Dari Cermin Gelap QAnon, Kami Dapat Menemui Harapan

Dari Cermin Gelap QAnon, Kami Dapat Menemui Harapan
Gambar oleh Adolfo Félix

Cermin gelap menunjukkan ciri-ciri yang lebih suka dilihat. Anda melihat pandangan menjijikkan dalam bingkai gambar, karikatur segala sesuatu yang hina, hanya untuk menyedari dengan kengerian yang subuh bahawa anda tidak melihat potret tetapi pada cermin.

Kekalahan politik Donald Trump dalam pilihan raya 2020 adalah persimpangan untuk gerakan kuasi-politik yang dikelompokkan secara longgar di sekitar mitos konspirasi QAnon dan, lebih luas lagi, di sekitar Trump sendiri. Kerana lelaki dan gerakan itu adalah cermin gelap bagi seluruh masyarakat, itu juga merupakan jalan persimpangan bagi masyarakat.

Bagi mereka yang tidak mengenalinya, gerakan QAnon bermula pada awal pentadbiran Trump ketika seseorang yang misteri, memanggil dirinya Q dan mengaku sebagai orang dalam pentadbiran, mula menyiarkan mesej samar di papan pesanan internet, terutama 8Chan. Ini terdiri dari petunjuk dan janji bahawa Donald Trump sedang melaksanakan rencana mahir untuk mengalahkan musuh-musuhnya, mencabut Negara Dalam, dan mengembalikan Amerika menjadi kebesaran. Mantra mereka, yang diikuti oleh pengikut (panggilan QAnons), adalah "Percayalah pada rancangannya." Walau seburuk mana yang diinginkan Trump, kemenangan hampir tiba.

Pada penulisan ini (akhir November 2020) nampaknya QAnons tidak akan mempunyai pilihan selain meninggalkan kepercayaan. Tidak begitu. Di pelbagai sudut media alternatif sayap kanan, seseorang masih dapat membaca teori-teori putus asa tentang bagaimana kekalahan Trump yang nyata adalah tipu daya untuk membuat serangan tuannya. Walaupun dia digulingkan, walaupun dia masuk penjara, mitos itu hanya akan berubah bentuk, kerana hanya mitos mitos yang jauh lebih besar dan lama, didorong oleh kekuatan sosial dan psikologi yang ditindas.

Perkara yang sama berlaku untuk Trumpisme secara amnya. Oleh itu, penting untuk melihat cermin gelap ini dan melihat apa yang telah disembunyikan; jika tidak, kita akan menghadapi salah satu daripada dua kemungkinan suram, masing-masing lebih buruk daripada yang lain. (1) Dalam beberapa tahun, demagog baru dan lebih hebat akan muncul untuk menyalurkan kekuatan yang ditindas ke arah kudeta fasis. (2) Korporatokrasi neoliberal, berpakaian dalam nilai-nilai progresif, akan menggabungkan kekuatan pengawasan, penapisan, dan penguasaannya yang sudah berkembang dengan baik untuk membangun sebuah negara tekno-totaliter yang akan berusaha menekan kekuatan-kekuatan itu selamanya.

Saya ingin menawarkan alternatif lain yang menjadi mungkin apabila kita melihat ke arah cermin dan menemui kekuatan penekanan yang disebutkan di atas sumbernya. Penyembuhan, bukannya kemenangan, adalah ideal formatifnya. Saya menyebutnya dunia yang lebih indah yang hati kita tahu mungkin.

Mitologi yang Menyenangkan

Akan lebih senang jika masalah dengan Amerika adalah Donald Trump, orang jahat yang bekerja dengannya, dan orang bodoh dan penipu yang menyokongnya. Sekiranya demikian, kita dapat menarik nafas lega bahawa dengan pilihan raya kemenangan atas kejahatan telah dimenangkan.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ironinya, ideologi QAnon adalah versi berlebihan dari bentuk pemikiran asas yang sama ini. Ia mengatakan bahawa sekelompok orang yang jahat dapat bertanggung jawab atas kejahatan di dunia, dan jika mereka dapat diusir, dunia dapat disembuhkan. Dalam mitologi QAnon, lokus kejahatan adalah Deep State, sebuah kerajaan elit yang saling mempengaruhi, korporat, bank, dan institusi elit lain, dan juara Good adalah Donald Trump yang, dengan kehalusan, penglihatan, dan kemahiran super manusia, melakukan 4D perjuangan catur menentang mereka.

