Empati Adakah Bahan Rahsia Yang Membuat Kerjasama Dan Tamadun Kemungkinan

Empati Adakah Bahan Rahsia Yang Membuat Kerjasama Dan Tamadun Kemungkinan Apa yang berlaku untuk satu dan satu untuk semua? Afrika Studio / Shutterstock.com

Masyarakat manusia sangat makmur kerana kami sangat altruistik. Tidak seperti binatang lain, orang bekerjasama walaupun dengan orang asing yang lengkap. Kami berkongsi pengetahuan mengenai Wikipedia, kami muncul untuk mengundi, dan kami bekerjasama untuk bertanggungjawab menguruskan sumber semula jadi.

Tetapi di mana kemahiran koperasi ini datang dan kenapa naluri egois kita mengatasi mereka? Menggunakan cabang matematik yang dipanggil teori permainan evolusi untuk menerokai ciri-ciri masyarakat manusia, kolaborator saya dan saya mendapati bahawa empati - keupayaan unik untuk mengambil perspektif orang lain - mungkin bertanggungjawab untuk mengekalkan tahap kerjasama yang sangat tinggi dalam masyarakat moden.

Peraturan sosial kerjasama

Selama beberapa dekad para ulama memikirkannya norma sosial dan reputasi boleh menjelaskan banyak kelakuan altruistik. Manusia adalah jauh lebih berkemungkinan untuk menjadi baik kepada individu yang mereka lihat sebagai "baik," daripada mereka kepada orang-orang "reputasi" yang buruk. Jika semua orang bersetuju bahawa menjadi altruistik terhadap koperasi lain, anda mendapat reputasi yang baik, kerjasama akan berterusan.

Pemahaman sejagat yang kita lihat sebagai baik secara moral dan layak kerjasama adalah satu bentuk norma sosial - peraturan yang tidak dapat dilihat yang membimbing tingkah laku sosial dan menggalakkan kerjasama. Norma biasa dalam masyarakat manusia disebut "penghakiman tegas," misalnya, penghargaan koperator yang menolak untuk membantu orang jahat, tetapi banyak norma lain yang mungkin.

Idea ini bahawa anda membantu seseorang dan orang lain membantu anda dipanggil teori kebalikan tidak langsung. Bagaimanapun, ia dibina dengan menganggap bahawa orang sentiasa bersetuju terhadap reputasi masing-masing kerana mereka berubah dari masa ke masa. Reputasi moral dianggap dianggap objektif dan diketahui umum. Bayangkan, contohnya, sebuah institusi yang melihat semua orang memantau tingkah laku orang dan memberikan reputasi, seperti China sistem kredit sosial, di mana orang akan diberi ganjaran atau dibenarkan berdasarkan "skor sosial" yang dikira oleh kerajaan.

Tetapi dalam kebanyakan komuniti kehidupan sebenar, orang sering tidak bersetuju dengan reputasi masing-masing. Seseorang yang kelihatan baik kepada saya mungkin kelihatan seperti individu yang tidak baik dari perspektif rakan saya. Penghakiman rakan saya mungkin berdasarkan norma sosial yang berbeza atau pemerhatian yang berbeza daripada saya. Itulah sebabnya reputasi dalam masyarakat sebenar adalah relatif - orang mempunyai pendapat yang berbeza tentang apa yang baik atau buruk.

Menggunakan model evolusi yang diilhami oleh biologi, saya berikan untuk menyiasat apa yang berlaku dalam suasana yang lebih realistik. Bolehkah kerjasama berevolusi apabila ada perselisihan tentang apa yang dianggap baik atau buruk? Untuk menjawab soalan ini, saya mula-mula bekerja dengan deskripsi matematik dalam masyarakat besar, di mana orang boleh memilih antara pelbagai jenis tingkah laku koperasi dan mementingkan diri berdasarkan betapa bermanfaatnya mereka. Kemudian saya menggunakan model komputer untuk mensimulasikan interaksi sosial dalam masyarakat yang lebih kecil yang lebih mirip dengan komuniti manusia.

Empati Adakah Bahan Rahsia Yang Membuat Kerjasama Dan Tamadun Kemungkinan

Hasil kerja pemodelan saya tidak menggalakkan: Secara keseluruhan, kerelatifan moral menjadikan masyarakat lebih kurang altruistik. Kerjasama hampir hilang dalam kebanyakan norma sosial. Ini bermakna kebanyakan yang diketahui tentang norma sosial yang mempromosikan kerjasama manusia mungkin salah.

