The Spiritual Universe: Moving Beyond Materialism and Saving the World

The Spiritual Universe: Moving Beyond Materialism and Saving the World

Abad 16th dan awal 17th abad adalah masa yang berbahaya untuk menjadi pemikir bebas, atau ahli sains. Seorang lelaki yang membayar harga mempersoalkan paradigma metafizik kebudayaannya adalah Giordano Bruno Itali. Bruno adalah seorang lelaki renaisans sejati, seorang gergasi intelektual yang sama-sama ahli falsafah, penyair, ahli matematik dan kosmologi. Dia menerima teori Copernicus bahawa matahari adalah pusat Sistem Suria, memegang pandangan panpsychist bahawa semua alam masih hidup dengan semangat, dan juga percaya kepada penjelmaan semula. Sejauh mana pemimpin gereja bimbang, dia melanggar banyak prinsip terasnya, dan dengan demikian menjejaskan kewibawaan mereka. Di 1593, dia telah dicuba untuk bidaah, didakwa dengan menafikan beberapa teras doktrin Katolik, dan dibakar pada kepentingan dalam 1600.

Galileo adalah seorang pemikir bebas Itali yang menderita di tangan gereja. Siasatan astronomi Galileo meyakinkan dia bahawa Bumi bukanlah pusat alam semesta, dan planet kita berputar di sekeliling matahari. Walau bagaimanapun, Gereja Katolik melihat 'heliocentrism' sebagai sesat, dan sebagai akibatnya, Galileo membelanjakan bahagian akhir hidupnya di bawah tahanan rumah, dan buku-buku beliau dilarang.

Pada pendapat saya, sebab mengapa pihak berkuasa gereja begitu bermusuhan dengan saintis dan pemikir bebas adalah kerana mereka tahu - sekiranya tidak sedar - paradigma metafizik mereka berada dalam ancaman serius. Penghukuman kejam mereka adalah satu usaha untuk menahan perubahan budaya, seperti seorang pemimpin yang korup yang memimpin mengamuk membunuh kerana cengkamannya berkuasa. Tetapi mereka berjuang melawan peperangan yang sia-sia. Peralihan itu sedang berjalan, dan tidak dapat dielakkan bahawa pandangan dunia yang berdasarkan alkitabiah dan alkitabiah akan digantikan.

Dan saya percaya ada persamaan dengan keadaan budaya sekarang.

Saya ingin mengemukakan hujah bahawa pada masa ini peralihan budaya sedang berlaku, dan paradigma metafizik materialisme pudar. Saya juga ingin menekankan betapa pentingnya - untuk masa depan spesies kita sendiri dan untuk planet kita secara keseluruhan - bahawa peralihan ini datang untuk menghasilkan penuh, dan paradigma materialis diatasi oleh pandangan rohani.

Materialisme di bawah Ancaman

Sama seperti gereja di abad 17th, materialisme berada di bawah ancaman. Prinsip dan andaiannya tidak lagi berdaya maju, dan paradigma baru muncul untuk menggantikannya. Dan materialisme bertindak agresif terhadap cabaran ini, seperti yang dilakukan oleh gereja. Terdapat tiga cara utama di mana paradigma metafizik bertindak balas kepada ancaman eksistensi: dengan menjadi lebih dogmatik, dengan menghukum kaum bidaah, dan dengan mengabaikan (atau menerangkan atau menindas) bukti yang tidak diterima. Ini masih merupakan cara agama-agama fundamentalis mengekalkan diri mereka di tengah-tengah dua puluh abad kebudayaan sekular. \

Umat ​​Kristian Fundamentalis dan Umat Islam - atau mana-mana mazhab atau kultus agama, untuk perkara itu - mempunyai kepercayaan dan ajaran yang sangat teguh dan khusus yang mana setiap penganutnya harus menerima sepenuhnya. Mereka menanamkan perasaan takut dengan menghina dan menghukum sesiapa yang menyimpang dari kepercayaan ini, dan mereka cuba untuk membatasi ketersediaan bukti yang melanggar kepercayaan.

