Untuk Memahami Tindak Balas Terhadap Wanita Yang Menjalankan Naib Presiden, Tonton Lebih Banyak TV

Untuk Memahami Tindak Balas Terhadap Wanita Yang Menjalankan Naib Presiden, Tonton Lebih Banyak TV Presiden Allison Taylor '24' akhirnya terdedah sebagai Machiavellian. 20th Century Fox

Janji Joe Biden untuk menamakan wanita sebagai pasangan suami isteri telah mendorong perdebatan biasa mengenai jantina dan kuasa.

Adakah wakil presiden berpotensi ini seharusnya kekurangan presiden or pelajar bawah ke pemimpin dunia bebas? Sekiranya mereka secara aktif mencari kedudukan, atau menjadi penama yang enggan terikat dengan tugas?

Setelah nama Senator Kamala Harris muncul sebagai kegemaran senarai pendek, Dilaporkan CNBC bahawa beberapa sekutu dan penderma Biden "memulai kampanye melawan Harris," dengan alasan bahawa dia "terlalu bercita-cita tinggi" dan akan "hanya fokus pada akhirnya menjadi presiden."

Mengklaim bahawa orang yang ingin menjadi presiden membuat naib presiden yang tidak baik mungkin kelihatan tidak difahami jika penonton anda adalah Naib Presiden Joe Biden. Dan pakar dan wartawan dengan cepat menunjukkan bahawa hujah itu perkauman dan seksis - seperti, benar-benar, benar-benar seksis.

Oleh itu, mengapa orang dalam parti Demokrat mencetuskannya?

Satu petunjuk boleh didapati dalam cara kita bercerita mengenai ahli politik wanita. Dalam buku kami, "Presiden Wanita: Menghadapi Budaya Politik Postfeminis, ”Sarjana komunikasi Kristina Horn Sheeler dan I kaji bagaimana tokoh presiden wanita fiksyen dan sebenarnya dibingkai dalam liputan berita, satira politik, meme, televisyen dan filem. Pembacaan kami dari pelbagai teks ini memperlihatkan reaksi berterusan yang mengambil banyak bentuk: kartun satira yang menyebarkan stereotaip seksis; pornografi calon wanita dalam meme; Dan pembingkaian berita yang merangkumi kiasan misoginistik, untuk menamakan beberapa.

Tetapi dalam bab kami mengenai presiden wanita fiksyen di layar, kami menjumpai sesuatu yang sangat relevan dengan liputan "vektor Parti Demokrat". Wanita yang bercita-cita tinggi secara politik dianggap kurang dipercayai daripada mereka yang tidak secara aktif menuntut jawatan presiden.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Senator Kamala Harris mengintip dari luar jendela di Veterans Village di Las Vegas. Senator Kamala Harris diserang kerana cuba naik terlalu tinggi. AP Photo / John Locher

Terdapat enam siri di televisyen AS yang mengikuti presiden wanita sekurang-kurangnya satu musim penuh: ABC "Panglima”; Saluran Sci-Fi "Battlestar Galactica”; Fox "24”; CBS "Setiausaha Madam”; Fox 21's "Dalam Negeri”; dan HBO "VEEP"

Ini mungkin tampak seperti titik kecil, tetapi ketika peserta menunjukkan ingin membuat presiden wanita yang "disukai", mereka berusaha untuk menunjukkan bahawa mengejar presiden bukanlah tujuan hidupnya.

Presiden wanita di "Panglima Besar" dan "Battlestar Galactica" tidak berkempen untuk pejabat. Mereka naik ke jawatan presiden akibat tragedi. Yang pertama, presiden meninggal dunia akibat aneurisme otak; pada yang terakhir, serangan nuklear membawa 42 orang pertama dalam barisan presiden berturut-turut, meninggalkan setiausaha pendidikan untuk mengisi peranan. (Untuk bersikap adil, ini sepertinya merupakan jalan paling tepat bagi wanita untuk berkuasa presiden pada tahun 2004.) Setiap watak digambarkan sebagai pemimpin yang beretika dan berkesan - tidak sempurna, tetapi boleh jadi presiden.

