Kenapa Kita Tidak Bolehkah Lihat Gorila Lima Hundred-Pound Dalam Bilik?

Kenapa Kita Tidak Bolehkah Lihat Gorila Lima Hundred-Pound Dalam Bilik?

Kita hidup dalam masa yang paling kritikal dalam sejarah manusia. Tamadun kita sekarang menghadapi cabaran terbesar yang pernah kita lihat. Seseorang hanya perlu melihat pertumbuhan penduduk dan kemerosotan alam sekitar yang digabungkan dengan peningkatan senjata dan ketamakan material yang tidak terkawal untuk menyimpulkan bahawa, malangnya, tidak ada masa lain yang jauh berbanding dengan hari ini.

Jane Goodall merujuk kepada pemerhatian Ervin Laszlo bahawa kebanyakan orang berkembang cukup untuk mengetahui bahawa mereka perlu berubah, tetapi tidak berkembang cukup untuk mengetahui perubahan yang mereka perlukan. Oleh itu, masalah paling sukar mungkin, seperti yang dikatakan Laszlo, bahawa ramai orang, termasuk ahli sains, tidak melihat apa yang mereka tidak percaya. Mari kita selesaikan kepercayaan ini untuk lebih memahami jika terdapat sesuatu yang baru dalam bidang yang kita tidak melihat.

Kegagalan Untuk Percaya Diri Kita

Masalah besar, seperti yang kita hadapi tamadun, memerlukan penyelesaian radikal. Postum radikal dalam kes ini ialah kegagalan untuk mempercayai diri kita berpunca daripada batasan pengkondisian budaya kita. Menyedari bahawa keterlibatan orang ramai terhadap budaya masing-masing bersempadan dengan yang suci, kita akan keluar pada anggota badan dan mencadangkan bahawa sekarang adalah masa untuk, jika tidak membunuh sapi suci itu, sekurang-kurangnya mengenalinya untuk melangkah ke tahap yang lebih tinggi tahap evolusi budaya sebagai spesis yang menyertai planet kita dengan seluruh penduduk ekosistem yang mengagumkan ini.

Kebudayaan sudah dekat dan sayang kepada kita kerana ia memberi kita makna, kecantikan, dan juga hidup. Pada zaman awal kewujudan kita, budaya puak membawa kita bersama-sama dalam komuniti kecil supaya kita dapat melindungi diri kita daripada bahaya alam sekitar. Budaya kita mewakili banyak pencapaian kehendak manusia, pertama sekali untuk terus hidup, dan kemudian melambangkan aspek-aspek yang berkembang pesat kewujudan kita.

Tetapi untuk semua makna ini, kebanyakkan pencapaian budaya kita kekal di peringkat pembangunan etnosentris. Secara politik dan pentadbiran, kita berjuang untuk melampaui tahap negara-sentris. Kerana sejarah emosi yang mendalam dalam budaya kita, kita semua cenderung terlalu terikat pada identiti kita yang berasingan. Kita sering bangga dengan seni, bahasa, adat istiadat, kepercayaan agama, dan amalan sosial kita sendiri, lebih memilih identiti budaya kita di atas semua yang lain, tanpa keupayaan untuk menilai kebudayaan secara objektif di luar kita sendiri. Kita tidak dapat melihat keajaiban orang lain apabila kebanggaan dan prasangka etnosentrisiti kita menutup mata kita.

Sekiranya "sistem hidup amat mengasyikkan," maka sistem kehidupan manusia mempunyai keperluan besar untuk penambahbaikan. Mengambil pandangan yang jujur ​​terhadap dunia negara terbahagi negara-negara dan agama-agama dan kumpulan-kumpulan etnik yang sangat menentang yang kita ada hari ini, kita jelas jauh dari apa-apa yang dekat dengan kesesuaian norma-norma sosial dan budaya kita.

Menaiktaraf Worldview kami

Apa yang kita perlukan adalah untuk meningkatkan tontonan dunia kita dari etnosentrik ke dunia yang berpusat-mendapatkan perspektif planet yang menerima manusia secara keseluruhan dan memberi keutamaan kepada kesihatan ekosistem bumi kita. Tanpa disangkal, kita boleh mendapat manfaat daripada sistem pemerintahan dunia yang lebih mantap yang akan mengatasi kepentingan negara-negara yang terpisah. Namun demikian, pentadbiran planet hanya dapat dilakukan ketika kita mulai berpindah dari dasar separatis dan proteksionis dari pandangan dunia ethnosentris kita.

