Kenapa Pulangan Fasisme Adalah Salah Soalan Yang Minta

demokrasi Benito Mussolini di Milan. Wikimedia, CC BY-SA

Apabila sekumpulan wannabe ultra-nasionalis berkumpul di Milan di 1919 untuk mendengar pemimpin tembakau Benito Mussolini bercakap, mereka menjadi sebahagian daripada momen yang terkenal dalam sejarah. Di sana, Mussolini menyampaikan manifesto pengasas permulaan politik yang tidak mungkin radikal. Namanya adalah Fascio di Combattimento, pendahuluan fasisme yang rendah yang diguna sebagai nama pergerakan dua tahun kemudian.

Satu abad dari perhimpunan itu, dan selepas beberapa dekad di padang gurun politik, "fasisme" kembali dalam berita - bukan hanya sebagai ingatan sejarah tetapi sebagai ancaman kontemporari yang semakin meningkat. Sejak kemenangan sensasi Donald Trump dalam pilihan raya presiden 2016 AS, soalan "adalah fasisme kembali?" Telah banyak kali disuarakan. Ia juga semakin kuat dengan setiap kemenangan untuk populis seperti Yair Bolsonaro di Brazil atau Matteo Salvini di Itali.

Persoalannya dapat difahami dan sah. Ia juga menyesatkan. Letupan ketidaksanggupan semasa dalam kehidupan seharian dan permusuhan terhadap prinsip-prinsip liberal antarabangsa mungkin menggambarkan persamaan yang menakjubkan terhadap lingkungan politik dan sosial tahun-tahun interwar. Tetapi ini tidak bermakna bahawa ia adalah fasisme 2.0, ataupun masalah utama yang perlu kita bimbangkan.

Berteriak paling kuat

Populisi seolah-olah memenangi permainan komunikasi, menjerit lebih kuat dan mempromosikan lebih banyak lagi mesej membahagiakan. Dalam proses itu, mereka juga mengambil undian lebih banyak dalam pemilihan. Sementara itu minoriti sedang menghadapi serangan lisan dan kadang-kadang fizikal. Jika populisme kontemporari bercakap dan berkelakuan seperti "fasisme", maka kemungkinan adalah fasisme.

Tetapi jika tumpuannya terutama diletakkan pada nama yang memanggil Trump atau penceroboh lain dari tindak balas anti-liberal semasa, tumpuannya beralih kepada "mereka" dan dengan mudah memesongkan perhatian dari hati masalah - kami masyarakat dan kepercayaan sendiri. Kami merangka cabaran yang datang dari semacam ekstremisme yang melampau dan asing kepada kami. Ini adalah untuk mengatasi lebih kurang daripada sebab.

Malah, bangkitnya populisme dan iliberalisme semasa, pada masa ini, hanya satu tindak balas marah "dari dalam". Pergerakan ini adalah tindak balas terhadap keangkuhan dan kelemahan politik liberal arus perdana. Mereka mendedahkan legitimasi yang popular dan ketidakupayaannya untuk menangani punca yang tidak masuk akal.

Jika seseorang ingin berdagang analogi sejarah, maka seseorang harus ingat bahawa tiada kuasa "fasis" yang ditangkap oleh pujian popular dalam tahun-tahun antara tahun. Mereka hanya digerakkan olehnya kelemahan dalam sistem demokrasi dan kesilapan siri dan salah perhitungan oleh golongan elit liberal itu sendiri. Ia mungkin menggoda untuk menekankan lebih banyak kejayaan fasisme interwarn dalam menurunkan sistem liberal di seluruh Eropah tengah dan selatan di 1930s. Tetapi ia juga sama-sama menghiburkan untuk membincangkan kebangkitan fasisme sebagai satu ancaman semata-mata untuk perpecahan liberal dan bukan gejala.

Akhirnya, tidak begitu penting jika Trump atau Viktor Orban Hugary adalah "fasis" atau sesuatu yang lain. Apa yang penting adalah sama ada mereka dapat memanipulasi dengan berkesan sistem - sistem politik liberal yang sedia ada dan sangat nyata dan kecemasan masyarakat arus perdana untuk menormalkan ketidaksuburan beracun terhadap kumpulan minoriti dan bukan asli. Adalah penting sama ada mereka boleh mengeksploitasi kelemahan untuk menutup minda dan sempadan dan menghidupkan semula visi sempit komuniti yang mengecualikan, diam dan menganiaya mereka sewenang-wenangnya menganggap asing dan mengancam.

Mencabar kepuasan

The deja vu sejarah sebenarnya mungkin terletak di tempat lain - bukan dalam apa yang dipanggil pelaku atau populis tetapi di dalam arus perdana. Sama seperti 1930s, golongan elit liberal mungkin telah melampaui kekuatan dan penerimaan sosial nilai-nilai liberal. Mereka mungkin berpuas hati dengan kewujudan penahanan diri sendiri, empati terhadap orang lain dan pergantungan antara. Para fasis atau tidak, jenama populistik yang tidak aktif dan penyokong mereka yang semakin meningkat telah berpesta dari kontradiksi yang mendalam yang masih terdapat dalam masyarakat arus perdana dan rasa tidak puas hati golongan elit liberal. Dalam melakukan itu, mereka juga memecahkan satu tabu demi satu dan membuka pelbagai kemungkinan yang tidak dapat difikirkan atau tidak mungkin untuk tindakan radikal dalam masa terdekat.

Dalam salah satu ucapan awalnya sebagai pemimpin Parti Pekerja Sosial Sosialis Jerman, Adolf Hitler mencerminkan peranan parti dan kepimpinannya. Beliau berkata bahawa matlamatnya adalah untuk "memberikan pedang" yang banyak lagi yang boleh digunakan lebih keras terhadap musuh yang mereka anggap. Dunia sekarang sekali lagi mengagumkan dengan orang karismatik yang dapat mengambil pedang itu. Mereka meratapi kemerosotan tuduhan yang dituntut dan mengedarkan masa depan alternatif pembaharuan dan kebesaran negara. Mereka mengajar kepada tubuh yang bertubi-tubi yang menipu, yang kebanyakannya bukan pelampau tetapi mendiami masyarakat arus perdana. Mereka menimbulkan ketakutan lama, prasangka berakar, dan kebimbangan baru "Pencerobohan" dan pencairan identiti. Mereka juga menyediakan alat dan penonton untuk orang lain untuk pergi lebih jauh ke arah jalan yang radikal dan agresif.

Walau apa pun, orang-orang ini menghadapi kita dengan kegagalan sistem politik kita dan banyak percanggahan dalam masyarakat arus perdana kita yang sering diabaikan atau diberhentikan. Mereka mesti dihentikan - tetapi hanya dengan mengatasi penyebab sosial yang lebih mendalam tentang apa yang membuat mesej mereka menarik kepada banyak orang lain: ketidakpercayaan yang semakin meningkat dalam politik, kebencian pada perubahan pantas, kesusahan dalam kehidupan seharian.

Kejayaan populis kontemporari harus mengingatkan semua orang bahawa fasisme mungkin telah dihancurkan dalam 1945, sebagai masyarakat pasca perang sering dikatakan sejak itu; namun kuasa politik, sosial, dan kebudayaan yang menopangnya di tempat pertama tidak pernah hilang. Ini mungkin "pelajaran" yang paling berguna dari sejarah - bahawa tidak ada kemenangan akhir - atau kekalahan.Perbualan

Aristotle Kallis, Profesor Sejarah Moden dan Kontemporari, Keele University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = bangkit dari facism; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}