Mengapa Empati Pemimpin Bermasalah Di Tengah Pandemik

Mengapa Empati Pemimpin Bermasalah Di Tengah Pandemik Massachusetts Gov. Charlie Baker hampir menangis ketika dia mengucapkan terima kasih kepada keluarga Kraft kerana terbang dengan topeng pelindung yang sangat diperlukan dari China ke Boston dengan jet New England Patriots, 1 April 2020. Getty / Jim Davis / The Boston Globe

Ketahanan, kemahiran komunikasi, keterbukaan dan kawalan impuls berada di kedudukan teratas enam kualiti yang dikatakan oleh sejarawan presiden Doris Kearns Goodwin adalah perkara biasa bagi pemimpin yang baik.

Dalam bukunya "Kepimpinan: Pada Masa BergejolakGoodwin meneliti gaya hidup dan kepemimpinan empat presiden Amerika - Abraham Lincoln, Theodore Roosevelt, Franklin Delano Roosevelt dan Lyndon B. Johnson - dalam usaha menyaring apa yang menjadi ciri mereka.

Satu lagi ciri kepemimpinan yang disenaraikan oleh Goodwin ternyata sangat bernilai pada masa pandemik ini: empati.

Pemimpin yang menunjukkan rasa empati di tengah-tengah krisis COVID-19 mengalami lonjakan populariti. The New York Times mempunyai dipanggil Pemerintah Andrew Cuomo dari New York "ahli politik pada masa ini," mencatat, antara lain, taklimatnya, yang kini sering menjangkau khalayak nasional dan "bersuara, konsisten dan sering diwarnai dengan empati."

Malah Pemerintah Massachusetts, Charlie Baker, yang terkenal dengan sikap perniagaannya, telah menangis ketika beberapa kali dalam beberapa minggu kebelakangan ini. Ketika baru-baru ini dia menceritakan bagaimana sahabatnya kehilangan ibunya akibat penyakit itu, dia tersedak.

"Saya memperhatikan jumlahnya tetapi yang paling saya fikirkan adalah kisah dan orang-orang yang berada di belakang cerita," Baker berkata.

Pengalaman ini, tambah Baker, menyebabkannya memikirkan tentang "pentingnya orang tersayang meletakkan semuanya di luar sana dan memastikan mereka tidak meninggalkan apa-apa yang tidak dijelaskan," mengakuinya dengan ayahnya sendiri, "Saya cuba mengatakan lebih banyak."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengapa Empati Pemimpin Bermasalah Di Tengah Pandemik Adegan dari video sokongan Senator Elizabeth Warren untuk calon presiden Demokrat Joe Biden. Twitter

Penularan empati

Dalam kursus etika saya, juga dalam biasiswa saya, Saya menekankan pentingnya empati dalam membuat keputusan moral.

Michael Slote, seorang ahli falsafah moral dan pengarang beberapa buku pada gerakan abad ke-18 yang muncul kembali sebagai sentimentalisme moral, menulis, "empati melibatkan perasaan orang lain (secara tidak sengaja) timbul dalam diri kita, seperti ketika kita melihat orang lain dalam kesakitan." Ini dia mirip dengan infus atau, lebih tepat untuk saat ini, penularan "perasaan (perasaan) dari satu orang ke orang lain."

Nell Noddings, salah satu asas suara daripada Etika Penjagaan, teori etika yang menyoroti kepentingan empati, menulis bahawa ketika seseorang berempati dengan yang lain, orang yang melakukan empati menjadi "dualitas," yang membawa perasaan orang lain bersama dengan perasaan mereka sendiri.

Orang yang tidak bersimpati

Presiden Donald Trump tidak terkenal dengan sikap empati. Hampir setiap malam ketika presiden berbicara kepada negara melalui taklimatnya di televisyen, dia memiliki kesempatan untuk menunjukkan bahwa "merasakan kesakitan anda, ”Untuk memetik salah satu pendahulu Trump, Bill Clinton.

Tetapi presiden ini sepertinya tidak dapat mengatasi apa yang menjadi ketua penganalisis politik CNN, Gloria Borger panggilan "jurang empati."

"Empati tidak pernah dianggap sebagai salah satu aset politik Mr. Trump," tulis Peter Baker, ketua koresponden Rumah Putih untuk The New York Times. Memang, pada taklimatnya, Trump menunjukkan "lebih banyak emosi ketika bersedih dengan catatan ekonomi yang hilang daripada konstituennya yang hilang," tulis Baker. Paling baik, Trump nampaknya dapat mengumpulkan sesuatu yang lebih serupa dengan simpati.