Mitologi QAnon menawarkan tiga tahap keselesaan. Pertama, pada masa kemerosotan sosial dan ekonomi, ia mengurangkan ketidakselesaan ketidaktentuan dengan menjadikan dunia dapat difahami. Kedua, ini membebaskan pengikutnya daripada keterlibatan dalam masalah tersebut (berbeza dengan menyalahkan sistem pemerintahan, yang melibatkan hampir semua orang hingga tahap tertentu dan mengakui tidak ada penyelesaian yang siap). Ketiga, ia menawarkan seorang pahlawan, penyelamat, Bapa yang Baik yang akan mengatur keadaan, dan siapa yang dapat memperlihatkan ungkapan kebesarannya sendiri yang tidak terpenuhi.

Pilihan: Mempersonifikasikan "Baik" dan "Jahat" Atau Memahami "Lain"

Sangat menggoda untuk mempersonifikasikan kebaikan dan kejahatan, untuk mencari setiap orang dengan orang yang paling banyak muncul dalam drama yang ditawarkan untuk kita gunakan. Satu pihak memegang Donald Trump dengan cara yang sama seperti yang lain memegang George Soros dan Bill Gates. Mempersonalisasi kejahatan memberikan keselesaan mengetahui sekurang-kurangnya secara prinsip bagaimana menyelesaikan masalah dunia. Ada seseorang untuk menghancurkan, mengusir, mengalahkan, membatalkan, atau diam. Masalah selesai. Skrip filem Hollywood standard juga merupakan skrip perang dan, sepertinya, skrip untuk banyak wacana politik masa kini.

Saya telah diberi nasihat untuk mengeluarkan penolakan umum terhadap QAnon, yang saya jawab bahawa saya tidak menjalankan perniagaan untuk mengecam sesiapa. Dalam memperjelas siapa kawan dan siapa musuh, penolakan akan mengurangkan sasaran ke status musuh. Saya tidak akan berpihak pada perang budaya, bukan kerana saya fikir kedua-dua belah pihak sama atau semua sudut pandangan sama benar, tetapi kerana (1) Saya percaya bahawa titik buta yang kedua-dua belah pihak lebih penting, dan lebih berbahaya, daripada perselisihan mereka, dan (2) Di bawah konflik adalah kesatuan tersembunyi yang akan muncul ketika semua pihak dengan rendah hati berusaha memahami yang lain.

QAnon telah membuat kerosakan yang besar pada kehidupan orang dan politik badan dalam konteks neofasisme Trumpian dan perkauman sistemik yang berterusan. Namun untuk mengurangkannya dan pengikutnya sepenuhnya dengan syarat tersebut adalah melakukan kesalahan yang sama - dan mendapat keselesaan yang sama - yang dilakukan oleh QAnon dalam mengurangkan situasi yang kompleks kepada drama kebaikan berbanding kejahatan. Dengan melakukan itu, kita mengorbankan pemahaman sebenar demi naratif yang membahagikan dunia menjadi orang baik dan orang jahat.

Daniel Schmactenberger meletakkannya dengan baik ketika dia berkata, "Jika anda merasakan gabungan kemarahan, ketakutan, emosi, dan sangat yakin dengan hipotesis musuh yang kuat, anda telah tertangkap oleh perang naratif seseorang, dan anda menganggap itu adalah pemikiran anda sendiri." Kunjungi wilayah musuh, dia memberi nasihat, dan melihat bagaimana rupa dunia dari sana.

Ia tidak semudah itu

Penjelasan yang mempermudah mengapa begitu banyak orang memilih Donald Trump adalah kerana dia melepaskan perkauman, kebencian, dan ketakutan mereka. Sudah tentu, Amerika Syarikat adalah rumah bagi banyak perkauman, dan perkauman hingga hari ini memberi pengaruh buruk kepada masyarakat Amerika.

Walau bagaimanapun, karikatur pengundi Trump yang rasis membenci statusnya yang menurun berbanding dengan orang kulit berwarna dan berharap dapat mempertahankan dominasi dan keistimewaannya terhadap trend sosial yang progresif tidak banyak. Itu tidak menjelaskan mengapa berjuta-juta pengundi Obama memilih Trump pada tahun 2016 dan mungkin 2020. Ia tidak menjelaskan mengapa Trump memenangi peratusan suara minoriti yang lebih besar daripada calon Republikan sejak tahun 1960, sementara sokongannya di kalangan lelaki kulit putih menurun dari 2016 hingga 2020.

