Bagaimana Trump Membuat Amerika Nostalgia Lagi Untuk Masa Lalu yang Tidak Pernah Ada

Bagaimana Trump Membuat Amerika Nostalgia Lagi Untuk Masa Lalu yang Tidak Pernah Ada
Penyokong Presiden Donald Trump mengibarkan bendera semasa pesta menonton pilihan raya 3 November 2020, di Chandler, Ariz.
(Foto AP / Matt York)

Sebagai orang Kanada, saya duduk di pinggir tempat duduk saya setiap malam pilihan raya di Amerika.

Walaupun bukan negara saya, seperti kebanyakan orang, saya merasakan betapa besarnya apa yang dipertaruhkan di negara yang semakin berpecah mengenai isu ras, jantina, ekonomi dan wabak koronavirus.

Walaupun ini adalah naratif selama empat tahun terakhir, Amerika selalu menjadi bangsa yang berpecah belah. Bahagian ini diteliti secara mendalam di New York Times Projek 1619, yang berusaha untuk menyusun semula sejarah negara dengan meletakkan perbudakan perkebunan dan pengalaman Afrika Amerika di pusat sejarah Amerika.

Walaupun terdapat fakta sejarah, apa yang menjadikan era Trump unik dalam perpecahannya adalah cara pemilihan presidennya kegagalan yang jelas untuk menolak ketuanan putih sambil memperlekehkan usaha Amerika Afrika untuk merebut kembali tempat mereka dalam sejarah Amerika. Dia mengecam Projek 1619 sambil secara paradoks mendakwa bahawa dia telah melakukan “lebih banyak untuk komuniti Afrika Amerika daripada mana-mana presiden kecuali Abraham Lincoln"

Yang jelas pada malam pilihan raya adalah bahawa Trump melakukan yang lebih baik daripada ramalan pengundi. Mengapa perlumbaan ini begitu hampir?

Ideologi berbeza

Trump dan Biden tidak mungkin lebih berbeza dari segi ideologi. Tetapi mengenai nostalgia, kedua-dua calon bergantung pada gagasan yang sama untuk mengembalikan Amerika ke masa yang berbeza.

Bagi Trump, "Make America Great Again" tidak hanya berfungsi sebagai slogan politik, tetapi juga berubah menjadi tangisan pertempuran bagi pengikutnya yang merindukan masa lalu yang tidak pernah ada.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Melalui ajakan berulang kali, slogan itu bukan hanya merujuk pada masa lalu tetapi juga "struktur perasaan"- istilah ahli teori budaya Raymond Williams yang diciptakan pada tahun 1950-an. Istilah ini menggambarkan paradoks antara realiti pengalaman hidup orang - dengan bahagian kehidupan budaya yang tidak ketara dan tidak ditentukan - dan bentuk rasmi, material dan bentuk masyarakat yang ditentukan.

Dengan kata lain, MAGA tidak ada kaitan dengan dasar - oleh itu mengapa kempen pemilihan semula Trump berlaku objektif dasar yang tidak ditentukan - tetapi ada kaitannya dengan bagaimana dan apa yang "dirasakan" dan difikirkan oleh pengikutnya mengenai MAGA.

Biden juga mempunyai rasa nostalgia dan pernah bermain di kawasan perindustrian Amerika di masa lalu, di mana orang bekerja keras, mengasihi keluarga mereka seperti yang mereka lakukan dengan jiran mereka. Ini adalah tempat di mana "jujur ​​Joe"Dapat mengakui bahawa beberapa dasar neo-liberal Parti Demokrat yang disokongnya, termasuk Rang undang-undang jenayah 1994, mungkin telah merugikan orang Afrika Amerika - orang yang sangat memerlukannya - tetapi yang dia, tidak seperti Trump, sekurang-kurangnya dapat meminta maaf dan menunjukkan sedikit perasaan empati.

Titik penjualan Biden adalah, "sekurang-kurangnya" dia peduli. Adakah itu cukup untuk mengatasi Afrika Amerika?

Lelaki kulit hitam tidak senang dengan Kamala Harris

Walaupun dengan Kamala Harris, seorang wanita kulit hitam (yang juga dikenali sebagai Asia Selatan) di dalam tiket, orang Amerika Afrika telah berada dibahagi mengenai kesetiaannya.

