3 Pelajaran Kepemimpinan Krisis Dari Abraham Lincoln

3 Pelajaran Kepemimpinan Krisis Dari Abraham Lincoln Mesyuarat Presiden Abraham Lincoln dan Kabinetnya. Arkib Buku Internet / Flickr

Pada bulan Mac 1861, ketika Abraham Lincoln dilantik sebagai presiden, Amerika Syarikat menghadapi krisis terbesarnya: pembubarannya secara tiba-tiba dan tidak dijangka. Tujuh dari 31 negeri itu telah memilih untuk berpisah dari Kesatuan.

Apa yang dia lakukan pada bulan-bulan dan tahun-tahun berikutnya membuat perbezaan besar dalam sejarah sehingga David M. Potter, sejarawan terkenal di Selatan, menyimpulkan bertahun-tahun yang lalu bahawa jika Lincoln dan presiden Gabungan Jefferson Davis mempunyai entah bagaimana bertukar pekerjaan, Gabungan akan menjamin kemerdekaannya.

Kemenangan tentera Kesatuan dalam Perang Saudara tidak dapat dielakkan; pemimpin lain yang lebih rendah mungkin telah menerima kompromi dengan Selatan. Seperti yang saya bincangkan dalam buku saya “Cita-cita Besar: Perancangan Gabungan untuk Dunia Pasca-Perang Saudara, ”Gabungan berusaha sepanjang konflik untuk merundingkan hidup berdampingan antara republik pemilik hamba bebas dan Amerika Syarikat.

Dengan bertahan dalam usaha ini dan bertekun melawan musuh ketenteraan yang tegas, Lincoln meninggalkan tiga pelajaran penting mengenai kepemimpinan: Ketika melawan musuh yang mematikan di tanah air, dia dengan mahir menguruskan ahli politik terkemuka; berkaitan dengan orang ramai; dan berurusan dengan tentera dengan jelas sebagai ketua komander.

Mengendalikan sekutu politik - dan musuh

Lincoln membina dan memimpin Kabinet dengan kekuatan besar dengan menampung perbezaan pendapat. Dia termasuk dua lelaki yang pernah menjadi pesaingnya untuk pencalonan presiden Parti Republik pada tahun 1860, William H. Seward dan Edward Bates. Dia meminta nasihat mengenai masalah ketenteraan, dengan taklimat harian dari ketua jeneralnya, Winfield Scott. Dia juga meminta masukan mengenai isu-isu politik - termasuk yang sama pentingnya dengan penyusunan dan penerbitan Proklamasi Emansipasi.

Walaupun dia mengalu-alukan perbezaan pendapat, dia tidak melepaskan tanggungjawab. Pada 1 April 1861, Seward mencadangkan mengisytiharkan perang terhadap pelbagai kuasa Eropah sebagai usaha menyatukan semula negara. Sebahagian daripada idea itu melibatkan meletakkan Seward sebagai pengawal perang, dengan berkesan mengangkat presiden menjadi tokoh upacara di atas persaingan.

Jawapan presiden itu jelas: Sekiranya akan terjadi perang, dia akan memimpinnya: "Saya menyatakan bahawa jika ini mesti dilakukan, Saya mesti melakukannya. "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Lincoln juga menangani konflik yang dipersembahkan oleh rakan sekerja yang penting. Semasa Setiausaha Perbendaharaan Salmon P. Chase, merancang untuk bertanding dalam pencalonan Lincoln untuk pemilihan semula pada tahun 1864, presiden dengan elegan dicalonkan saingannya untuk menjadi ketua hakim Amerika Syarikat, menyingkirkannya dari pertandingan politik.

3 Pelajaran Kepemimpinan Krisis Dari Abraham Lincoln Pondok Presiden Lincoln di Rock Creek Park, sekarang di perkarangan Washington, DC, Soldiers Home. Ron Cogswell / Wikimedia Commons, CC BY

Berhubung dengan rakyat

Lincoln sama-sama cerdik dalam berhubungan dengan masyarakat, setelah mengembangkan kebiasaan yang dibuat dengan teliti selama 30 tahun kerjayanya dalam kempen politik di Illinois. Itu termasuk memupuk reputasi untuk dilayari. Seperti yang dilihat penonton filem dalam filem Steven Spielberg 2012 "Lincoln," Gedung Putihnya terbuka untuk semua pengunjung dan pemohon.

Perjalanan harian presiden ke dan dari tempat percutian musim panas kegemarannya di Washington, pondok di Rock Creek, ia melewati hospital tentera dan kem selundup, tempat berkumpulnya pelarian Afrika Amerika dari Selatan. Perawat penyair dan perang Walt Whitman menyaksikan "mata Lincoln, selalu kepada saya dengan kesedihan terpendam dalam ekspresi," memproyeksikan kesedarannya mengenai tahap krisis yang serius, dan kejujuran dan kerendahan hatinya.