Malangnya, sesetengah penganut kepada sistem kepercayaan materialisme bertindak balas dengan cara yang sama untuk mencabar pandangan dunia mereka. Pemikir bebas yang mempersoalkan mana-mana ajaran materialisme dituduh sebagai pseudo-saintifik. Terutama jika mereka menerima kewujudan fenomena psi dan juga menyiasatnya, mereka mungkin sukar untuk mendapatkan pembiayaan untuk penyelidikan, untuk menerbitkan karya mereka dalam jurnal atau membentangkannya di persidangan, atau untuk mendapatkan jawatan akademik di sebuah universiti. Mereka mungkin ditertawakan, mempunyai laman Internet mereka yang dikodekkan, dan video mereka diambil dari Internet (seperti yang berlaku kepada Rupert Sheldrake di 2013, ketika perbincangan TEDnya dipadamkan pada perintah orang yang tidak percaya di Amerika.)

Penting untuk diingat bahawa terdapat faktor psikologi yang kuat di tempat bermain di sini. Sesetengah materialis mungkin tidak menyedari bahawa mereka berperilaku dengan cara yang tidak rasional dan prasangka. Tingkah laku mereka berakar pada keperluan psikologi yang kuat untuk kepastian dan kawalan. Sebagai sistem kepercayaan, materialisme menyediakan kerangka penjelas yang jelas yang memberi makna hidup. Ia seolah-olah menawarkan jawapan yang meyakinkan kepada banyak 'soalan besar' kehidupan manusia, dan ini memberi kita orientasi dan kepastian yang dapat meredakan keraguan dan kekeliruan.

Merasakan bahawa kita memahami bagaimana kerja-kerja dunia memberikan kita kuasa. Daripada merendah diri kepada kuasa-kuasa misterius dan kacau alam, kita merasakan bahawa kita melampaui dunia, dalam kedudukan kuasa. Untuk mengakui bahawa terdapat fenomena yang tidak dapat kita fahami sepenuhnya atau menerangkan, dan dunia itu adalah orang asing daripada kita boleh hamil, melemahkan kuasa dan kawalan kita. (Ini adalah salah satu sebab mengapa ramai orang enggan menerima implikasi fizik kuantum: kerana ia mendedahkan dunia menjadi tempat yang lebih misteri dan kompleks daripada yang kita bayangkan, dan begitu mengancam adalah rasa kawalan dan kuasa. tidak boleh melebihkan dunia yang kita tidak faham.)

Di atas berlaku untuk semua sistem kepercayaan, tetapi dalam hal materialisme, perasaan kawalan ini dipertingkatkan oleh sikap penguasaan terhadap seluruh dunia semula jadi. Oleh kerana kita mengalami diri kita sendiri dari alam semula jadi, dan kerana kita mengalami alam semula jadi pada dasarnya tidak bernyawa dan mekanistik, kita secara sedar merasa berhak menguasai dan mengeksploitasinya.

Semua ini bermakna, apabila seseorang merasakan bahawa sistem kepercayaan mereka berada dalam ancaman, mereka biasanya bertindak balas dengan permusuhan yang hebat. Untuk menerima bahawa prinsip pandangan dunia anda palsu - dan bahawa anda mempunyai kuasa dan kawalan yang lebih besar dari dunia daripada yang anda fikirkan - adalah langkah berbahaya yang tidak diketahui.

Ini adalah keadaan yang materialisme mendapati dirinya sekarang. Ia sedang melemahkan, dan dalam proses digantikan. Dan penganutnya bertindak balas sama seperti kedua-dua sejarah dan psikologi akan diramalkan.

