Kenapa 2017 Adalah Orang Lain Daripada 1984 Orwell Dia Di Imagined Di 1949

Kenapa 2017 Adalah Orang Lain Daripada 1984 Orwell Dia Di Imagined Di 1949

Seminggu selepas pelantikan Presiden Donald Trump, "1984" George Orwell adalah buku terlaris di Amazon.com.

Hati seribu guru bahasa Inggeris mesti dipanaskan ketika orang berkumpul untuk novel yang diterbitkan dalam 1949 untuk cara memikirkan masa sekarang.

Orwell menetapkan kisahnya di Oceania, salah satu daripada tiga blok atau mega-negeri yang memerangi dunia di 1984. Terdapat pertukaran nuklear, dan blok tersebut seolah-olah telah bersetuju dengan perang konvensional yang berterusan, mungkin kerana perang berterusan menghidangkan kepentingan bersama mereka dalam kawalan domestik.

Oceania memerlukan ketinggalan sepenuhnya. Ia adalah sebuah negara polis, dengan helikopter memantau aktiviti orang ramai, walaupun menonton melalui tingkap mereka. Tetapi Orwell menekankan ia adalah "ThinkPol," Polis Pemikiran, yang benar-benar memantau "Proles," yang paling rendah 85 daripada penduduk di luar elit parti. Gerakan ThinkPol tidak kelihatan di kalangan masyarakat yang mencari, bahkan menggalakkan, menimbulkan fikiran sehingga mereka boleh membuat pelaku hilang untuk reprogramming.

Cara lain yang lain adalah elit parti, yang dilambangkan dalam tokoh besar, Big Brother, menggalakkan dan memikirkan pemikiran yang betul adalah melalui teknologi Telescreen. Ini "plak logam" menghantar perkara seperti video menakutkan tentera musuh dan tentu saja kebijaksanaan Big Brother. Tetapi Telescreen dapat melihat anda, juga. Semasa latihan pagi mandatori, Telescreen bukan sahaja menunjukkan kardio pendatang muda, wiry yang mengetuai, ia dapat melihat jika anda sedang bertahan. Telescreens adalah di mana-mana: Mereka berada di setiap bilik rumah orang. Di pejabat, orang menggunakannya untuk melakukan pekerjaan mereka.

Cerita berkisar Winston Smith dan Julia, yang cuba menahan kawalan kerajaan mereka terhadap fakta-fakta. Tindakan pemberontakan mereka? Cuba mencari kebenaran "tidak rasmi" mengenai masa lalu, dan merakam maklumat yang tidak dibenarkan dalam buku harian. Winston bekerja di Kementerian Kebenaran yang amat besar, di mana yang diagungkan KEANGGOTAAN KEKUATAN. Tugasnya adalah menghapus data politik yang tidak menyenangkan dari rekod awam. Seorang ahli parti tidak mendapat sokongan? Dia tidak pernah wujud. Big Brother berjanji bahawa dia tidak dapat memenuhinya? Ia tidak pernah berlaku.

Kerana tugasnya memanggilnya untuk meneliti akhbar-akhbar lama dan rekod-rekod lain untuk fakta-fakta yang dia harus "tidak sesuai," Winston sangat mahir dalam "doublethink." Winston menyebutnya sebagai "menyedari kebenaran sepenuhnya ketika memberitahu kebohongan yang dibina dengan teliti ... tidak sedarkan diri. "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Oceania: Produk pengalaman Orwell

Penataan Orwell dalam "1984" diilhamkan oleh cara dia meramalkan Perang Dingin - frasa dia dicipta dalam 1945 - bermain keluar. Dia menulisnya hanya beberapa tahun selepas menonton Roosevelt, Churchill dan Stalin mengukir dunia di konferensi Tehran dan Yalta. Buku ini sangat prihatin tentang aspek-aspek Kesatuan Soviet Stalin, Jerman Timur dan Maois China.

Orwell adalah seorang sosialis. "1984" sebahagiannya menggambarkan ketakutannya bahawa sosialisme demokratik di mana dia percaya akan dirampas oleh Stalinisme autoritarian. Novel itu berkembang daripada pemerhatiannya yang tajam terhadap dunia dan fakta bahawa Stalinis cuba membunuhnya.

Di 1936, sebuah tentera yang disokong oleh fasis rampasan kuasa mengancam majoriti sosialis yang dipilih secara demokratis di Sepanyol. Orwell dan lain-lain sosialis komited dari seluruh dunia, termasuk Ernest Hemingway, secara sukarela untuk melawan pemberontak kanan. Sementara itu, Hitler meminjamkan kuasa kanannya ke udara sementara Stalin cuba untuk mengambil alih rintangan Republikan kiri. Apabila Orwell dan sukarelawan lain menentang Stalinis ini, mereka bergerak untuk menghancurkan pembangkang. Diburu, Orwell dan isterinya terpaksa melarikan diri dari Sepanyol di 1937.

