Bagaimana Napoléon III Menggunakan Fotografi Sebagai Propaganda Untuk Menyembunyikan Kengerian Parisnya yang Baru

Bagaimana Napoléon III Menggunakan Fotografi Sebagai Propaganda Untuk Menyembunyikan Kengerian Parisnya yang Baru
Pesakit suaka Imperial di Vincennes merayakan Kaisar Napoli III. Charles Nègre, [15 Ogos. Imperial Asylum di Vincennes], 1858. Muzium Seni Metropolitan.

Louis-Napoléon Bonaparte, penguasa Perancis dari tahun 1848 hingga 1870, adalah “penyokong fotografi yang paling bersemangat di seluruh Eropah" Dia menyimpan perpustakaannya dengan banyak foto jambatan, taman, kem tentera, kereta api, dan istana. Struktur ini adalah pencapaiannya yang paling penting dan dia menugaskan sejumlah besar jurugambar untuk meraikannya.

Pertama kali ditunjukkan secara terbuka pada tahun 1839, fotografi adalah keajaiban saintifik moden - realisme, ketepatan, dan kebenarannya mengejutkan penonton abad ke-19. Pada tahun 1850-an, persatuan ini menjadikannya sebagai sebuah alat propaganda penting. Malah fotografi perubatan menjadi politik.

Namun, seperti yang dijumpai oleh jurugambar Charles Nègre ketika dia mengunjungi Asile impérial de Vincennes - hospital pemulihan bagi pekerja yang diasaskan oleh Louis-Napoléon - badan lebih sukar dipolitikkan daripada jambatan. Dilumpuhkan oleh amputasi dan dijangkiti demam kepialu, pesakit suaka tidak mudah masuk ke dalam propaganda Louis-Napoléon yang memalukan diri. Untuk mendapatkan persetujuan rasmi, Nègre harus menapis penderitaan mereka.

Menyoroti kemajuan

Gambar kumuh di Paris.
Charles Marville, Haut de la rue Champlain (hadiah vue droite), 1877-1878. Musée Carnavalet, Histoire de Paris

Louis-Napoléon mewarisi ibu kota yang sempit, runtuh dan penuh jenayah. Sejuta penduduk Paris tinggal di pipi-pukulan di sebuah bangunan yang padat dan padat. Bahkan ada kawasan kumuh di halaman Louvre.

Memodenkan Paris menjanjikan lebih daripada faedah praktikal: "Saya mahu menjadi Augustus kedua", menulis Louis-Napoléon pada tahun 1842, "kerana Augustus ... menjadikan Rom sebagai kota marmar". Itu bermaksud kemuliaan. Oleh itu, dia mengupah pentadbir yang cekap, Baron Haussmann, untuk merobohkan kawasan kumuh lama.

Gambar tapak pembinaan di Paris.
Delmaet & Durandelle, [Tapak Pembinaan di Paris], sekitar tahun 1866. Imej digital berdasarkan Program Kandungan Terbuka Getty. The Getty


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bandar ini menjadi tapak pembinaan. Foto-foto Charles Marville merakamkan kemelaratan kumuh, kekacauan transformasi mereka, dan pemandangan kelahiran semula mereka. Ribuan orang disusun menjadi tentera pembinaan, bertarung dengan perang baru ini "bidang kehormatan”Demi kegemilangan negara dan pemimpinnya yang semakin haus kuasa.

Charles Marville, [Rue de Constantine], sekitar tahun 1865.
Charles Marville, [Rue de Constantine], sekitar tahun 1865.
Muzium Seni Metropolitan

Pada bulan Disember 1851, Louis-Napoléon menggulingkan Republik Kedua dan menjadikan dirinya Kaisar Napoli III. Demokrasi liberal digantikan oleh otoriterisme populis. Untuk mengimbangi, Napoli III menjanjikan anugerah kemajuan dan kebajikan, terutama untuk kelas pekerja - seperti yang dia katakan: "mereka yang bekerja dan mereka yang menderita dapat mengandalkan saya". Kesahihan pemerintahannya bergantung pada kepercayaannya. Sebarang bukti sebaliknya menjadikannya dalam bahaya, tidak kurang juga dari pekerja Paris yang memberontak. Sebagai seorang pengulas meletakkannya: "Gangguan selama seminggu dalam perdagangan bangunan akan menakutkan Pemerintah".

Napoléon III dan menterinya meminta jurugambar untuk membantunya berjalan di tali ketat ini. Sebagai tambahan kepada Marville, mereka menugaskan Édouard Baldus untuk merakam pengubahsuaian Louvre, Auguste Hippolyte Collard untuk mendokumentasikan jambatan baru Paris, dan Delmaet dan Durandelle untuk mempamerkan rumah opera baru di bandar ini. Foto-foto mereka menunjukkan bukti kemajuan yang nyata.

