Cara Mengatasi Phallus Obesiti, Toksik Masculinasi

Cara Mengatasi Phallus Obesiti, Toksik Masculinasi
Arca-arca Priff abad pertama (Rom). Musée Picardie Archéo

Kerapuhan sering, pada hari-hari ini, digambarkan sebagai "toksik". Pada bulan Mei, Hillary Clinton bercakap di sebuah gala di mana "maskuliniti toksik" koktel dilaporkan telah disampaikan. Kelantangan toksik bahkan mempunyai sendiri Kemasukan Wikipedia.

Terhadap ini, percubaan untuk menukar maskulin semakin berkembang. Terlaris oleh Chris Hemmings, artis Grayson Perry dan Robert Webb menginterogasi biografi mereka sendiri untuk mencabar apa yang dimaksudkan untuk menjadi seorang lelaki dan mengenal pasti kerosakan yang boleh dilakukan melalui mengejar stereotaip yang memotong orang dari orang lain, perasaan dan pemahaman mereka - dan sememangnya dari pengalaman mereka sendiri. Ini menyakitkan lebih daripada sekadar lelaki sebagai individu. Ia juga secara tersirat dilembagakan oleh tempat-tempat di mana kita bekerja - di mana lelaki masih biasanya menguasai.

Tetapi kenapa begitu sukar untuk melepaskan lelaki dari pemahaman yang dominan tentang apa yang akan menjadi maskulin? Bagaimanakah kita membuatnya dapat diterima oleh lelaki untuk tidak menghasilkan semula tingkah laku patriarki - untuk membolehkan mereka mengamalkan lebih banyak bentuk emosional dan resonan dan "kelenturan"? Ia sukar kerana apa yang dimaksudkan sebagai maskulin - kuat, berani, lapar, terkawal, tidak bermarasa kecuali marah atau bersaing - hanya ungkapan satu bentuk metafora hegemonik: maskulinitas phallic penis-obses dan kelaparan yang berkuasa.

Tetapi phallus yang kuat tidak pernah menjadi satu-satunya metafora maskulin yang ada. Sepanjang sejarah, dua metafora alternatif - berasaskan testis dan air mani - menawarkan alternatif yang bermanfaat untuk membawakan kelebihan maskuliniti yang sangat berbeza.

Sepanjang dekad yang lalu, kami telah meneliti ketiga-tiga metafora, melihat bagaimana ia mempengaruhi organisasi, bekerja di latar belakang untuk membentuk apa yang orang perhatikan, bagaimana mereka bertindak sebagai akibat - dan apa yang mereka rasa tentang hasilnya. Kami berunding dengan teks sejarah dan sumber arkeologi, kajian antropologi, kertas perubatan, akaun psychoanalytic, kesusasteraan popular, kajian maskuliniti kontemporari dan sumbangan kepada sosiologi organisasi. Kami memetakan satu cara melalui bentuk-bentuk maskulin yang sangat bervariasi ini, mengenal pasti lebih banyak alternatif penyayang dan kreatif untuk membina panggilan Perry untuk kelembutan.

Maskuliniti phallic

Kehandalan phalik menyokong pembentukan sosial patriarki. Tetapi manifestasi awalnya tidak disamakan dengan keinginan untuk kuasa yang mendefinisikannya hari ini. Objek-objek phallic yang paling awal, yang terdapat di Jerman selatan, adalah beberapa tahun 28,000.

Pada mulanya, phallus lebih berkaitan dengan kesuburan semula jadi. Tuhan Mesir Min, misalnya, menunjukkan ereksi yang cukup di sebelah kiri dan flail pertanian di sebelah kanan. Di sesetengah budaya ia dilihat sebagai jambatan atau cara hubungan relasi dan bukannya dominasi. Bagi orang Yunani kuno, zakar mempunyai persatuan kreatif, dilihat sebagai tongkat Merlin. Priff yang sentiasa bersedia juga adalah tuhan taman sayuran, sarang lebah, kawanan dan kebun anggur. Menjadi "peninju", maka, tidak semestinya bersifat mengganggu pada masa-masa itu. Tetapi melainkan jika anda adalah tuhan dan ia pergi dengan tanggungjawab anda, lingga yang besar dianggap sebagai berlebihan dan mentah.

