Apa yang Terjadi Berlaku, atau Apa yang Mitologi Yunani Kata Tentang Donald Trump

Apa yang Terjadi Berlaku, atau Apa yang Mitologi Yunani Kata Tentang Donald Trump
Helikopter Donald Trump mendarat di Gedung Putih, 5 Oktober 2020, ketika dia kembali dari dimasukkan ke hospital di Walter Reed.
Liu Jie / Xinhua melalui Getty Images

Sukar untuk memproses berita dari diagnosis COVID-19 positif presiden tanpa menggunakan sistem mitologi, kerangka rujukan yang lebih besar.

Karma, menulis seorang wartawan, dan kemudian mencela dirinya kerana pemikiran yang tidak baik. Atau mungkin itu adalah ironi sederhana yang dipamerkan ketika, Washington Post wartawan menulis, "Presiden Trump mengontrak novel coronavirus setelah berbulan-bulan di mana dia dan orang di sekitarnya ... menghindari mengambil langkah-langkah dasar untuk mencegah penyebaran virus."

Semua reaksi ini masuk akal. Sekiranya ada satu perkara yang kita ketahui mengenai virus yang masih misteri dalam banyak cara, ia adalah bahawa coronavirus ini mahir dalam berkeliling.

Dan sebagai sarjana klasik, saya dapat memberi jaminan kepada anda: Apa yang berlaku berlaku. Mitologi Yunani memberikan pandangan untuk membantu kita memahami kekacauan hari ini.

Gagal melihat sehingga terlambat

Bertahun-tahun yang lalu, guru Bahasa Inggeris sekolah menengah saya memberi banyak tekanan pada istilah seperti bayangan, klimaks dan denouement. Semua kata-kata ini menandakan titik-titik sepanjang garis curam perkembangan cerita: tindakan meningkat, titik balik, tindakan jatuh.

Terdapat juga banyak penekanan, ketika kita membincangkan plot, pada istilah yang kemudian sukar saya fahami: kebanggaan. Kesombongan: kesombongan; rasa harga diri yang berlebihan. Kesombongan cenderung diikuti oleh bencana - tindakan jatuh itu lagi.

Sebagai pelajar sekolah menengah, saya cenderung membingungkan rasa bangga dengan kesombongan, dengan pembukaan narsis; hukuman tragis kesombongan nampaknya sangat berat.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Apakah maksud "kebanggaan"? Perkataan Yunani yang diterjemahkannya adalah hubris, dan kebanggaan tidak cukup merangkumi pelbagai makna hubris. Kesombongan mungkin menjadi sebahagian daripada kegeraman, tetapi pengertian yang lebih penting dari kata itu adalah pertimbangan yang mengerikan, keyakinan yang berlebihan, kebutaan, kegelapan, kegagalan untuk melihat apa yang menatap wajah anda - kegagalan untuk melihatnya sehingga terlambat.

Apa yang Terjadi Berlaku, atau Apa yang Mitologi Yunani Kata Tentang Donald Trump
Trump berdiri, tanpa topeng, di Truman Balcony setelah kembali ke White House.
Menang McNamee / Getty Images)

Pembalasan dan kegilaan

Saya tidak ingat guru saya menyebut musuh or kepada, kekuatan atau prinsip yang berkait rapat dengan hubris dalam mitologi Yunani.

Nemesis lebih sering dipersonifikasikan, dan dengan itu menggunakan huruf besar, daripada até. Nemesis adalah dewi pembalasan, dan dia dapat mengikuti tindakan huru-hara dengan pasti adanya undang-undang graviti - kecuali mungkin ada jeda waktu yang cukup besar, seolah-olah seseorang menjatuhkan piring dan memerlukan satu generasi untuk patah. Konsep itu juga terdapat dalam kitab Injil Yehezkiel, yang mengatakan "Bapa-bapa telah memakan anggur masam, dan gigi anak-anak akan terpinggir."

Até adalah sosok yang lebih tidak dapat diramalkan, tidak semestinya dipersonifikasikan - sarjana klasik ER Dodds dalam "Orang Yunani dan tidak rasional"Tentatif mendefinisikan até sebagai" semacam rasa bersalah. "

Sebaliknya, Até dapat dipersonifikasikan dengan sukar dilupakan, seperti ketika Mark Antony membahas mayat Caesar dan meramalkan perang saudara dalam Shakespeare "Julius Caesar:"

"Dan semangat Caesar mulai membalas dendam,
Dengan Até di sisinya, datanglah panas dari neraka,
Harus dalam batasan ini, dengan suara raja,
Menangis malapetaka, dan biarkan tergelincir anjing perang ...

Dewi atau tidak, ini, seperti musuh, dapat dianggap sebagai sejenis mekanisme di mana satu kejahatan digantikan oleh yang lain. Ada reaksi berantai, sebab dan akibatnya. Nemesis kelihatan lebih sejuk, lebih disasarkan dan tepat; até membiarkan semua neraka terlepas, dan juga adalah neraka yang terlepas. Kategori kabur dalam kekacauan.