Bagaimana Napoléon III Menggunakan Propaganda untuk Menyembunyikan Kengerian Parisnya yang Baru
Auguste Hippolyte Collard, Chemin de fer de ceinture de Paris (rive gauche): Pont-viaduc sur la Seine au Point-du-Jour, 1863-1865.
Bibliothèque nationale de France

Pandangan Collard mengenai jambatan Point du Jour yang dibina semula khas kerana penekanan pada skala super manusia dan geometri bersih subjeknya. Jurugambar lain dengan pantas membandingkan jambatan Napoléon III dengan saluran air Rom - Collard sebaliknya membandingkan struktur dengan pekerja yang mendirikannya. Tubuh kecil mereka, "terperangkap dalam labirin perancah", Secara visual didominasi oleh jambatan, yang, dicap dengan" N "kekaisaran, adalah artefak nyata pencapaian Napoléon III. Mesej politik gambar itu jelas: bekerja untuk massa, kemuliaan bagi Kaisar, kemodenan untuk Perancis.

Menyembunyikan kecacatan

Namun, seperti yang diketahui menteri dalam negeri Napoléon III, "industri telah mengalami luka seperti perang" dan pembangunan semula Paris juga mempunyai "perang yang gemilang" Pada tahun 1855 Napoléon III memerintahkan pembinaan suaka pemulihan untuk menjaga pekerja yang cedera semasa kerja bangunan.

Charles Nègre mengunjungi rumah suci sekitar tahun 1858 untuk mengambil gambar bangunan, pesakit, dan kakitangannya. Untuk mendapat bayaran, Nègre tahu bahawa dia harus mengikuti garis pesta. Namun, mayat-mayat yang dijumpainya telah terluka dalam perang untuk memperjuangkan diri Napoléon III, sehingga membohongi gambarannya tentang kebajikan populis. Tantangan Nègre adalah untuk meraikan keperihatinan Napoli III untuk penderitaan mereka tanpa mengungkapkan rasa bersalah atasnya.

Nègre memulakan albumnya dengan pemandangan pesakit dan kakitangan suaka yang memberi penghormatan kepada dermawan mereka. (Lihat gambar di bahagian atas artikel ini.) Nègre mengatur pesakit menjadi dua blok geometri, bersudut untuk menarik perhatian kita ke arah patung marmar Napoléon III, yang ditempatkan di tengah, dan jauh dari pesakit individu, yang wajahnya yang tegap dan tongkat berjalan yang bijaksana menyatu menjadi keseluruhan yang lancar. dalam struktur manusia super seperti jambatan Collard. Walaupun jambatan melambangkan kemajuan, jisim badan yang bersatu ini menawarkan metafora perpaduan sosial dan "kesyukuran negaraKe arah Maharaja.

Dalam gambar lain, Nègre memberi tumpuan kepada seni bina moden suaka dan kakitangan yang cekap. Pesakit ditunjukkan makan, bermain dan membaca, seolah-olah bercuti. Nègre berani menunjukkan rawatan perubatan sekali sahaja tetapi kemudian memastikan pesakit dibalut dengan ketat sehingga hilang. Keterlihatan kebajikan Napoléon III bergantung pada ketidaklihatan penyakit dan kecacatan subjeknya.

Pada tahun 1850-an, fotografi biasanya digunakan untuk menemui, bukannya menyamar, penyakit. Di England, Dr Hugh Diamond memotret pesakitnya yang "gila" kerana dia mempercayai perincian minit fotografi untuk menangkap petunjuk diagnostik tersembunyi. Semasa menjalani rawatan, dia menunjukkan kepada para potret ini kepada para pesakit, percaya kebenaran yang ada pada media dan yang baru kejutkan mereka sehingga menyedari penyakit mereka sendiri.

Nègre melepaskan diri dari konsensus perubatan yang muncul di bawah tekanan politik dan kewangannya yang sedikit menjadikannya terdesak untuk mendapatkan subsidi negara. Foto-fotonya, dalam usaha untuk memberitahu kami banyak tentang Napoli III, memberitahu kami sedikit mengenai pesakit suaka. Foto, bahkan jambatan atau hospital, tidak pernah neutral: ia adalah tisu pilihan yang dibuat oleh jurugambar. Dalam memilih untuk mengatakan satu kebenaran, jurugambar dapat mengaburkan banyak yang lain.Perbualan

Mengenai Penulis

Samuel Raybone, Pensyarah Sejarah Seni, Universiti Aberystwyth

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...