Walaupun wanita kulit hitam gembira dengan pilihan Biden, banyak lelaki kulit hitam tidak. Itu bukan kerana keputusan dasar sebagai senator California, tetapi kerana bekas pekerjaannya sebagai peguam negara California, dan sebelum itu, sebagai peguam daerah San Francisco di mana, di bawah jawatannya, Orang kulit hitam terdiri kurang dari lapan peratus penduduk kota tetapi menyumbang lebih dari 40 peratus penangkapan polis.

Jadi tidak seperti naratif pengorganisasian dan aktivisme masyarakat yang dilampirkan kepada Barack Obama semasa pemilihan presidennya pada tahun 2008, sebuah naratif yang seolah-olah menggantikan pekerjaannya sebagai senator, masa lalu Harris seolah-olah membayangi karya Senatnya, bahkan sebagai undinya telah membantu Black America.

Kedekatan pilihan raya 2020 banyak berkaitan dengan cara Trump dan Biden menggunakan masa lalu yang dibayangkan, sebuah narasi yang menunjukkan bahawa Amerika perlu terus melihat ke belakang dan bukannya melihat ke depan.

Melihat ke belakang

Slogan Obama tahun 2008 - "Perubahan yang dapat kita percayai" dan nyanyian "Ya Kita Bisa" - begitu kuat kerana mereka memproyeksikan kemungkinan tentang masa depan, sehingga segala sesuatu dapat meningkat dan pengundi memiliki kekuatan untuk mewujudkannya.

Trump "Make America Great Again" dan "Battle for the Soul of America" ​​dari Trump tidak ada kaitan dengan pengundi atau kemampuan mereka untuk mencipta masa depan; sebaliknya, kedua-dua slogan tersebut menghantar pesan yang sama - ada masa di Amerika di mana segala sesuatu berjalan lancar, di mana bangsa itu tidak dicemari oleh perpecahan, dan bahawa ia mesti kembali.

Perbuatan melupakan realiti ini dengan melekat pada masa lalu fiktif, masa keemasan mengingatkan pada tajuk lagu filem 1973 The Way We Were, dibintangi oleh Barbra Streisand dan Robert Redford. Lagu itu, dibawakan oleh Streisand, menjadi hit besar, No. 1 di Billboard Hot Year End End 100 single dalam 1974.

Kebanyakan orang tidak ingat bahawa Gladys Knight & The Pips juga mengeluarkan R&B penutup lagu yang sama pada tahun 1974. Dalam ingatan kolektif The Way We Were, lagu itu milik Streisand; sukar untuk membayangkan orang lain menyanyikan lagu itu. Dengan kata lain, orang lupa perincian, tetapi yang diingati adalah ikonik. Streisand adalah ikon. (Knight adalah ikon sendiri, tetapi terutama di kalangan orang Afrika Amerika.)

Trump ikonik

Begitu juga, Trump adalah tokoh ikonik yang penyembahan peminatnya telah berjaya mengalahkan Parti Republik itu sendiri. Dia telah meyakinkan pengikutnya yang setia untuk berpegang pada masa lalu kerana itu lebih sederhana pada masa itu, dan ini memberi orang peluang untuk menikmati kesederhanaan itu - bagaimanapun Demokrat fiksyen mempercayainya - berulang kali.

Kenangan kita tentang masa lalu tidak menjadi masalah; yang penting dalam era Trump adalah penulisan semula setiap baris fakta sejarah yang sebenarnya. Biden bergantung pada rasa empati dan sentimen untuk merebut kembali jawatan presiden, untuk mengembalikan Amerika yang baik dengan banyak orangnya "Bidenisme"Sementara Trump telah melakukan perkara yang tidak disangka oleh siapa pun - dia telah membingungkan warganegara ke titik di mana banyak kemungkinan tidak dapat mengingati seperti apa AS sebelum 2016.

Walaupun Trump suka membangkitkan nama Lincoln, Lincolnlah yang kata terkenal: "Rumah yang terbelah tidak boleh tahan."

Amerika berpecah belah. Tetapi persoalannya adalah, ketika debu dibersihkan dan undi dihitung, apakah masih akan bercita-cita untuk menjadi bangsa yang begitu terdesak mengatakan kepada dirinya sendiri (dan dunia) bahawa boleh?Perbualan

Mengenai Penulis

Cheryl Thompson, Penolong Profesor, Industri Kreatif, Universiti Ryerson

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...