Istilah 'Berita Palsu' Merugikan

Istilah 'berita palsu' adalah bahaya besar
Imej oleh Engin Akyurt 

Semasa sidang media Julai 2020 di UK, Donald Trump ditutup seorang wartawan dari rangkaian berita yang dia suka benci. "CNN adalah berita palsu - saya tidak mengambil pertanyaan dari CNN," katanya, bergerak cepat ke wartawan dari Fox News.

Sangat mudah untuk berfikir bahawa semua orang tahu apa maksud "berita palsu" - itu adalah Collins Dictionary perkataan tahun ini pada tahun 2017, Lagipun. Tetapi untuk berfikir bahawa berhenti di situ adalah salah - dan berbahaya secara politik. Bukan sahaja orang yang berlainan mempunyai pandangan yang bertentangan tentang makna "berita palsu", dalam praktiknya istilah ini merosakkan nilai intelektual demokrasi - dan ada kemungkinan nyata bahawa ia tidak bermaksud apa-apa. Kita akan lebih baik jika kita berhenti menggunakannya.

Kita dapat mulai melihat masalah dengan "berita palsu" dengan melihat seberapa banyak orang tidak setuju akan maknanya. Ada yang menggunakannya sebagai istilah umum untuk maklumat yang bermasalah atau meragukan, contoh penting adalah cerita yang tidak benar yang muncul di media sosial semasa kempen pilihan raya AS 2016 bahawa Hillary Clinton terlibat dengan cincin seks kanak-kanak di luar rumah pizza Washington.

Sebilangan orang menggunakan "berita palsu" secara eksklusif untuk membicarakan kisah palsu. Sebagai contoh, Facebook nampaknya menganggap bahawa "berita palsu" hanya bermaksud berita yang palsu, sebab itulah mereka lebih suka membicarakan "berita palsu" Tetapi banyak wartawan menggunakan "berita palsu" untuk bermaksud sesuatu yang dekat dengan "dusta", yang bermaksud ia melibatkan niat untuk menipu.

Editor Buzzfeed, Craig Silverman - yang diberi kepercayaan membantu mempopularkan frasa - telah menyiasat Macedonia ladang clickbait, yang membentuk cerita untuk menarik klik yang menguntungkan. Mengenai definisinya, serta bermaksud menipu orang, ada motif keuntungan yang terlibat. Definisi ini sangat sesuai dengan ladang clickbait tetapi kurang sesuai dengan ucapan bermotifkan politik.

Tetapi "berita palsu" tidak hanya merujuk kepada cerita palsu atau pembohongan. Ahli falsafah Amerika Michael Lynch telah mengenal pasti apa yang disebutnya sebagai “permainan shell internet”- penyebaran sengaja dari campuran kisah benar dan palsu untuk mengelirukan orang ramai. Dengan cara ini, beberapa maklumat benar didiskreditkan dengan cerita palsu yang mereka duduki bersama. Kita mungkin berfikir dalam kes seperti ini keseluruhan cerita - baik yang benar maupun yang palsu - dikira sebagai "berita palsu". Ini membawa idea "berita palsu" lebih dekat dengan pendapat profesor Princeton Harry Frankfurt mengenai bullshit daripada berbohong. Pembohong mengatakan apa yang dia percayai adalah palsu, sedangkan si penipu mengatakan apa sahaja yang menjadi kepentingan mereka, tanpa mengira kebenarannya.

Hak kanan AS mempunyai pemahaman yang lebih tersebar mengenai "berita palsu" - menggunakannya untuk merujuk kepada apa yang mereka dakwa sebagai sistematik berat sebelah kiri dalam berita. Tuduhan bias sistematik ini sering digunakan untuk melemahkan cerita yang sah, seperti ketika Trump membangkitkan bias media untuk menolak laporan The Sun bahawa dia mengkritik perdana menteri Inggeris, Theresa May.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Perkataan kosong

Ungkapan "berita palsu" adalah kekacauan makna yang bertentangan. Falsafah bahasa memberi kita beberapa alat untuk memikirkan istilah yang berubah dengan cara ini - mungkin maknanya sensitif terhadap konteks, atau mereka dipertikaikan - tetapi diagnosis pilihan saya adalah bahawa "berita palsu" tidak mempunyai makna. Tidak masuk akal - perkataan kosong.