Sebaliknya, siri seperti "24" dan "Tanah Air" menampilkan calon wanita yang secara agresif mencari presiden. Dalam kedua kes tersebut, wanita tersebut bermula sebagai ahli politik yang berprinsip, tetapi sifat sebenar mereka dinyatakan lemah dan berlipat ganda. Masa jabatan presiden mereka akhirnya merosakkan negara, dan ketenteraman dipulihkan oleh lelaki kulit putih - Jack Bauer "24-an" dan naib presiden lelaki di "Tanah Air." "Veep" HBO mengambil premis seorang ahli politik wanita yang diidamkan ke tahap yang tidak masuk akal, dengan pelakon Julia Louis-Dreyfus memenangi enam Anugerah Emmy berturut-turut untuk hantaran burlesquenya trope wanita yang biasa.

Menariknya, kedua-dua "24" dan "Tanah Air" mempunyai hubungan penting dengan politik presiden dunia nyata. Kedua-dua siri ini menggambarkan wanita pertama presiden AS sebagai ahli politik veteran dan wanita kulit putih pertengahan. Mereka memiliki kemiripan yang kuat dengan satu-satunya wanita yang pernah menjadi calon presiden parti utama: Hillary Clinton. Muncul masing-masing pada tahun 2008 dan 2017, jalan cerita jelas dirancang bertepatan dengan apa yang mungkin menjadi penggal pertama Clinton sebagai presiden AS.

Namun gambaran presiden wanita fiksyen "24" dan "Tanah Air" sesuai dengan sarjana komunikasi Shawn J. Parry-Giles ' penemuan bahawa media menganggap Clinton sebagai tidak autentik, Machiavellian dan, akhirnya, berbahaya.

Presiden Elizabeth Keane, dimainkan oleh pelakon Elizabeth Marvel, berdiri di podium dalam episod 'Homeland.' Presiden Elizabeth Keane dari 'Homeland' adalah seorang ahli politik yang sangat gila dan mempunyai jawatan yang merosakkan. Showtime

Itu membawa kita kembali ke arah utama kita sekarang.

Kritikan terhadap prospek naib presiden wanita menggema skrip budaya yang menegaskan wanita yang ingin menjadi presiden tidak boleh dipercayai. Memahami rintangan terhadap Harris - dan Elizabeth Warren, Stacey Abrams dan yang lain yang menyatakan keinginan mereka untuk berkhidmat - memerlukan pengiktirafan pelbagai bentuk yang boleh diambil oleh cita-cita politik wanita, yang merangkumi memanggil seorang anggota kongres “f—— b—-” mengenai langkah-langkah kapitol AS untuk menggambarkan presiden wanita sebagai Machiavellian di drama televisyen.

Adakah budaya pop menyebabkan penyumbang dana Biden itu cuba melemahkan Harris?

Tidak. Tetapi kisah-kisah yang kita sampaikan di layar telah mengajar kita bahawa wanita yang sebenarnya ingin menjadi presiden tidak boleh dipercayai. Itulah sebabnya mengapa orang seperti Duta Besar Susan Rice, yang tidak pernah mencalonkan diri, dan Anggota Kongres Karen Bass, yang berkata dia tidak mahu mencalonkan diri sebagai presiden, masuk dalam senarai pendek Biden untuk mendapat liputan yang baik.

"Pada setiap langkah dalam karier politiknya," The New York Times menulis dari Bass, "wanita kongres California harus dipujuk untuk mencalonkan diri untuk jawatan yang lebih tinggi. Sekarang dia adalah pesaing utama untuk menjadi pasangan Joe Biden. "

Lelaki yang mencalonkan diri sebagai presiden biasanya harus menunjukkan keinginan yang diperlukan - yang disebut "api di perut"

Anehnya, wanita seharusnya bertindak seperti mereka tidak menginginkannya.Perbualan

Tentang Pengarang

Karrin Vasby Anderson, Profesor Pengajian Komunikasi, Colorado State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...