Dan dengan pandangan kosmo-sentris yang muncul ini, penghargaan baru terhadap nilai tertinggi yang pernah dikaitkan dengan spesies kita. Kebenaran, kecantikan, dan kebaikan boleh menjadi rangka tindakan kita. Keamanan, cinta, dan pemahaman kembali untuk mengambil tempat mereka sebagai puncak aspirasi kita sebagai manusia. Dengan nilai-nilai yang lebih tinggi pada perkhidmatan kami, kami dapat dengan mudah membawa pandangan kosmo-centric ke hadapan dan pusat. Jika kita kemudiannya menerapkan pemahaman dan nilai-nilai kesedaran yang lebih tinggi ini kepada pandangan dunia etno- atau bahkan egosentris yang lazimnya hari ini, kita pasti dapat menarik diri kita ke hadapan, mencipta lonjakan kuantum dalam tahap budaya keseluruhan di planet Bumi.

Daripada menafikan atau meninggalkan pencapaian budaya yang telah kami capai selama beribu-ribu tahun, kami boleh memasukkan dan mengatasi mereka. Dengan pandangan identiti dan tujuan yang tercerahkan dalam penemuan paradigma baru, kami diberi peluang baru untuk memahami kehidupan kita sebagai satu keajaiban besar. Pintu gerbang dibuka kepada penjelasan yang lebih luas tentang tempat kita di alam semesta. Kami adalah pusat untuknya. Kami adalah kosmos yang berkembang sendiri.

Bukannya terobsesi dengan kelangsungan hidup kita dan terlalu melindungi budaya klan kita, identiti negara-negara kita, dan mutlak orientasi agama kita, kita boleh menjadi rakyat dunia sejati dan menghargai budaya yang semakin meningkat di planet ini. Ia adalah kebudayaan baru yang memelihara kesihatan ekosistem duniawi kita sebagai keutamaan nombor satu. Kita hanya boleh sihat seperti rumah yang kita tinggalkan.

Budaya dunia yang muncul juga harus mengambil kira pelajaran paradigma baru. Kami, selepas semua, saling berkait, berusaha untuk bekerja bersama dan mewujudkan kesalinghubungan. Sebagai budaya planet kita boleh menjadi satu fikiran, mencari cara untuk memelihara ekosistem kita dan berkembang secara keseluruhan.

Gorila Lima Hundred-Pound Dalam Bilik

Beberapa tahun yang lalu, saya telah ditunjukkan sebuah video di persidangan pembangunan peribadi dan diberitahu untuk mengira berapa banyak pas berjaya dibuat oleh sekumpulan orang yang bersenjata membuang bola keranjang ke satu sama lain. Sentiasa mendapat cabaran intelektual, saya menumpukan semua perhatian saya untuk mengira bilangan pas. Apa yang saya tidak perhatikan adalah gorila lima ratus pound yang berjalan di tengah-tengah tempat kejadian. Tidak juga orang lain dalam penonton memelihara gorila.

Apabila kami dibenarkan untuk menonton video itu lagi, ia adalah menakjubkan untuk melihat bagaimana kami boleh terlepas gorila kali pertama melalui. Di sana dia dengan tenang melayang di tempat kejadian selama sembilan saat penuh, dan semua orang begitu diserap dengan tugas di tangan yang mereka gagal melihatnya.

Berkonsentrasi kerana kami mendapat jawapan "betul", tiada seorang pun daripada kami melihat anomali yang menjadi titik latihan. Para saintis pengurangan, seperti kita semua yang terobsesi dengan mengira pas, telah mengalami versi latihan mereka sendiri kerana mereka memberi tumpuan kepada mengukur apa sahaja yang boleh diukur: zarah, atom, molekul. Dengan berbuat demikian, mereka pandai menambah bahagian, tetapi tidak begitu mahir melihat keseluruhannya.

