Etika Protestan dan Roh Kapitalisme

Etika Protestan dan Roh Kapitalisme

Teks terkenal Max Weber Etika Protestan dan Roh Kapitalisme (1905) pastinya salah satu yang paling disalah anggap semua karya kanonik yang kerap diajar, dibuang dan dihormati di universiti di seluruh dunia. Ini bukan untuk mengatakan bahawa guru dan pelajar adalah bodoh, tetapi ini adalah teks yang sangat padat yang merangkumi bidang subjek yang sangat luas, yang ditulis oleh intelektual di luar permainannya. Dia pasti terkejut apabila mendapati bahawa ia digunakan sebagai pengantar asas sosiologi untuk pelajar sarjana, atau bahkan anak sekolah.

Kami menggunakan perkataan 'kapitalisme' hari ini seolah-olah makna itu jelas, atau seolah-olah ia berasal dari Marx, tetapi keseronokan ini mesti diketepikan. 'Kapitalisme' adalah perkataan Weber sendiri dan dia menerangkannya ketika ia melihat patut. Maksudnya yang paling umum adalah kemodenan itu sendiri: kapitalisme adalah 'kuasa paling fajar dalam kehidupan moden kita'. Lebih khusus lagi, ia dikawal dan dihasilkan 'moden Budaya', kodak nilai oleh orang-orang yang tinggal di Barat abad 20, dan sekarang hidup, kita boleh menambah, di banyak abad 21 abad. Maka 'semangat' kapitalisme juga adalah 'etika', walaupun tidak syak lagi gelaran itu akan menjadi agak datar jika ia dipanggil Etika Protestan dan Etika Kapitalisme.

Etika atau kode nilai moden ini tidak seperti yang lain. Weber menganggap bahawa semua etika terdahulu - iaitu kod tingkah laku yang diterima secara sosial dan bukannya proposisi yang lebih abstrak yang dibuat oleh ahli teologi dan ahli falsafah - adalah agama. Agama membekalkan mesej yang jelas tentang cara berkelakuan dalam masyarakat dalam istilah manusia yang jelas, mesej yang diambil sebagai mutlak moral yang mengikat semua orang. Di Barat ini berarti Kekristenan, dan preskripsi sosial dan etika yang paling penting keluar dari Alkitab: 'Kasihilah sesamamu'. Weber tidak bertentangan dengan cinta, tetapi gagasan cinta itu adalah satu perseorangan - satu bidang keintiman dan seksualiti. Sebagai panduan untuk tingkah laku sosial di tempat awam 'mencintai sesama anda' adalah sesuatu yang tidak masuk akal, dan inilah sebab utama mengapa tuntutan gereja-gereja untuk bercakap dengan masyarakat moden dalam istilah agama secara sah adalah marjinal. Dia tidak akan terkejut pada babak-babak panjang yang dinikmati oleh slogan 'Tuhan adalah cinta' di Barat 20th abad - kerjayanya telah dilancarkan pada harinya sendiri - tidak juga akibat sosialnya.

Etika atau kod yang menguasai kehidupan awam di dunia moden sangat berbeza. Di atas semua itu adalah impersonal dan bukan peribadi: oleh hari Weber, persetujuan mengenai apa yang betul dan salah bagi individu itu telah musnah. Kebenaran agama - dasar etika - kini diperjuangkan, dan norma-norma lain yang dihormati - seperti yang berkaitan dengan seksualiti, perkahwinan dan kecantikan - turut merosot. (Ini adalah letupan dari masa lalu: siapa yang hari ini akan berfikir untuk menegakkan gagasan keindahan yang mengikat?) Nilai semakin menjadi harta individu, bukan masyarakat. Oleh itu, daripada hubungan manusia yang hangat, berdasarkan pemahaman yang jelas dan jelas tentang hak dan salah, tingkah laku awam adalah keren, terpelihara, keras dan sober, ditadbir oleh kawalan diri yang ketat. Tingkah laku yang betul terletak pada pematuhan prosedur yang betul. Paling jelas, ia mematuhi surat undang-undang (untuk siapa boleh mengatakan apa semangatnya?) Dan itu adalah rasional. Ia adalah logik, konsisten, dan koheren; atau ia mematuhi realiti moden yang tidak dipersoalkan seperti kuasa angka, daya pasaran dan teknologi.

