Bagaimana Pertumbuhan Penduduk dan Penggunaan Memacu Perubahan Planet

Bagaimana Pertumbuhan Penduduk Dan Pemakaian Memacu Perubahan Planet
Pertumbuhan populasi yang pesat dan peningkatan penggunaan kini dilihat sebagai pemacu utama perubahan alam sekitar. dari www.shutterstock.com, CC BY-ND

Pertumbuhan populasi manusia sejak 70 tahun lepas telah meletup dari 2 bilion kepada hampir 8 bilion, dengan pertumbuhan bersih lebih tinggi daripada 30,000 per hari. Kita semua menghirup karbon dioksida dengan setiap nafas. Itu bersamaan dengan kira-kira 140 bilion CO₂ nafas setiap minit. Bukankah logik bahawa karbon atmosfera akan terus meningkat dengan kadar kelahiran tanpa mengira apa yang kita lakukan terhadap pengurangan bahan api fosil?

Soalan ini menyentuh inti impak kita terhadap perubahan planet. Ia menyerlahkan pertumbuhan eksponen dalam populasi manusia, tetapi juga rumah dalam potensi input langsung karbon dioksida dari manusia, melalui pernafasan.

Seperti yang saya terangkan dengan lebih terperinci di bawah, pernafasan kami tidak menyumbang kepada pengumpulan bersih karbon dioksida di atmosfera. Tetapi pertumbuhan penduduk, digabungkan dengan peningkatan penggunaan, kini dilihat sebagai pemacu utama perubahan dalam sistem Bumi.

Manusia: satu saat dalam masa geologi

Bumi telah wujud selama 4.56 bilion tahun. The bukti paling awal untuk kehidupan di Bumi berasal dari tikus fosil dari cyanobacteria yang kira-kira 3.7 bilion tahun.

Dari sekitar 700 juta tahun yang lalu, dan tentu saja dari 540 juta tahun yang lalu, kehidupan meletup ke dalam pelbagai bentuk yang sekarang, dari moluska hingga ke ikan paru, reptilia, serangga, tumbuhan, ikan dan mamalia - yang berpuncak di hominid dan akhirnya Homo sapiens. Cadangan kajian genetik Hominid berkembang dari primata sekitar 6 juta tahun yang lalu, dengan fosil hominid tertua yang berasal dari 4.4 juta tahun lalu di Afrika Timur.

Spesies kami muncul sekitar 200,000 hingga 300,000 tahun lalu, sekelip mata dalam istilah geologi. Dari Afrika, Homo sapiens berpindah melalui Eropah dan Asia dan merebak ke seluruh dunia, dengan kelajuan kilat.

Sebahagian daripada persoalannya adalah tentang hubungan putative antara fungsi dan iklim biologi manusia. Homo sapiens is satu daripada lebih daripada 28 juta spesies hidup hari ini, dan beberapa 35 billion spesies yang pernah hidup di Bumi. Selalunya terdapat hubungan antara kehidupan dan atmosfer bumi, dan mungkin penunjuk yang jelas adalah oksigen.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hidup, karbon dan iklim

Cyanobacteria adalah organisma pertama untuk menguasai fotosintesis dan mula menambah oksigen ke suasana awal bumi, menghasilkan tahap 2% sebanyak 1 bilion tahun yang lalu. Tahap oksigen hari ini berada pada 20%.

Walaupun orang menyedut oksigen dan menghidu karbon dioksida (bilion tan setiap tahun), ini tidak tidak mewakili karbon baru di atmosfera, tetapi karbon yang dikitar semula yang telah diambil oleh haiwan dan tumbuh-tumbuhan yang kita makan. Selain itu, bahagian-bahagian tubuh manusia yang keras adalah kedai karbon berpotensi, jika dikebumikan dengan cukup mendalam.

Terdapat berbasikal karbon secara berterusan antara proses geologi, oseanografi dan biologi. Homo sapiens adalah sebahagian daripada kitaran karbon yang bermain di permukaan Bumi. Sama seperti semua organisma hidup, kita memperoleh karbon yang kita perlukan dari persekitaran langsung kita dan memberikannya lagi melalui pernafasan, hidup dan mati.

Karbon hanya ditambahkan ke atmosfera jika ia diambil dari kedai-kedai geologi jangka panjang seperti sedimen karbon, minyak, gas asli dan arang batu.

Impak planet manusia

Tetapi pertumbuhan yang luar biasa dalam populasi manusia pastinya masalah kritikal. Sepuluh ribu tahun yang lalu, terdapat 1 juta orang di Bumi. Oleh 1800, terdapat 1 bilion, 3 bilion oleh 1960 dan hampir 8 bilion hari ini.

Apabila angka-angka ini digambarkan pada graf, garis pertumbuhan kelihatan hampir menegak dari 1800s dan seterusnya. Pertumbuhan penduduk akhirnya dapat meruncing, tetapi hanya sekitar 10-11 bilion.

Di samping pertumbuhan populasi manusia yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menjadi kehilangan banyak spesies bukan manusia (10,000 kepupusan bagi setiap juta populasi setahun, atau 60% populasi haiwan sejak 1970), kehilangan habitat padang pasir yang pesat dan pertumbuhan yang berterusan di tanah ladang, penangkapan ikan (dengan sehingga 87% perikanan sepenuhnya dieksploitasi), dan pertumbuhan yang mengejutkan dalam nombor kereta global (daripada sifar dalam 1920s hingga 1 bilion di 2013 dan yang diunjurkan 2 bilion oleh 2040).

Platform pengeluaran tembaga dunia adalah proksi pengajaran untuk kesan global manusia. Seperti banyak lengkung komoditi, trend dari 1900, dan terutamanya dari 1950s, adalah eksponen. Dalam 1900 kira-kira setengah juta tan tembaga dihasilkan di seluruh dunia. Hari ini adalah 18 juta tan setahun, tanpa tanda menurunkan kadar penggunaan. Tembaga adalah bahan mentah untuk kebanyakan teknologi hijau zaman moden dan masa depan.

Kebanyakan bahagian dunia kini mengalami penggunaan bahan seperti yang belum pernah berlaku sebelumnya. Tetapi ketidaksamaan yang serius kekal, dengan lebih 3 bilion hidup pada kurang daripada US $ 5.50 sehari, Dan peratusan kecil yang memiliki banyak.

Sesetengah orang berpendapat bahawa bukanlah bilangan orang di Bumi yang dikira, melainkan cara kita mengambil dan berkongsi. Walau apa pun politik dan ekonomi, tahap penggunaan kasar berbilion manusia, pasti, penyebab utama perubahan planet, terutamanya sejak 1950. Tahap atmosfera karbon dioksida semasa adalah salah satu daripada banyak gejala kesan manusia.Perbualan

Tentang Pengarang

Michael Petterson, Profesor Geologi, Universiti Teknologi Auckland

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_causes

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}