Mengapa Kemalangan Ikut Kepimpinan Bad Pada Tales Greek Kuno

Kemalangan Ikut Pemimpin Bad Di Tales Greek Kuno Adegan dari pementasan 1911 klasik Yunani purba 'Oedipus Rex.' Imagno / Getty Images

Pada abad kelima SM, penulis drama Sophocles bermula "Oedipus Tyrannos"Dengan watak tajuk bergelut untuk mengenal pasti punca wabak yang menyerang bandarnya, Thebes. (Isyarat Spoiler: Ia kepimpinannya yang tidak baik.)

Sebagai seseorang yang menulis tentang puisi Yunani awal, saya menghabiskan banyak masa untuk memikirkan mengapa persembahannya begitu penting untuk kehidupan purba. Satu jawapannya adalah bahawa epik dan tragedi membantu pencerita dan penonton kuno cuba memahami penderitaan manusia.

Dari perspektif ini, wabak berfungsi sebagai persediaan untuk tema yang lebih penting dalam mitos kuno: kepintaran pemimpin. Pada awal "Iliad," misalnya, nabi Calchas - yang mengetahui sebab a semburan sembilan hari - dipuji sebagai seseorang "yang tahu apa yang ada, apa yang akan terjadi dan apa yang berlaku sebelum ini"

Bahasa ini menjangkakan kritikan utama mengenai Raja Agamemnon yang legenda Homer: Dia tidak tahu "sebelum dan selepas"

Epik mengingatkan para penonton bahawa pemimpin perlu dapat merancang masa depan berdasarkan apa yang telah terjadi pada masa lalu. Mereka perlu memahami sebab dan akibat. Apa yang menyebabkan wabak ini? Bolehkah ia dicegah?

Kemalangan Ikut Pemimpin Bad Di Tales Greek Kuno Zeus, ketua tuhan Yunani, yang mengeluh kecenderungan manusia untuk membawa penderitaan kepada diri mereka sendiri. Carole Raddato / Flickr, CC BY-SA

Kesian orang ramai

Mitos membantu penonton memahami perkara-perkara. Seperti ahli teori naratif Mark Turner dan pakar dalam ingatan seperti Charles Fernyhough penekanan, orang belajar bagaimana untuk bertindak dari cerita dan konsep sebab dan akibat pada zaman kanak-kanak. Jujukan linear sebelum, sekarang dan selepas mengkomunikasikan hubungan antara perkara dan bagaimana kita, sebagai manusia, memahami tanggungjawab kita sendiri di dunia.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kisah-kisah yang menyesal menyediakan tetapan di mana nasib mendorong organisasi manusia ke had. Pemimpin manusia hampir selalu penting untuk urutan kausal, seperti yang diperhatikan oleh Zeus dalam "Odyssey" Homer, seperti yang saya telah menerjemahkannya, "Manusia sentiasa menyalahkan para dewa kerana penderitaan mereka / tetapi mereka mengalami kesakitan melampaui nasib mereka kerana mereka kecuaian sendiri. "

Persoalan-persoalan yang diciptakan oleh manusia melampaui sekadar malapetaka: Penyair Hesiod menulis bahawa tuhan Yunani atas, Zeus, menunjukkan penolakannya kepada para pemimpin yang buruk dengan membebani mereka kegagalan ketenteraan serta pandemik. Akibat dari kegagalan manusia adalah penolakan dalam kritik purba pemimpin, dengan atau tanpa malapetaka: "Iliad," misalnya, menggambarkan para penguasa yang "merosakkan rakyat mereka melalui kecuaian. " Frasa "Odyssey" sebagai "gembala yang buruk merosakkan kambing domba mereka"

Kemalangan Ikut Pemimpin Bad Di Tales Greek Kuno Sebuah wabak di Athens. J. Fittler selepas M. Sweerts / Wellcome Images / Wikimedia Commons, CC BY

Penyakit yang menyakitkan

Tenggelam adalah perkara biasa di dunia kuno, tetapi tidak semuanya dipersalahkan oleh para pemimpin. Seperti bencana alam yang lain, mereka sering dipersalahkan kepada tuhan-tuhan.

Tetapi sejarawan, seperti Polybius pada abad kedua SM dan Livy pada abad pertama SM, juga sering menceritakan wabak yang menimpa tentera dan orang di paya atau bandar-bandar dengan sanitasi yang tidak baik. Ahli falsafah dan doktor juga mencari pendekatan rasional - menyalahkan iklim, Atau pencemaran.

Apabila ahli sejarah Thucydides menceritakan bagaimana wabak dengan asal-usul yang didakwa di Ethiopia melanda Athens pada 430 SM, dia jelas menggambarkan pesakit menderita demam tinggi secara tiba-tiba, sesak nafas dan pelbagai pelepasan yang sakit. Mereka yang selamat daripada penyakit telah menanggung demam yang sedemikian rupa sehingga mereka tidak dapat mengenangnya.

