dilaporkan "Tahap kecemasan dan keputusasaan yang mengejutkan, dengan beberapa pesakit yang ingin bercakap tentang apa-apa lagi". Dan sifat pendirian kempen pilihan raya AS menyumbang, tragis, kepada peningkatan eksponen panggilan ke talian bantuan bunuh diri. Krisis negara tidak dapat dielakkan secara dalaman.

Mengulas mengenai kejatuhan psikologi Krisis Munich, novelis EM Forster mengamati bahawa: "ditinggikan dalam arah yang bertentangan, beberapa di antara kita meningkat di atas diri kita sendiri, dan yang lain melakukan bunuh diri."

Ketika 1938 menarik perhatian, perbualan yang serius dikuasai oleh ungkapan fatalisme, kebimbangan, sakit, kemurungan, dan azab yang akan datang. Lucas menulis dalam buku hariannya:

Krisis seolah-olah telah memenuhi dunia dengan kegagalan-kegagalan. Atau mungkin Krisis itu sendiri hanya satu lagi kegagalan pemusnahan dunia yang didorong oleh pembunuhan dalam kehidupan moden dan persaingan dalam kejutan neurasthenia.

Ia terlalu mudah untuk mengatakan bahawa sejarah mengulangi sendiri. Namun, sepanjang tahun lalu saya tidak dapat melepaskan perasaan bahawa kami telah berada di sini sebelum ini. Kami berkongsi dengan orang-orang yang hidup melalui 1938 kepekaan yang luar biasa kebingungan, ketegangan, keputusasaan dan ketakutan yang tidak diketahui. Saya tidak boleh bimbang bagaimana ahli sejarah masa depan akan membuat 2016.

Ia mungkin nasihat bijak untuk melihat filem yang baik sepanjang cuti - dan La La Land, yang telah dijemput memenangi Oscar, boleh memberikan semacam eskolisme yang diperlukan. Walau bagaimanapun, apabila seseorang datang untuk membuat filem 2016, lagu itu mungkin menjadi Leonard Cohen lewat Anda mahu lebih gelap. Ia pastinya terasa seperti 1938 sekali lagi. Masa untuk memulakan menyimpan buku harian.

Perbualan

Tentang Pengarang

Julie Gottlieb, Pustaka dalam Sejarah Moden, University of Sheffield

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = krisis keletihan; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}