Memohon perkauman untuk menjelaskan fenomena Trump menghalang kita untuk melihat sentimen anti-penubuhan yang sangat kuat sehingga 74 juta orang akan memilih seorang lelaki yang sering kali kelihatan seperti kasar, sombong, jahil, palsu, sia-sia, korup, dan tidak cekap.

Sekiranya kita terus meninggalkan semua perkara ini, saya khuatir cepat atau lambat kita akan berhadapan dengan seorang fasis bercita-cita yang lebih muda, lebih halus, lebih karismatik, dan lebih kompeten daripada Donald Trump. Sekiranya kita tidak memahami dan menangani punca Trumpisme dengan tepat, itulah yang akan berlaku pada tahun 2024. Sekiranya Trump hampir dapat menang pada tahun 2020, bayangkan apa yang dapat dicapai oleh lelaki atau wanita sekiranya kekuatan yang ditindas yang meningkatkan Trump semakin meningkat.

Ketagihan dan Kesalahan

QAnon dan mitologi dari mana ia menarik adalah ketagihan (apa-apa yang boleh menjadi ketagihan yang dapat sementara menghilangkan kesakitan keperluan yang tidak dapat dipenuhi tanpa benar-benar menemuinya). Oleh itu, QAnons menuruni lubang arnab pepatah, dengan sabar menunggu keputusan Q mereka yang seterusnya, menumpahkan kawan, mengasingkan keluarga, kehilangan tidur, mensia-siakan berjam-jam tidak produktif untuk mendapatkan satu demi satu rasa marah, perasaan unggul, dan jaminan bahawa mereka betul. Rakan dan keluarga bercakap tentang kehilangan orang tersayang kepada QAnon sama seperti mereka bercakap tentang kehilangan mereka akibat ketagihan atau pemujaan.

QAnon memang memaparkan banyak ciri kultus. Ini menarik orang menjadi realiti alternatif, memisahkan mereka dari rakan dan keluarga, dan memanfaatkan keperluan mereka untuk menjadi milik. Ini menghubungkan mereka dengan kumpulan orang percaya, keanggotaan yang bergantung sepenuhnya pada apa yang dikatakan dan dipercayai oleh seseorang (dan bukannya penerimaan untuk siapa). Walau bagaimanapun, untuk memahami QAnon dan kultus secara umum sebagai parasit pada badan sosial berisiko mengabaikan keadaan yang mengundang parasit tersebut. Adakah kita hanya mahu menekan wabak semasa? Apa yang diperlukan untuk menyembuhkan badan sosial pada tahap yang lebih dalam?

Kultus menjadi mangsa yang rentan. Apa yang membuat seseorang terdedah? Pertama, perpecahan sistem kepercayaan yang memberitahu seseorang siapa dirinya, bagaimana dunia berfungsi, dan apa yang nyata. Kedua, keperluan yang belum dipenuhi. Calon yang sempurna untuk pengambilan kultus adalah seseorang yang dunianya berantakan, meninggalkan mereka kesepian dan keliru. Bukan orang lemah dan bodoh yang jatuh ke dalam kultus. Sesiapa yang mempunyai sikap suci terhadap QAnons dan "ahli teori konspirasi" menipu diri mereka sendiri.

Saya mengatakan ini untuk mengatasi rasa keunggulan yang mungkin diperoleh seseorang daripada membaca keterangan saya mengenai keselesaan palsu dari mitologi QAnon. Adakah rasanya mendiagnosis patologi kerohanian orang lain? Jika demikian, ini mungkin kerana kita sendiri mengalami versi kelaparan yang sama seperti yang kita lihat di cermin gelap QAnon. Tetapi sebenarnya, siapa di antara kita hari ini yang tidak mengalami kerosakan makna atau keperluan yang tidak terpenuhi?

Mitologi Kemajuan

Hari ini, majoriti masyarakat adalah calon utama untuk pengambilan kultus. Kisah-kisah yang menjana makna masyarakat kita berantakan. Lima puluh tahun yang lalu, arus perdana masyarakat Barat yang percaya pada perarakan kemajuan. Dunia semakin baik tahun demi tahun dan generasi demi generasi. Tidak lama lagi, kemajuan teknologi, demokrasi liberal, kapitalisme pasar bebas, dan sains sosial akan menghilangkan bencana manusia yang lama: kemiskinan, penindasan, penyakit, jenayah, dan kelaparan. Dalam kisah itu, kita tahu siapa diri kita dan bagaimana memahami dunia. Kehidupan masuk akal dalam narasi kemajuan yang memberitahu kita dari mana kita datang dan ke mana kita pergi.