Kegagalan Materialisme

Pada masa yang sama sebagai materialisme gagal, perspektif post-materialis mula berkembang. (Ini adalah satu lagi sebab mengapa materialis merasa terancam, dan menjadi lebih dogmatis.) Sudah tentu, kedua perkembangan ini tidak berkaitan - kegagalan materialisme telah menjadikan perspektif alternatif kelihatan lebih sah dan menggalakkan para ahli teori untuk mengadaptasikannya. Sebagai contoh, kegagalan untuk menjelaskan kesedaran dalam istilah neurologi telah membawa kepada minat yang diperbaharui dalam panpsikisme dan idealisme, yang mana kedua-duanya menunjukkan bahawa kesedaran adalah kualiti asas alam semesta.

Dengan cara yang sama, terdapat persetujuan yang semakin meningkat bahawa pendekatan materialis terhadap kesihatan fizikal dan mental - yang melayan tubuh sebagai mesin dan melihat gangguan mental sebagai masalah neurologi yang dapat diperbaiki melalui dadah - sangat cacat. Peningkatan bilangan pengamal perubatan sedang menuju ke arah pendekatan yang lebih holistik, dengan kesedaran yang lebih besar mengenai faktor-faktor alam sekitar dan psikologi penting, dan bagaimana fikiran dapat mempengaruhi kesihatan tubuh. Khususnya, terdapat kesedaran yang semakin meningkat tentang kekurangan keberkesanan ubat psikotropik seperti anti depresan, dan pergerakan ke arah terapi yang lebih holistik seperti terapi tingkah laku kognitif, kesedaran dan ekologi.

Dan dalam erti kata yang lebih umum, peningkatan populariti amalan dan jalan kerohanian menunjukkan pergerakan budaya terhadap post-materialisme. Perkembangan rohani bermula dengan rasa bahawa ada 'lebih hidup' daripada pandangan dunia materialis yang memberitahu kita, dengan intuisi bahawa kita - dan semua makhluk hidup - lebih daripada sekedar mesin biologi yang kesedarannya adalah jenis halusinasi, dan fenomena semulajadi adalah lebih daripada sekadar objek yang kita kongsi dengan dunia. Kerohanian adalah percubaan untuk memecah kebudayaan materialisme material, dan melampaui penglihatan yang terbatas dan berkaitan dengannya.

Mencari Kebahagiaan Di Semua Tempat Yang Salah

Pandangan dunia materialis adalah suram dan mandul; ia memberitahu kita bahawa hidup pada asasnya tidak berguna dan tidak bermakna, bahawa kita berada di sini selama beberapa dekad dan tidak begitu penting apa yang kita lakukan. Tidak hairanlah bahawa ramai orang bertindak balas dengan ini dengan hanya mencuba 'masa yang baik' seperti yang mereka boleh, mengambil semua yang mereka dapat dari dunia tanpa perlu risau tentang akibatnya, atau dengan mengalihkan diri mereka dengan gangguan seperti televisyen atau mengeringkan diri dengan alkohol dan ubat lain.

Nampaknya tidak dapat dielakkan bahawa orang harus cuba untuk berlindung dari kegelisahan materialisme dengan hidup secara materialistik, memperlakukan diri mereka sebagai kesenangan dan banyak produk pengguna yang mereka mampu, dan berusaha untuk membina kekayaan dan status dan kuasa mereka.

Walau bagaimanapun, pandangan dunia rohani memberitahu kita bahawa alam semesta bukanlah vakum suram. Ia memberitahu kita bahawa alam semesta adalah kebahagiaan. Ini kerana sifat asas kesedaran itu sendiri adalah kebahagiaan. Kami telah melihat bukti untuk ini berkali-kali - dalam pengalaman yang hampir mati dan pengalaman mengejutkan intensiti tinggi, misalnya, apabila kesedaran individu menjadi lebih sengit dan halus, seolah-olah bergabung dengan kesedaran universal, dan terdapat rasa kedamaian dan keghairahan yang mendalam .

Kebahagiaan ini juga ada di dalam diri kita, kerana kita adalah ekspresi kesadaran individu. Sebagaimana guru-guru rohani yang tidak banyak yang memberitahu kita, tidak perlu mencari kebahagiaan di luar kita - barang atau kesenangan material dan kuasa - kerana kebahagiaan adalah sifat sebenar kita.