Tetapi simpati tidak sama dengan empati. Simpati berasa tidak enak untuk orang lain. Empati berasa tidak baik dengan orang lain. Simpati melihat apa yang anda lalui dan mengakui bahawa ia mesti sukar. Empati berusaha melaluinya dengan anda.

Trump telah melakukan lebih dari sekadar mengakui penderitaan, seperti yang dilakukannya bulan lalu ketika dia menolak untuk mengutuk penunjuk perasaan yang melakukan demonstrasi menentang sekatan COVID-19, sebagai gantinya berkata "Mereka sudah lama melaluinya ... dan sudah menjadi proses yang sukar bagi orang-orang ... Ada kematian dan ada masalah untuk tinggal di rumah juga ... mereka menderita."

Mengapa Empati Pemimpin Bermasalah Di Tengah Pandemik Presiden Donald J. Trump bercakap pada taklimat pasukan petugas koronavirus 23 April 2020, di Washington, DC Getty / Jabin Botsford / The Washington Post

Memanfaatkan dengan pengundi?

Sekarang nampaknya kekurangan empati Trump digunakan sebagai isu pilihan raya oleh pemimpin parti Demokrat.

Di dewan bandar baru-baru ini, calon presiden Demokratik Joe Biden menunjuk secara langsung kepada tingkah laku Trump sebagai kegagalan penting: "Pernahkah anda mendengar dia menawarkan sesuatu yang mendekati ungkapan empati yang tulus kepada orang-orang yang menyakiti?"

Sebaliknya, ketika sokongan mulai menumpuk bagi Biden, empati berada di hujung lidah penyokongnya. Dalam sokongannya terhadap bekas komando kedua, Presiden Barack Obama memuji "Empati dan rahmat" Biden. Tom Perez, ketua Konvensyen Nasional Demokrat, berkata bahawa tragedi yang dialami Biden dalam hidupnya sendiri, termasuk kematian isteri pertamanya dan anak perempuannya yang berusia 1972 bulan pada tahun 13 dalam kemalangan kereta dan, baru-baru ini pada tahun 2015, kematian anaknya akibat barah otak, "telah memberinya empati untuk memimpin kita ke hadapan. "

Dan, dalam sokongannya terhadap Biden, bekas pesaingnya Elizabeth Warren diserlahkan cara pengalamannya "menghidupkan empati yang diberikannya kepada orang Amerika yang sedang berjuang." Dia terus menyatakan dengan tegas, "Empati penting."

Pemimpin yang berkesan berempati

Walaupun tidak ada daftar kualitas yang harus dimiliki oleh semua pemimpin besar, Doris Kearns Goodwin menulis, "kita dapat mengesan kemiripan ciri kepemimpinan keluarga tertentu" melalui sejarah.

Empati telah memainkan peranan penting dalam sejarah Amerika ketika presiden merasa, dan bertindak sebagai tindak balas kepada, keperluan konstituen mereka. Sesungguhnya, pemimpin yang berempati, yang berhubungan dengan dan merasa dengan orang-orangnya dapat meminta mereka melakukan perkara-perkara yang sukar.

Itu tepat menggambarkan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern, yang baru-baru ini berprofil dalam majalah The Atlantic. Judul artikel, mungkin hiperbolik, menunjukkan bahawa kerana kemampuannya untuk berempati, Ardern mungkin "pemimpin paling efektif di planet ini." Salah satu pendahulu Ardern menyimpulkannya: "Ada kepercayaan dan keyakinan yang tinggi terhadapnya kerana empati itu."

Dan empati berfungsi; kepercayaan yang diberikan oleh warga New Zealand di Ardern, bersama dengan langkah kuat pemerintahnya untuk membendung COVID-19, keduanya dikreditkan secara dramatik mengurangkan keparahan wabak di negaranya.

Lebih mudah mempercayai pemimpin yang empati; empati mereka adalah jaminan yang lebih baik daripada simpati pemimpin yang lemah yang bersedih dengan kehilangan kekuatannya sendiri atas kehilangan nyawa.

Ternyata, kebanyakan kita tidak dapat berempati dengan orang seperti itu.

Tentang Pengarang

Jonathan D. Fitzgerald, Penolong Profesor Kemanusiaan, Kolej Regis

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…