Mitologi kemajuan, di mana Amerika Syarikat adalah teladan utama, memberitahu bahawa kehidupan seharusnya menjadi lebih baik dengan setiap generasi. Sebaliknya, perkara sebaliknya telah berlaku. Mitologi kemajuan memberitahu kita tentang usia yang banyak, namun hari ini kita mempunyai ketaksamaan pendapatan yang melampau dan kemiskinan yang berterusan atau meningkat di Barat. Ini memberitahu kita bahawa kita akan lebih sihat dengan setiap generasi yang lewat; sekali lagi, sebaliknya berlaku, kerana penyakit kronik kini menimpa semua peringkat umur pada tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ini memberitahu kita bahawa jalan masuk akal dan kedaulatan undang-undang akan mengakhiri perang, kejahatan, dan kezaliman, tetapi tahap kebencian dan keganasan tidak menurun pada abad ke-21. Ini memberitahu kita masa lapang, namun minggu kerja dan waktu percutian telah berhenti sejak pertengahan abad ke-20. Ini menjanjikan kebahagiaan kepada kita, namun hari ini kadar perceraian, kemurungan, bunuh diri, dan kecanduan meningkat setiap tahun.

Menambah semua ini sebagai krisis ekologi yang tidak dapat dinafikan, sekarang sukar untuk merangkul sepenuhnya mitologi kemajuan sebagai sumber makna dan identiti. Dengan tidak menepati janji, sumber makna bagi masyarakat moden kini semakin kering.

Krisis yang dihasilkan dalam arti, makna, dan identiti tidak hanya mendorong orang ke dalam kultus dan teori konspirasi, tetapi juga menjadikan sistem kepercayaan arus perdana lebih menyerupai kultus. Untuk tahap tertentu, saluran berita utama dan media sosial memberikan apa yang dilakukan oleh ketagihan QAnon (kemarahan, perasaan unggul, jaminan bahawa mereka betul ...) Mereka juga cenderung "menarik orang ke dalam realiti alternatif, menjauhkan mereka dari rakan dan keluarga, dan memanfaatkan keperluan mereka untuk menjadi milik. " Berapa banyak perjumpaan keluarga yang hancur, berapa banyak ahli keluarga yang tidak lagi bersuara, setelah berpisah menjadi kenyataan yang terpisah?

Cermin Gelap Dua "Cults" yang Dominan

Manjakan saya sebentar dengan sedikit retorik yang berlebihan. Di Amerika Syarikat, dua kultus dominan menerapkan alat perang maklumat untuk bersaing dengan kesetiaan masyarakat: (1) Parti Demokrat, New York Times, MSNBC, NPR, CNN, dan (2) Parti Republik, Fox News, Breitbart kultus. Masing-masing menawarkan para pengikutnya keselesaan yang sama seperti Q: mereka menawarkan narasi yang masuk akal terhadap dunia di tengah perubahan; mereka memberikan diagnosis masalah sosial yang membebaskan diri mereka, dan mereka menawarkan orang untuk bersorak, juara atas sebab kemenangan atas kejahatan. Mereka juga menawarkan rasa kekitaan. Adakah anda pernah merasakan rasa pulang ketika anda menggunakan pakar atau laman web kegemaran anda?

Kesalahan, tentera, dan negara polis bergantung pada kawalan maklumat. Sebagai pihak yang berperang menggunakan fakta, kami belajar untuk menolak semua sumber maklumat. Kami tertanya-tanya agenda apa yang ada di sebalik "fakta" tertentu. Mengetahui bahawa pahlawan naratif memilih, memutarbelitkan, atau mencipta fakta, warga cerdik cenderung bertanya "Siapa yang mengatakannya?" sebelum bertanya "Apa yang mereka katakan?" dan kemudian tidak mempercayai apa yang mereka katakan jika ia melayani pihak atau tujuan yang tidak menyenangkan. Dalam keadaan seperti itu, bagaimana percakapan boleh dilakukan?

