Mengapa Wanita Mengundi Hitler?

Mengapa Wanita Mengundi Hitler? Adolf Hitler dikelilingi oleh penyokong Jerman pada tahun 1937. Pengarang De Agostini

Kebangkitan Hitler dan Parti Nazi pada tahun 1930-an mendapat sokongan daripada jutaan orang Jerman biasa - lelaki dan wanita.

Tetapi selain dari beberapa tokoh berprofil tinggi, seperti pengawal kem tumpuan Irma Grese dan "pembunuh kem konsentrasi" Ilse Koch, sedikit yang diketahui mengenai wanita sehari-hari yang memeluk Parti Pekerja Sosialis Nasional Jerman, yang lebih dikenali sebagai Parti Nazi. Sebilangan kecil data yang kita miliki tentang wanita Nazi biasa tidak banyak digunakan, dilupakan atau diabaikan. Hal ini membuat kita memiliki pemahaman yang setengah terbentuk mengenai kebangkitan gerakan Nazi, yang hampir secara eksklusif tertumpu pada anggota parti lelaki.

Namun lebih daripada 30 esei mengenai subjek "Mengapa saya menjadi Nazi" yang ditulis oleh wanita Jerman pada tahun 1934 telah menjadi orang yang tidak senang di arkib Institusi Hoover di Palo Alto selama beberapa dekad. Karangan ini hanya digali tiga tahun lalu ketika tiga profesor Florida State University mengatur agar mereka ditranskripsikan dan diterjemahkan. Sejak itu disediakan secara digital, tetapi belum mendapat perhatian meluas.

Tidak semua Cabaret

Sebagai ulama Kajian Holocaust, jenayah terhadap kemanusiaan artikel tingkah laku politik, kami percaya kisah wanita-wanita ini memberikan gambaran mengenai peranan wanita dalam kebangkitan parti Nazi. Mereka juga menunjukkan sejauh mana sikap wanita terhadap feminisme berbeza setelah Perang Besar - suatu ketika wanita memperoleh keuntungan dalam kebebasan, pendidikan, peluang ekonomi dan kebebasan seksual.

Platform Pergerakan wanita Jerman telah menjadi antara yang paling kuat dan signifikan di dunia selama setengah abad sebelum Nazi berkuasa pada tahun 1933. Sekolah menengah untuk kanak-kanak perempuan berkualiti tinggi telah wujud sejak tahun 1870-an, dan universiti-universiti Jerman dibuka untuk wanita pada awal abad ke-20. Banyak wanita Jerman menjadi guru, peguam, doktor, wartawan dan novelis. Pada tahun 1919, Jerman wanita mendapat undi. Menjelang tahun 1933, wanita, di antaranya ada berjuta-juta lebih banyak daripada lelaki - Berlin mempunyai 1,116 wanita untuk setiap 1,000 lelaki - memilih dalam peratusan yang hampir sama dengan lelaki untuk calon Hitler dan Sosialis Nasional.

'Semua orang adalah musuh semua orang'

Esei yang digali di Hoover Institution memberi gambaran mengapa beberapa dari mereka melakukannya.

Ketidakpuasan terhadap sikap era Weimar, tempoh antara berakhirnya Perang Dunia I dan Hitler naik kuasa, jelas dalam tulisan wanita. Sebilangan besar penulis esei menyatakan rasa tidak senang dengan beberapa aspek sistem politik. Seseorang menyebut hak suara wanita "merugikan Jerman," sementara yang lain menggambarkan iklim politik sebagai "haywire", dan "semua orang adalah musuh semua orang." Margarethe Schrimpff, seorang wanita berusia 54 tahun yang tinggal di luar Berlin, menggambarkan pengalamannya:


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


“Saya menghadiri perjumpaan semua… parti, dari komunis hingga nasionalis; pada salah satu pertemuan demokratik di Friedenau [Berlin], di mana mantan Menteri Kolonial, seorang Yahudi dengan nama Dernburg, berbicara, saya mengalami perkara berikut: orang Yahudi ini mempunyai keberanian untuk mengatakan, antara lain: 'Apa itu Jerman sebenarnya mampu; mungkin membiak arnab. '

"Pembaca yang terhormat, jangan berfikir bahawa seks yang lebih kuat yang dilambangkan itu melompat dan memberitahu Yahudi ini ke mana harus pergi. Jauh dari itu. Tidak ada seorang pun lelaki yang mengeluarkan suara, mereka tetap berdiam diri. Namun, seorang wanita kecil yang sengsara dan lemah -disebut 'seks yang lebih lemah' mengangkat tangannya dan dengan paksa menolak ucapan kurang ajar Yahudi itu; sementara itu dia diduga menghilang untuk menghadiri pertemuan lain. "

