The Roots of America's White Nationalism Reach Back To This History's Brutal Island

The Roots of America's White Nationalism Reach Back To This History's Brutal Island
Imej 1909 dari kilang gula, Barbados - sebuah pulau Caribbean dengan sejarah banyak undang-undang perhambaan kolonial. Allister Macmillan / WH dan L. Collingridge / Schomburg Pusat Penyelidikan dalam Budaya Hitam

Ideologi ganas yang didakwa mendorong seorang lelaki bersenjata membunuh orang 22 di El Paso, Texas dapat dikesan kembali ke sebuah pulau kecil di pinggir timur Laut Caribbean.

Sebagai koloni England yang paling terkenal dan menguntungkan dalam abad 17th, Barbados membentuk banyak peraturan dan idea masa depan Amerika Syarikat. Itu termasuk gabungan toksik keistimewaan putih dan kemarahan yang telah melanda Amerika Syarikat sejak itu.

Dari hamba kepada hamba

Penanam yang datang ke pulau ini di 1627 merawat semua orang dengan teruk. Sebagai seorang penilik Inggeris yang teringat,"Saya telah melihat kezaliman seperti itu [dilakukan di sana] kepada hamba-hamba, kerana saya tidak fikir seorang Kristian boleh melakukannya kepada yang lain."

Kebanyakan pegawai-pegawai Inggeris telah bersetuju untuk bekerja selama lima tahun di ladang tembakau dan kapas di pulau itu. Tetapi dalam 1640, semasa perang saudara Britain, beribu-ribu tawanan perang, vagrants dan anak yatim juga "bersemangat" ke Barbados dan dijual kepada pembida tertinggi. Sangat sedikit kembali.

Sepanjang dekad yang sama, pedagang Inggeris mendapat akses ke depot hamba Afrika barat. Menjawab permintaan buruh pulau yang tidak dapat dipenuhi, para pedagang ini dihantar kapal yang penuh dengan orang dari Angola, Guinea-Bissau dan Tanjung Verde ke Barbados. Para penanam meletakkan budak-budak ini untuk bekerja membuat gula, yang menyerupai kokain baik dalam kuasa kepada pengguna kecanduan dan untuk memperkayakan pengeluar.

Para penanam besar segera mengira mereka boleh merosakkan keuntungan paling banyak dari orang Afrika. Banyak budak hitam sebelum ini bekerja di pulau gula Portugis di Afrika Barat dan kurang terdedah kepada demam kuning membunuh yang membunuh beribu-ribu pekerja kulit putih dalam wabak 1647.

Berkembang kritikan di England dan sesetengah koloni amalan orang-orang Inggeris "semangat" yang berkuasa di Amerika juga berbentuk keputusan ini. Di 1661, perhimpunan pulau itu lulus dua tindakan bersejarah, yang menolak perhambaan untuk "mana-mana Anak-anak Negara Inggeris" dan yang memeluknya "Brutish" Orang Afrika.

Sejak itu, putih bermaksud kebebasan. Hitam bermaksud perhambaan.

The Roots of America's White Nationalism Reach Back To This History's Brutal Island
Peta topografi Barbados di 1657. Perpustakaan British

Dari pulau ke benua

Model Barbados kemudiannya merebak ke Amerika Utara British, kadang-kadang melalui kata-kata perkataan yang mematikan undang-undang 1661. South Carolina khususnya adalah seperti jajahan Barbados kerana ia adalah England. Orang elit yang menghargainya memeluk orang kulit putih untuk melihat diri mereka sebagai anggota bangsa yang menentukan takdirnya untuk menaklukkan Dunia Baru.

Tetapi menggantungkan kuasa-kuasa tanpa had sedemikian sebelum seluruh penduduk Euro-Amerika ternyata mengalahkan diri untuk penjajah-penjajah Inggeris.

Ini benar-benar berlaku bagi mereka yang kemudian menolak nama Mahkota dan menyatakan diri mereka bebas dan bebas. Dengan menolak apa-apa had untuk mengejar kekayaan mereka, pemilik yang paling kejam akhirnya mengambil alih tanah-tanah yang paling baik dan budak-budak yang paling banyak, meninggalkan banyak orang kulit putih dengan sedikit lebih daripada rasa hak perkauman mereka.

Momen ini datang dengan cepat di Barbados kecil. Sebagai satu penanam yang kaya disebut dalam 1666, lelaki seperti dia sudah "wormed out" kolonis yang rendah hati. Banyak peniaga yang miskin kemudian berpindah ke tanah jajahan lain, di mana mereka mendapat reputasi sebagai orang yang bangga dan pahit.

Perkara yang berbeza di Amerika Syarikat yang baru, kerana sebelum Pembelian Louisiana, ada beberapa kali 5,000 yang lebih besar daripada Barbados. Tetapi tidak kira betapa banyak tanah yang dicuri mereka dari penduduk asli, gempa Barbados dan South Carolina - tempat dengan majoriti hitam yang diperbudak - warga Amerika berhantu.

Banyak perhambaan menentang tetapi tidak bersimpati untuk orang yang diperhambakan. Mereka menentang perhambaan kerana mereka menginginkan sebuah negara yang putih-putih, di mana setiap orang adalah sama kerana semua orang lebih unggul.

Ketakutan dan fantasi ketuanan putih di Amerika telah mendorong ramai orang untuk melakukan keganasan dan keganasan kaum. Ini terjadi di 1860s, ketika Black Americans muncul dari perbudakan, dan sekali lagi abad kemudian, ketika kaum minoritas menuntut kesetaraan yang nyata. Ia berlaku lagi hari ini.

"Anda tidak akan menggantikan kami!"

Yakinlah bahawa orang-orang seperti mereka membina Amerika, kaum nasionalis putih abad 21st membenci kedua "orang lain" dan "elit budaya" yang tidak putih yang tidak peduli dengan cukup keistimewaan darah dan tanah. Mereka yakin bahawa dunia adalah milik mereka dan pada masa yang sama, dunia menentang mereka. Mereka memeluk teori konspirasi yang penuh dengan refleksi gelap masa lalu yang jauh.

Penembak yang dikatakan El Paso percaya pada idea "pengganti hebat, di mana orang kulit putih digantikan oleh tenaga kerja "lain-lain" pendatang yang berpendapatan rendah. Tidak dapat mengenal pasti pekerja bukan putih, penembak yang dikatakan menamakan mereka sebagai ancaman fana dengan cara yang sepatutnya berada di Amerika - iaitu dengan dia atas.

Sekarang lebih daripada biasa, kita perlu melihat bahawa nasionalisme putih keluar dari beberapa sudut gelap sejarah kolonial Amerika dan British. Ia adalah hasil keputusan masa lalu dan bukan sesuatu yang semula jadi atau tidak dapat dielakkan.

Ia adalah kekacauan bohong, keserakahan dan ketakutan bahawa kita boleh membedah, menghadapi dan mengatasi.

Semasa malu-malu, kami mungkin mengambil pelajaran dari Barbados. Bebas sejak 1966, negara pulau itu telah menjadi sebuah demokrasi yang benar, masyarakat yang baik yang telah terbangun dari mimpi ngeri masa lalu yang lalu.

Mengenai Penulis

JM Opal, Profesor Madya Sejarah dan Pengerusi, Sejarah dan Pengajian Klasik, McGill University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}