Kebiasaan orang politik dalam beberapa dekad kebelakangan ini telah membinasakan masyarakat umum, yang merupakan wilayah yang kaya dengan perjanjian luas mengenai apa yang nyata, apa yang penting, dan apa yang sah. Kita tidak boleh menyalahkan ahli politik sahaja. Dari kempen PR korporat hingga psy-op agensi perisikan, dari penapisan internet hingga program rahsia kerajaan, kita terpesona dengan pembohongan, penipuan, rahsia, setengah kebenaran, putaran, penipuan, dan manipulasi. Tidak hairanlah kita begitu cenderung untuk mempercayai konspirasi. Blok binaan mereka ada di mana-mana.

Inilah cermin gelap. Kenaikan teori konspirasi mencerminkan pendirian kekuasaan yang diselimuti oleh kebohongan dan rahsia, yang dengan kejam menganiaya sesiapa yang, seperti Edward Snowden dan Julian Assange, melepaskan tudung.

Oleh itu, wartawan terbaik hari ini semuanya bebas atau menyumbang kepada penerbitan marginal: Matt Taibbi, Glenn Greenwald, Diana Johnstone, Seymour Hersch .... Mereka menentang naratif kedua-dua kultus (Kanan dan Kiri) dan oleh itu, kerana mereka melumpuhkan kita karikatur yang dirakam di atas cermin, memberi kita peluang untuk melihat beberapa kebenaran gelap.

Ketika Benci Benci Kemarahan

Krisis makna mempunyai sebab ekonomi langsung. Sukar untuk mempercayai projek sosial apabila seseorang itu tidak selamat dari segi ekonomi, dilucutkan hak politik, dilucutkan maruah, dan terlepas dari penyertaan dalam masyarakat sebagai anggota penuh. Sudah lama keadaan Afrika-Amerika dan orang-orang coklat lain di Amerika, bersama dengan wanita dan mereka yang menyimpang dari norma sosial.

Hari ini, kekuatan ekonomi yang sama yang memerlukan penindasan dan keuntungan dari mereka telah beralih ke kelas menengah putih. Mesin yang pernah bergantung pada perkauman putih untuk mempertahankan kelas bawah coklat kini memakannya sendiri, mengunyah sejumlah besar Amerika tengah dan meludahkan tulang dan tulang ke timbunan sampah yang tidak relevan.

Pertanyaan yang relevan di sini bukan siapa yang lebih menderita, siapa korban terbesar, siapa yang paling ditindas dan oleh itu yang paling pantas mendapat belas kasihan. Persoalannya agaknya, Apakah syarat-syarat yang menimbulkan Trumpisme, dan bagaimana kita mengubahnya? Kita mesti mengemukakan soalan ini, kecuali jika strategi kita adalah perang tanpa henti terhadap mereka yang kita anggap jahat.

Kasih sayang kepada mangsa memerlukan belas kasihan kepada pelakunya. Kasih sayang memungkinkan kita untuk mengatasi keganasan pada sumbernya. Kasih sayang tidak sama dengan memberi seseorang tiket percuma atau membiarkan mereka terus menyakiti orang lain. Kasih sayang adalah memahami keadaan dalaman dan luaran makhluk lain.

Dengan pemahaman ini, seseorang dapat mengubah keadaan yang mendatangkan bahaya. Ini adalah logik yang sama yang digunakan oleh golongan kiri ketika membicarakan jenayah. Daripada melancarkan perang tanpa henti terhadap penjenayah, mari kita lihat keadaan yang membangkitkan jenayah. Apa yang menjadikan seseorang pengedar dadah, perompak, anggota geng? Apakah keadaan trauma dan kemiskinan? Setelah mengikuti soalan-soalan ini, seseorang mungkin mendapat respons peringkat akar.

Kemarahan Adalah Kekuatan Suci

Mari kita jelaskan bahawa belas kasihan bukanlah ketiadaan kemarahan. Saya tidak meminta orang yang dianiaya atau tertindas untuk tidak marah. Sebaliknya - kemarahan adalah kekuatan suci. Ini timbul sebagai tindak balas terhadap kurungan, pelanggaran, atau ancaman (terhadap diri sendiri atau menjadi saksi orang lain). Ini adalah kunci untuk perubahan sosial, kerana ia membekalkan tenaga dan keberanian untuk melepaskan corak pegangan yang biasa.