Bagi orang Rom, lingga itu menjadi lebih kuat dari ram pemukul berpusatkan kuasa. Lilin Roman yang besar adalah tanda status, keupayaan untuk melindungi dan mengalahkan kejahatan. Ini dapat dilihat pada patung-patung dan jimat tempoh itu, pandangan yang tertanam dalam budaya Barat. Dewa-dewa lelaki mengusir dewa-dewa-dewa, dan dominasi lingga itu digubal kurang melalui paparan kekuatan fizikal dan lebih banyak daripada paparan kawalan simbolik.

Walaupun obsesi dengan kawalan, pemahaman phallic tentang maskulinitas tidak selalu sepenuhnya negatif. Sebagai patriarki yang baik, misalnya, dapat dilihat sebagai disiplin kebajikan yang baik ("cinta tegar"). Pada masa yang terbaik, bapa lelakinya seperti mengawal kawalan dengan sentuhan penjagaan dan amal, bahkan kemurahan hati. Unsur kawalan mungkin halus dan tidak dapat dilihat. Tetapi hari ini, sebagai "batang" hampir tidak dikaitkan dengan emosi tender. Metafora phallic kini telah menjadi sangat negatif - yang berkaitan dengan kawalan hierarki yang ketat, persaingan sengit dan toleransi sifar kesilapan sifar.

Ketoksikan terperinci

Sebelum orang Rom, metafora yang melibatkan testis menentukan apa yang difahami oleh maskulinitas sama seperti orang phallic. Testicles dikaitkan dengan kesuburan, kekuatan dan tenaga dalam teks-teks agama awal.

Tetapi testis tuhan Mesir yang kuat secara seksual Seth datang untuk mewakili angkatan tentera yang ganas, tidak dapat dibezakan. Dan ini memerlukan penjagaan. Menjelang zaman Rom, "permata keluarga" mula dilihat sebagai sumber nafsu yang mengalihkan perhatian dari motivasi ilahi dan kawalan phalic maskulin.

Ini membawa kepada perkembangan kultus castration. Para penganut akan berjalan melalui jalan-jalan memotong peralatan mereka sendiri ketika mereka pergi, membuangnya ke rumah-rumah berdekatan. Menangkap satu set sepatutnya berkat, seperti sejambak pengantin perempuan yang pelik. Hebatnya, kultus-kultus ini begitu popular sehingga terpaksa diharamkan di beberapa negara. Amalan yang masih hidup juga ditemui di mazhab kekaisaran Rusia tengah - yang Skoptsy - selagi 1960.

Zakar buah hari ini secara simbolik dikaitkan dengan keberanian dan keyakinan, "mempunyai bola" untuk melakukan sesuatu. Tingkah laku kejurulatihan klasik, sebagai contoh, bertujuan untuk membangunkan kapasiti orang lain untuk memiliki machismo atau "Cojones" untuk menegaskan diri. Ini menyokong inisiatif dan membangunkan daya tahan individu, biasa dalam pasukan. Tetapi metafora yang sama dapat menggalakkan persaingan persaingan yang lebih membahagiakan. Umum "clubbiness" boleh merosot menjadi persaingan. Penipuan, paparan ostensive dan risiko ketagihan mengambil semua suapan "testosteron di dalam bilik".

Maskuliniti Seminal

Di dunia postmodern, mungkin kebaikan yang dianggap secara tradisional dari kedua-dua kejantanan phalic dan testicular kurang relevan. Alternatif yang lebih kreatif mungkin diperlukan. Semen telah lama dilihat sebagai "cairan berharga" - sumber pembaharuan. Fikirkan si Onan alkitabiah, yang dijatuhkan hukuman mati oleh Allah sebagai hukuman untuk coitus interruptus. Suku di New Guinea, sementara itu, mempunyai a ritual menelan air mani untuk lelaki muda untuk memperoleh kekuatan dan kebijaksanaan penatua mereka.