Didoktrinasikan ke dalam budaya saintifik ini, manusia secara umum sering mengalami kesukaran melihat sesuatu yang lain daripada apa yang mereka sudah percaya. Kita boleh mengira bahagian-bahagiannya dengan mudah, tetapi kita menghadapi kesukaran melihat keseluruhan gambar yang dibentangkan di hadapan mata kita. Oleh itu, kita mempunyai keuntungan jangka pendek yang kita gagal untuk memahami akibat jangka panjang perbuatan kita. Kami sedar akan keseimbangan dalam akaun bank kami dan sangat tidak peduli terhadap apa yang kami lakukan kepada generasi akan datang. Ini semua sebahagiannya sebagai hasil daripada dikondisikan oleh budaya materialistik dunia moden.

Tujuan Kita Akan Berevolusi dan Berkontribusi

Mengetahui bahawa matlamat kami adalah untuk berkembang dan menyumbang kesedaran yang lebih tinggi yang memberi makna penuh makna kepada kewujudan kami. Ia membuatkan kita menyedari bahawa kita bertanggungjawab terhadap setiap tindakan kreatif, sama ada pemikiran atau perbuatan, yang kita hasilkan sebagai makhluk hidup.

Sebagai produk dari bidang Sumber kesedaran (Tuhan, Asal, Zero Point Field - namun kita peduli untuk melabelkannya), kita menanam kesedaran baru dengan semua manusia dan Sumber itu sendiri. Kami adalah satu, dan kita semua dalam ini bersama. Oleh itu, kita mesti mengalu-alukan dengan lengan terbuka secara meluas kepada pandangan kosmis yang memberi ruang untuk merangkumi nilai-nilai yang lebih tinggi yang selalu kita simpan, tetapi melupakan usaha kita untuk mengira segala yang dapat diukur sepanjang jalan.

Kesemua ini membuka jalan bagi transformasi budaya seluruh dunia yang akan membuka jalan menuju hidup dalam keharmonian, kedamaian, dan kecemerlangan. Kita perlu membina semula persahabatan dengan penduduk bumi kita dan mendengar apa yang mereka katakan.

Sebagai contoh, mari kita asumsikan bahawa gorila kami dinamai Koko, seperti unggas yang terkenal sekarang dalam video yang telah disaksikan hampir dua juta orang di YouTube. Koko, yang dilahirkan di kebun binatang dan dibesarkan dengan manusia, telah belajar menggunakan beratus-ratus kata-kata bahasa isyarat yang disebut Jane Goodall sebagai cara untuk berkomunikasi dengan kami.

Koko masih kagum dengan alam semula jadi, dan metafora menonjol kepada kita untuk duduk di sebelahnya dan merenungkan keindahan air terjun. Di sana kami duduk di tebing sungai dengannya, merenung kemegahan tempat kejadian. Sinar matahari bersinar yang sinar matahari ditapis melalui kabus air yang mengalir, melontar ke arah kami di batang cahaya pelangi. Splash, ebbs, whirls, dan aliran air memancing kami ke dalam membayangkan sungai sebagai aliran masa simbolik, sebagai kekuatan evolusi yang membawa kita ke momen ajaib ini.

Koko berpaling dan melihat dengan mata sedih ke dalam hati manusia. Dalam bahasa isyarat mudah gorila, dia menunjukkan bahawa apa yang paling mengganggunya adalah kita manusia telah kehilangan hubungan kita dengan alam semula jadi. Tidak seperti kera, kita merasa sukar untuk duduk dan mengagumi keajaiban dunia kita. Kita melihat alam semula jadi yang berasingan daripada diri kita sendiri, hampir sebagai musuh, pastinya sesuatu yang akan ditaklukkan.

Tetapi mengapa, keajaiban Koko, dan mereka Homo sapiens yang memahami perpaduan yang sepadan dengan perkara-perkara, adakah spesis pernah melakukan apa-apa untuk menghancurkan persekitarannya sendiri? Mengapa kita tidak menghargai generasi akan datang dan kehidupan masa depan kita sendiri dan melakukan segala yang mungkin untuk mengekalkan persekitaran kita, menjaga ia bersih dan segar, sama seperti kita melakukan rumah kita sendiri?

Kita Perlu Perspektif Baru dan Cara Melihat

Kita memerlukan perspektif baru untuk membantu kita memahami bahawa jika kita percaya secara berbeza, kita melihat perkara yang berbeza. Apabila kita memperoleh perspektif visual yang baru pada sesuatu, ia mewujudkan perubahan dalam otak kita.