Pandangan dunia rohani juga memberitahu kita bahawa sifat manusia bukan pada dasarnya jahat, tetapi tidak bermoral. Keseragaman dan kekejaman tidak semulajadi, mereka tidak berkesudahan. Mereka hanya berlaku apabila kita kehilangan rasa kita sambungan; apabila kesatuan asas kita dikaburkan oleh rasa separuh dari ego-separasi. Pada asasnya, kita wujud dengan kerjasama dan bukannya persaingan, dan adalah altruistik dan bukan mementingkan diri sendiri. Pada dasarnya kita adalah satu. Kami, secara harfiah, satu sama lain.

Akhirnya, pandangan rohani memberitahu kita bahawa kehidupan kita adalah bermakna dan berharga. Tujuan kehidupan kita adalah sama dengan evolusi itu sendiri - untuk memperdalam rasa kita hubungan dengan orang lain melalui empati dan altruisme, untuk mengungkap potensi kita yang semulajadi seperti yang kita boleh, dan untuk mengembangkan dan mengintensifkan kesedaran kita. Tujuan hidup kita, anda mungkin berkata, dirievolusi.

Transformasi Kesedaran

Pada masa ini, isu evolusi diri sangat penting. Adalah penting bahawa kita menjalani sebanyak mungkin evolusi diri sendiri - bukan sekadar untuk kepentingan kita sendiri, tetapi demi seluruh umat manusia.

Oleh kerana paradigma materialisme metafizik telah - dan terus mempunyai - begitu banyak kesan buruk, penting bagi budaya kita secara keseluruhan untuk mengamalkan pandangan rohani post-materialis secepat mungkin. Akhirnya - sebagaimana banyak pemimpin Amerika Asli menunjuk kepada

Orang-orang Eropah yang datang untuk menceroboh benua mereka - materialisme membawa kepada kemusnahan alam sekitar. Sebagai pendekatan kepada kehidupan, ia tidak bersesuaian dengan alam semulajadi. Ia menggalakkan pencurian yang tidak munasabah terhadap sumber bumi, pencarian tanpa henti harapan untuk kepuasan melalui barangan pengguna dan pengembaraan hedonistik, dan juga eksploitasi dan penindasan terhadap manusia lain. Oleh itu, materialisme tidak dapat dikekalkan. Kecuali jika digantikan, kemungkinan besar kita akan mengalami keruntuhan budaya bencana, dan kehancuran ekologi besar - berpotensi bahkan kepupusan spesies kita.

Melangkah melampaui materialisme bermakna berani untuk mempersoalkan kebijaksanaan yang diterima budaya kita dan meneliti asumsi yang kita telah menyerap daripadanya. Ini bererti cukup berani untuk menimbulkan rasa penolakan dan kecemasan dari golongan fundamentalis yang berjuang melawan peperangan yang sia-sia untuk mengekalkan pandangan dunia yang terlalu ketinggalan zaman. Tetapi mungkin lebih daripada apa-apa lagi, bergerak melampaui materialisme bermakna mengalami dunia secara berbeza.

Pada tahap yang paling asas, materialisme berpunca dari persepsi kita terhadap dunia. Ia berpunca daripada persepsi dunia sebagai tempat yang tidak hidup, dan fenomena semulajadi sebagai objek lengai. Ini berpunca dari pengalaman kita diri kita sebagai entiti yang hidup di dalam ruang mental kita sendiri dalam pemisahan dari dunia dan manusia dan makhluk hidup yang lain.

Jika kita hendak melangkah materialisme, maka adalah penting bahawa kita melampaui persepsi ini. Melangkah melampaui materialisme bermakna dapat melihat kejernihan dan kesucian dunia di sekeliling kita. Ini bermakna mengatasi rasa separuh kita supaya kita dapat mengalami hubungan kita dengan alam dan makhluk hidup yang lain.