Karangan ini pada awalnya dikumpulkan oleh penolong profesor di Universiti Columbia, Theodore Abel, yang menganjurkan pertandingan esei dengan hadiah lumayan dengan kerjasama Kementerian Propaganda Nazi. Dari hampir 650 karangan, kira-kira 30 ditulis oleh wanita, dan Abel mengetepikannya, menjelaskan dalam nota kaki bahawa dia bermaksud untuk memeriksanya secara berasingan. Tetapi dia tidak pernah melakukannya. Karangan lelaki dijadikan asas untuk bukunya, “Mengapa Hitler Mendapat Kuasa, ”Diterbitkan pada tahun 1938, yang tetap menjadi sumber penting dalam wacana global mengenai kenaikan kuasa Nazi.

Meringkaskan penemuan Abel, sejarawan Ian Kershaw menulis dalam bukunya mengenai peningkatan kekuatan Hitler yang mereka tunjukkan bahawa "daya tarik Hitler dan gerakannya tidak berdasarkan pada doktrin khas." Dia menyimpulkan bahawa hampir sepertiga lelaki tertarik dengan "komuniti nasional" yang tidak dapat dipisahkan - Volksgemeinschaft - ideologi Nazi, dan bahagian yang serupa dipengaruhi oleh gagasan nasionalis, super-patriotik dan Jerman-romantis. Hanya sekitar seperlapan kes adalah anti-Semitisme yang menjadi perhatian ideologi utama, walaupun dua pertiga karangan tersebut menunjukkan beberapa bentuk ketidaksukaan orang Yahudi. Hampir seperlima didorong oleh kultus Hitler sahaja, yang tertarik oleh lelaki itu sendiri, tetapi karangan tersebut menunjukkan perbezaan antara lelaki dan wanita dengan alasan untuk memikat dengan pemimpin Nazi.

Kultus Hitler

Bagi lelaki, pemujaan keperibadian nampaknya berpusat di sekitar Hitler sebagai pemimpin kuat yang menyerang Jerman yang menentukan dirinya oleh mereka yang dikecualikan. Tidak menghairankan bahawa wanita, yang berada di puncak pengecualian sendiri, kurang terpikat oleh komponen Nazisme ini. Sebaliknya, karangan wanita cenderung merujuk kepada gambaran dan sentimen keagamaan yang menunjukkan ketakwaan dengan kultus Hitler. Wanita-wanita itu nampaknya lebih tergerak oleh penyelesaian yang dicadangkan oleh Nazisme untuk masalah seperti kemiskinan dan bukannya kehebatan ideologi Nazi yang dianggap abstrak.

Dalam karangannya, Helene Radtke, seorang isteri seorang askar Jerman yang berusia 38 tahun, menerangkan tentang "tugas ilahi untuk melupakan semua pekerjaan rumah tangga saya dan untuk melayani saya di tanah air."

Agnes Molster-Surm, seorang suri rumah dan tutor swasta, memanggil Hitler sebagai "Führer dan penyelamat yang dikurniakan Tuhan, Adolf Hitler, untuk penghormatan Jerman, kekayaan Jerman dan kebebasan Jerman!"

Seorang wanita lain mengganti bintang di pohon Krismasnya dengan foto Hitler yang dikelilingi oleh sebatang lilin. Lelaki dan wanita ini menyampaikan pesan Sosialisme Nasional seolah-olah itu adalah Injil dan menyebut anggota parti baru sebagai "mualaf." Seorang wanita seperti itu menggambarkan usaha awal untuk "mengubah" keluarganya menjadi Nazisme sebagai "jatuh" di tanah berbatu dan bahkan sedikit pun pohon pemahaman hijau sedikit pun tumbuh. " Dia kemudian "ditukar" melalui perbualan dengan suratnya.

Karangan-karangan itu tidak hanya berfungsi sebagai penasaran sejarah, tetapi sebagai peringatan bagaimana orang biasa dapat tertarik pada ideologi ekstremis pada masa tekanan sosial. Bahasa serupa telah digunakan untuk menggambarkan yang iklim politik semasa di Amerika Syarikat dan negara-negara lain. Mungkin, seperti yang dilakukan oleh beberapa orang hari ini, wanita-wanita ini percaya semua penyakit masyarakat mereka dapat diselesaikan dengan pemulihan bangsa mereka ke keadaan yang dianggap sebagai bekas kegemilangan, tidak kira biayanya.

Tentang Pengarang

Sarah R. Warren, Ph.D. pelajar, Florida State University; Daniel Maier-Katkin, Profesor Kriminologi dan Keadilan Jenayah, Florida State University, dan Nathan Stoltzfus, Dorothy dan Jonathan Rintels Profesor Pengajian Holocaust, Florida State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.