Evolusi empati

Untuk mengetahui apa yang hilang dari teori dominan altruisme, saya bekerjasama dengannya Joshua Plotkin, seorang ahli biologi teoritis di Universiti Pennsylvania, dan Alex Stewart di Universiti Houston, kedua-duanya pakar dalam pendekatan teoretikal permainan kepada tingkah laku manusia. Kami bersetuju bahawa penemuan pesimis saya menentang gerak hati kita - kebanyakan orang mengambil berat mengenai reputasi dan nilai moral tindakan orang lain.

Tetapi kita juga tahu bahawa manusia mempunyai keupayaan yang luar biasa secara apatis termasuk pandangan orang lain apabila memutuskan bahawa tingkah laku tertentu adalah baik secara moral atau buruk. Contohnya, misalnya, anda mungkin tergoda untuk menilai orang yang tidak berkerjasama dengan kasar, apabila anda benar-benar tidak seharusnya jika dari perspektif mereka sendiri, kerjasama bukanlah perkara yang betul untuk dilakukan.

Ini adalah ketika rakan sekerja saya dan saya memutuskan untuk memodifikasi model kami untuk memberi individu keupayaan untuk empati - iaitu, kemampuan untuk membuat penilaian moral mereka dari perspektif orang lain. Kami juga mahu individu dalam model kami dapat belajar bagaimana untuk menjadi empati, hanya dengan memerhati dan menyalin ciri keperibadian orang yang lebih berjaya.

Apabila kita memasukkan jenis ini perspektif empati-mengambil ke persamaan kita, kadar kerjasama semakin merosot; sekali lagi kita melihat altruisme memenangi tingkah laku mementingkan diri sendiri. Bahkan pada mulanya masyarakat yang tidak kooperatif di mana semua orang diadili antara satu sama lain berdasarkan kebanyakannya pada perspektif mementingkan diri mereka sendiri, akhirnya mendapati empati - ia menjadi berjangkit sosial dan tersebar di seluruh penduduk. Empati membuat masyarakat model kami altruistik lagi.

Empati Adakah Bahan Rahsia Yang Membuat Kerjasama Dan Tamadun Kemungkinan

Psikologi moral telah lama mencadangkan itu empati boleh bertindak sebagai gam sosial, meningkatkan kohesif dan kerjasama masyarakat manusia. Pengambilan perspektif yang tidak puas mula berkembang di peringkat awal, dan sekurang-kurangnya beberapa aspek empati dipelajari dari ibu bapa dan ahli-ahli rangkaian sosial kanak-kanak lain. Tetapi bagaimana manusia berevolusi empati pada mulanya tetap menjadi misteri.

Ia amat sukar untuk membina teori-teori yang ketat tentang konsep psikologi moral yang kompleks seperti empati atau kepercayaan. Kajian kami menawarkan cara baru untuk memikirkan empati, dengan memasukkannya ke dalam rangka kerja teori teori evolusi yang dipelajari. Emosi moral lain seperti rasa bersalah dan rasa malu berpotensi dipelajari dengan cara yang sama.

Saya berharap hubungan antara empati dan kerjasama manusia yang kami dapati tidak lama lagi akan diuji secara eksperimen. Kemahiran pengambilan perspektif adalah yang paling penting dalam masyarakat di mana banyak latar belakang, budaya dan norma yang berlainan; ini adalah di mana individu yang berbeza akan menyimpang pandangan mengenai tindakan yang baik atau buruk secara moral. Jika kesan empati adalah sama seperti teori kami mencadangkan, mungkin ada cara untuk menggunakan penemuan kami untuk menggalakkan kerjasama secara besar-besaran dalam jangka masa panjang - contohnya, dengan merancang nudges, campur tangan dan dasar yang menggalakkan pembangunan kemahiran mengambil perspektif atau sekurang-kurangnya menggalakkan memikirkan pandangan orang-orang yang berbeza.Perbualan

Tentang Pengarang

Arunas L. Radzvilavicius, Penyelidik Pasca-Ekor Biologi Evolusi, University of Pennsylvania

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = empathy for others; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}