Kebencian adalah hasil naratif merampas kemarahan dan menyalurkannya ke musuh yang mudah. Benci mengekalkan status quo. Martin Luther King pernah berkata,

"Di suatu tempat seseorang mesti mempunyai akal. Lelaki mesti melihat bahawa kekuatan menimbulkan kekuatan, kebencian menimbulkan kebencian, ketangguhan menimbulkan ketangguhan. Dan itu semua adalah lingkaran menurun, akhirnya berakhir dengan kehancuran untuk semua dan semua orang. Seseorang mesti mempunyai akal dan moral yang cukup untuk memutuskan rantai kebencian dan rantai kejahatan di alam semesta. Dan anda melakukannya dengan cinta. "

Setelah kemarahan menjadi benci, seseorang tidak lagi dapat memahami keadaan dengan tepat. Kebencian menghentikan unjuran di hadapan lawan, menjadikan mereka kelihatan lebih dahsyat dan lebih hina daripada yang sebenarnya. Oleh itu, kebencian adalah penghalang kemenangan dalam pertarungan. Untuk menang, seseorang mesti benar-benar memahami lawan. Dengan pemahaman itu, pertarungan mungkin tidak lagi diperlukan - tindak balas lain mungkin muncul. Atau tidak. Kadang-kadang campur tangan yang kuat diperlukan untuk mengelakkan bahaya. Kadang-kadang orang yang dianiaya, dianiaya, yang tertindas perlu melawan, pergi ke mahkamah, melarikan diri, atau menegakkan batas. Kadang-kadang mereka memerlukan sekutu dalam melakukan itu. Kadang-kadang pendera perlu dikekang secara fizikal sehingga tidak membahayakan lagi.

Tetapi ketika datang dari kebencian dan bukan kemarahan, tujuan kekuatan mengalami pergeseran halus. Menjadi tidak lagi menghentikan keburukan, melainkan menimbulkan bahaya - untuk membalas dendam, menghukum, menguasai - atas nama menghentikan bahaya. Untuk memetik Dr. King sekali lagi,

“Seperti barah yang tidak dapat dikendalikan, kebencian merosakkan keperibadian dan menghilangkan kesatuan pentingnya. Kebencian merosakkan rasa nilai dan objektiviti seorang lelaki. Ini menyebabkan dia menggambarkan yang indah sebagai yang jelek dan yang jelek yang indah, dan membingungkan yang benar dengan yang salah dan yang salah dengan yang benar. "

Sila renungkan kata-kata ini. Saya nampak seperti barah seperti ini merebak di Amerika, dengan kesan yang tepat pada "keperibadian" nasionalnya yang diramalkan oleh Raja.

"Menyelamatkan Dunia"

Pada akhirnya, formula untuk "menyelamatkan dunia" tidak boleh menjadi kemenangan dalam pertempuran epik Good vs Evil. (Itu sebenarnya adalah formula QAnon.) Oleh kerana kedua-dua pihak muncul, dari pilihan raya dekat, hampir sama, jika datang ke perang maka Baik, untuk mengatasi Kejahatan, harus menjadi lebih baik dalam perang daripada Kejahatan - lebih baik pada kekerasan , lebih baik dalam manipulasi, lebih baik pada propaganda, lebih baik pada penipuan. Dengan kata lain, ia mesti berhenti menjadi Baik. Berapa kali kita melihat ini berlaku dalam sejarah, ketika gerakan pembebasan rakyat menjadi kezaliman baru?

Beberapa tuntutan yang dibuat melalui naratif konspirasi memerlukan perhatian. Sifat naratif yang tidak menentu tidak membatalkan semua utasnya, dan kita tidak boleh menolak semua yang dikatakan oleh ahli teori konspirasi hanya kerana mereka mengatakannya - terutamanya apabila penjaga pintu maklumat kita memfitnah dan menekan perbezaan pendapat yang tulen sebagai teori konspirasi, penyimpangan maklumat, dan propaganda Rusia.

Mulai tahun 2017, pemerintah AS mengeluarkan serangkaian pendedahan mengenai banyak penampakan UFO oleh pemerhati tentera terlatih, kadang-kadang disertakan dengan video. Pada dasarnya, ia mengesahkan teori bahawa ia dan media arus perdana selama beberapa dekad diejek dengan tegas sebagai provinsi engkol, pelopor, dan ahli teori konspirasi. Pewahyuan ini bergabung dengan banyak konspirasi pemerintah dan korporat yang diakui secara terbuka: COINTELPRO, Operation Paperclip, senjata pemusnah besar-besaran Iraq, Iran-Contra, CIA menjalankan dadah ke bandar-bandar dalam Amerika, sabotaj FBI kumpulan hak-hak sivil, dan banyak lagi. Walaupun terdapat catatan ini, media dan pemerintah berpura-pura semua ini pada masa lalu dan mereka hari ini tidak memperdayakan orang ramai untuk melayani kuasa mereka sendiri. Ayuh, kawan. Bolehkah kita menggunakan sedikit keraguan ketika berbicara mengenai narasi kekuatan yang sudah ada?

