Bagaimana Republikan Menolak Idea Sangat Membuat Sense

Bagaimana Republikan Menolak Idea Sangat Membuat Sense

Seorang rakan sekerja baru-baru ini bertanya kepada saya bagaimana saya akan menentukan "Trumpism". Di manakah anda bermula? Adakah ideologi politik baru, atau kebangkitan semula populisme lama yang berbahaya? Lampu kilat di kuali, atau pengaliran paya? Adakah kita melihat permulaan zaman baru politik media sosial, atau hanya turun ke dalam pantomim? Perbualan

Terdapat banyak kebimbangan mengenai era Trump yang telah dilakukan untuk idea-idea kami tentang kebenaran dan kepalsuan, tetapi dilihat secara falsafah, masalah dengan Trump adalah sesuatu yang lebih asas lagi: itu masalah bukannya menegakkan kebenaran, tetapi masuk akal.

Perbezaan ini adalah teknikal, tetapi perkara itu penting. Trumpism adalah ancaman yang lebih besar dan peluang yang lebih besar daripada yang kita bayangkan. Ia adalah satu ancaman kerana ia mematahkan piawaian di mana kebenaran biasanya dihakimi, tetapi ia adalah satu peluang kerana ketidaktahuan dan ketidaksamaan yang ditunjukkan oleh Trumpism adalah, difahami dengan betul, panggilan yang sangat jelas untuk bekerja lebih keras ketika kita cuba memahami dunia kita yang kompleks.

Teori kebenaran yang paling dominan dalam sejarah falsafah adalah "surat-menyurat"Teori, yang menegaskan bahawa pemikiran kita, yang dinyatakan dalam pernyataan, adalah benar atau palsu mengikut sama ada atau tidak apa yang mereka nyatakan wujud. Sebagai contoh, pernyataan "kucing di atas tikar" adalah benar jika kucing berada di atas tikar, dan palsu jika kucing itu tidak.

Tetapi untuk menjadi benar atau salah, pernyataan perlu masuk akal - iaitu, untuk menilai ketepatan surat-menyurat mereka, mestilah mungkin untuk memahami mereka secara bebas daripada kebenaran atau kepalsuan mereka.

Perbezaan ini kurang rumit daripada mungkin bunyi. Semua fiksyen bergantung padanya; ia menjelaskan mengapa kita boleh memahami Hogwarts dan Harry Potter tanpa perlu risau sama ada mereka benar-benar wujud. Inilah yang membuat Trumpism luar biasa: lebih kerap daripada tidak, pengumuman dan ucapan presiden menentang percubaan kami untuk memahami mereka sebelum kita dapat menilai kebenaran mereka.

Kaki di dalam mulut

Ini menjadikan Trump sangat berbeza dari George W Bush, yang menetapkan tahap tinggi (atau rendah) yang baru untuk ucapan presiden yang tersendiri. Perjuangan tersendiri dengan bahasa membawanya dari malapropisme terang seperti "disalah anggap" kepada yang aneh, kusut ayat: "Keluarga adalah di mana negara kita mendapat harapan, di mana sayap mengambil impian." Contoh gaya aneh ini dikenali sebagai "Bushisme"

Tidak seperti Bush, Trump bukan pakar dari mana-mana genre retorik. Sebaliknya, dia benar-benar seorang jual beli. Sama ada di TV atau Twitter, dia melafazkan dalam soundbites yang menekan premis atau hanya tidak menambah, dan secara tetap menghakimi orang lain dan negara dengan kasar dan emosional.

Terdapat pelbagai cara untuk menyatakan ini secara teknikal. Kami mungkin mengatakan bahawa Trump menggunakan pengintip bukan, bercakap secara parataktik (ringkasnya, menggunakan kenyataan terputus), dan bergantung kepada enthimemes (membuat hujah tanpa menyatakan premis) - tetapi tidak ada perkara-perkara ini adalah titik.

Apa yang Trumpism mewakili, pada dasarnya, penolakan rasa di tempat pertama. Untuk menilai George W Bush pakar khinzir, ia perlu untuk mengandaikan bahawa dia sebenarnya cuba untuk masuk akal, seperti diukur oleh piawaian yang diterima, sekurang-kurangnya beberapa masa. Dengan Trump, ia tidak jelas bahawa dia mahu mematuhi piawaian itu.

Apabila disokong dari struktur kuasa global yang paling tinggi, ini adalah satu perkara yang mengejutkan untuk berhadapan. Apa yang Trumpism memaksa kita untuk mengenali adalah bahawa syarat-syarat untuk memahami dunia telah berubah-ubah dalam sepuluh tahun yang lalu. Ia tidak lagi (dan tidak pernah) cukup untuk ketawa atau marah pada badut di platform seperti Youtube atau Twitter. Sebaliknya, setiap seorang daripada kita sedang diprovokasi untuk belajar tentang rangkaian kuasa, wang, dan pengaruh yang menjadikan platform ini mungkin, dan yang mencetuskan tontonan yang tidak dapat dilihat dan berbahaya di depan mata kita.

Tentang Pengarang

Dominic Smith, Pensyarah Falsafah, Universiti Dundee

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = politics; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}