Sebagai Herman Melville Menjadi 200, Kerja-Nya Tidak Pernah Lebih Banyak Berkaitan

Sebagai Herman Melville Menjadi 200, Kerja-Nya Tidak Pernah Lebih Banyak Berkaitan
Potret 1870 Herman Melville dicat oleh Joseph Oriel Eaton. Perpustakaan Houghton

Di luar kursus kesusasteraan Amerika, nampaknya ramai orang Amerika membaca Herman Melville hari ini.

Tetapi dengan Melville mengubah 200 pada bulan Ogos 1, saya mencadangkan anda mengambil salah satu novelnya, kerana karya beliau tidak pernah lebih tepat pada masanya. Ini adalah momen kebudayaan yang sempurna untuk kebangkitan Melville yang lain.

Kebangkitan semula Melville asal bermula tepat satu abad yang lalu, setelah karya Melville telah hancur dalam kekaburan selama beberapa tahun 60. Selepas Perang Dunia I, ulama mendapati visi keganasan sosialnya tidak relevan.

Sekali lagi, Melville dapat membantu orang Amerika bergulat dengan masa-masa gelap - dan bukan kerana dia menyusun karya-karya klasik mengenai kebenaran sejagat mengenai kebaikan dan kejahatan. Melville masih penting kerana dia terlibat secara langsung dengan aspek kehidupan moden Amerika yang terus menghantui negara pada abad 21.

Mencari persahabatan

Buku Melville menangani pelbagai isu yang relevan hari ini, dari hubungan kaum dan imigresen ke mekanisasi kehidupan seharian.

Namun ini bukan karya tragedi yang sia-sia. Sebaliknya, Melville adalah realis yang ditentukan.

Watak Melville yang tipikal tertekan dan terasing, terkepung oleh perubahan masyarakat. Tetapi dia juga bertahan.

Akhirnya, "Moby-Dick"Adalah mengenai pencarian narator, Ishmael, satu-satunya mangsa yang terselamat, untuk membuat makna trauma dan mengekalkan kisah manusia.

Sebagai Herman Melville Menjadi 200, Kerja-Nya Tidak Pernah Lebih Banyak Berkaitan Di dalam 'Moby Dick,' Ishmael mencari perhubungan dan pengembaraan di luar batas ekonomi ekonomi kapitalis. Wikimedia Commons

Ishmael pergi ke laut di tempat pertama kerana dia merasakan bentuk yang sangat moden. Dia berjalan di jalan-jalan di Manhattan yang ingin mengetuk topi orang, marah bahawa hanya pekerjaan yang ada dalam ekonomi kapitalis baru yang meninggalkan pekerja "terikat kepada kaunter, dipaku ke bangku, merangkul meja." Kapal paus bukan syurga, tetapi sekurang-kurangnya ia memberi peluang kepadanya untuk bekerja di udara terbuka dengan orang-orang dari semua kaum, dari seluruh dunia.

Ketika para kru duduk dalam lingkaran memerah benjolan sperma ikan paus ke dalam minyak, mereka mendapati diri mereka bertepuk tangan, membangun "perasaan kaya, penyayang, ramah, cinta."

Kemudian ada novel Melville yang "Redburn, "Salah satu karya yang kurang terkenal penulis. Kebanyakannya adalah kisah kekecewaan: Seorang naim muda menyertai marin saudagar untuk melihat dunia, dan di Britain semua yang dia dapati adalah "ramai lelaki, wanita, dan anak-anak yang cacat" dari kilang-kilang. Narator itu disalahgunakan oleh anak kapal sinis kapal dan menipu keluar dari upahnya.

Tetapi pengalamannya yang sukar tetap meluaskan simpati. Semasa dia berlayar ke New York dengan beberapa keluarga Ireland melarikan diri dari kebuluran, dia berkata:

"Marilah kita mengetepikan topik kebangsaan yang teragak-agak, sama ada banyak orang miskin asing harus mendarat di pantai Amerika kita; marilah kita melepaskannya, dengan orang yang hanya berfikir, bahawa jika mereka boleh ke sini, mereka mempunyai hak Allah untuk datang .... Untuk seluruh dunia adalah warisan seluruh dunia. "

Kejatuhan Melville dan kenaikan

Kembali pada bulan November 1851, apabila "Moby-Dick" diterbitkan, Melville adalah antara pengarang terkenal dalam dunia berbahasa Inggeris. Tetapi reputasinya mula menurun beberapa bulan kemudian, apabila mengkaji semula buku seterusnya, "Pierre, "Menanggung tajuk utama," Herman Melville Crazy. "

Pendapat itu tidak tipikal. Oleh 1857, dia kebanyakannya berhenti menulis, penerbitnya bankrap, dan orang-orang Amerika yang masih mengenali namanya mungkin menyangka dia telah dilembagakan.