Situasi serupa, seperti Chris Hedges menggambarkannya, hingga tahun 1930-an Jerman, di mana seperti hari ini "... yang terasing secara rohani dan politik, mereka yang diketepikan oleh masyarakat, [adalah] calon utama untuk politik yang berpusat di sekitar keganasan, kebencian budaya dan kebencian peribadi." Kemarahan mereka, menurutnya, seperti sekarang, ditujukan khususnya pada intelektual politik liberal yang telah melepaskan peranan mereka yang tepat dalam kapitalisme, iaitu untuk melembutkan sisi kasarnya, mengurangi kecenderungan terburuknya, dan merebut sebagian kekayaannya untuk kelas pekerja.

Kaum liberal Amerika melakukan peranan itu dengan luar biasa dari tahun 1930-an hingga 1960-an dan bahkan hingga tahun 1980-an, sebelum, seperti yang dinyatakan oleh Hedges, mereka “mundur ke universiti untuk memberitakan kemutlakan moral politik identiti dan multikulturalisme sambil membelakangkan perang ekonomi melancarkan kelas pekerja dan serangan tanpa henti terhadap kebebasan awam. " Pada tahun 1990an Parti Demokrat (seperti Buruh di UK dan pelbagai parti sosial demokratik di Eropah) mula menjalin hubungan dengan Wall Street dan syarikat-syarikat transnasional. Mereka menyempurnakan perkahwinan mereka di era Obama dan melahirkan seorang anak yang disebut korporatisme totaliter, yang bersaing dengan saingannya, neofascism Trumpian, untuk masa depan kita.

Kedekatan pilihan raya menunjukkan bahawa kedua-dua niaga hadapan ini hampir sempurna. Adakah terdapat pilihan ketiga? Memang ada, tetapi bergantung pada pembinaan jambatan melintasi garis kesalahan yang paling melarang dari landskap sosial kita yang berpecah-belah.

The Incels, Black Pills, dan QAnons menunjukkan kepada kita dalam bentuk yang besar pembuangan sejumlah besar Amerika tengah (dilucutkan harapan, makna, dan kepunyaan, dan juga semakin hilang secara ekonomi). Mereka bergabung dengan minoriti kaum dan etnik yang dirampas secara tradisional, tetapi tidak, secara tragis, sebagai sekutu mereka. Sebagai gantinya mereka saling memarahi, meninggalkan sedikit tenaga untuk menentang penjarahan yang berterusan. Dua kultus utama masing-masing menawarkan pengikut mereka sasaran proksi - karikatur pihak lain - kerana kemarahan mereka.

Mengingat kolusi yang diam-diam ini, seseorang tertanya-tanya jika kedua-duanya bukan dua tangan raksasa yang sama.

Gelombang Zaman Kita

Agar semua ini berubah, kita mesti bersedia melihat karikatur. Karikatur bukan tanpa kebenaran, tetapi cenderung membesar-besarkan apa yang dangkal dan tidak memuji sambil mengabaikan apa yang indah dan halus. Media sosial, seperti yang dijelaskan dalam dokumentari Netflix Dilema Sosial, cenderung melakukan hal yang sama, terutama dengan mendorong pengguna ke ruang gema bukti realiti dan menjaga mereka di platform dengan merampas sistem limbik mereka. Mereka adalah sebahagian daripada alat yang menyalurkan kemarahan popular - sumber yang berharga - menjadi kebencian penduduk.

Penunjuk perasaan QAnons dan Black Lives Matter sebenarnya memiliki banyak persamaan, bermula dengan keterasingan yang mendalam dari politik arus perdana dan hilangnya kepercayaan pada sistem, tetapi setelah digerakkan menjadi penentangan palsu, mereka saling membatalkan satu sama lain. Itulah sebabnya kasih sayang - melihat manusia di bawah pertimbangan, kategori, dan unjuran - adalah satu-satunya jalan keluar dari dilema sosial.