Amalan dan laluan rohani dapat membantu kita dengan mengembangkan kesadaran kita, dan meningkatkan pengetahuan potensi kita di dunia. Tetapi mereka sebenarnya dapat memberi kita manfaat yang lebih besar, dengan membantu kita melampaui kesadaran terhad yang menimbulkan pandangan dunia materialis. Ini adalah tujuan utama amalan dan jalan kerohanian: untuk 'membatalkan' struktur psikologi yang mewujudkan visi automatik kami dunia dan rasa pemisahan kami.

Isu Paling Penting Masa Kita

Kerohanian membangkitkan kita, membuka kita kepada pemahaman dan kesucian dan alam semula jadi, dan menyambung semula kita ke dunia. Apabila kita mengalami dunia dengan cara ini, kita benar-benar bergerak melampaui materialisme.

Ini adalah isu yang paling penting dalam masa kita. Kita tidak perlu meneroka dunia luar dengan lebih terperinci; kita perlu bertukar ke dalam dan meneroka makhluk kita sendiri. Teknologi baru untuk memanipulasi dunia tidak begitu penting sekarang; adalah lebih penting bagi kita untuk menggunakan 'teknologi rohani' untuk membantu kita mengembangkan kesedaran kita, dan mencapai visi baru dunia.

Oleh kerana setiap manusia saling berkaitan, semakin kita berkembang sebagai individu, lebih banyak kita akan membantu seluruh spesies kita berkembang. Ketika kita melampaui visi 'tidur' yang telah menimbulkan materialisme, kita akan membantu seluruh spesies kita untuk melakukan perkara yang sama. Dan akhirnya, penglihatan terhad ini akan memudar, seperti fatamorgana, dan kami secara kolektif akan mengingati siapa kami sebenarnya, dan di mana kami benar-benar berada. Kita tidak akan lagi melihat diri kita sebagai mesin biologi berjiwa, tetapi sebagai manifestasi roh yang bersinar dan bermotivasi. Kita tidak akan lagi melihat dunia sebagai mesin fizikal yang tidak berjiwa, tetapi sebagai manifestasi roh yang berseri dan bermakna. Kita akan merasakan keesaan kita dengan dunia, dan merawatnya dengan jagaan dan penghormatan yang sewajarnya.

Di samping menjelaskan dunia, kerohanian sebenarnya boleh membantu menyelamatkannya.

© 2018 oleh Steve Taylor. Hak cipta terpelihara.
Diterbitkan oleh Watkins, cetakan Watkins Media Limited.
www.watkinspublishing.com

Perkara Sumber

Sains Spiritual: Mengapa Sains Memerlukan Kerohanian untuk Memahami Dunia
oleh Steve Taylor

Sains Spiritual: Kenapa Sains Memerlukan Kerohanian untuk Memahami Dunia oleh Steve TaylorSains rohani menawarkan visi baharu dunia yang sesuai dengan sains moden dan ajaran rohani kuno. Ia memberikan gambaran yang lebih tepat dan holistik tentang realiti daripada sains konvensional atau agama, mengintegrasikan pelbagai fenomena yang dikecualikan daripada kedua-duanya. Selepas menunjukkan bagaimana pandangan dunia materialis merendahkan dunia dan kehidupan manusia, Sains rohani menawarkan alternatif yang lebih cerah - visi dunia sebagai suci dan saling berkaitan, dan kehidupan manusia sebagai bermakna dan tujuan.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini dan / atau muat turun edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Steve Taylor, pengarang "Sains Rohani"Steve Taylor adalah pensyarah kanan psikologi di Leeds Beckett University, dan pengarang beberapa buku laris mengenai psikologi dan kerohanian. Buku beliau termasuk Bangkit Dari Tidur, Kejatuhan, Keluar dari Kegelapan, Kembali ke Sanity, dan buku terbarunya The Leap (diterbitkan oleh Eckhart Tolle). Buku-bukunya telah diterbitkan dalam bahasa-bahasa 19, sementara artikel dan esei-nya telah diterbitkan dalam jurnal, majalah dan akhbar akademik 40. Lawati laman webnya di stevenmtaylor.com/

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Steve Taylor; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}