'Dia sendiri adalah pencemar'

Semasa saya belajar dan mengajar tragedi Sophocles "Oedipus Raja, "Tekanan adalah pada kebimbangan, ironi, kebutaan. Apa yang tidak ditekankan adalah bahawa permainan ditulis semasa dan diserang di tengah-tengah wabak.

Warga Thebes, dalam kejadian pembukaan tragedi itu, meminta penguasa Oedipus mereka yang bijaksana dan bijak untuk menyelamatkan mereka dari penyakit bencana ini. Oedipus, yang didorong oleh penderitaan mereka dan yakin dengan kemampuannya sendiri, berjanji untuk melakukan hal itu. Usahanya untuk memburu penjenayah yang dosa yang tidak dihukumnya mencemarkan bandar dan menyebabkan wabak itu menyebabkan pendedahan Oedipus sendiri sebagai sumber pencemaran itu.

Tetapi dia tetap berusaha mencari kebenaran - walaupun kebenaran, seperti yang dipelajari oleh setiap siswa, ternyata dia sendiri adalah pencemar yang dicarinya. Trump, seperti Oedipus, adalah sumber pencemaran - atau paling tidak, vektor, penyebar, pemboleh. Tidak seperti Oedipus, presiden secara aktif tidak menggalakkan pencarian kebenaran.

Kata-kata terakhir dari tragedi tersebut disampaikan oleh korus kepada warga Thebes. Agaknya wabak itu akan diatasi; bandar itu sememangnya telah dibersihkan. Sebaliknya, warga negara kita terus mati. Presiden menanggalkan topengnya dan menyatakan kemenangannya.

Aristotle mencadangkan dalam "Poetics" nya bahawa dalam tragedi terbaik, pivot atau pembalikan - yang disebut "peripeteia" - dari puncak kejayaan hingga bencana disertai dengan semacam pengetahuan - anagnorisis, atau pengakuan. "Pathei mathos," menyanyikan paduan suara Tragedi Aeschylus "Agamemnon": kebijaksanaan datang melalui penderitaan.


Sebuah pemandangan dari produksi Theeded of War 'Oedipus Rex'

Serentak pencerahan Oedipus dan malapetaka adalah salah satu faktor yang menjadikan Aristoteles begitu mengagumi permainan yang dirancang secara elegan ini.

Kekuatan até yang tidak dapat diterjemahkan dan huru-hara berlaku dalam kitaran pembalikan diikuti dengan pengiktirafan; kesombongan diikuti dengan pembalasan. Apa yang harus kita fikirkan?

Sama ada kita bersukacita atau berkabung, sama ada kita gembira atau takut, dan apa sahaja yang berlaku dalam beberapa minggu dan bulan yang akan datang, berita ini - bahawa presiden telah COVID-19 - tiba dengan barang yang dapat diramalkan: Jangkitan ini nampaknya, dalam retrospeksi , jika tidak dapat dielakkan maka kemungkinan besar.

Hubris: tidak melihat apa yang ada di depan hidung anda. Walaupun sebagai tuntutan mahkamah dan beritahu-semua buku telah menumpuk, Trump selalu kelihatan kebal kemenangan. Tidak lagi.

Pelajaran Tragedy

Apa yang berlaku seterusnya? Tidak seperti Oedipus, Trump telah menafikan bahawa pernah ada penyakit berbahaya di bandar ini - walaupun Buku Bob Woodward, "Rage" menjelaskan bahawa dia tahu ada. Tidak seperti Oedipus, dia telah menolak permintaan orang-orangnya untuk meminta pertolongan.

Apa yang dipelajari oleh Oedipus dalam drama tersebut? Agak banyak. Dia mungkin menyalahkan dewa-dewa atau nasib kerana nasibnya, tetapi dia juga bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi.

Apa yang akan diajarkan oleh Covid - pengalamannya sendiri yang tidak dapat disangkal mengenai COVID-19 - kepada Trump? Kerendahan hati? Kasih sayang? Menghormati nasihat pakar? Kewujudan Nemesis? Diagnosisnya sendiri tentang hubrisinya, dengan ukuran até?

Jawapannya terlalu jelas. Dibebaskan dari hospital, Trump tweeted: “Jangan takut dengan Covid. Jangan biarkan ia menguasai hidup anda! " Dia juga mengatakan "Mungkin aku kebal" dan menanggalkan topengnya ketika kembali ke Gedung Putih.

Tragedi, saya memberitahu pelajar saya, tidak mengajar pelajaran atau mengajar moral. Ia menawarkan visi. Tidak: jangan sombong, sombong, suka menipu. Sebaliknya: Lelaki Thebes, melihat Oedipus.Perbualan

Mengenai Penulis

Rachel Hadas, Profesor Bahasa Inggeris, Rutgers University Newark

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...