Terdapat satu lagi perpecahan selain etika tradisional. Perkembangan pengetahuan dan pemikiran tentang ilmu pengetahuan telah menjadikan mustahil bagi seseorang untuk mengetahui dan menyelidiki semuanya. Di dunia yang tidak dapat ditangkap secara keseluruhan, dan di mana tidak terdapat nilai-nilai yang dikongsi secara universal, kebanyakan orang berpegang pada niche tertentu yang mereka paling komited: pekerjaan atau profesion mereka. Mereka merawat pekerjaan mereka sebagai panggilan pasca-agama, 'suatu akhir yang mutlak dalam dirinya sendiri', dan jika 'etika' atau 'roh' moden mempunyai landasan yang muktamad, inilah dia. Salah satu cliches yang paling meluas mengenai pemikiran Weber adalah mengatakan bahawa dia mengajar etika kerja. Ini adalah kesilapan. Dia secara peribadi tidak melihat kebajikan tertentu dalam peluh - dia berfikir idea terbaiknya datang kepadanya ketika bersantai di sofa dengan cerutu - dan dia tahu dia akan disalahpahami dengan cara ini, dia akan menunjukkan bahawa keupayaan untuk kerja keras adalah sesuatu yang dilakukan tidak membezakan Barat moden dari masyarakat terdahulu dan sistem nilai mereka. Walau bagaimanapun, idea bahawa orang-orang yang pernah ditakrifkan oleh tumpuan pekerjaan mereka adalah salah satu yang dianggapnya sangat moden dan ciri-ciri.

Etika profesional yang berkedip adalah perkara biasa kepada usahawan dan tenaga kerja mahir yang semakin tinggi, dan gabungan ini menghasilkan keadaan di mana 'kebaikan tertinggi' adalah menghasilkan wang dan lebih banyak wang, tanpa had apa-apa. Inilah yang paling mudah dikenali sebagai 'semangat' kapitalisme, tetapi ia harus ditegaskan bahawa ia bukanlah etika kerohanian yang mudah, seperti yang diakui Weber, adalah zaman dahulu dan abadi. Malah terdapat dua set idea di sini, walaupun mereka bertindih. Terdapat satu mengenai prosedur rasional yang berpotensi universal - pengkhususan, logik, dan tingkah laku secara konsisten - dan yang lain yang lebih dekat dengan ekonomi moden, di mana bahagian tengah adalah etika profesional. Keadaan moden adalah hasil dari lekatan yang berfikiran sempit ke fungsi tertentu di bawah satu set keadaan di mana percubaan untuk memahami kemodenan secara keseluruhan telah ditinggalkan oleh kebanyakan orang. Akibatnya mereka tidak mengawal nasib mereka sendiri, tetapi ditadbir oleh set prosedur rasional dan impersonal yang disamakan dengan sangkar besi, atau 'perumahan besi'. Memandangkan asas rasional dan impersonal, perumahan jatuh jauh dari mana-mana ideal manusia kehangatan, spontan atau keluasan pandangan; namun rasionalitas, teknologi dan kesahihan juga menghasilkan barang-barang material untuk kegunaan besar-besaran dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Atas sebab ini, walaupun mereka boleh melakukannya sekiranya mereka memilih, orang tidak mungkin meninggalkan perumahan itu sehingga bahan bakar fosil yang terakhir terbakar.

Ia adalah analisis yang sangat kuat, yang memberitahu kita banyak tentang Barat abad 20th dan satu set idea-idea dan keutamaan Barat yang seluruh dunia semakin gembira untuk mengambil sejak 1945. Ia memperoleh kuasa bukan hanya dari apa yang dikatakannya, tetapi kerana Weber berusaha untuk meletakkan pemahaman sebelum penghakiman, dan untuk melihat dunia secara keseluruhan. Jika kita mahu melampauinya, kita mesti melakukan perkara yang sama.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Peter Ghosh adalah seorang profesor sejarah dan rakan Jean Duffield dalam sejarah moden di St Anne's College, University of Oxford. Dia adalah pengarang Max Weber dalam Konteks: Esai dalam Sejarah Idea Jerman C. 1870-1930.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku oleh Peter Ghosh

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Peter Ghosh; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}