Jika kita melihat salah satu lukisan yang dapat dilihat dalam dua cara yang berbeza bergantung pada bagaimana kita melihatnya-ada satu, contohnya, di mana kita melihat seorang wanita tua yang hodoh atau wanita cantik-dan kita dapat melihat sudut lain yang tidak kita lihat pada mulanya, ini menghasilkan gelombang gamma frekuensi tinggi di otak kita. Momen inspirasi "Aha" juga membawa kesan yang sama dengan peningkatan gelombang otak yang tinggi.

Kadang-kadang pandangan yang agak mudah, namun baru, tentang situasi kita adalah semua yang kita perlukan untuk tidak hanya melihat perkara-perkara yang berbeza, tetapi juga berasa segar dan diperbaharui. Cahaya kesedaran yang lebih tinggi bersinar begitu terang di mana kita adalah bahawa kita hanya perlu berkelip dan melihat diri kita untuk apa yang sebenarnya kita-kemunculan evolusi ke arah koheren.

Petikan terkenal Margaret Mead tentang sekumpulan kecil orang yang berpikiran seperti dapat, dan sebenarnya menjadi satu-satunya cara untuk mengubah dunia menjadi fikiran. Apabila kita memanfaatkan idea yang hebat yang telah tiba masanya, ia menjadi daya tarikan di hati manusia dan membawa kita keluar dari kekacauan. Seiring naiknya arus menaikkan semua bot, pandangan dunia cosmo-sentris yang muncul membawa pemahaman budaya baru tentang makna kewujudan kita dan menarik kita ke hadapan dalam peralihan transformasi yang paling besar dalam sejarah kemanusiaan.

Hak Cipta 2017 oleh Ervin Laszlo. Hak cipta terpelihara.
Diambil dengan kebenaran daripada penerbit,
Inner Traditions International. www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Kecerdasan Cosmos: Kenapa Kita Di Sini? Jawapan baru dari Frontiers of Science
oleh Ervin Laszlo

Kecerdasan Cosmos: Kenapa Kita Di Sini? Jawapan Baru dari Perbatasan Sains oleh Ervin LaszloDengan pandangan berani dan pemikiran ke depan, Laszlo dan penyumbangnya Maria Sagi, Kingsley L. Dennis, Emanuel Kuntzelman, Dawna Jones, Shamik Desai, Garry Jacobs, dan John R. Audette menggariskan idea baru dunia dan diri kita di dunia. Mereka membantu kita menemui bagaimana kita dapat mengatasi masa-masa membahagikan ini dan mekar ke era baru kedamaian, koheren, sambungan, dan kesejahteraan global.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini atau beli Edisi Kindle.

Mengenai Pengarang bab ini

Emanuel KuntzelmanEmanuel Kuntzelman adalah seorang ahli falsafah, penulis, penceramah awam dan usahawan sosial, dan pengasas dan presiden pertubuhan bukan keuntungan yang berpangkalan di Chicago Greenheart International. Emanuel juga merupakan pengasas bersama dan presiden Yayasan untuk Masa Depan (Fundacion por el Futuro) yang berpangkalan di Madrid, Sepanyol. Emanuel selalu blog mengenai Teori Gelombang Evolusi, momentum tunggal kita dalam masa dan pentingnya bergerak melampaui empati dan menjadi tindakan sosial untuk mewujudkan perubahan sebenar di dunia. Beliau adalah pengarang / editor buku, Tujuan Peningkatan: Pergerakan dan Transformasi Global

Mengenai Pengarang buku ini

Ervin LaszloErvin Laszlo adalah ahli falsafah dan saintis sistem. Dua kali dicalonkan untuk Hadiah Nobel Keamanan, beliau telah menerbitkan lebih daripada buku-buku 75 dan lebih daripada artikel 400 dan kertas penyelidikan. Subjek khas PBS satu jam Kehidupan Genius Hari Moden, Laszlo adalah pengasas dan presiden kumpulan pemikir antarabangsa Club of Budapest dan Laszlo Institute of New Paradigm Research yang berprestij.

Lebih banyak buku oleh Ervin Laszlo

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Ervin Laszlo; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}