Di Barat, idea-idea mengenai air mani bercabang dalam abad-abad kebelakangan ini. Bagi doktor abad 18 abad ke-17 Samuel Tissot, kehilangan air mani berkurangan tenaga tubuh dan bahkan menimbulkan kekacauan. Peminat perspektif ini termasuk Napoleon, Kant dan Voltaire. Pengaruh Tissot terus berkembang ke abad 20. Walt Whitman, penyair Amerika abad 19 abad keempat, memikirkan air mani sebagai sumber yang boleh diperbaharui, simbolik kreativiti tak terbatas.

Hari ini, kita akrab dengan idea sumbangan seminal - "benih" yang menginspirasi pemergian baru dalam pengetahuan, budaya dan gaya, sama ada Bohr atau The Beatles. Inspirasi semacam itu adalah sifat maskuliniti manusi pada tawaran terbaiknya.

Tetapi masalah dengan inspirasi adalah bahawa ia memerlukan gaya kepimpinan yang menyebarkan dan meninggalkan biji-bijiannya untuk berkembang secara relatif secara autonomi, dengan pengunduran kecil yang menyokong. Dan ia kehilangan kuasa kreatifnya apabila dilekatkan pada pemuliharaan phallic. Sebagai contoh, akademik asal disiplin oleh proses semakan peer untuk menghormati tuan mereka. Begitu juga, usahawan dibawa masuk oleh naga. Donald Trump dan Alan Sugar, sebagai ahli perniagaan, jangan menyerang kami sebagai manusia. Tidak juga Hugh Hefner. Nah, bukan dengan cara yang kita maksudkan.

Kelebihan kelayakan

Tetapi sudah tentu, tidak semua lelaki menyesuaikan dengan bentuk phallic. Hemmings, Perry dan Webb memberi kita banyak contoh bagaimana mereka boleh rosak apabila mereka melakukannya. Tetapi apa yang menghalang mereka daripada melanggar kaedah ini adalah cara berfikir yang mendalam yang mendasari tingkah laku yang mereka laporkan.

kajian kami menampakkan anatomi metafora kejantanan dan menyediakan lensa yang lebih canggih untuk menyusun semulanya. Perry menawarkan kepada kita metafora kepala petrol: "lelaki perlu melihat diri mereka sendiri (membuka bonet), menjadi lebih sedar akan perasaan mereka (baca manual), dan mula menyesuaikan (naik taraf)". Kami tidak bersetuju dengan sentimen di sebalik ini, tetapi ia masih pada dasarnya imejan phallic: mengawal, ikuti arahan, mengganti, membetulkan, menyesuaikan, memperbaiki. Ini bermakna, tetapi ia bukan kolaboratif, dan ia bukan hubungan. Jangan sebutkan alat anda.

Masculiniti bukan masalah satu metafora yang menggantikan satu lagi. Ia adalah tenunan ketiga. Kita perlu memahami bahawa menenun dan memikirkannya. Kemudian kita boleh menetapkan syarat-syarat untuk penekanan yang lebih besar pada seminal dan perkongsian yang lebih kolaboratif feminin.

PerbualanTerdapat pepatah lama yang melainkan perubahan tingkah laku tidak berubah. Tetapi melainkan cara kita berfikir perubahan, tingkah laku baru cenderung untuk kembali ke jenis. Amalan baru memerlukan mod perwakilan baru, cara pemikiran baru. Membentuk bentuk maskuliniti yang lebih lembut dan mudah disesuaikan bukanlah perkara yang menang, atau menolak bersaing. Sebaliknya, kita mesti belajar bercakap dengan cara yang berbeza.

Mengenai Pengarang

Stephen Linstead, Profesor Pengurusan Kritikal, Universiti York dan Garance Maréchal, Pensyarah dalam Pengurusan Strategik, University of Liverpool

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = maskuliniti toksik; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}