Dalam kepastian orang-orang Lincoln, dia menyampaikan pesan yang lebih luas mengenai tujuan perang: Di dunia pertengahan abad ke-19 yang dikuasai oleh golongan bangsawan dan monarki, hanya di Amerika Syarikat mungkin seorang lelaki dengan latar belakang yang rendah hati bangkit menjadi ketua negara. Dalam pandangannya, pemberontakan para hamba budak membahayakan kelangsungan eksperimen itu dalam demokrasi dan mobiliti sosial.

Oleh itu, dalam pidatonya yang hebat, dia menggunakan kata-kata dan ungkapan yang tidak asing dari Shakespeare dan Alkitab untuk menyampaikan perang baik sebagai misi suci, untuk mencapai tujuan-tujuan Tuhan, dan sebagai keperluan universal, ideologi: untuk menyelamatkan pemerintahan sendiri republik untuk dunia. Emansipasi akan meneruskan tujuan ini: pada penutupan Alamat Gettysburg, Lincoln berharap "bangsa ini, di bawah Tuhan, akan memiliki kebebasan yang baru lahir - dan pemerintahan rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat, tidak akan binasa dari bumi."

3 Pelajaran Kepemimpinan Krisis Dari Abraham Lincoln Presiden Lincoln dan pemimpin tentera utama bertemu berhampiran medan perang Antietam pada tahun 1862. Alexander Gardner / Wikimedia Commons

Menguruskan tentera

Kejayaan utama Lincoln sebagai pemimpin semasa Perang Saudara bergantung pada hubungannya dengan Tentera Darat, terutama dengan komandannya.

Perang AS sebelumnya, Perang Mexico tahun 1846-1848, telah digeruni oleh Ketidakpercayaan Presiden James Polk cita-cita politik jeneral-jeneralnya yang unggul. Lincoln berusaha untuk mengelakkan konflik itu dengan bersabar dan fokus dalam urusannya dengan pemimpin tentera.

Lincoln memahami bahawa dia dan para jeneralnya semuanya berhadapan dengan keadaan yang jauh melebihi apa yang telah disediakan oleh latihan dan pengalaman mereka. Sebilangan besar karier jeneral sebelumnya berperang melawan Orang Asli Amerika. Bahkan dalam Perang Mexico - di mana para jeneralnya berkhidmat di pangkat yang lebih rendah - jumlah tentera dalam satu komando berjumlah, paling banyak, beberapa ribu. Pada masa yang sama Lincoln juga mengenali Gabungan bekerja di bawah kelemahan yang sama.

Kini para komandan ini tiba-tiba bertanggungjawab untuk menggerakkan tentera lebih 100,000 orang melawan musuh yang sama sekali berbeza. Dalam konteks yang membingungkan ini, pesanan Lincoln kepada para komandannya adalah sederhana: Fokus pada objektif ketenteraan menghancurkan tentera Konfederasi, dan membiarkannya melakukan politik.

Lincoln menolak jeneral yang tersasar dalam politik. Pada bulan Juli 1862, George B. McClellan menanggapi kekalahannya dalam Pertempuran Tujuh Hari di luar Richmond dengan memberitahu presiden untuk berhenti dan bahkan membalikkan gerakan menuju pembebasan, dengan menyatakan: “Kuasa ketenteraan tidak boleh dibiarkan untuk mengganggu hubungan kehambaan. " Tanggapan Lincoln dua kali ganda: Dia menghantar pesanan ringkas memberitahu jeneral untuk kembali menyerang, dan memberitahu Kabinet bahawa dia akan mengeluarkannya Proklamasi Pembebasan Awal.

Setelah presiden menemui seorang jeneral yang berkomitmen untuk menumpaskan tentera Gabungan - Ulysses S. Grant - dia mencalonkannya untuk mengetuai semua tentera Kesatuan dan kemudian menyerahkan rancangan pertempuran kepadanya.

"Butir-butir rancangan anda tidak saya tahu, atau ingin tahu, "Lincoln mengaku Grant pada pertengahan 1864, menjelang kempen penting menentang Tentara Robert E. Lee dari Virginia Utara yang kemungkinan akan memutuskan perang - dan mungkin juga peluang pemilihan Lincoln sendiri.

Walaupun dengan krisis krisis yang dihadapi Amerika Syarikat, Lincoln ingin menyampaikan keyakinan mutlaknya terhadap lelaki yang dinaikkannya sebagai letnan jeneral pertama sejak George Washington. "Anda waspada dan mandiri," dia meyakinkan Grant, "dan gembira dengan ini, saya tidak ingin menghalang kekangan atau kekangan terhadap anda."

Pada akhirnya, Lincoln berjaya memasukkan pesaing politik, jeneral dan rakyat untuk menyokong perjuangan Union dan memenangkan Perang Saudara. Untuk melaksanakan tugas besar ini, presiden harus secara serentak memberi inspirasi, mendelegasikan dan menetapkan garis wewenang yang jelas bagi orang-orang di sekitarnya.

Tentang Pengarang

Adrian Brettle, Pensyarah Sejarah, Arizona State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.