Kasih sayang adalah arus zaman kita. Mungkin itulah sebabnya usaha yang semakin kuat untuk menaburkan kebencian diperlukan untuk mengekalkan keadaan psikik bagi masyarakat yang berasaskan kawalan. Perlu lebih banyak propaganda untuk membuat kita berpecah belah. Seseorang dalam komuniti dalam talian yang menjadi tuan rumah saya menyifatkan tugasnya dari rumah ke rumah di Iowa sebagai pekerja kempen Andrew Yang. Kesan terkuatnya adalah keinginan yang kuat di antara orang-orang biasa untuk bersatu, mengakhiri perselisihan. Mungkin kita lebih dekat dengan penyembuhan sosial daripada tingkah laku dalam talian, yang menunjukkan vitriol dan racunnya. Kebencian biasanya lebih keras daripada cinta - dalam masyarakat dan dalam diri kita. Apa yang akan berlaku sekiranya kita mendengar suara yang lebih tenang?

Harapan Yang Tinggal Dalam Kita Semua

Di bawah harapan QAnons yang diputarbelitkan dan dikhianati ada harapan sejati yang harus ada di sana agar dapat dikhianati dan diputarbelitkan di tempat pertama. Ini adalah harapan yang sama yang muncul dengan pemilihan Obama: perubahan, permulaan yang baru. Ia adalah harapan yang sama yang ditimbulkan oleh Trump: Jadikan Amerika hebat lagi. Hari ini harapan kekal yang sama meningkat lagi di kalangan pengundi Biden.

Bagaimana harapan yang sama dapat menggerakkan kekuatan yang tampak bertentangan secara diametris? Ini kerana lensa penyimpangan pemikiran kita-mereka membezakannya menjadi dua, membuat kita berfikir bahawa perubahan akan datang melalui kekalahan musuh yang ditunjukkan kepada kita. Dehumanisasi adalah senjata perang utama (membuat musuh hina), sama seperti templat rasisme, seksisme, dan pengurangan semua yang suci. Ini adalah kebalikan dari apa yang diperlukan jika kita ingin bersama-sama.

Agar klise mengenai solidariti, perpaduan, koheren, dan perdamaian menjadi nyata, kita harus melihat ke arah cermin gelap dari semua yang kita menilai. Kita harus belajar menarik makna dari kisah baru yang bukan mengenai kemenangan berbanding yang lain. Kita harus meletakkan lensa pertimbangan dan ideologi, untuk melihat dengan mata baru orang-orang dan maklumat yang telah dikeluarkan oleh cerita kita. Itulah bagaimana kita akan membina populisme yang tidak dapat dihentikan. Biarkan tidak belajar bermula.

Dicetak semula dari a esei lagi
diterbitkan pada CharlesEisentein.org.
Lesen Intl Creative Commons Attribution 4.0.

Buku oleh Penulis ini

Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin 
oleh Charles Eisenstein

Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin oleh Charles EisensteinDalam masa krisis sosial dan ekologi, apa yang dapat kita lakukan sebagai individu untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik? Buku inspirasi dan pemikiran ini berfungsi sebagai penawar yang memberdayakan kepada sinisme, kekecewaan, lumpuh, dan membanjiri yang banyak kita rasakan, menggantikannya dengan peringatan asas tentang apa yang benar: kita semua bersambung, dan pilihan peribadi kita yang kecil menanggung kuasa transformasi yang tidak dijangka. Dengan sepenuhnya memeluk dan mengamalkan prinsip interconnectedness yang dipanggil interbeing-kita menjadi agen perubahan yang lebih berkesan dan mempunyai pengaruh positif yang kuat di dunia.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini dan / atau muat turun Edisi Kindle.

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

Mengenai Penulis

eisenstein charlesCharles Eisenstein adalah penceramah dan penulis yang memberi tumpuan kepada tema tamadun, kesedaran, wang, dan evolusi budaya manusia. Filem pendek dan esai dalam taliannya telah menjadikannya sebagai ahli falsafah sosial yang menentang genre dan intelektual kultur. Charles lulus dari Universiti Yale di 1989 dengan ijazah dalam Matematik dan Falsafah dan menghabiskan sepuluh tahun yang akan datang sebagai penterjemah Cina-Inggeris. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Ekonomi Suci dan Pendakian Kemanusiaan. Lawati laman web beliau di charleseisenstein.net

Baca lebih banyak artikel oleh Charles Eisenstein. Lawati dia halaman pengarang.

Temu ramah Podcast dengan Charles Eisenstein: Covid-19 telah memberikan kita semula

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...