Kembali ke London semasa Perang Dunia II, Orwell melihat sendiri bagaimana demokrasi liberal dan individu yang berkomitmen untuk kebebasan dapat menemui diri mereka di jalan menuju Big Brother. Dia bekerja untuk penulisan BBC yang hanya boleh digambarkan sebagai "propaganda" yang ditujukan kepada penonton India. Apa yang ditulisnya tidak sama sekali berlaku, tetapi ia adalah berita dan ulasan dengan senyuman untuk tujuan politik. Orwell berusaha meyakinkan orang India bahawa anak-anak mereka dan sumber-sumbernya berkhidmat lebih baik dalam peperangan. Memiliki benda bertulis dia percaya tidak benar, dia berhenti kerja selepas dua tahun, jijik dengan dirinya sendiri.

Imperialisme sendiri menjijikkan dia. Sebagai seorang lelaki muda dalam 1920, Orwell telah berkhidmat sebagai pegawai polis kolonial di Burma. Dalam dunia yang mengagumkan di dunia Big Brother, Orwell memusingkan peranan sewenang-wenang dan brutal yang dia ambil dalam sistem kolonial. "Saya benci dengan keras," katanya menulis. "Dalam pekerjaan seperti itu, anda melihat karya kotor Empire di tempat yang berhampiran. Para tawanan yang celaka berkerut di kandang-kandang bau yang terkunci, loku-abu, abu-abu, cemberut wajah para tahanan yang ... "

Oceania adalah produk prasejarah biografi tertentu dan saat tertentu apabila Perang Dingin bermula. Secara semulajadi, dunia "fakta alternatif" hari ini agak berbeza dengan cara yang tidak dapat dibayangkan oleh Orwell.

Big Brother tidak diperlukan

Orwell menggambarkan sistem satu pihak di mana teras oligarki kecil, "parti dalaman" Oceania, mengawal semua maklumat. Inilah cara utama mereka untuk mengawal kuasa. Di AS hari ini, maklumat terbuka lebar kepada mereka yang boleh mengakses internet, sekurang-kurangnya 84 peratus rakyat Amerika. Dan sementara AS boleh dikatakan mungkin seorang oligarki, kuasa wujud di suatu tempat di dalam scrum termasuk pemilih, perlembagaan, mahkamah, birokrasi dan, tidak dapat dielakkan, wang. Dengan kata lain, tidak seperti di Oceania, kedua-dua maklumat dan kuasa tersebar di 2017 America.

Mereka yang mempelajari penurunan standard keterangan dan pemikiran dalam pemilih AS terutamanya disalahkan ahli politik 'bersatu usaha dari 1970s ke menghina kepakaran, merendahkan kepercayaan di Kongres dan anggotanya, walaupun mempersoalkan legitimasi kerajaan sendiri. Dengan pemimpin-pemimpin, institusi dan kepakaran yang diperwakili, strategi itu adalah untuk menggantikan mereka dengan alternatif pihak berkuasa dan realiti.

Di 2004, penasihat kanan White House mencadangkan seorang wartawan kepunyaan "komuniti berasaskan realiti," sejenis minoriti orang yang "percaya bahawa penyelesaian muncul dari kajian bijak anda tentang realiti yang nyata ... Itu bukan cara dunia benar-benar berfungsi lagi."

Orwell tidak dapat membayangkan internet dan peranannya dalam mengedarkan fakta alternatif, atau bahawa orang akan membawa Telescreens dalam kantong mereka dalam bentuk telefon pintar. Tidak ada Kementerian Kebenaran mengedarkan dan mengawasi maklumat, dan dengan cara semua orang adalah Big Brother.

Nampaknya kurang keadaan yang orang tidak mampu melihat melalui kebohongan besar Big Brother, daripada mereka memeluk "fakta alternatif." Sesetengah penyelidik mempunyai ditemui bahawa apabila sesetengah orang bermula dengan pandangan dunia tertentu - sebagai contoh, pakar sains dan pegawai awam tidak boleh dipercayai - mereka percaya salah faham mereka lebih kuat apabila diberi maklumat yang saling bertentangan. Dalam erti kata lain, berdebat dengan fakta boleh backfire. Setelah telah memutuskan apa yang lebih penting daripada fakta yang dilaporkan oleh pakar atau wartawan, mereka mencari pengesahan dalam fakta alternatif dan mengedarkan mereka sendiri melalui Facebook, tidak ada Brother Big diperlukan.

Di Oceania Orwell, tidak ada kebebasan untuk bercakap fakta kecuali yang rasmi. Di 2017 America, sekurang-kurangnya di kalangan ramai minoriti berkuasa yang memilih presidennya, semakin banyak hakikatnya, semakin ragu. Bagi Winston, "Kebebasan adalah kebebasan untuk mengatakan bahawa dua plus dua membuat empat." Untuk minoriti yang berkuasa ini, kebebasan adalah kebebasan untuk mengatakan dua ditambah dua membuat lima.

Perbualan

Tentang Pengarang

John Broich, Profesor Madya, Case Western Reserve University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = George Orwell; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}