Namun di 1919 - tahun sarjana abad ke-Melville mula kembali ke karyanya. Mereka menemui seorang penulis yang menyedihkan, epik-epik yang terhuyung-huyung memasuki ketegangan sosial yang akhirnya akan membawa kepada Perang Saudara.

Ia berlaku begitu sahaja 1919 adalah setahun pertikaian buruh, bom mel, lynchings mingguan, dan rusuhan kaum di bandar-bandar 26. Terdapat serangan terhadap orang asing, privasi, dan kebebasan sivil, belum lagi trauma yang berlarutan Perang Dunia I dan wabak selesema Sepanyol.

Sepanjang tiga dekad berikutnya - era yang termasuk Kemelesetan Besar dan Perang Dunia II - Melville telah di kanonisasi, dan semua karya beliau dicetak semula dalam edisi popular.

"Saya berhutang hutang kepada Melville," menulis penulis dan ahli sejarah Lewis Mumford, "Kerana saya bergumul dengan dia, usaha saya untuk merasakan rasa hidupnya yang tragis sendiri, adalah persiapan terbaik yang saya dapat untuk menghadapi dunia sekarang ini."

Mengapa Melville masih penting

Amerika kini berhadapan dengan zaman kegelapannya sendiri, penuh dengan perubahan iklim, pembahagian kelas yang melampau, ketaksuban ras dan agama, krisis pelarian, penembakan massa, dan peperangan hampir berterusan.

Kembali dan baca Melville, dan anda akan dapati gambaran yang tepat mengenai keistimewaan putih dan kesedaran dalam "Benito Cereno. "Melville cat kapitalisme pengguna sebagai permainan con rumit di"The Confidence-Man, "Sambil mengagumkan cita-cita kekaisaran Amerika dalam"Typee"Dan"Omoo"Dia juga terinspirasi untuk memecah keheningannya pada akhir Perang Saudara dan tulis pengakuan bersungguh-sungguh untuk "Pembentukan semula" dan "Pembinaan Semula."

"Orang-orang yang selalu membenci perbudakan sebagai kejahatan atheistical," tulisnya, "dengan senang hati kami menyertai paduan suara umat manusia yang melampau atas kejatuhannya." Tetapi kini sudah tiba masanya untuk mencari cara untuk semua orang dapat bersama.

Buku 1866 beliau "Pertempuran-Pieces, "Walaupun penuh dengan serpihan yang pahit, mempunyai bahagian akhir yang dikuasai oleh kata nama idealis: akal sehat dan amal Kristian, semangat patriotik, kesederhanaan, kemurahan sentimen, kebajikan, kebaikan, kebebasan, simpati, ketenangan, amal, penghormatan, kesopanan, , keikhlasan, iman. Melville cuba mengingatkan rakyat Amerika bahawa dalam demokrasi terdapat keperluan untuk mengukir tanah bersama.

Bukanlah masyarakat tidak atau tidak boleh berubah; itu perubahan dan kesinambungan memainkan satu sama lain dalam mengejutkan dan kadang-kadang memberi laluan.

Dalam masa yang gelap, penemuan semula bahawa manusia hampir selalu menghadapi cabaran yang dahsyat boleh menghasilkan emosi yang kuat.

Anda mungkin merasa seperti mengetuk topi seseorang. Tetapi anda mungkin juga berasa seperti memberi Ishmaels di dunia dengan tangan yang lembut.

Dan dengan berbuat demikian, anda mungkin dapat membantu mengekalkan kisah manusia.Perbualan

Mengenai Penulis

Aaron Sachs, Profesor Sejarah dan Pengajian Amerika, Universiti Cornell

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku oleh Herman Melville

books_inequality

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}