Jadi mengapa menggunakannya? Di mulut demagog sayap kanan, tuduhan itu adalah perintah untuk tidak mempercayai cerita dan tidak mempercayai institusi yang menghasilkannya. Dalam ucapannya pada 24 Julai kepada Veteran of Foreign Wars Convention, Trump membuat pesanan ini sangat jelas, dengan mengatakan: "Ikutilah kami, jangan percaya omong kosong yang anda lihat dari orang-orang ini, berita palsu."

Ucapan semacam ini adalah contoh klasik dari apa yang disebut oleh ahli falsafah Amerika, Jason Stanley melemahkan propaganda: ucapan yang menunjukkan komitmen terhadap nilai semasa berusaha untuk melemahkannya. Tuduhan bahawa sesuatu itu "berita palsu" bertujuan untuk dikaitkan dengan usaha mempertahankan kebenaran, objektiviti dan pemikiran kritis - tetapi kesan penggunaannya yang berulang adalah untuk merosakkan nilai-nilai itu. Kekurangan ini mempunyai beberapa mekanisme: tuduhan palsu memalsukan kepercayaan masyarakat terhadap institusi berita yang sah dan penghinaan intelektual menyingkirkan wacana yang wajar.

Di luar Amerika Utara dan Eropah, karya "berita palsu" yang anti demokratik lebih jelas. Di beberapa negara, "berita palsu" sudah terbiasa membenarkan undang-undang penapisan - Yang Tentera Burma dan presiden Filipina kedua-duanya telah menggunakannya untuk menolak laporan yang menentang naratif pilihan mereka.

Walaupun kesannya anti-demokratik, perkaitan "berita palsu" dengan nilai-nilai demokratik menjadikannya honeypot bagi tokoh-tokoh penubuhan, yang dengan bersemangat menerimanya, mengadakan persidangan dan meminta "sains berita palsu". Percubaan perampasan ini bermasalah. Mencuba menggunakan "berita palsu" dengan tepat menjadikan para pembela nilai-nilai demokratik dalam pertengkaran yang pasti dapat dielakkan dengan hanya menggunakan istilah sehari-hari.

Menggunakan istilah ini juga memberikan keabsahan kepada penggunaan propaganda, menjadikannya kelihatan seperti sumbangan yang wajar untuk wacana umum. Kita juga mungkin bimbang pengguna "berita palsu" yang berniat baik akan tergoda untuk menggunakan alat demagog untuk terlibat dalam kepolisian intelektual, sehingga merugikan komitmen mereka sendiri untuk membuka wacana umum.

Sekiranya kita ingin mengelakkan perbincangan kosong dan mengesahkan propaganda, kita harus berhenti menggunakan "berita palsu". Apa yang harus kita letakkan di tempatnya? Saya mengesyaki bahawa kita boleh melakukan banyak perkara dengan istilah biasa seperti "dusta", "omong kosong" dan "tidak boleh dipercayai". Mungkin kita memang memerlukan syarat baru, tetapi kita tidak boleh bermula dengan menggunakan semula alat demagagoue untuk mempertahankan demokrasi.

Mengenai PenulisPerbualan

Joshua Habgood-Coote, rakan Naib Canselor, University of Bristol

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengambil Sisi? Alam Tidak Memilih Sisi! Ia merawat semua orang secara sama
by Marie T. Russell
Alam tidak berpihak: ia hanya memberi peluang kepada setiap tanaman untuk hidup. Matahari menyinari semua orang tanpa mengira ukuran, bangsa, bahasa, atau pendapat mereka. Bolehkah kita tidak melakukan perkara yang sama? Lupakan yang lama ...
Segala Yang Kita Lakukan Adalah Pilihan: Menyedari Pilihan Kita
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada hari yang lain saya memberi diri saya "percakapan yang baik" ... memberitahu diri saya bahawa saya benar-benar perlu bersenam secara teratur, makan lebih baik, menjaga diri saya dengan lebih baik ... Anda mendapat gambaran. Itu adalah salah satu hari ketika saya…
Surat Berita InnerSelf: 17 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, fokus kita adalah "perspektif" atau bagaimana kita melihat diri kita sendiri, orang di sekeliling kita, persekitaran kita, dan kenyataan kita. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas, sesuatu yang kelihatan sangat besar, bagi wanita, boleh…
Kontroversi Yang Dibuat - "Kami" Melawan "Mereka"
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Apabila orang berhenti berperang dan mula mendengar, sesuatu yang lucu berlaku. Mereka menyedari bahawa mereka mempunyai lebih banyak persamaan daripada yang mereka fikirkan.
Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…