Athens sebagai negeri tidak bersedia untuk menghadapi cabaran wabak itu. Thucydides menerangkan kesia-siaan mana-mana tindak balas manusia: Rayuan kepada tuhan-tuhan dan kerja doktor - yang mati dalam berbondong-bondong - sama-sama tidak berguna. Penyakit ini menimbulkan malapetaka kerana Athena telah berkumpul di dalam tembok bandar untuk menunggu tentera Spartan semasa Perang Peloponnesian.

Walau bagaimanapun, walaupun sifat wabak yang amat dahsyat, Thucydides menegaskan bahawa bahagian yang paling teruk adalah orang berputus asa yang merasa takut dan "kengerian manusia mati seperti kambing biri-biri"

Orang yang meninggal dunia akibat pengabaian, kekurangan tempat tinggal yang betul dan penyakit yang menyebarkan dari pengkebumian yang tidak wajar di bandar yang tidak siap dan penuh sesak, diikuti dengan penjarahan dan keburukan.

Athens, ditubuhkan sebagai kubu terhadap musuh-musuhnya, membawa kehancuran kepada dirinya sendiri.

Kemalangan Ikut Pemimpin Bad Di Tales Greek Kuno Ketua Spartan Lysander memerintahkan tembok Athens dimusnahkan, sebagai sebahagian daripada penalti Athena kepada Sparta. Sejarah Illustrasi Dunia / Wikimedia Commons

Memahami perasaan manusia

Keluar dari akaun wabak adalah nama-nama orang banyak yang meninggal di dalamnya. Homer, Sophocles dan Thucydides memberitahu kita bahawa ramai orang meninggal dunia. Tetapi wabak dalam naratif kuno biasanya permulaan, bukan akhir cerita. Wabak tidak menghentikan Perang Trojan, menghalang anak-anak Oedipus daripada melancarkan perang saudara atau memberi alasan cukup untuk membuat damai.

Selama bertahun-tahun selepas kemusnahan wabak itu, Athens masih menderita dalam pertempuran, politik toksik dan pemimpin yang mementingkan diri sendiri. Politik popular membawa kepada bencana Ekspedisi Sisilia dari 415 SM, membunuh beribu-ribu orang Athena - tetapi masih hidup di Athens.

Sepuluh tahun kemudian, orang Athena sekali lagi memecah masuk puak-puak awam dan akhirnya mendakwa jeneral mereka sendiri selepas kemenangan tentera laut dalam 406 SM di Arginusae. Pada tahun 404 SM, selepas pengepungan, Sparta mengalahkan Athens. Tetapi, seperti yang kita pelajari daripada mitos Yunani, ia adalah - sekali lagi - para pemimpin Athens dan orang-orang yang mengalahkan diri mereka sendiri.

Tentang Pengarang

Joel Christensen, Profesor Madya Pengajian Klasik, Brandeis University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Penambahan Editor

Kegagalan Coronavirus Datang Dari Atas

Trump yang Menuai Apa Yang Dipasangkan Selepas Menyerang Kerajaan


Ingat Masa Depan Anda
pada 3 November

Uncle Sam style Smokey Bear Only You.jpg

Ketahui mengenai isu-isu dan apa yang dipertaruhkan pada pilihan raya Presiden 3 November 2020.

Terlalu awal? Jangan taruhannya. Angkatan bersalah untuk menghalang anda daripada bercakap di masa depan anda.

Ini adalah yang besar dan pemilihan ini mungkin untuk SEMUA guli. Matikan bahaya anda.

Hanya Anda Boleh Mencegah Kecurian 'Masa Depan'

Ikut InnerSelf.com
"Ingat Masa Depan Anda"liputan


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

The Physicist dan The Inner Self
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fizik yang mengajar di MIT. Alan adalah pengarang "In Praise Wasting Time". Saya dapati ia memberi inspirasi untuk mencari saintis dan ahli fizik ...
Song Pencuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua pernah mendengarnya beberapa kali dalam beberapa minggu yang lalu ... cuci tangan selama sekurang-kurangnya 20 saat. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang masa-dicabar, atau mungkin sedikit ADD, kami ...
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghibur diri anda.
Ghost Town: Flyovers of Cities pada COVID-19 Lockdown
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Kami menghantar drone di New York, Los Angeles, San Francisco dan Seattle untuk melihat bagaimana bandar-bandar telah berubah sejak lokasinya COVID-19.
Kami Semua Berada di Rumah ... Di Planet Bumi
by Marie T. Russell, InnerSelf
Semasa masa yang mencabar, dan mungkin kebanyakannya semasa masa yang mencabar, kita perlu ingat bahawa "ini juga akan berlalu" dan bahawa dalam setiap masalah atau krisis, ada sesuatu yang perlu dipelajari, ...